Tether

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Tether
Tether Logo.svg
Denominasi
Simbol
Simbol sahamUSDT
Pengembangan
Buku putihTether White Paper.pdf
Situs webtether.to
Valuasi
Kapitalisasi pasar$73.02 billion

Tether (sering disebut dengan simbol USDT) adalah mata uang kripto dengan token yang resmi dikeluarkan oleh Tether Limited berbasis di Hong Kong dan sekaligus dikendalikan oleh pemilik Bitfinex.[1] Tether menawarkan alternatif uang digital yang sangat stabil karena mengacu pada USD sehingga sering disebut sebagai stablecoin (koin stabil)[2] karena pada awalnya dirancang untuk selalu bernilai US$1,00 dalam mempertahankan cadangan $1,00 untuk setiap tether yang diterbitkan.[3] Tether berusaha mendisrupsi sistem finansial yang konvensional dengan pendekatan yang lebih modern terhadap uang. Platform Tether dibagi lagi menjadi sistem penahan jatuh, lanyard, balon, layang-layang, sistem tenaga angin di udara, jangkar, sistem tenaga air terapung, penarik, pembatas hewan, space walk, power kiteing, dan perangkat anti-pencurian.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Berawal dari whitepaper (kertas putih) yang diterbitkan secara daring pada tahun 2012, J.R. Willett yang melanjutkan untuk membantu mengimplementasikan ide ini dalam mata uang kripto Mastercoin, yang merupakan bagian dari Mastercoin Foundation untuk mempromosikan penggunaan "lapisan kedua" saat ini. Pendiri Tether lainnya ialah Craig Sellars, CTO dari Mastercoin Foundation.[4]

Pada mulanya Tether dijuluki Realcoin dan diumumkan pada tahun 2014 oleh para pendiri Brock Pierce, Reeve Collins, dan Craig Sellars sebagai perusahaan rintisan bertempat di Santa Monica, California. Token pertama dikeluarkan pada 6 Oktober 2014 dibangun di jaringan blockchain Bitcoin melalui penggunaan platform Omni. Kemudian pada 20 November 2014, CEO Tether, Reeve Collins mengumumkan bahwa proyek ini diubah nama menjadi "Tether".[5]

Pada tahun 2015 hingga 2016 perdagangan dimulai dimana Tether meluncurkan $6 juta USDT, jumlah ini enam kali lebih besar dari yang diluncurkan tahun sebelumnya. Hasil rekap per Januari 2017 hingga September 2018, jumlah Tether yang beredar bertumbuh sekitar $10 juta menjadi sekitar $2.8 miliar. Pada awal 2018 Tether menyumbang sekitar 10% dari volume perdagangan Bitcoin yang bahkan memasuki musim panas 2018, Tether menyumbang hingga 80% volume perdagangan Bitcoin.[6]

Pada Juni 2017, Omni Foundation dan Charlie Lee mengumumkan bahwa Tether akan segera diterbitkan di lapisan Omni Litecoin.[7] Namun, bulan November 2017 USDT diretas oleh pihak-pihak tidak bertanggung jawab sebesar $31 juta,[8] Tether dipindahkan dari dompet perbendaharaan (treasury) Tether ke alamat walet Bitcoin yang tidak sah dalam mencegah dana itu dibelanjakan sehingga garpu keras (hard-fork) pun dimulai.[9]

Di Januari 2018, penerbitan Tether berlangsung cepat dan pada waktu yang sama harga Bitcoin merosot. Tether meluncurkan $850 juta USDT melebihi bulan sebelumnya. Berada di tengah kekhawatiran atas solvabilitas perusahaan dan kemampuannya dalam membangun hubungan perbankan, patokan nilai Tether tergelincir lagi pada 14 Oktober 2018 sebesar $0.92 dalam mengumpulkan harga dari bursa utama. Kemudian di 24 Oktober 2018 USDT mengumumkan telah menebus sejumlah besar USDT dan sekarang akan membakar 500 juta USDT untuk mewakili penebusan tersebut dengan menyisakan 446 juta USDT pada perbendaharaannya untuk digunakan sebagai langkah persiapan untuk penerbitan USDT di masa depan. Bank Deltec melakukan konfirmasi terhadap pengesahan ketiga Tether dimana perusahaan memiliki cadangan USD sebesar $1.8 miliar.

Pada tahun 2020, USDT tetap menjadi stablecoin terbesar dan paling banyak digunakan.[10] Harganya yang stabil dan memiliki volatilitas yang rendah dan kelebihan USDT dibandingkan dengan aset kripto lain adalah rancangan nilainya yang dipatok 1:1 dengan dolar AS.[11]

Cara menambang Tether[sunting | sunting sumber]

Penambangan Tether (USDT mining) tidak mungkin, yang berarti Tether hanya dapat diterbitkan setelah dana fiat disetorkan. Kontradiksi dengan sifat aset digital ini dijelaskan oleh tujuan utamanya, yaitu mediasi antara aset nyata dan virtual.[12] Penerbitan koin maksimum hanya dibatasi oleh jumlah dana fiat yang disetorkan ke rekening perusahaan penerbit.[13] Tether dapat dibeli di situs web resmi atau di bursa mata uang kripto (ia tersedia di sebagian besar bursa).[14]

Fungsi[sunting | sunting sumber]

Menurut situs tether.to, Tether memungkinkan pemiliknya untuk menyimpan, mengirim dan menerima token digital[15] yang "terikat" dengan dolar AS, Euro dan yuan China secara global dan instan.[16] Tether mengklaim bahwa sejumlah pihak di ekosistem mata uang digital telah mengitegrasikan Tether di sistem mereka.

