Tenaga angin di Thailand

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Turbin angin di Laem Phromthep, Phuket dari proyek percontohan oleh EGAT

Tenaga angin di Thailand mencapai kapasitas produksi terpasang 224,5 MW pada akhir 2014.[1] Kapasitas terpasang adalah 112 MW pada akhir 2012, dengan 111 MW ditambahkan pada 2013, dan sejumlah kecil ditambahkan pada 2014. Thailand adalah negara dengan peringkat ke-46 di dunia menurut kapasitas terpasang pada 2015.

Cadangan gas alam Thailand diproyeksikan habis pada tahun 2021, dan Thailand mulai mengimpor gas alam cair yang mahal pada tahun 2011. Faktor-faktor ini telah menyebabkan peningkatan permintaan energi terbarukan, dan Rencana Pengembangan Energi Alternatif Thailand (AEDP) pada 2011 menyerukan 25 persen bauran energi Thailand berasal dari sumber-sumber yang dapat diperbarui pada 2036. Pada Juni 2012, proyek dengan kapasitas total lebih dari 1.600 MW telah diusulkan.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Dengan meningkatnya permintaan energi, Thailand mendapati dirinya bergantung pada energi yang diimpor dari negara lain, terutama minyak dan gas alam. Ini, bersama dengan berulangnya krisis minyak, meningkatkan kesadaran akan energi terbarukan sejak Rencana Pembangunan Ekonomi dan Sosial Nasional Kelima (1983-1987).[3] Dukungan untuk energi terbarukan menjadi jelas ketika Undang-Undang Dewan Kebijakan Energi Nasional diumumkan pada tahun 1992. Undang-undang tersebut memulai rencana konservasi energi, yang bertujuan untuk mengurangi jumlah energi impor dengan mengembangkan sumber energi terbarukan di Thailand, termasuk tenaga angin.

Pemetaan sumber daya angin[sunting | sunting sumber]

Studi pertama tentang potensi energi angin Thailand dilakukan pada tahun 1975 oleh Departemen Pengembangan dan Promosi Energi,[4] yang sekarang disebut Departemen Pengembangan Energi Alternatif dan Efisiensi (DEDE). Data kecepatan angin rata-rata dari Departemen Meteorologi Thailand (TMD) digunakan untuk menghasilkan peta angin daerah dengan potensi sedang hingga tinggi. Kemudian, pada 1981, Institut Teknologi Thonburi (KMITT) King Mongkut dan Institut Teknologi King Mongkut Bangkok Utara (KMITNB), bekerja sama dengan Otoritas Pembangkit Listrik Thailand (EGAT), menghasilkan peta sumber daya angin lainnya dengan data sepanjang 13 tahun (1966-1978) dari 53 stasiun pengukuran kecepatan angin TMD, menggunakan hukum daya untuk menstandarkan semua kecepatan angin hingga 10 m. Pada tahun 1984, upaya serupa lainnya dilakukan oleh KMITT, menggunakan data 17 tahun (1966-1982) dari 62 stasiun pengukuran, dan dengan dukungan keuangan dari USAID.[4]

Upaya menghasilkan peta sumber daya angin Thailand semuanya menghadapi masalah kekurangan data kecepatan angin, terutama lepas pantai dan pada ketinggian tinggi.[5] Ini menghasilkan peta dengan cakupan rendah. Pada tahun 2001, satu set peta sumber daya angin lainnya diproduksi oleh DEDE menggunakan data dari lebih dari 150 stasiun pengukuran termasuk stasiun lepas pantai dan stasiun ketinggian tinggi. Data diproses menggunakan simulasi komputer dan pemodelan matematika, dan peta serta data juga diterbitkan dalam bentuk elektronik. Pada tahun yang sama, Bank Dunia menawarkan satu set peta sumber daya angin lainnya untuk empat negara: Kamboja, Laos, Vietnam, dan Thailand, yang dihitung dari data angin global dan data geografis masing-masing negara menggunakan simulasi komputer.[6]

Pada tahun 2008, data kecepatan angin di Thailand Selatan selanjutnya dikalibrasi dengan pengaturan lebih banyak stasiun pengukurandi enam provinsi Thailand Selatan.[7] Thailand Selatan memiliki potensi energi angin tertinggi di Thailand, ditunjukkan dalam penelitian sebelumnya. Stasiun pengukuran dipasang untuk mengukur kecepatan angin pada ketinggian 80, 90, dan 100 m. Juga, dari 2007 hingga 2009 kecepatan dan arah angin diukur dan direkam dari beberapa stasiun pengukuran di Thailand Utara.

