Umm Kulthum

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Umm Kulthum
أم كلثوم
Umm Kulthum4.jpg
Latar belakang
Nama asli أم كلثوم
Nama lahir Fatima Ibrahim
Nama lain Oum Kalthoum, Om Kalsoum, Om Koulsum, Om Kalthoum, Oumme Kalsoum, Umm Kolthoum, Om Koultoum, Ummi Kultsum, Ummi Kaltsum, Umi Kulsum, Umi Kalsum, El Set, Esset, Alset, Asset
Lahir (1898-12-31)31 Desember 1898
Tamay Ez-Zahayra, El Senbellawein, El Daqahlia, Mesir
Meninggal 3 Februari 1975(1975-02-03) (umur 76)
Kairo, Mesir
Genre Musik klasik Arab
Pekerjaan Penyanyi, aktris
Tahun aktif c. 1924–1973
Label EMI Arabia
Artis terkait Baligh Hamdi
Abdel Halim Hafez
Riad Al Sunbati
Mohammed Abdel Wahab

Umm Kulthum (Arab: أم كلثومʾUmm Kulṯūm; pengucapan bahasa Arab: [ʊm kʊlˈθuːm]; lahir Fatima ʾIbrāhīm as-Sayyid al-Biltāǧī (فاطمة إبراهيم السيد البلتاجي [ʊm kʊlˈθuːm (ʔe)bɾɑˈhiːm esˈsæjjed elbelˈtæːɡi];[1] [2]lihat Kunya) pada tanggal yang tidak tetap (31 Desember 1898, atau 4 Mei 1904,[3] meninggal 3 Februari 1975) adalah seorang penyanyi, penulis lagu dan aktris film kenamaan Mesir yang aktif sejak era 1920-an hingga 1970-an. Ia dijuluki sebagai Kawkab al-Sharq (كوكب الشرق) ("Planet dari Timur") dalam Bahasa Arab.

Umm Kulthum dikenal dengan kemampuan dan gaya vokalnya yang luar biasa, dan ia merupakan salah satu penyanyi Arab terbesar dan paling berpengaruh di abad ke-20, di mana ia telah menjual lebih dari 80 juta rekaman di seluruh dunia.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Umm Kulthum ketika balita, bersama ayahnya

Umm Kulthum lahir di Desa Tamay ez-Zahayra di El Senbellawein, Kegubernuran Dakahlia, Mesir, di Delta Nil, dekat Laut Mediterania. Tanggal lahirnya belum dikonfirmasi, karena pendaftaran kelahiran tidak diberlakukan di seluruh dunia Arab di masa itu. Beberapa sumber mengklaim bahwa dia lahir pada tanggal 31 Desember 1898; 31 Desember 1904; atau 4 Mei 1904. Ia belajar menyanyi dengan mendengarkan ayahnya mengajari kakaknya, Khalid. Di usia muda dia menunjukkan bakat bernyanyi yang luar biasa. Ayahnya, seorang imam di masjid setempat, mengajarinya untuk melafalkan Al-Qur'an, dan ia dikatakan telah menghafalkan keseluruhan kitab. Saat berusia 12 tahun, ayahnya memperhatikan kekuatannya dalam bernyanyi sehingga dia memintanya untuk bergabung dalam ansambel keluarga. Dia berpakaian seperti anak laki-laki agar ayahnya tidak merasa tidak nyaman karena memiliki seorang gadis di atas panggung. Pada usia 16 tahun, ia mendapat perhatian Mohamed Aboul Ela, seorang penyanyi yang sangat terkenal, yang mengajarinya repertoar Arab klasik. Beberapa tahun kemudian, ia bertemu dengan komposer terkenal dan oudis Zakariyya Ahmad, yang mengundangnya untuk datang ke Kairo. Meskipun dia melakukan beberapa kunjungan ke Kairo pada awal 1920-an, dia menunggu sampai 1923 sebelum pindah ke sana secara permanen. Ia diundang beberapa kali ke rumah Amin Beh Al Mahdy, yang mengajarinya memainkan oud, sejenis kecapi. Dia mengembangkan hubungan dekat dengan Rawheya Al-Mahdi, putri Amin, dan menjadi teman terdekatnya. Kulthum bahkan menghadiri pernikahan putri Rawheya, meski biasanya dia lebih suka tidak tampil di depan umum.

