Status konservasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Status konservasi spesies adalah indikator kemungkinan untuk spesies yang masih ada dan tersisa hingga saat ini atau masa depan. Status konservasi juga dapat diartikan sebagai status perkembangbiakan atau dari jenis spesies tertentu baik itu tumbuhan maupun hewan yang sudah menjadi tumbuhan atau hewan yang dilindungi. Banyak faktor digunakan untuk menentukan status konservasi suatu spesies: tidak hanya spesies yang tersisa, tetapi juga seluruh peningkatan atau penurunan populasi dari waktu ke waktu, tingkat keberhasilan perkembangbiakan, dan ancaman-ancamannya.

Sistem Internasional[sunting | sunting sumber]

Daftar Merah IUCN Untuk Spesies Yang Terancam[sunting | sunting sumber]

Daftar Merah IUCN Untuk Spesies Yang Terancam adalah sistem ranking dan daftar status konsvasi yang dikenal umum. Spesies diklasifikasikan oleh Daftar Merah IUCN ke dalam sembilan grup melalui kriteria seperti tingkat penurunan, ukuran populasi, wilayah distribusi geografis, dan tingkat populasi dan fragmentasi distribusi.[1][2]

Juga termasuk spesies yang telah punah sejak 500 Masehi.[butuh rujukan] Ketika membahas Daftar Merah IUCN, istilah resmi "terancam" adalah pengelompokan tiga kategori: sangat terancam, hampir punah, dan rentan..

  • Punah (EX) – Tidak ada individu yang diketahui hidup
  • Punah di alam liar (EW) – Diketahui hanya ada di penangkaran, atau sebagai populasi yang dinaturalisasi di luar rentang historisnya
  • Terancam kritis (CR) – Beresiko sangat tinggi punah di alam liar
  • Spesies terancam (EN) – Beresiko tinggi mengalami kepunahan
  • Rentan (VU) – Risiko tinggi terancam di alam liar
  • Hampir terancam (NT) – Kemungkinan akan terancam dalam waktu dekat
  • Resiko rendah (LC) – Risiko terendah; tidak memenuhi syarat untuk kategori risiko yang lebih tinggi. Taksi yang tersebar luas dan melimpah termasuk dalam kategori ini.
  • Kurang data (DD) – Tidak cukup data untuk membuat penilaian tentang resiko kepunahannya.
  • Tidak dievaluasi (NE) – Belum dievaluasi terhadap kriteria.

Konvensi Perdagangan Internasional untuk Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah[sunting | sunting sumber]

Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah (CITES) bertujuan untuk memastikan bahwa perdagangan internasional spesimen hewan dan tumbuhan liar tidak mengancam kelangsungan hidup mereka. Banyak negara memerlukan izin CITES saat mengimpor tanaman dan hewan yang terdaftar di CITES.

Sistem Multi-negara[sunting | sunting sumber]

Di Uni Eropa (UE), Arahan Burung dan Habitat adalah instrumen hukum yang mengevaluasi status konservasi dalam UE spesies dan habitat.

NatureServe conservation status berfokus di Amerika Latin, Amerika Serikat, Kanada dan Caribbean. Sistem Ini telah dikembangkan oleh para ilmuwan dari NatureServe, The Nature Conservancy, dan jaringan program warisan alam dan pusat data. Ini semakin terintegrasi dengan sistem Daftar Merah IUCN. Kategori untuk spesies meliputi: dianggap punah (GX), mungkin punah (GH), terancam punah (G1), terancam (G2), rentan (G3), tampaknya aman (G4), tampaknya aman (G4), dan aman (G5).[3] Sistem juga memungkinkan peringkat ambigu atau tidak pasti termasuk peringkat numerik yang tidak tepat (mis. G2?), Dan peringkat rentang (mis. G2G3) untuk saat peringkat yang tepat tidak pasti. NatureServe menambahkan kualifikasi untuk penangkaran atau budidaya saja (C), yang memiliki arti serupa dengan Daftar Merah IUCN yang punah dalam status liar (EW).

