Verginia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Romanino, Kematian Verginia

Verginia, atau Virginia (skt. 465 SM – 449 SM), merupakan subyek sebuah kisah tentang Romawi Kuno, yang berkaitan dengan Livy Ab Urbe Condita.[1][2]

Orang-orang Roma marah dengan Decemviri karena tidak memanggil pemilihan yang tepat, menerima suap, dan melakukan pelanggaran lainnya. Tampaknya mereka kembali ke pemerintahan Raja Roma yang telah dimusnahkan beberapa dasawarsa sebelumnya. Pada tahun 451 SM, Appius Claudius mulai mengejar Verginia, seorang gadis Plebs yang cantik dan putri Lucius Verginius, seorang perwira yang dihormati. Verginia bertunangan dengan Lucius Icilius, bekas Tribunus plebs, dan ketika ia menolak Claudius, Claudius membuat salah satu kliennya, Marcus Claudius, menyatakan bahwa ia sebenarnya adalah budaknya. Marcus Claudius kemudian menculiknya saat ia dalam perjalanan ke sekolah. Kerumunan di Forum tersebut keberatan dengan hal ini, karena baik Verginius dan Icilius adalah orang-orang terhormat, dan mereka memaksa Marcus Claudius untuk membawa kasus ini ke depan decemviri, yang dipimpin oleh Appius Claudius sendiri. Verginius dipanggil kembali dari lapangan untuk membela putrinya, dan Icilius, setelah ancaman kekerasan, berhasil membuat Verginia kembali ke rumahnya sementara pengadilan menunggu ayahandanya muncul. Claudius mencoba membuat pendukungnya sendiri mencegat utusan yang dikirim untuk memanggil Verginius, namun mereka terlambat untuk menunda kedatangan Verginius.

Kematian Verginia.

Ketika Verginius tiba dua hari kemudian, ia mengumpulkan pendukungnya di Forum. Namun Claudius tidak akan membiarkannya bicara, dan menyatakan bahwa Verginia memang adalah budak Marcus Claudius. Appius Claudius membawa seorang pendamping bersenjata bersamanya dan menuduh warga telah dihasut. Para pendukung Verginius meninggalkan Forum daripada menimbulkan kekerasan, dan Verginius memohon untuk menanyai putrinya sendiri. Claudius menyetujui ini, tapi Verginius meraih pisau dan, di Kuil Venus Cloacina, ia menikam Verginia, satu-satunya cara yang ia pikir dapat mempertahankan kebebasannya. Verginius dan Icilius ditahan, dan pendukung mereka kembali menyerang para lictor dan menghancurkan fases mereka. Hal ini menyebabkan penggulingan decemviri dan pembentukan kembali Republik Romawi.

Livy membandingkan kisah ini dengan Pemerkosaan Lucretia dan penggulingan monarki pada tahun 509 SM.

Verginia juga disebutkan di dalam Titus Andronikus dan kisahnya, putar balik juga dikisahkan di dalam Roma, novel Steven Saylor.

Catatan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]