Amin Al Mahdi mengenalkannya pada lingkaran budaya di Kairo, di mana ia dengan hati-hati menghindari mengalah pada atraksi gaya hidup bohemian dan, memang, sepanjang hidupnya, menekankan kebanggaannya pada asal-usulnya yang sederhana dan dukungan nilai-nilai konservatif. Dia juga mempertahankan citra publik yang dikelola dengan ketat, yang tak diragukan lagi menambah daya tariknya.

Pada titik ini dalam karirnya, Umm Kulthum diperkenalkan dengan penyair terkenal Ahmad Rami, yang menulis 137 lagu untuknya. Rami juga mengenalkannya pada sastra Prancis, yang sangat dikagumi dari studinya di Sorbonne, Paris, dan akhirnya menjadi kepala mentornya dalam analisis sastra dan literatur Arab. Kemudian, ia diperkenalkan dengan komposer ternama Mohamed El Qasabgi, yang mengenalkannya pada Istana Teater Arab, di mana ia akan mengalami kesuksesan publik pertamanya yang sesungguhnya. Pada tahun 1932, ketenarannya sebagai penyanyi meningkat melalui penjualan rekamannya sampai pada titik di mana ia memulai tur utamanya di Timur Tengah, tampil di kota-kota Arab yang penting seperti Damaskus, Suriah; Baghdad, Irak; Beirut, Lebanon; Tunis, Tunisia; dan Tripoli, Libya.

Ketenaran[sunting | sunting sumber]

Bayangkan seorang penyanyi dengan keahlian seperti Joan Sutherland atau Ella Fitzgerald, persona publik seperti Eleanor Roosevelt dan penonton layaknya Elvis, maka Anda mendapatkan Umm Kulthum.

Virginia Danielson, Harvard Magazine[4]

Penetapan Umm Kulthum sebagai salah satu penyanyi Arab yang paling terkenal dan populer didorong oleh beberapa faktor. Selama tahun-tahun awal karirnya, ia menghadapi persaingan ketat dari dua penyanyi terkemuka: Mounira El Mahdeya dan Fathiyya Ahmad, yang memiliki suara serupa. Namun, Mounira memiliki kontrol yang buruk terhadap suaranya, dan Fathiyya tidak memiliki dampak vokal emotif seperti yang dimiliki suara Umm Kulthum. Kehadiran semua karakteristik vokal yang memungkinkan ini menarik banyak komposer, musisi, dan penulis lirik untuk bekerja dengan Umm Kulthum.

Pada pertengahan 1920-an, Mohammad el Qasabgi, seorang pemain oud dan komposer, membentuk orkestra kecilnya (Takht) yang terdiri dari instrumentalis paling virtuoso. Lebih jauh lagi, tidak seperti kebanyakan seniman kontemporer yang menggelar konser pribadi, pertunjukan Umm Kulthum terbuka untuk masyarakat umum, yang berkontribusi pada transisi dari musik Arab klasik, dan seringkali elitis kepada musik populer Arab.

Poster iklan konser Umm Kulthum di Yerusalem selama Mandat Palestina.

Pada tahun 1934, Umm Kulthum bernyanyi untuk siaran perdana Radio Cairo, stasiun negara bagian.[5] Selama paruh kedua tahun 1930-an, dua momen yang menetapkan Umm Kulthum sebagai penyanyi Arab yang paling populer dan terkenal: penampilannya dalam film musikal dan penyiaran langsung konsernya yang dilakukan pada hari Kamis pertama setiap bulan musim musiknya dari Oktober sampai Juni. Pengaruhnya terus berkembang melampaui pemandangan artistik: keluarga kerajaan yang memerintah akan meminta konser pribadi dan bahkan menghadiri pertunjukan publiknya.

