Traktat Fredrikshamn

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Traktat Fredrikshamn
Treaty of Fredrikshamn last page signatures.jpg
Halaman terakhir
Ditandatangani17 September 1809 (1809-9-17)
LokasiHamina, Swedia
Penandatang
asli
Swedia
Rusia

Traktat Fredrikshamn atau Traktat Hamina (bahasa Finlandia: Haminan rauha, bahasa Swedia: Freden i Fredrikshamn) adalah perjanjian damai yang disepakati antara Swedia dan Kekaisaran Rusia pada 17 September 1809. Perjanjian ini mengakhiri Perang Finlandia dan ditandatangani di salah satu kota Finlandia, Hamina (bahasa Swedia: Fredrikshamn). Rusia diwakili oleh Nikolai Rumyantsev dan David Alopaeus (duta besar Rusia untuk Stockholm), sementara Swedia oleh Infanteri Jenderal Kurt von Stedingk (mantan duta besar Swedia untuk Petersburg) dan Kolonel Anders Fredrik Skjöldebrand.[1]

Menurut perjanjian, Swedia menyerahkan bagian-bagian dari provinsi Lappland dan Västerbotten (sebelah timur Sungai Tornio dan Sungai Muonio), Åland, dan semua provinsi di bagian timur. Wilayah yang diserahkan akan membentuk Keharyapatihan Finlandia, yang juga merupakan wilayah Rusia setelah penaklukan Karelia pada abad ke-18, termasuk bagian-bagian kecil dari Nyland dan Savonia, yang bergabung pada tahun 1812 sebagai Viborg County. Bersama dengan Diet Porvoo (1809), dan Sumpah Kedaulatan, Traktat Fredrikshamn merupakan landasan bagi otonomi Finlandia, memiliki administrasi dan lembaga-lembaga sendiri dan dengan demikian memulai pembangunan yang mengarah pada kebangkitan budaya Finlandia, meningkatkan kedudukan bahasa Finlandia, dan akhirnya pada tahun 1917 berakhir dengan kemerdekaan Finlandia.

Rujukan kepada janji Kaisar Aleksandr untuk mempertahankan hukum lama dan hak-hak istimewa di Finlandia juga dimasukkan. Rusia menolak hal ini dan Swedia tidak dalam posisi untuk memaksa. Klausul serupa telah umum dalam sebuah perjanjian damai, tetapi cukup sering pula dielakkan. Pada periode Rusifikasi Finlandia, 90 tahun kemudian, pemerintah Rusia berpendapat bahwa perjanjian ini tidak dilanggar dan oleh karena itu tidak ada pihak luar yang punya hak untuk campur tangan, pertanyaan semata-mata perihal kaisar yang telah memberikan janji. Selama negosiasi, perwakilan Swedia berusaha untuk menghindari kehilangan kepulauan Åland. Budaya, etnis, dan bahasa Kepulauan Åland murni Swedia, tetapi fakta seperti itu tidak penting pada saat itu. Dalam perjalanan abad ke-19, ternyata British memiliki ketertarikan kepada kepulauan Åland, yang setelah Perang Krimea menyebabkan demiliterisasi dari pulau-pulau yang menurut Konvensi Åland termasuk dalam Perjanjian Paris (1856). Selama Perang Kedua melawan Napoleon, Rusia dan Swedia membentuk aliansi ditujukan kepada Kekaisaran Prancis (5 April 1812). Mereka berencana untuk mendarat di Pommern Swedia, yang telah dikuasai oleh Prancis. Rusia berjanji untuk menekan Denmark untuk menyerahkan Norwegia kepada Swedia. Sebelumnya diketahui bahwa Inggris akan bergabung juga dengan perjanjian ini, namun hal ini tidak pernah terjadi. Rencana lainnya gagal terwujud karena invasi Napoleon ke Rusia.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Pokhlebkin (1995)

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Похлебкин В.В. (1995) Внешняя политика Руси, России и СССР за 1000 лет в именах, датах, фактах: Справочник, М.: Междунар. отношения —
Pokhlebkin, V.V. (1995) Foreign policy of Russia, Russia and the USSR in 1000 years: the names, the dates, the facts: a reference book, Moscow: International Relations, ISBN 5-7133-0845-6 [dalam bahasa Rusia]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]