Cara Kerja[sunting | sunting sumber]

Setoran dan penarikan tunai oleh Cryptocurrency Tether Limited dengan mengatas namakan pelanggan sekaligus bertanggung jawab untuk mencetak dan atau menghancurkan token Tether sesuai dengan reservasi yang dikelola. Tether menggunakan rantai blok (blockchain) Bitcoin yang dikombinasikan dengan teknologi lapisan omni (Omni Layer) sehingga dapat mencatat nilai mata uang kripto saat ini[17]. Jika menukar kripto dengan USDT, penyetoran uang disesuaikan dengan rantai blok (blockchain) dengan jaminan bahwa nilainya tetap sama. Token digital yang didukung 1-banding-1 dengan mata uang fiat seperti euro atau dolar. Dengan menggunakan platform Omni, Tether Limited dapat menerbitkan atau menarik token digital dengan nilai yang persis sama setiap kali mereka menerima setoran atau penarikan uang fiat. Maka, Tether Anda dianggap penting menyimpan euro di rantai blok Bitcoin tanpa membuat nilai uang lebih ataupun kurang. Saat ini, berbagai bursa pertukaran uang kripto sudah mendukung Tether dapat dibagi menjadi Bitfinex, Poloniex, Shapeshift, HitBTC dan Kraken.[18]

Kurs mata uang[sunting | sunting sumber]

Kurs mata uang Tether dan Rupiah Indonesia dihitung bahwa 1 Tether = 14 074.04 Rupiah per tanggal 30 November 2021 berlangsung di CoinMarketCap[19]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Daniyanto, Endy (2019-08-02), "Mengenal Tether (USDT) untuk "Kirim Dolar" Lintas Negara", blockchainmedia.id, diakses tanggal 2021-11-29 
  2. ^ Jatnika, Achmad (2021-06-24), "Mengenal aset kripto United States Dollar Tether (USDT)", investasi.kontan.co.id, diakses tanggal 2021-11-29 
  3. ^ Ante, Lennart (2021). "The Influence of Stablecoin Issuances on Cryptocurrency Markets". The Influence of Stablecoin Issuances on Cryptocurrency Markets. Amsterdam, Belanda: Finance Research Letters-Elsevier: 1. DOI: 10.1016/j.frl.2020.101867. Diakses tanggal 29 November 2021. 
  4. ^ "Tether: Fiat currencies on the Bitcoin blockchain" (PDF), tether.to (dalam bahasa Inggris), hlm. 3, 2016, diakses tanggal 2021-11-29 
  5. ^ Septiady (2021-03-11), "Apa Itu Tether (USDT)? Penjelasan Untuk Pemula", cryptoharian.com, diakses tanggal 2021-11-29 
  6. ^ Rooney, Kate (13 Juni 2018), "Much of Bitcoin's 2017 Boom Was Market Manipulation, Research Says", www.cnbc.com (dalam bahasa Inggris), diakses tanggal 29 November 2021 
  7. ^ Herdaru P (2020-07-18), "Uang Digital yang Makin Populer di Tengah Resesi Ekonomi", www.cnbcindonesia.com, diakses tanggal 2021-11-29 
  8. ^ Septiady (2021-03-11), "Apa Itu Tether (USDT)? Penjelasan Untuk Pemula", cryptoharian.com, diakses tanggal 2021-11-29 
  9. ^ Adesina, Olumide (2021-03-11), "Tether's treasury releases a billion USDT", nairametrics.com, diakses tanggal 2021-11-29 
  10. ^ Jatnika, Achmad (2020-08-27), "USDT stable coin yang banyak digunakan untuk arbitrase", investasi.kontan.co.id, diakses tanggal 2021-11-29 
  11. ^ Jatmiko, Bambang P. (2020-08-27), "USDT Jadi Aset Kripto yang Paling Banyak Diperdagangkan Belakangan Ini", money.kompas.com, diakses tanggal 2021-11-29 
  12. ^ "How to mine Tether (USDT)". blog.bitnovo.com. Diakses tanggal 2022-08-05. 
  13. ^ "The Holy Grail Of Stablecoins: What Are Different Types Of Stablecoins?". kucoin.com. Diakses tanggal 2022-08-05. 
  14. ^ "Top Platforms To Mine Tether (USDT) With User Reviews". ryptogeek.info. Diakses tanggal 2022-08-05. 
  15. ^ "Tether: Fiat currencies on the Bitcoin blockchain" (PDF), tether.to (dalam bahasa Inggris), hlm. 1, 2016, diakses tanggal 2021-11-29 
  16. ^ "Tether: Fiat currencies on the Bitcoin blockchain" (PDF), tether.to (dalam bahasa Inggris), 2016, diakses tanggal 2021-11-29 
  17. ^ "Tether: Fiat currencies on the Bitcoin blockchain" (PDF), tether.to (dalam bahasa Inggris), hlm. 4, 2016, diakses tanggal 2021-11-29 
  18. ^ Pradana, Melvern (2021-06-23), "Tether (USDT): Pengertian, Cara Kerja, Harga, Prospek", investbro.id, diakses tanggal 2021-11-29 
  19. ^ "Tether USDT", coinmarketcap.com, 30 November 2021, diakses tanggal 30 November 2021