Pada tahun 1944, Raja Farouk I dari Mesir memberikannya gelar orde tertinggi (Nishan el kamal), gelar yang disediakan secara khusus kepada anggota keluarga kerajaan dan politisi. Terlepas dari pengakuan ini, keluarga kerajaan secara kaku menentang potensi pernikahannya dengan paman Raja, sebuah penolakan yang sangat melukai harga dirinya dan membawanya untuk menjauhkan diri dari keluarga kerajaan dan merangkul akar rumput, seperti ia yang menjawab permintaan legiun Mesir yang terjebak di kantung Faluja selama Perang Arab-Israel 1948 untuk menyanyikan sebuah lagu tertentu. Di antara orang-orang tentara yang terjebak adalah tokoh-tokoh yang akan memimpin revolusi tanpa darah pada tanggal 23 Juli 1952, utamanya Gamal Abdel Nasser, yang secara nyata dikenal sebagai penggemar Umm Kulthum dan di kemudian hari menjadi presiden Mesir.

Awal setelah revolusi, serikat musisi Mesir dimana ia menjadi anggotanya (dan akhirnya menjadi presiden serikat tersebut) menolaknya karena ia telah bernyanyi dihadapan Raja Farouk yang kemudian digulingkan dari Mesir. Ketika Nasser menemukan bahwa lagu-lagunya dilarang ditayangkan di radio, ia dilaporkan mengatakan sesuatu terhadap pengaruh "Apa gerangan mereka, gila? Apakah Anda ingin Mesir berbalik melawan kami?"[6]. Adalah keuntungannya yang membuat serikat musisi mengembalikannya ke dalam kumpulan tersebut; namun tidak pasti apakah hal itu terjadi.

Selain itu, Umm Kulthum adalah seorang patriot Mesir yang berdedikasi sejak zaman Raja Farouk. Beberapa orang mengklaim bahwa popularitas Umm Kulthum membantu agenda politik Nasser. Misalnya, pidato Nasser dan pesan pemerintah lainnya sering disiarkan segera setelah konser radio bulanan Umm Kulthum. Ia menyanyikan banyak lagu untuk mendukung Nasser, yang dengannya dia mengembangkan persahabatan yang erat. Salah satu lagunya terkait dengan Nasser—"Wallāhi Zamān, Yā Silāḥī" ("It's Been a Long Time, O Weapon of Mine")—diadopsi sebagai lagu kebangsaan Mesir dari tahun 1960 sampai 1979, ketika Presiden Sadate mencabutnya karena perundingan damai dengan Israel dan menggantinya dengan yang kurang militan "Biladi, Biladi, Biladi", yang terus menjadi lagu kebangsaan Mesir hingga hari ini.[7][8]

Umm Kulthum juga dikenal karena kontribusinya untuk bekerja demi usaha militer Mesir. Konser bulanan Umm Kulthum berlangsung pada hari Kamis pertama setiap bulan dan terkenal karena kemampuan mereka untuk membersihkan jalan-jalan di beberapa kota terpadat di dunia saat orang-orang bergegas pulang untuk mendengarkannya.

Lagu-lagunya banyak berhubungan dengan tema cinta, rindu dan kehilangan secara universal. Mereka tidak kekurangan epik dalam skala, dengan jangka waktu yang diukur dalam jam, bukan menit. Konser khas Umm Kulthum terdiri dari penampilan dua atau tiga lagu dalam kurun waktu tiga sampai empat jam. Pada akhir 1960-an, karena usianya dan kemampuan vokalnya yang lemah, ia mulai mempersingkat pertunjukannya menjadi dua lagu selama periode dua setengah sampai tiga jam. Pertunjukan ini dalam beberapa hal mengingatkan pada struktur opera Barat, yang terdiri dari bagian-bagian vokal panjang yang dihubungkan oleh selubung orkestra yang lebih pendek. Namun, Umm Kulthum tidak bergaya dipengaruhi oleh opera, dan dia menyanyikan solo sebagian besar karirnya.

