UCB (perusahaan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
UCB S.A.
Société anonyme
Simbol sahamEuronextUCB
IndustriFarmasi
Didirikan1928
Kantor
pusat
Brussel, Belgia
Tokoh
kunci
Gerhard Mayr (Chairman), Jean Christophe Tellier (CEO)
ProdukBiofarmasi
Pendapatan€ 4.178 billion (2016)[1]
million (2010)[2]
Karyawan
7,643 (end 2016)[1]
Situs webwww.ucb.com

UCB (Union Chimique Belge) adalah sebuah perusahaan biofarmasi multinasional yang berkantor pusat di Brussel, Belgia. UCB adalah sebuah perusahaan internasional dengan pendapatan sebesar €4.178 miliar pada tahun 2016[1] yang berfokus terutama pada penelitian dan pengembangan, khususnya yang melibatkan obat-obatan yang berpusat pada penyakit epilepsi, Parkinson, dan Crohn.[3] Perusahaan ini difokuskan pada perawatan untuk penyakit-penyakit berat yang ditangani oleh spesialis, khususnya di bidang gangguan sistem saraf pusat (SSP) (termasuk epilepsi), gangguan inflamasi (termasuk alergi), dan onkologi.

Setiap tiga tahun, perusahaan mempersembahkan UCB Award di bawah perlindungan Queen Elisabeth Medical Foundation untuk mempromosikan penelitian ilmu saraf. Pemenang penghargaan ini dipilih oleh sebuah komite ilmiah independen.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

UCB didirikan pada tanggal 18 Januari 1928 oleh Emmanuel Janssen, seorang pengusaha Belgia. Awalnya difokuskan pada industri kimia (itu adalah salah satu dari perusahaan pertama untuk menyaring amonia dari batubara), perusahaan juga termasuk kecil farmasi divisi berbasis di sekitar Meurice Laboratories.

Di awal tahun 1950-an, UCB mendirikan sebuah pusat penelitian di mana obat-obatan baru seperti Atarax (hidroksizin) dikembangkan. Penjualan yang sukses memungkinkan divisi farmasinya berkembang, dan menyebabkan penemuan senyawa penting lainnya, yang disebut piracetam. Ini dipasarkan pada tahun 1970-an sebagai Nootropil dan digunakan untuk mengobati gangguan ingatan dan keseimbangan. Obat ini tetap menjadi salah satu dari produk utama UCB. Pada saat ini, UCB adalah sebuah perusahaan yang memfokuskan diri pada tiga area utama: obat-obatan, bahan kimia dan film.

Kesuksesan Nootropil memungkinkan UCB untuk membangun situs farmasi modern di Braine-l'Alleud, di selatan Brussels. Di sana, UCB mengembangkan Zyrtec (cetirizine), blockbuster antihistamin. Produk penting lainnya menyusul termasuk Keppra (levetiracetam), Xyzal (levocetirizine), dan Cimzia (certolizumab pegol), yang diperoleh melalui akuisisi Celltech.

Pada akhir tahun 2002, divisi kimia dan film digabung dan UCB menambahkan divisi resin, aditif dan perekat dari Solutia, untuk membentuk divisi spesialisasi permukaan. Divisi film telah dijual ke Innovia Film di bulan September 2004. Divisi bahan kimia, Methylamines dan Derivatif itu dilepas dan kemudian dijual untuk membentuk perusahaan Taminco.

Pada Mei 2004, UCB mengakuisisi perusahaan bioteknologi Inggris Celltech, diikuti pada bulan Maret 2005 oleh penjualan dari spesialisasi permukaan kepada Cytec Industries. Dengan divestasi semua kegiatan non-farmasi, dan memperoleh Celltech senilai hanya $1 miliar, UCB bertransformasi menjadi sebuah perusahaan biofarmasi global.

Pada tahun 2006, UCB memulai pembelian dari perusahaan farmasi Jerman Schwarz sebesar 4 miliar.[4] Per Juli 2007, UCB memegang sekitar 87% dari saham Schwarz yang beredar. Pembelian Schwarz memungkinkan UCB untuk memperkenalkan dua obat baru terhadap gangguan SSP: Neupro (rotigotine), plester transdermal untuk pengobatan penyakit Parkinson dan Vimpat (lacosamide), antikonvulsan baru. Obat lainnya yang baru dari portofolio Schwarz, Toviaz (fesoterodine), sebuah senyawa untuk mengobati kandung kemih yang terlalu aktif, lisensi untuk Pfizer pada tahun 2006.

