Tupolev Tu-95

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tu-95
Russian Bear 'H' Aircraft MOD 45158140.jpg
Tu-95MS Bear H RF-94130 dilepas pantai Skotlandia pada tahun 2014
Jenis Turboprop Bomber Strategis atau pesawat pengangkut misil atau pesawat pengintai
Negara asal  Uni Soviet
Pembuat Tupolev
Penerbangan perdana 12 November 1952
Diperkenalkan 1956
Status Dalam pelayanan
Pengguna utama Angkatan Udara Uni Soviet
Angkatan Laut Uni Soviet
Angkatan Udara Rusia
Dibuat 1952–1993
Jumlah 500+
Varian Tupolev Tu-114
Tupolev Tu-142
Tupolev Tu-95LAL

Tupolev Tu-95 (Rusia: Туполев Ту-95 nama pelaporan Nato: "Bear") adalah pesawat penembak bom strategis dengan 4 mesin turboprop dilengkapi platform rudal. Pertama diterbangkan pada tahun 1952, Tu-95 mulai melayani Uni Soviet pada tahun 1956 dan diharapkan dapat melayani Angkatan Udara Rusia sampai setidaknya 2040. Sebuah perkembangan pesawat bomber angkatan laut dinamakan Tu-142, sedangkan perkembangan pesawat penumpang disebut Tu-114.

Pesawat ini memiliki empat mesin Kuznetsov NK-12 dengan baling-baling kontra-berputar. Ini adalah satu-satunya pembom strategis bertenaga baling-baling yang masih digunakan operasional hari ini. Tu-95 adalah salah satu pesawat militer yang paling keras, terutama karena ujung bilah baling-balingnya bergerak lebih cepat daripada kecepatan suara. Sayap ke belakang yang khas dipasang pada sudut 35 °. Tu-95 unik sebagai pesawat yang digerakkan baling-baling dengan sayap menyapu yang telah dibangun dalam jumlah besar.

Spesifikasi (Tu-95MS)[sunting | sunting sumber]

Tu-95MSZ.svg

Karakteristik umum[sunting | sunting sumber]

  • Kru: 6-7; percontohan, co pilot, insinyur penerbangan, sistem operator komunikasi, navigator, penembak ekor ditambah kadang navigator lain. [34]
  • Panjang: 46,2 m [35] (151 ft 6 in [35] )
  • Lebar sayap: 50.10 m [35] (164 ft 5 in [35] )
  • Tinggi: 12.12 m (39 ft 9 in)
  • Area sayap: 310 m² (3.330 ft ²)
  • Berat kosong: 90.000 kg (198.000 lb)
  • Berat terisi: 171.000 kg (376.200 £)
  • Berat maksimum lepas landas: 188.000 kg (414.500 £)
  • Powerplant: 4 × Kuznetsov NK-12M turboprop, 11.000 kW (14.800 shp) [36] masing-masing

Prestasi[sunting | sunting sumber]

  • Kecepatan maksimum: 920 km / h (510 knot, 575 mph)
  • Rentang: 15.000 km (8.100 nm, 9.400 mi) unrefueled
  • Layanan langit-langit: 13.716 m (45.000 kaki)
  • Tingkat panjat: 10 m / s (2.000 ft / min)
  • Loading sayap: 606 kg / m² (£ 124 / ft ²)
  • Daya / massa: 235 W / kg (0.143 hp / lb)

Persenjataan[sunting | sunting sumber]

  • Senjata radar yang dikendalikan: 1 atau 2 × 23 mm AM-23 meriam di ekor turret.
  • Rudal: Hingga 15.000 kg (£ 33.000), termasuk Raduga Kh-20, Kh-22, Kh-26, dan Kh-55/101/102 rudal udara-ke-permukaan.

Sejarah operasional[sunting | sunting sumber]

Uni Soviet[sunting | sunting sumber]

Varian Tu-95RT khususnya adalah ikon sebenarnya dari Perang Dingin karena melakukan misi pengawasan dan penargetan maritim untuk pesawat, kapal permukaan, dan kapal selam lain. Itu dapat diidentifikasi oleh tonjolan besar di bawah badan pesawat, yang dilaporkan menampung antena radar yang digunakan untuk mencari dan mendeteksi kapal permukaan.