Selama tahun 1930-an, repertoarnya mengambil yang pertama dari beberapa arah gaya tertentu. Lagu-lagunya bersifat virtuoso, seperti layaknya suaranya yang baru dilatih dan sangat cakap, dan romantis dan modern dalam gaya musikal, memberi makan arus yang ada dalam budaya populer Mesir saat itu. Dia bekerja secara ekstensif dengan teks oleh penyair romantis Ahmed Rami dan komposer Mohammad El-Qasabgi, yang lagunya memasukkan instrumen Eropa seperti violoncello dan double bass, serta harmoni.

Zaman keemasan[sunting | sunting sumber]

Umm Kulthum dengan beberapa nama yang paling menonjol dalam musik klasik Mesir. Dari kiri: Riad Al Sunbati, Mohamed El Qasabgi, Farid al-Atrash, Zakariya Ahmad.

Arah musik Umm Kulthum di tahun 1940-an dan awal 1950-an serta gaya pertunjukannya yang matang membuat periode ini menjadi populer dikenal sebagai "zaman keemasan" Umm Kulthum. Seiring dengan perubahan selera populer serta kecenderungan artistiknya sendiri, pada awal 1940-an, dia meminta lagu dari komposer Zakariya Ahmad dan penyair Mahmud Bayram el-Tunsi dilemparkan dalam gaya yang dianggap sebagai pribumi Mesir. Lagu ini mewakili kepergian dramatis dari lagu romantis modernis tahun 1930-an, yang sebagian besar dipimpin oleh Mohammad El-Qasabgi. Umm Kulthum telah abstain menyanyikan musik Qasabgi sejak awal 1940-an. Kolaborasi lagu tahap terakhir mereka pada tahun 1941 adalah "Raq el Habib" (salah satu lagu yang paling populer, rumit, dan berkaliber tinggi).

Alasan keduanya berpisah tidak jelas. Diperkirakan bahwa hal ini disebabkan oleh kegagalan film Aida yang populer, di mana Umm Kulthum menyanyikan sebagian besar komposisi Qasabgi, termasuk bagian pertama opera. Qasabgi bereksperimen dengan musik Arab, di bawah pengaruh musik klasik Eropa, dan banyak berperan untuk Asmahan, seorang penyanyi yang berimigrasi ke Mesir dari Suriah dan merupakan satu-satunya pesaing serius Umm Kulthum sebelum kematian Asmahan dalam sebuah kecelakaan mobil pada tahun 1944.

Bersamaan dengan itu, Umm Kulthum mulai sangat bergantung pada seorang komposer muda yang bergabung dengan tim artistiknya beberapa tahun sebelumnya: Riad El-Sonbati. Sementara Sonbati jelas dipengaruhi oleh Qasabgi di tahun-tahun awal itu, garis melodi yang dia buat lebih liris dan lebih dapat diterima oleh penonton Umm Kulthum. Hasil kolaborasi dengan Rami/Sonbati dan al-Tunisi/Ahmad adalah repertoar populis dan populer yang memiliki daya tarik abadi bagi penonton Mesir.

Umm Kulthum bernyanyi pada sekitar tahun 1960.

Pada tahun 1946, Umm Kulthum menantang segala rintangan dengan menghadirkan sebuah puisi religius dalam bahasa Arab klasik dalam salah satu konser bulanannya,Salou qalbi("Tanyakan Hatiku"), ditulis oleh Ahmad Shawqi dan disusun oleh Sonbati. Keberhasilan itu langsung. Umm Kulthum kembali dengan awal tahun bernyanyi, didefinisikan gaya yang unik dalam menyusun Sombati dan menobatkan dirinya sebagai komposer terbaik dari musik untuk puisi dalam bahasa Arab klasik, menjatuhkan Mohammed Abdel Wahab. Puisi yang sama ditulis oleh Shawqi yang kemudian disusun oleh Sombati dan dinyanyikan oleh Umm Kulthum, termasuk Woulida el Houda("Nabi itu Lahir", 1949), di mana ia mengangkat alis dari royalis dengan menyanyikan sebuah ayat yang menggambarkan Nabi Muhammad sebagai "Imam Sosialis".

