Dilshad Khatun

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Dilshad Khatun
Permaisuri Ilkhanat
Periodeskt. 1333 – 30 November 1335
Permaisuri Dinasti Jalayiriyah
Periodeskt. 1336 - 27 Desember 1351
Wafat27 Desember 1351
Dinasti Jalayiriyah
Pemakaman
WangsaChupanid (oleh kelahiran)
Borjigin (oleh pernikahan)
Jalayirid (oleh pernikahan)
AyahDemasq Kaja
IbuTursin Khatun
PasanganAbu Sa'id Bahadur Khan
Hasan Buzurg
AgamaIslam

Dilshad Khatun (bahasa Persia: دلشاد خاتون; †27 November 1351) (lit. Ratu Dilshad)(berarti 'Senang Hati'), juga Delshad, merupakan seorang putri Chobanid. Dia adalah istri Ilkhan Abu Sa'id Bahadur Khan, dan kemudian Hasan Buzurg, penguasa pertama Kesultanan Jalayirid, dan ibunda putra dan penerusnya, Shaikh Awais Jalayir.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Dilshad Khatun adalah Demasq Kaja,[1] dan cucu Amir Chupan, yang merupakan amir Mongol terkemuka pada masa Ilkhanid. Ibundanya adalah Tursin Khatun, putri Irinjin Kurkan,[2] dan Konchak Khatun, putri Tekuder,[3] dan Armini Khatun. Dia memiliki tiga saudara perempuan, Sultan Bakht Khatun, Dendi Shah Khatun dan Alam Shah Khatun.[4] Bibinya adalah Baghdad Khatun, istri pertama Hasan Buzurg dan kemudian Abu Sa'id.[5]

Pernikahan Abu Sa'id[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian ayahandanya pada tahun 1327, Dilshad Khatun dibawa ke bawah perlindungan bibinya Baghdad, yang telah menjadi istri Abu Sa'id setelah pertama kali menikah dengan Hasan Buzurg. Ketika Dilshad mencapai kedewasaan, Abu Sa'id jatuh cinta padanya. Dia menceraikan bibinya Baghdad Khatun, dan menikahinya pada tahun 1333.[6] Pada akhir hidupnya, dia tidak senang dengan istrinya, tetapi Dilshad sangat mencintai. Karena itu, Baghdad menjadi sangat cemburu.[7]

Menjanda[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian Abu Sa'id pada tahun 1335, Arpa Ke'un, dipilih sebagai penggantinya oleh wazir, Ghiyas-al-Din Muhammad. Dilshad, yang hamil dengan anak Abu Sa'id, melarikan diri ke Amir Ali Padishah pamandanya, pemimpin suku Oirad dan gubernur Diyarbakir. Kehadirannya memperkuat posisi Ali Padishah.[8] Tujuh bulan kemudian, pada tanggal 18 Mei 1336, ia melahirkan seorang anak perempuan.[9]

Pernikahan Hasan Buzurg[sunting | sunting sumber]

Tak lama kemudian, Ali Padishah dikalahkan dan dibunuh oleh Hasan, seorang penuntut saingan tahta, yang kemudian menikahi Dilshad. Dia memberi Hasan tiga orang putra: Shaikh Awais Jalayir,[10] yang menggantikan ayahandanya pada tahun 1356; Qasim, yang meninggal pada tahun 1367-68 dan dimakamkan di Najaf, dan Zahid, yang lahir pada tanggal 3 Agustus 1351, tak lama sebelum kematian ibundanya, dan meninggal pada tahun 1371-72.

Pengaruh politik[sunting | sunting sumber]

Dilshad menyebabkan kematian Misr Khwaja, yang telah membunuh ayahandanya. Meskipun menikah dengan Hasan, ia tetap sampai batas tertentu sebagai partisan dari sanak saudaranya Chobanid, beberapa di antaranya menemukan suaka sementara di Baghdad.

Ketika, pada musim panas tahun 1347, sepupunya Malek Ashraf memimpin sebuah ekspedisi melawan ibu kota, dia dilaporkan membujuk Hasan, yang ingin melarikan diri ke benteng Komak di sungai Eufrat, untuk tinggal dan mempertahankan kota. Ketika tentara Chobanid mundur, Dilshad mencegah Jalayirid dari pengejaran dan bahkan menyambut beberapa rekan Malek Ashraf.

Dilshad Khatun menikmati kekuasaan tak terbantahkan atas Jalayirid Irak, serta pengaruh besar di Suriah. Dia dikatakan telah melakukan amal untuk orang miskin.

Kematian[sunting | sunting sumber]

Dilshad Khatun meninggal pada tanggal 27 Desember 1351, dan dimakamkan di Najaf. Diduga dia telah diracun oleh Hasan yang mencurigai hubungannya dengan Malek Ashraf. Setelah kematiannya, Hasan menangkap agen-agen dan rekannya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ A History of Persian under Ratar Dominion (AD 1265 - 1502) Literature. Cambridge University Press. October 17, 2013. hlm. 171. ISBN 978-1-107-68241-2. 
  2. ^ Rashid al-Din Tabib (1999). Compendium of Chronicles. Harvard University. hlm. 547. 
  3. ^ Abu Bakr al-Qutbi Ahri (1954). History of Shaikh Uwais, and Important Source for the History of Adharbijan in the Fourteenth Century. Mouton. hlm. 83. 
  4. ^ Howorth, Sir Henry Hoyle (1888). History of the Mongols: The Mongols of Persia. B. Franklin. hlm. 608. 
  5. ^ Iqbal. 1955. hlm. 63. 
  6. ^ Ghiyās̲ al-Dīn ibn Humām al-Dīn Khvānd Mīr (1994). Habibü's-siyer: Moğol ve Türk hâkimiyeti. Harvard University. hlm. 125. 
  7. ^ Dalkesen, Nilgün (2007). Genger Roles and Women's Status in Central Asia and Anatolia Between the Thirteenth and Sixteenth Centuries (Thesis). 
  8. ^ Papers on Inner Asia - Issue 30. Indiana University. hlm. 50. 
  9. ^ Charles, Melville; Zaryab, Abbas. "DELŠĀD ḴĀTŪN". Encyclopaedia Iranica. Diakses tanggal 10 March 2018. 
  10. ^ Nizami, Khalid Ahmad (1981). Supplement to Elliot & Dowson History of India, Volume 3. Idarah-i Adabiyat-i Delli. hlm. 87.