Lompat ke isi

Turki Muda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Litograf yang merayakan Revolusi Turki Muda dan menampilkan sumber-sumber inspirasi pergerakan ini, yaitu Midhat Pasha, Pangeran Sabahaddin, Fuad Pasha dan Namık Kemal, pemimpin militer Niyazi Bey dan Enver Pasha, dan semboyan kebebasan, keadilan, persaudaraan ("hürriyet, müsavat, uhuvvet")

Turki Muda (bahasa Turki: Jön Türkler, dari bahasa Prancis: Les Jeunes Turcs)adalah gerakan oposisi luas di akhir Kekaisaran Ottoman yang melakukan agitasi melawan rezim monarki absolut di Kesultanan Utsmaniyah dengan sistem monarki konstitusional. Organisasi gerakan yang paling kuat dan paling tergabung adalah Komite Persatuan dan Kemajuan (CUP), meskipun tujuan, strategi, dan keanggotaannya terus berubah sepanjang masa pemerintahan Abdul Hamid. Pada tahun 1890-an, Kaum Muda Turki sebagian besar merupakan jaringan kaum intelektual yang diasingkan di Eropa Barat dan Mesir dan mencari nafkah dengan menjual surat kabar mereka kepada pelanggan rahasia.

Yang termasuk dalam gerakan oposisi adalah beragam ideologi, mulai dari demokrat, liberal, desentralisasi, sekuler, Darwinis sosial, teknokrat, monarki konstitusional, dan nasionalis, dan masih banyak lagi. Meski disebut Turki Muda, kelompok ini memiliki latar belakang etnis yang beragam; selain orang Turki, anggota Albania, Aromenian, Arab, Armenia, Azeri, Circassian, Yunani, Kurdi, dan Yahudi juga banyak. Selain keanggotaan dalam komite politik terlarang, jalur oposisi lainnya terdapat di kalangan ulama, kelompok sufi, dan kelompok masonik. Secara umum, Turki Muda lebih memilih mengambil alih kekuasaan dari Istana Yıldız untuk pemerintahan konstitusional. Banyak upaya kudeta yang terkait dengan jaringan Turki Muda terjadi pada era Hamidian, yang semuanya berakhir dengan kegagalan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Asal[sunting | sunting sumber]

Terinspirasi oleh gerakan politik Italia Muda, Turki Muda berasal dari perkumpulan rahasia "mahasiswa kedokteran progresif dan kadet militer", yaitu Ottoman Muda, yang bergerak di bawah tanah bersama dengan semua perbedaan pendapat politik setelah Konstitusi tahun 1876 dihapuskan dan Konstitusi Pertama Era Konstitusional diakhiri oleh Sultan Abdul Hamid II pada tahun 1878 hanya dalam waktu dua tahun. Kaum Muda Turki menginginkan diberlakukannya kembali Parlemen Ottoman dan konstitusi tahun 1876, yang ditulis oleh Midhat Pasha yang reformis.

Meskipun bekerja dengan Ottoman Muda untuk mengumumkan konstitusi, Abdul Hamid II membubarkan parlemen pada tahun 1878 dan kembali ke rezim absolut, yang ditandai dengan penggunaan polisi rahasia secara ekstensif untuk membungkam perbedaan pendapat, dan pembantaian terhadap kelompok minoritas. Penentang konstitusionalis rezimnya, kemudian dikenal sebagai Turki Muda. Turki Muda adalah kelompok intelektual liberal sekuler dan revolusioner heterodoks, yang dipersatukan oleh penentangan mereka terhadap rezim absolut Abdul Hamid dan keinginan untuk menerapkan kembali konstitusi. Walaupun bernama Turki Muda, para anggotanya berasal dari agama dan etnik yang beragam, dengan banyak orang Albania, Arab, Armenia, Sirkasia, Yunani, Kurdi, dan Yahudi yang menjadi anggotanya.

