Lompat ke isi

Terboyo Kulon, Genuk, Semarang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Terboyo Kulon
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KotaSemarang
KecamatanGenuk
Kodepos
50112
Kode Kemendagri33.74.05.1012 Edit nilai pada Wikidata
Kode BPS3374090013 Edit nilai pada Wikidata
Luas2,23 km²
Jumlah penduduk583 jiwa
Jumlah RT6
Jumlah RW2

Terboyo Kulon merupakan sebuah kelurahan di barat laut kecamatan Genuk, Kota Semarang, Provinsi Jawa Tengah. Kelurahan ini berbatasan dengan Kelurahan Terboyo Wetan di sebelah timur, Gebangsari dan Muktiharjo Lor di sebelah selatan, Tambakrejo dan Tanjung Mas di sebelah barat, dan Laut Jawa di sebelah utara.

Nama Terboyo diambil dari Pangeran Surohadimenggolo V, seorang pejabat pemerintah yang menduduki posisi Bupati Semarang antara tahun 1771 dan 1834.[1] Bagi masyarakat awam, beliau lebih dikenal dengan nama "Sunan Terboyo", karena dia konon menaiki "buaya", julukan bagi bajak laut yang dahulu sering menyerang wilayah Pantura.[2]

Kelurahan ini memiliki makam yang dipercaya merupakan tempat peristirahatan terakhir Jamaluddin Akbar al-Husaini, atau lebih dikenal dengan nama Syeikh Jumadil Kubro, salah satu leluhur para Wali Songo.[3]

Salah satu institusi tersohor di kelurahan ini adalah Universitas Islam Sultan Agung (Unissula). Universitas ini dikelola oleh badan wakaf yang juga memiliki Rumah Sakit Islam Sultan Agung, SMP Islam Sultan Agung 4, dan SMA Islam Sultan Agung 3 di pekarangan yang sama.[4]

Rujukan[sunting | sunting sumber]