Lompat ke isi

Terik kalung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Terik kalung
Glareola pratincola Edit nilai pada Wikidata

Adult
Juvenile
Status konservasi
Risiko rendah
IUCN22694127 Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
DivisiManiraptoriformes
KelasAves
OrdoCharadriiformes
FamiliGlareolidae
GenusGlareola
SpesiesGlareola pratincola Edit nilai pada Wikidata
(Linnaeus, 1766)
Tata nama
Sinonim taksonHirundo pratincola Linnaeus, 1766
ProtonimHirundo pratincola Edit nilai pada Wikidata
Distribusi

Range of G. pratincola     Breeding      Resident      Non-breeding      Vagrant (seasonality uncertain)
EndemikNal Sarovar Bird Sanctuary (en) Terjemahkan dan Thol Lake (en) Terjemahkan Edit nilai pada Wikidata

Terik kalung ( Glareola pratincola ), juga dikenal sebagai terik sayap-merah, adalah perandai dalam keluarga burung terik, Glareolidae. Seperti burung terik lain, ia berasal dari Dunia Lama . [2]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Terik ini berkisar antara 24–28 cm (9,4–11,0 in) panjang dengan 60–70 cm (24–28 in) lebar sayap. Ia memiliki kaki pendek, sayap runcing panjang, ekor panjang bercabang dua, dan paruh pendek, yang merupakan adaptasi terhadap makanan di udara. Punggung dan kepala berwarna coklat, dan sayap berwarna coklat dengan bulu terbang yang lebih gelap. Perutnya berwarna putih. Sayap bagian bawah berwarna kastanye, tetapi bagian bawahnya terlihat gelap.

Diperlukan pengamatan yang sangat baik untuk membedakan spesies ini dari terik lain, seperti terik sayap-hitam dan terik asia, yang mungkin terdapat dalam wilayah jelajahnya. Spesies terakhir juga memiliki bagian bawah sayap berwarna kastanye, tetapi berekor lebih pendek.

Distribusi dan habitat[sunting | sunting sumber]

Terik kalungadalah burung di alam terbuka, dan sering terlihat di dekat air pada malam hari, mencari serangga. Hal ini ditemukan di bagian hangat Eropa, Asia barat daya dan Afrika . Ia bermigrasi, musim dingin di Afrika tropis, dan jarang ditemukan di utara daerah perkembangbiakannya.

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Makanan[sunting | sunting sumber]

Terik dapat dibilang memang agak aneh dibanding dengan burung perandai karena mereka biasanya memburu mangsa serangga di sayap seperti burung layang-layang, meskipun mereka juga dapat mencari makan di tanah.

Pembiakan[sunting | sunting sumber]

Sarangnya bersifat kolonial. Sarangnya berupa galian dangkal di tanah terbuka, sering kali dekat air. Satu sarang biasanya berupa 2–4 butir telur yang berlatar belakang krem dengan bercak, bintik, atau guratan hitam atau coklat tua. Rata-rata telur berukuran 32 mm × 24 mm (1,26 in × 0,94 in) dan timbang 10 g (0,35 oz) . Dimulai setelah telur terakhir diletakkan, mereka diinkubasi oleh kedua induknya dan menetas secara serempak setelah 17-19 hari. Kaum burung muda bersifat prekosial dan nidifugous . Mereka meninggalkan sarang setelah 2–3 hari dan kemudian dirawat oleh kedua orang tuanya yang memberi mereka makanan yang dimuntahkan pada minggu pertama. Anakan menjadi dewasa saat berumur 25–30 hari. [3]

Status dan konservasi[sunting | sunting sumber]

Terik kalung adalah salah satu spesies yang tunduk pada Perjanjian Konservasi Burung Air Migrasi Afrika-Eurasia ( AEWA ).

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ BirdLife International (2017). "Glareola pratincola". 2017: e.T22694127A120026910. doi:10.2305/IUCN.UK.2017-3.RLTS.T22694127A120026910.en. 
  2. ^ Sinclair, Ian; Ryan, Peter (2010). Birds of Africa south of the Sahara (edisi ke-2nd). Cape Town: Struik Nature. hlm. 156. ISBN 9781770076235. 
  3. ^ Cramp 1983, hlm. 105–106.