Revolusi Turki Muda[sunting | sunting sumber]

Para pemimpin Turki Muda kemudian melancarkan pemberontakan melawan kekuasaan absolut Sultan Abdul Hamid II dalam Revolusi Turki Muda pada tahun 1908.[1] Setelah melancarkan revolusi ini, gerakan Turki Muda membantu merintis Zaman Konstitusional Kedua pada tahun 1908 yang memberlakukan sistem demokrasi multipartai untuk pertama kalinya dalam sejarah Utsmaniyah.[2]

Setelah tahun 1908, partai politik Turki Muda yang disebut Komite Persatuan dan Kemajuan (bahasa Turki: İttihat ve Terakki Cemiyeti)[3] mulai melancarkan program modernisasi militer dan politik di seluruh Kesultanan Utsmaniyah. Namun, partai ini mulai terpecah karena anggota Turki Muda yang lebih liberal dan pro-desentralisasi mendirikan partai oposisi pada akhir tahun 1911,[4] sementara mereka yang tetap bertahan mendukung kebijakan yang nasionalis dan pro-sentralisasi.[5] Pada tahun 1912, terjadi perebutan kekuasaan antara kedua faksi tersebut, dan pada tahun yang sama diadakan pemilihan umum yang dicurangi oleh Komite Persatuan dan Kemajuan dan pemberontakan militer yang dilancarkan oleh oposisi.

Perebutan kekuasaan di antara kedua kelompok Turki Muda ini berakhir pada Januari 1913 ketika pemimpin Komite Persatuan dan Kemajuan mengambil alih kekuasaan dengan melancarkan serangan di Sublime Porte. Pemerintahan Komite Persatuan dan Kemajuan kemudian dipimpin oleh menteri dalam negeri dan Wazir Agung Talaat Pasha. Ia dibantu oleh menteri perang Enver Pasha dan menteri angkatan laut Djemal Pasha. "Tiga Pasha" ini memiliki kekuasaan absolut dari tahun 1913 hingga 1918, mendekatkan negara Utsmaniyah dengan Kekaisaran Jerman, menandatangani Aliansi Utsmaniyah-Jerman dan melibatkan Utsmaniyah dalam Perang Dunia I,[6][7][8] serta melancarkan Genosida Armenia.[9] Setelah perang berakhir, perebutan kekuasaan antara kedua faksi kembali meletus dan Tiga Pasha pergi ke pengasingan. Namun, kekuasaan faksi oposisi tidak bertahan lama akibat runtuhnya Kesultanan Utsmaniyah.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Hanioğlu 1995, hlm. 12.
  2. ^ Akçam 2006, hlm. 48.
  3. ^ Balakian 2003, hlm. 143.
  4. ^ Alkan, Mehmet Öznur (May 1999). "Osmanlı'dan Günümüze Türkiye'de Seçimlerin Kısa Tarihi" (PDF). Setav. hlm. 50. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2013-10-08. Diakses tanggal 14 April 2013. 
  5. ^ Wilson, Mary Christina (28 June 1990). King Abdullah, Britain and the Making of Jordan. Cambridge University Press. hlm. 19. ISBN 978-0-521-39987-6. 
  6. ^ Akçam 2006, hlm. 153.
  7. ^ Walker, Christopher J. (1980), Armenia: The Survival of A Nation, London: Croom Helm, hlm. 200–3 
  8. ^ Bryce, Viscount; Bryce, James; Toynbee, Arnold (2000), Sarafian, Ara, ed., The Treatment of Armenians in the Ottoman Empire, 1915–1916: Documents Presented to Viscount Grey of Falloden (edisi ke-uncensored), Princeton, NJ: Gomidas, hlm. 635–49, ISBN 0-9535191-5-5 
  9. ^ Akçam, Taner (2012), Young Turks’ Crime Against Humanity : The Armenian Genocide and Ethnic Cleansing in the Ottoman Empire, Princeton, NJ: Princeton University Press, hlm. 203