Buku Data Merah Federasi Rusia di gunakan di dalam Federasi Rusia dan juga diterima sebagian negara afrika.

Sistem Nasional[sunting | sunting sumber]

Di Australia, Environment Protection and Biodiversity Conservation Act 1999 (EPBC Act) menggambarkan daftar spesies yang terancam, komunitas ekologis dan proses yang mengancam. Kategori-kategori tersebut menyerupai kategori tahun 1994 Kategori & Kriteria Daftar Merah IUCN (version 2.3).Sebelum UU EPBC, sistem klasifikasi yang lebih sederhana digunakan oleh Endangered Species Protection Act 1992. Beberapa pemerintah negara bagian dan teritori juga memiliki sistem mereka sendiri untuk status konservasi. Kode untuk sistem konservasi Australia Barat diberikan di Declared Rare and Priority Flora List (disingkat menjadi DECF saat menggunakan dalam taxobox).

Di Belgia, Research Institute for Nature and Forest Flemish menerbitkan serangkaian online lebih dari 150 indikator alam dalam bahasa Belanda.[4]

Di Kanada, Committee on the Status of Endangered Wildlife in Canada (COSEWIC) adalah sekelompok ahli yang menilai dan menunjuk spesies liar mana dalam bahaya menghilang dari Kanada.[5] Di bawah Species at Risk Act (SARA), tergantung pada pemerintah federal, yang bertanggung jawab secara politis, untuk secara legal melindungi spesies yang dinilai oleh COSEWIC.

Di Cina, Negara Bagian, provinsi dan beberapa kabupaten telah menentukan spesies satwa liar kunci yang dilindungi. Ada buku data merah China.

Di Finlandia, banyak spesies dilindungi di bawah Undang - Undang Konservasi Alam, dan melalui EU Habitats Directive dan EU Birds Directive.[6]

Di Jerman, the Federal Agency for Nature Conservation menerbitkan "daftar merah spesies yang terancam punah".

India mempunyai Wild Life Protection Act, 1972, Amandemen 2003 dan Biological Diversity Act, 2002.

Di Jepang, Kementrian Lingkungan menerbitkan Buku Data Merah Terancam Satwa Liar Jepang.[7]

Di Belanda, Kementrian pertanian, alam dan makanan berkualitas menerbitkan daftar spesies yang terancam, dan konservasi ditegakkan oleh Nature Conservation Act 1998. Spesies juga dilindungi melalui Arahan Burung Liar dan Habitat.

Di Selandia Baru, Departmen Konservasi menerbitkan daftar Sistem Klasifikasi Ancaman Selandia Baru . Per Januari 2008 spesies atau subspesies yang terancam ditetapkan salah satu dari tujuh kategori: Kritis Nasional, Terancam Punah, Rentan Nasional, Menurun, Memulihkan, Merangkai, atau Secara Alami Tidak Biasa.[8] Sementara klasifikasi hanya terlihat pada tingkat nasional, banyak spesies yang unik di Selandia Baru, dan spesies yang aman di luar negeri tercatat demikian.

Di Rusia, Buku Merah Federasi Rusia terbit tahun 2001, berisi kategori yang mendefinisikan status pelestarian untuk berbagai spesies. Di dalamnya ada 8 taksa amfibi, 21 taksa reptil, 128 taksa burung, dan 74 taksa mamalia, secara total 231. Ada juga lebih dari 30 buku merah regional, misalnya buku merah wilayah Altta yang datang keluar pada tahun 1994.

Di Africa Selatan, Institut Keanekaragaman Hayati Nasional Afrika Selatan, didirikan di bawah Manajemen Lingkungan Nasional: Undang-Undang Keanekaragaman Hayati, 2004,[9] bertanggung jawab untuk menyusun daftar spesies yang terkena dampak, dan memantau kepatuhan terhadap keputusan CITES. Diperkirakan bahwa daftar Merah yang sebelumnya beragam akan lebih mudah dipertahankan, baik secara teknis maupun finansial.

