Tiga Pilar Katolik Tiongkok

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Xú Guāngqǐ (Wade–Giles: Hsü Kuang-ch'i; 徐光啓, 1562–1633) dari Shanghai, dan Lǐ Zhīzǎo (Wade–Giles: Li Chih-tsao; 李之藻, 1565 – 1 November 1630), dan Yáng Tíngyún (Wade–Giles: Yang T'ing-yün; 楊廷筠, 1557–1627) keduanya dari Hangzhou, dikenal sebagai Tiga Pilar Katolik Tiongkok (聖教三柱石, arti harfiah "Tiga Batu Pilar Agama Kudus"). Hal ini karena upaya gabungan mereka sehingga Hangzhou dan Shanghai menjadi pusat kegiatan misionaris pada akhir Ming Tiongkok.[1] Ketiga orang tersebut memiliki minat yang sama dalam ilmu pengetahuan dan matematika Barat, dan mungkin inilah yang pertama kali menarik mereka kepada Yesuit yang bertanggung jawab untuk perubahan agama mereka.[2]

Asal usul nama[sunting | sunting sumber]

Nama ini berasal dari sebuah bagian dalam surat Santo Paulus kepada Jemaat di Galatia (2:9):

Dan setelah melihat kasih karunia yang dianugerahkan kepadaku, maka Yakobus, Kefas, dan Yohanes, yang dipandang sebagai sokoguru jemaat, berjabat tangan dengan aku dan dengan Barnabas sebagai tanda persekutuan...[3][4]

Bagian surat ini dalam bahasa Tiongkok agak lebih jelas:

「那稱為教會柱石的雅各、磯法、約翰,就向我和巴拿巴用右手行相交之禮...」

di mana ia menyebut Yakobus, Petrus, dan Yohanes sebagai "pilar-pilar Gereja". Hubungan yang tak terelakkan ini saat itu terlihat antara "pilar-pilar" atau para "sokoguru jemaat" Gereja awal dan ketiga orang yang membantu menginjili Ming Tiongkok.

Xu Guangqi[sunting | sunting sumber]

Yang Tingyun[sunting | sunting sumber]

Yang Tingyun lahir dalam keluarga Buddhis yang taat. Pada usia 35 tahun (1592), setelah mengikuti Ujian Kekaisara, dia memperoleh jabatan Inspektor. Pada tahun 1600, dia bertemu Matteo Ricci, salah satu bapak pendiri kegiatan misionaris di Tiongkok, namun tidak beralih keyakinan atau menerima Baptisan pada saat itu. Dia bekerja dengan Ricci dan Yesuit lainnya untuk menerbitkan atlas global pertama Tiongkok, Zhifang Waiji. Namun kemudian, pada tahun 1611, Yang menemani seorang rekannya sesama pejabat Li Zhizao kembali ke Hangzhou untuk mengatur pemakaman almarhum ayahnya, dan melihat bahwa Li tidak hanya membuang patung dan citra Buddha di rumahnya, namun dia tidak menyuruh para pendeta Buddha untuk memberikan orang tersebut ritus terakhirnya. Alih-alih, dia membawa dua pendeta Yesuit, Lazzaro Cattaneo dan Nicolas Trigault, untuk melakukan tugasnya dan seorang biarawan Tionghoa Zhōng Míngrén (鍾鳴仁) menjelaskan arti penting ritus tersebut kepada para teman dan kerabat yang berkumpul. Satu bulan kemudian, terkesan oleh kesalehan Li yang baru ditemukan, dia meninggalkan selirnya dan dia sendiri dibaptis, menerima nama Kristen "Michael" (Mí'é'ěr 彌額爾).[1][5]

Li Zhizao[sunting | sunting sumber]

Li Zhizao adalah seorang pejabat orang Hangzhou yang sukses yang memegang berbagai jabatan di seluruh Tiongkok, yang paling terkenal adalah jabatannya di Nanjing dan yang kini disebut Kabupaten Puyang di Provinsi Henan.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Kutipan[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • "Yang Tingjun". chinaculture.org. Diakses tanggal 2008-06-29. 
  • Liu, Yu. "The Spiritual Journey of an Independent Thinker: The Conversion of Li Zhizao to Catholicism." Journal of World History 22. 3 (2011): 433-53.