Pada puncak kariernya, pada tahun 1950, Umm Kulthum menyanyikan komposisi kutipan Sonbati mengenai apa yang Ahmad Rami anggap sebagai pencapaian kariernya: terjemahan dari bahasa Persia ke dalam bahasa Arab klasik dari kuartet Omar Khayyám (Rubayyiat el Khayyam). Lagu tersebut termasuk kuartet yang membahas epikureanisme dan penebusan. Puisi Ibrahim Nagi berajuk "Al-Atlal" ("Reruntuhan"), yang disusun oleh Sonbati dan ditayangkan perdana pada tahun 1966, dianggap oleh banyak orang sebagai lagu terbaik Umm Kulthum. Meskipun hal ini masih diperdebatkan, karena kemampuan vokal Umm Kulthum telah mengalami kemunduran pada saat itu, lagunya dapat dilihat sebagai contoh terakhir musik asli Arab pada saat Umm Kulthum mulai berkompromi dengan menyanyikan lagu-lagu yang dipengaruhi Barat yang disusun oleh saingan lamanya, Mohammed Abdel Wahab.

Durasi lagu Umm Kulthum dalam pertunjukan tidak tetap, namun bervariasi berdasarkan tingkat interaksi emotif antara penyanyi dan penontonnya dan suasana hati Umm Kulthum sendiri untuk kreativitas. Teknik improvisasi, yang khas dari nyanyian Arab klasik, dan yang ia eksekusi selama dia bisa (keduanya kemampuan vokalnya yang menurun dengan bertambahnya usia dan meningkatnya westernisasi musik Arab menjadi hambatan bagi seni ini), adalah untuk mengulanginya. satu garis atau posisi berulang-ulang, secara halus mengubah penekanan emosional dan intensitas dan mengeksplorasi satu atau berbagai skala dasar musikal (Maqam) setiap waktu untuk membawa khalayaknya ke dalam keadaan gembira yang dikenal dalam bahasa Arab sebagai "tarab" طرب. Misalnya, pertunjukan langsungnya yang tersedia (sekitar 30) Ya Zalemn, salah satu lagunya yang paling populer, dengan panjang bervariasi antara 45 sampai 90 menit, bergantung pada perasaan kreatifnya untuk berimprovisasi dan permintaan penonton untuk pengulangan lebih banyak, menggambarkan hubungan dinamis antara penyanyi dan penonton saat mereka memberi umpan energi emosional masing-masing.

Umm Kulthum bersama Zayed bin Sultan Al Nahyan di Abu Dhabi tahun 1971.

Kreativitas spontan Umm Kulthum sebagai penyanyi paling mengesankan saat, setelah mendengarkan berbagai penafsiran lagu yang berbeda ini selama kurun waktu lima tahun (1954-1959), pendengarnya ditawarkan pengalaman yang unik dan berbeda. Hubungan intens dan sangat personal ini tak diragukan lagi merupakan salah satu alasan keberhasilan Umm Kulthum yang luar biasa sebagai seniman. Perlu dicatat meskipun bahwa panjang sebuah pertunjukan tidak serta merta mencerminkan kualitas atau kreativitas improvisasi Umm Kulthum. Beberapa penampilan terbaiknya berdurasi 25-45 menit, seperti tiga penampakan yang tersedia, termasuk versi komersial dari El Awwila Fi'l Gharam ("Pertama dalam Cinta"), and Ana Fi Intizarak ("Aku Menunggumu"), (iklan dan penampilan 3-3-1955). Di sisi lain, nyanyiannya pada pertengahan tahun 1960-an akan terus berlanjut dalam durasi dua jam (pemutaran perdana Enta Omri, Enta el Hobb, dan lainnya); Namun, pengulangan, yang sebagian besar dieksekusi atas permintaan penonton, seringkali tidak memiliki improvisasi musik kreatif dan terbatas pada variasi warna vokal pada suku kata, huruf atau kata.

