Tylos

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tylos adalah nama yang digunakan oleh orang Yunani untuk merujuk ke Bahrain, sebagai pusat mutiara perdagangan, ketika Nearchus datang untuk menemukan yang melayani di bawah Alexander the Great. Dari 6 sampai abad ke-3 SM Bahrain termasuk dalam Kekaisaran persia oleh akhemeniyah, dinasti Iran. bahasa yunani laksamana Nearchus diyakini menjadi yang pertama dari Alexander komandan untuk mengunjungi pulau ini, dan ia menemukan menghijau tanah yang merupakan bagian dari jaringan perdagangan yang luas, ia mencatat: "Bahwa di pulau Tylos, terletak di Teluk persia, luas perkebunan kapas pohon, dari yang dibuat pakaian disebut sindones, sangat derajat yang berbeda dari nilai, beberapa yang mahal, orang lain yang kurang mahal. Penggunaan ini tidak terbatas ke India, tetapi meluas ke Saudi." sejarawan yunani, Theophrastus Theophrastus, menyatakan bahwa banyak dari pulau-pulau yang tercakup dalam kapas pohon-pohon dan yang Tylos terkenal untuk mengekspor tongkat terukir dengan lambang-lambang yang lazim dilakukan di Babel. Ares juga disembah oleh negara pribumi dan penduduk yunani.

Hal ini tidak diketahui apakah Bahrain adalah bagian dari Kekaisaran Seleucid, meskipun situs arkeologi di Qalat Al Bahrain telah diusulkan sebagai Seleucid dasar di Teluk persia. Alexander telah berencana untuk menetap di pantai timur Teluk persia dengan kolonis yunani, dan meskipun tidak jelas bahwa ini terjadi pada skala ia dipertimbangkan, Tylos adalah sangat banyak bagian dari Hellenised world: bahasa kelas atas adalah yunani (meskipun bahasa Aram adalah dalam penggunaan sehari-hari), sementara Zeus yang disembah dalam bentuk Arab matahari-allah Shams. Tylos bahkan menjadi situs yunani kontes atletik.

Nama Tylos dianggap Hellenisation dari Semit Tilmun (dari Dilmun Dilmun). istilah Tylos umumnya digunakan untuk pulau-pulau sampai Ptolemy's Geographia ketika penduduk disebut sebagai 'Thilouanoi'. Beberapa nama tempat di Bahrain kembali ke Tylos era, misalnya, perumahan pinggiran kota Arad di Muharraq, diyakini berasal dari "Arados", nama yunani kuno untuk Muharraq pulau.

Yunani sejarawan Strabo percaya bahwa Fenisia berasal dari Bahrain. Herodotus juga percaya bahwa tanah air Fenisia adalah Bahrain. teori Ini diterima oleh abad ke-19 jerman klasik Arnold Heeren yang mengatakan bahwa: "para ahli geografi yunani, misalnya, kita membaca dari dua pulau, bernama Tyrus atau Tylos, dan Arad, Bahrain, yang membual bahwa mereka adalah ibu negara Fenisia, dan dipamerkan peninggalan Fenisia kuil-kuil." orang-orang dari Tyre, Lebanon secara khusus telah lama dipertahankan Teluk persia asal-usul, dan kesamaan dalam kata-kata "Tylos" dan "Ban" telah dikomentari. Namun, ada sedikit bukti pendudukan di Bahrain selama waktu ketika migrasi diduga telah terjadi. TulisanHerodotus (c tertulis. 440 SM) mengacu pada Fenisia berasal dari Bahrain. (Sejarah, I:1). Dengan memudarnya daya Yunani Seleucid, Tylos dimasukkan ke Characene atau Mesenian, negara yang didirikan pada apa yang saat ini Kuwait oleh Hyspaosines di 127BC. Bangunan prasasti yang ditemukan di Bahrain menunjukkan bahwa Hyspoasines menduduki pulau-pulau, (dan itu juga menyebutkan istrinya, Thalassia). Dari abad ketiga SM kedatangan Islam pada abad ketujuh MASEHI, Bahrain dikendalikan oleh dua dinasti Iran; Parthians Partia dan Sassanids materi-materi.

Sekitar 250 SM, Seuleukia kehilangan wilayah mereka untuk Partia, Iran suku dari Asia Tengah. Parthia dinasti membawa Teluk persia di bawah kendali mereka dan memperluas pengaruh mereka sejauh Oman. Karena mereka dibutuhkan untuk mengontrol Teluk persia rute perdagangan, Partia mendirikan garnisun di pantai selatan Teluk persia.

Asia pada tahun 600 MASEHI, yang menunjukkan Sassanid Empire sebelum penaklukan Arab.

Pada abad ketiga, Kekaisaran Sassaniyyah berhasil memegang daerah Patria sampai kebangkitan Islam, empat abad kemudian. Ardashir, penguasa pertama dari Kekaisaran Sassania berbaris maju ke Oman dan Bahrain dan mengalahkan Sanatruq (atau Satiran), mungkin Parthia gubernur Bahrain. Ia menunjuk anaknya Shapur I sebagai gubernur Bahrain. Shapur dibangun sebuah kota baru di sana dan menamakannya Batan Ardashir setelah ayahnya. Pada saat ini, Bahrain dimasukkan ke selatan Sassanid provinsi yang meliputi Teluk persia pantai selatan, plus kepulauan Bahrain. Ini provinsi itu dibagi lagi menjadi tiga kabupaten Haggar (sekarang al-Hafuf, Arab Saudi), Batan Ardashir (sekarang provinsi Qatif, Arab Saudi), dan Mishmahig (sekarang pulau Bahrain) (dalam termasuk Bahrain kepulauan yang sebelumnya disebut Awal, tetapi kemudian, di era Islam, dikenal sebagai Bahrain. nama 'ewe-ikan' akan muncul untuk menunjukkan bahwa nama Tulos berhubungan dengan bahasa ibrani ṭāleh 'domba' (Strong 2924).

Pada abad kelima Bahrain adalah pusat untuk Kristen Nestoria, dengan Samahij kursi dari uskup. Di 410, menurut catatan gerej Oriental Suriah, seorang uskup bernama Batai diekskomunikasi dari gereja di Bahrain. Itu juga tempat ibadah hiu dewa yang disebut Awal. Jamaah konon dibangun patung besar untuk Awal di Muharraq, meskipun sekarang telah hilang, dan selama berabad-abad setelah Tylos, kepulauan Bahrain dikenal sebagai Awal.

Referensi[sunting | sunting sumber]