Pada tahun 2008, UCB mendirikan kerjasama dengan Berylium, pengembang perawatan untuk kekebalan tubuh dan gangguan SSP, selama bertahun-tahun.[5] Pada tahun 2014, kerjasama ini telah menghasilkan "terobosan ilmiah yang signifikan", yang menyebabkan UCB mengakuisisi saham minoritas di perusahaan tersebut.

Pada bulan November 2014, UCB mengumumkan niatnya untuk menjual divisi obat generik (Kremers Urban Pharmaceuticals) senilai lebih dari $1.5 miliar kepada dua perusahaan ekuitas swasta.[6]

Di 2015, UCB mengumumkan penjualan divisi obat generik bermerek di India dan Asia Selatan ke Dr. Reddy's Laboratories senilai 8 miliar rupee ($128.38 juta).[7][8] Pada bulan September tahun yang sama, perusahaan menjual divisi obat generiknya kepada Lannett senilai $1,23 miliar.[9]

Obat-obat penting yang dikembangkan oleh UCB[sunting | sunting sumber]

Tata kelola perusahaan[sunting | sunting sumber]

Jean-Christophe Tellier menjadi Direktur Utama UCB pada bulan Januari 2015. Ia menggantikan Roch Doliveux yang merupakan Direktur Utama dari tahun 2004 sampai dengan Desember 2014.[10]

Operasi[sunting | sunting sumber]

UCB telah beroperasi di lebih dari 40 negara dan mempekerjakan lebih dari 7500 orang.[11] Anak perusahaannya yang bergerak di obat generik khusus adalah Kremers Urban Pharmaceuticals, didirikan pada tahun 1904 dan berbasis di Princeton, New Jersey.[12] Pada bulan November 2015, Lannett telah mengakuisisi Kremers sebesar US$ 1,23 miliar.[13]

Skandal[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2004, UCB didenda €10.4 juta oleh Uni Eropa untuk keterlibatannya dalam kartel penetapan harga Vitamin B4 .[14][15] Pada tahun 2011, UCB didenda $34 juta di AS atas penipuan yang timbul dari salah promosi Keppra untuk migrain, meskipun penelitian perusahaan menunjukkan bahwa obat itu tidak efektif untuk tujuan ini.[16] Pada tahun 2015, UCB diselidiki oleh pihak berwenang Tiongkok untuk korupsi dan penyuapan.[17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c http://www.ucb.com/investors/Financials/Key-figures
  2. ^ http://www.ucb.com/_up/ucb_com_ir/documents/Investor_factbook_FY2014%20-%20FINAL.pdf
  3. ^ http://www.ucb.com/investors/Financials
  4. ^ UCB S.A. Press Release of 25 September 2006; accessed on 12 September 2008.
  5. ^ Staff (15 June 2014). "UCB Gains Noncontrolling Interest in Beryllium". News Industry Watch. Genetic Engineering & Biotechnology News (Paper). hlm. 8. 
  6. ^ http://www.genengnews.com/gen-news-highlights/ucb-sells-generics-subsidiary-for-1-525b/81250569/
  7. ^ http://www.livemint.com/Companies/zSLHr18TAt5M1ucXLaKiAN/Dr-Reddys-to-buy-select-brands-from-UCB-for-Rs800-crore.html
  8. ^ http://in.reuters.com/article/2015/04/01/ucb-sa-dr-reddys-deals-idINKBN0MS3HK20150401
  9. ^ http://www.fiercepharma.com/story/ucb-hands-us-generics-business-lannett-123b/2015-09-03
  10. ^ "UCB Names EVP Tellier as Successor to CEO Doliveux". GEN News Highlights. Genetic Engineering & Biotechnology News. February 20, 2014. 
  11. ^ http://www.ucb.com/our-company/facts/company
  12. ^ Lannett (2 September 2015). Lannett To Acquire Kremers Urban Pharmaceuticals For $1.23 Billion. Siaran pers.
  13. ^ House, Douglas W. (27 November 2015). "Lannett completes $1.23B takeover of Kremers Urban Pharma". Seeking Alpha. Diakses tanggal 29 November 2015. 
  14. ^ Meller, Paul (2004-12-08). "Europe Is Expected to Fine Members of Vitamin Cartel". The New York Times. ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2015-11-24. 
  15. ^ "EC fines BASF, Akzo and UCB Euro66m in choline chloride cartel crackdown". icis.com. 2004-12-09. Diakses tanggal 2015-11-24. 
  16. ^ "UCB Pays $34 Million and Pleads Guilty in Epilepsy Drug Fraud Case". Prescriptions Blog. 2011-11-06. Diakses tanggal 2015-11-24. 
  17. ^ "China: Belgian Drugmaker UCB Targeted in Wake of GSK Bribery Scandal". International Business Times UK. Diakses tanggal 2015-11-24. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]