Sekitar tahun 1965, Umm Kulthum mulai berkolaborasi dengan komposer Mohammed Abdel Wahab. Lagu pertamanya yang disusun oleh Abdel Wahab, "Enta Omri" (Kau Adalah Hidupku), dianggap sebagai "pertemuan puncak". Beberapa lagu indah yang dibuat oleh Abdel Wahab diikuti, seperti "Amal Hayati" ("Harapan Hidupku"), "Fakkarouni" ("Mereka Mengingatkanku), dan lain sebagainya.

Pada bulan Mei 1967, tepat sebelum perang Enam Hari, ia terdengar dari Radio Kairo dan Radio Damas menyanyikan "Pembantaian, pembantaian, pembantaian dan tidak mengasihani ..." terhadap Zionis Israel.[9][10][11][12][13] Sumber lain menyebutkan pembuatan nyanyian perang.[14] Laura Lohman[15] telah mengidentifikasi beberapa lagu perang lainnya yang diciptakan untuknya pada periode yang sama. Pada tahun 1969 diikuti oleh lagu lainnya "Asbaha al-Ana 'indi Bunduqiyyah" (Berikan aku senapannya).[16]

Lagu-lagunya lebih banyak mencari orang-orang Mesir pada tahun 1967 setelah kekalahan dalam perang Enam Hari. Hadeeth el Rouh ("The Talk of The Soul") yang merupakan terjemahan dari Shikwa dari penyair Mohammad Iqbal membuat nada yang sangat reflektif. Para jenderal yang duduk di antara penonton dikatakan menangis.

Umm Kulthum juga bernyanyi untuk komposer Mohammad El Mougi, Sayyid Mikkawi dan Baligh Hamdi.

Kematian dan pemakaman[sunting | sunting sumber]

Umm Kulthum wafat pada 3 Februari, 1975, pada usia 76 tahun. Prosesi pemakamannya menjadi acara nasional, dengan sekitar 4 juta[17] penduduk Mesir yang berduka di jalanan berjejer untuk melihat sekilas saat kerandanya berlalu.[3] Bahkan dilaporkan bahwa kehadiran pemakamannya menarik audiensi yang lebih besar daripada mendiang presiden saat itu.[18]

Suara[sunting | sunting sumber]

Kulthum memiliki rentang vokal contralto.[19] Hal ini tidak begitu umum dalam bentuk dan merupakan kategorisasi terendah pada suara wanita.[20] Diketahui bahwa ia memiliki kemampuan untuk bernyanyi serendah oktaf kedua, serta kemampuan untuk bernyanyi setinggi antara ketujuh dan kedelapan di puncak oktaf vokalnya; namun ia juga mudah bisa menyanyi dengan rentang melebihi dua oktaf. Kemampuannya untuk memproduksi sekitar 14,000 getaran per detik dengan pita suaranya, kekuatan vokalnya yang tak tertandingi (tidak ada mikrofon komersial digunakan untuk menyanyi bisa menahan kekuatannya, memaksanya untuk berdiri pada radius 1 hingga 3-meter, dan suaranya melampaui keumuman dikatakan membuatnya menjadi satu suara paling tak tertandingi di dunia. Kemampuannya untuk menyanyi setiap satu skala Arab membuatnya menjadi satu dari hanya lima perempuan dalam sejarah dunia Arab untuk dapat melakukan hal ini, bersama dengan Asmahan, Fairouz, Sabah, dan Thekra.