Serangkaian uji coba permukaan nuklir dilakukan oleh Uni Soviet pada awal hingga pertengahan 1960-an. Pada 30 Oktober 1961, sebuah Tu-95 yang dimodifikasi membawa dan menjatuhkan perangkat AN602 bernama Tsar Bomba, yang merupakan perangkat termonuklir terkuat yang pernah diledakkan. Rekaman video dari tes khusus itu ada sejak acara itu difilmkan untuk tujuan dokumentasi. Rekaman tersebut menunjukkan pesawat Tu-95V yang diadaptasi secara khusus - dicat dengan anti-flash putih pada permukaan ventralnya - lepas landas membawa bom, adegan dalam penerbangan di bagian dalam dan luar pesawat, dan ledakan. Bom dipasang di bawah pesawat, yang membawa senjata semi-eksternal karena tidak dapat dibawa di dalam ruang bom Tu-95 standar, mirip dengan cara yang dilakukan versi B.1 Khusus Avro Lancaster dengan sepuluh- ton Grand Slam "bom gempa". Bersama dengan Tsar Bomba, Tu-95 terbukti menjadi pembom serbaguna yang akan mengirimkan RDS-4 Tatyana (bom fisi dengan hasil empat puluh dua kiloton), bom termonuklir RDS-6S, RDS-37 2.9- bom termonuklir megaton, dan bom RP-30-32 200-kiloton.

Versi awal pembom ini kurang nyaman bagi awaknya. Mereka memiliki interior yang lembap dan suram, dan tidak ada toilet maupun dapur di pesawat. Meskipun kondisi hidup para pembom tidak memuaskan, para awak sering melakukan dua perjalanan misi 10 jam seminggu untuk memastikan kesiapan tempur. Ini memberikan total tahunan sekitar 1.200 jam terbang.

Pembom memiliki kru terbaik yang tersedia karena sifat misi mereka. Mereka akan sering melakukan misi ke Kutub Utara untuk mempraktikkan serangan transpolar terhadap Amerika Serikat. Tidak seperti rekan-rekan Amerika mereka, mereka tidak pernah menerbangkan misi mereka dengan membawa senjata nuklir. Hal ini menghambat kesiapan misi mereka karena amunisi harus datang dari bunker khusus di pangkalan dan dimuat ke dalam pesawat dari parit servis di bawah teluk bom, sebuah proses yang bisa memakan waktu dua jam.

Rusia[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1992, Kazakhstan yang baru merdeka mulai mengembalikan pesawat Tu-95 dari Divisi Penerbangan Pembom Berat ke-79 di pangkalan udara Dolon ke Federasi Rusia. Para pembom bergabung dengan mereka yang sudah berada di pangkalan udara Ukraina Timur Jauh.

Pada 17 Agustus 2007, Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan bahwa Rusia melanjutkan penerbangan penerbangan strategis yang dihentikan pada tahun 1991, mengirimkan pembomnya pada patroli jarak jauh.

Jet Tempur NATO sering dikirim untuk mencegat dan mengawal Tu-95 saat mereka melakukan misi mereka di sepanjang pinggiran wilayah udara NATO, seringkali berdekatan satu sama lain.

Tu-95 Rusia dilaporkan mengambil bagian dalam latihan angkatan laut di lepas pantai Prancis dan Spanyol pada Januari 2008, bersama pembom strategis Tu-22 dan pesawat peringatan dini udara Beriev A-50.

Selama latihan militer Stabilitas Rusia 2008 pada bulan Oktober 2008, pesawat Tu-95MS menembakkan rudal jelajah yang diluncurkan dari udara untuk pertama kalinya sejak 1984. Jangkauan jarak jauh dari rudal jelajah Kh-55 berarti Tu-95MS sekali lagi dapat berfungsi sebagai sistem senjata strategis.

Pada bulan Juli 2010, dua pembom strategis Tu-95MS Rusia membuat rekor dunia untuk penerbangan non-stop untuk pesawat di kelas tersebut, ketika mereka menghabiskan lebih dari 43 jam di udara. Pembom terbang melalui Atlantik, Arktik dan Samudra Pasifik dan Laut Jepang, mencakup total lebih dari 30.000 km (19.000 mil) dengan empat pengisian bahan bakar di udara. Tugas utamanya adalah memeriksa kinerja pesawat selama penerbangan yang begitu panjang, khususnya memantau mesin dan sistem lainnya.

Pada 17 November 2015, Tu-95 melakukan debut tempur mereka, digunakan untuk pertama kalinya dalam serangan udara jarak jauh sebagai bagian dari Intervensi militer Rusia dalam perang saudara Suriah.

Pada 17 November 2016, pembom strategis Tu-95MS yang dimodernisasi melakukan penyebaran tempur pertama mereka, meluncurkan rudal jelajah Kh-101 di beberapa posisi militan di Suriah.

Pada 5 Desember 2017, dua pesawat pengebom strategis Tu-95MS dan dua pesawat angkut Il-76MD mendarat untuk pertama kalinya di Pangkalan Udara Biak di Indonesia. Pembom menempuh jarak lebih dari 7.000 km (4.300 mil) dengan Pengisian bahan bakar di udara sebelum mendarat di pangkalan udara. Selama kunjungan mereka, kru Tu-95 melakukan penerbangan patroli pertama mereka di Pasifik selatan, tinggal di udara selama lebih dari delapan jam.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]