Di Tailand, Undang-undang Reservasi dan Perlindungan Satwa Liar BE 2535 mendefinisikan lima belas spesies hewan yang dilindungi dan dua kelas spesies yang dilindungi, di mana perburuan, pemuliaan, kepemilikan, dan perdagangan dilarang atau dibatasi oleh hukum. Departemen Taman Nasional, Satwa Liar dan Konservasi Tumbuhan Kementerian Sumber Daya Alam dan Lingkungan bertanggung jawab atas pengaturan kegiatan ini.

Di Ukraina, the Ministry of Environment Protection maintains list of endangered species (divided into seven categories from "0" - extinct to "VI" - rehabilitated) and publishes it in the Red Book of Ukraine.

Di Amerika Serikat, UU Spesies Terancam Punah membuat Daftar Spesies Terancam.

Panduan konsumen[sunting | sunting sumber]

Beberapa panduan konsumen untuk Makanan laut, seperti Pengamat Makanan Laut , bagi ikan dan makhluk laut lainnya ke dalam tiga kategori, analog dengan kategori status konservasi:

  • Merah("Katakan tidak" or "hindari")
  • Kuning atau oranye ("pikirkan 2 kali", "alternatif yang baik "atau" beberapa masalah ")
  • Hijau ("pilihan makan laut terbaik")[10]

Kategori-kategori tersebut tidak hanya mencerminkan pengrusakan spesies individu, tetapi juga mempertimbangkan dampak lingkungan dari bagaimana dan di mana mereka ditangkap, seperti melalui bycatch atau pukat dasar laut. Seringkali kelompok spesies dinilai daripada spesies individu (e.g. gurita, udang-udang).

Masyarakat Konservasi Laut memiliki lima tingkat peringkat untuk spesies makanan laut, seperti yang ditampilkan di situs web FishOnline mereka.[11]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Categories and Criteria The IUCN Red List of Threatened Species. Retrieved 18 September 2015.
  2. ^ IUCN. (2012) IUCN Red List Categories and Criteria: Version 3.1 Diarsipkan 2016-01-28 di Wayback Machine. Second edition. Gland, Switzerland and Cambridge, UK. ISBN 9782831714356.
  3. ^ "InfoNatura: About the Data: Conservation Status". NatureServe.org. 2007-04-10. Diakses tanggal 2013-07-22. 
  4. ^ "Research Institute for Nature and Forest". Inbo.be. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-12-01. Diakses tanggal 2013-07-22. 
  5. ^ "Cosewic". Government of Canada, Committee on the Status of Endangered Wildlife in Canada. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-30. Diakses tanggal 2013-07-22.  .
  6. ^ "Protecting species". Ymparisto.fi. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-05-06. Diakses tanggal 2013-07-22. 
  7. ^ "Threatened Species". Biodic.go.jp. Diakses tanggal 2013-07-22. 
  8. ^ Townsend, Andrew J.; de Lange, Peter J.; Duffy, Clinton A.J.; Miskelly, Colin M.; Molloy, Janice; Norton, David A. (January 2008). New Zealand Threat Classification System manual (PDF) (dalam bahasa English). Wellington, New Zealand: Science & Technical Publishing Department of Conservation. ISBN 9780478143645. Diakses tanggal 2 February 2018. 
  9. ^ "Welcome to the official South African government online site! - South African Government" (PDF). Info.gov.za. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 28 June 2007. Diakses tanggal 12 November 2017. 
  10. ^ "Seafood Recommendations: Our Seafood Ratings". Seafoodwatch.org. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 June 2014. Diakses tanggal 19 June 2014. 
  11. ^ "Fish ratings". FishOnline. Marine Conservation Society. Diakses tanggal March 28, 2013. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Templat:Threatened species Templat:Conservation of species