Diskografi terpilih[sunting | sunting sumber]

  • Aghadan alqak ("Haruskah Aku Bertemu Esok?") maqam ajam (1971)
  • Ana Fi Entezarak ("Aku Menunggumu") (1943)
  • Alf Leila wa Leila ("Seribu Satu Malam") maqam Farahfaza (1969)
  • Arouh li Meen or Arook Lemeen ("Kepada Siapa Aku Harus Pergi") maqam rast (1958)
  • Al Atlal[21] ("The Ruins") maqam Rahat-alarwah (1966)
  • Amal Hayati"; Sono ("Hope of my life") maqam jam (1965)
  • Ansak Ya Salam ("Melupakanmu? Ayolah!") (1961) maqam rast
  • Aqbal al-layl ("Malam Telah Tiba") (1969)
  • Araka asiya al-dam ("Aku Melihatmu Menolak Menangis") (1964)
  • 'Awwidt 'ayni ("Aku Membiasakan Mataku") (1957) maqam kurd
  • Baeed Anak ("Jauh Darimu") maqam bayyati (1965)
  • Betfaker fi Meen ("Siapa yang Kau Pikirkan?") maqam bayati (1963)
  • Dalili Ehtar ("Ku Hilang") (1955) maqam kurd
  • Dhikrayatun (Qessat Hobbi or the story of my love) ("Memori") (1955)
  • El Hobb Kolloh[22] ("All the love") maqam rast (1971)
  • Ental Hobb ("Kaulah Cintaku") maqam nahwand (1965)
  • Enta Omri – Sono ("Kaulah Cinta Hidupku") maqam kurd (1964)
  • Es'al Rouhak ("Tanya Dirimu") maqam hugaz kar (1970)
  • Fakarouni ("Mereka Mengingatkanku") maqam rast (1966)
  • Fit al-ma' ad ("Sudah Terlambat" atau "Pertemuan Selesai") Sono Cairo maqam sikah (1967)
  • Gharib' Ala Bab erraja ("Orang Asing di Pintu Pengharapan") (1955)
  • Ghulubt asalih ("Lelah Memaafkan") (1946)
  • Hadeeth el Rouh ("Bicara Jiwa") maqam Rahat Al-arwah (1967)
  • Hagartek or Hajartak ("Ku Meninggalkanmu") EMI (1959)
  • Hasibak lil-zaman ("Kutinggalkan Kau Demi Waktu") (1962)
  • Hathehe Laylati ("Ini Malamku") maqam bayyati (1968)
  • Hayart Albi Ma'ak ("Kau Kacaukan Hatiku") maqam nahwand (1961)
  • Hakam 'alayna al-haw'a ("Cinta telah Memerintahkanku") (1973)
  • Hobb Eih[23] ("Cinta yang Mana") maqam bayyati (1960)
  • Howwa Sahih El-Hawa Ghallab ("Apakah Cinta lebih Kuat?") (1960) maqam saba
  • Kull al-ahabbah ("Semua Sahabat") (1941)
  • La Diva – CD, EMI Arabia, 1998
  • La Diva II – CD, EMI Arabia, 1998
  • La Diva III – CD, EMI Arabia, 1998
  • La Diva IV – CD, EMI Arabia, 1998
  • La Diva V – CD, EMI Arabia, 1998
  • Leilet Hobb ("Malam Cinta") (1973) maqam nahawand
  • Lel Sabr Hedod ("Sabar Punya Batas") maqam sikah (1964)
  • Lessa Faker ("Kau Masih Ingat") maqam ajam (1960)
  • Men Agl Aynayk ("Untuk Matamu") (1972)
  • Othkorene ("Ingat Aku") (1939)
  • Raq il Habeeb ("My beloved tendered back") (1941)
  • Retrospective – Artists Arabes Associes
  • Rihab al-huda (al-Thulathiyah al-Muqaddisah) ("Jalan menuju Pertobatan atau Trinitas Suci") (1972)
  • Rubaiyat Al-Khayyam ("Kuartet Omar Khayyám") maqam rast (1950)
  • Sirat el Houb ("Cerita Cinta") maqam sikah (1964)
  • Toof we Shoof ("Mengembara dan Bertanya-tanya") (1963)
  • The Classics – CD, EMI Arabia, 2001
  • Wi-darit il-ayyam ("Dan Waktu Berlalu") maqam nahwand (1970)
  • Ya Karawan ("O plover") (1926)
  • Yali Kan Yashqiq Anini ("Kau yang Menyukai Tangisku") (1949)
  • Ya Msaharny ("Kau yang Menjagaku di Waktu Malam") (1972) maqam rast
  • Ya Zalemny ("Kau yang Tak Adil Padaku") (1954) maqam kurd
  • Zalamna El Hob ("Kita Berdosa pada Cinta") (1962)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Umm Kulthum Ibrahim". 1 Juli 1997. 
  2. ^ "Umm Kulthum: An Outline of her Life". almashriq.hiof.no. 
  3. ^ a b "Umm Kulthūm". Encyclopædia Britannica. 2012. 
  4. ^ Harris, Craig (21 Januari 1975). [(Inggris) Umm Kulthum di Allmusic "Umm Kulthum – Biography"] Periksa nilai |url= (bantuan). AllMusic. Diakses tanggal 3 September 2010. 
  5. ^ Virginia Danielson. "Umm Kulthum [Ibrāhīm Um Kalthum]". In L. Root, Deane. Grove Music Online. Oxford Music Online. Oxford University Press.  (perlu berlangganan)
  6. ^ Umm Kulthum: A Voice Like Egypt. Dir. Michal Goldman. Narr. Omar Sharif. Arab Film Distribution, 1996.
  7. ^ Danielson, Virginia (10 November 2008). ""The Voice of Egypt": Umm Kulthum, Arabic Song, and Egyptian Society in the Twentieth Century". University of Chicago Press – via Google Books. 
  8. ^ "Umm Kulthum – Egyptian musician – Britannica.com". 5 Juni 2016. Archived from the original on 5 June 2016. 
  9. ^ "Lettre à un ami arabe". 7 Juni 2017. Archived from the original on 7 June 2017. 
  10. ^ Chouraqui, André (6 Agustus 1972). "Letter to an Arab Friend". Univ of Massachusetts Press – via Google Books. 
  11. ^ "A propos d'Oum Kalsoum - Libération". 4 September 2015. Archived from the original on 4 September 2015. 
  12. ^ Démeron, Pierre (6 Agustus 1968). "Contre Israël". J.-J. Pauvert – via Google Books. 
  13. ^ Besançon, Julien (6 Agustus 1967). "Bazak: la guerre d'Israël". Éditions du Seuil – via Google Books. 
  14. ^ Trost, Ernst (6 Agustus 1967). "David und Goliath: Die Schlacht um Israel 1967". Molden – via Google Books. 
  15. ^ Lohman, Laura (1 Februari 2011). "Umm Kulthum: Artistic Agency and the Shaping of an Arab Legend, 1967–2007". Wesleyan University Press – via Google Books. 
  16. ^ "Liberating Songs: Palestine Put to Music - The Institute for Palestine Studies". www.palestine-studies.org. 
  17. ^ "Kumbh together". The Economist. 
  18. ^ Danielson, Virginia. "Listening to Umm Kulthūm." Middle East Studies Association Bulletin, vol. 30, no. 2, 1996, pp. 170–173.
  19. ^ "Funeral for a Nightingale". Time. 17 Februari 1975. Diakses tanggal 8 September 2012. 
  20. ^ Owen Jander, et al. "Contralto." Grove Music Online. Oxford Music Online. Oxford University Press.
  21. ^ "El Atlal الأطلال The Ruins". Arabic Song Lyrics. 19 Agustus 2010. Diakses tanggal 8 September 2012. 
  22. ^ "El Hob Kollo الحب كله All the love". Arabic Song Lyrics. 19 Agustus 2010. Diakses tanggal 8 September 2012. 
  23. ^ "Hob Eih حب ايه What love?". Arabic Song Lyrics. 19 Agustus 2010. Diakses tanggal 8 September 2012. 

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki
Bacaan lebih lanjut
  • Virginia Danielson. "Umm Kulthūm." Grove Music Online. Oxford Music Online. Oxford University Press. Web. 20 Juli 2016.
  • Goldman, Michal, director. (1996). Umm Kulthum: A Voice Like Egypt.  – sebuah film berbahasa Inggris mengenai penyanyi ini.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]