Pada 2011, penelitian untuk memperbaiki peta angin dilakukan oleh Departemen Fisika Universitas Silpakorn.[8] Penelitian ini menghasilkan peta angin skala meso dengan resolusi sel 3x3 km2 menggunakan model atmosfer dan perangkat lunak simulasi komputer, dan juga bereksperimen dengan pembuatan peta angin skala mikro, yang bisa menjadi langkah berikutnya dalam studi potensi energi angin Thailand.

Turbin angin[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1983, Thailand memiliki set turbin angin pembangkit listrik pertama, yang terdiri dari enam turbin, dipasang di Laem Phromthep di Provinsi Phuket oleh EGAT sebagai proyek percontohan. [9] Listrik yang dihasilkan digunakan untuk menyalakan stasiun penelitian terdekat. Hasilnya memuaskan, sehingga pada tahun 1988 EGAT berencana untuk menghubungkan turbin ke jaringan listrik dari Otoritas Listrik Provinsi (PEA), dan pada tahun 1990 mereka mulai beroperasi. Ini adalah pertama kalinya Thailand memiliki listrik yang dihasilkan oleh tenaga angin yang memasok jaringan listrik. Kemudian, pada tahun 1992, dua turbin lagi dengan turbin 10 kW kapasitas dipasang dan terhubung ke jaringan.[9]

Belakangan, baik organisasi pemerintah maupun swasta, terutama lembaga pendidikan, lebih tertarik pada potensi tenaga angin di Thailand. Pada tahun 1996, KMUTT adalah organisasi pertama yang menginstal 2,5   kW dan 10   kW turbin angin di Taman Nasional Phu Kradueng di Provinsi Loei, dan Taman Laut Nasional Tarutao di Provinsi Satun. Kemudian pada tahun yang sama, Recycle Engineering Company Limited memasang turbin angin 150 kW di fasilitasnya di Distrik Ko Chang di Provinsi Chonburi, menjadi turbin angin pribadi pertama di Thailand.

Di pihak pemerintah, pada 2007, DEDE memasang turbin angin kapasitas 250 kW di Distrik Hua Sai di Provinsi Nakhon Si Thammarat, dan kemudian pada tahun 2009, kapasitas lain sebesar 1,5 MW. Juga pada tahun 2009, dua turbin angin dengan kapasitas masing-masing 1,25 MW dipasang oleh EGAT di reservoir atas pembangkit listrik Lam Takhong Cholapawattana, pembangkit listrik tenaga air di Distrik Sikhio, Provinsi Nakhon Ratchasima, menjadi pembangkit listrik tenaga angin pertama yang besar di Thailand.

Sumber daya angin[sunting | sunting sumber]

Thailand memiliki kecepatan angin rata-rata yang relatif rendah dengan sebagian besar wilayahnya memiliki kecepatan angin kelas 1-1.4, atau sekitar 2,8–4 m/s diukur pada 10 m. Ini karena Thailand dekat khatulistiwa yang umumnya memiliki kecepatan angin rendah. [10] Secara umum, angin pedalaman Thailand bersifat sub-par, tetapi ada daerah dengan topografi seperti pegunungan, ngarai, dan lereng yang membantu meningkatkan kecepatan angin.

Sebuah studi yang dilakukan pada tahun 2001 untuk Bank Dunia menemukan potensi terbatas untuk tenaga angin skala besar di Thailand. Secara luas, hanya 761 km2 atau 0,2 persen dari daratan Thailand ditemukan memiliki angin "baik sampai sangat baik".[11]:vii Prospek tenaga angin desa skala kecil ternyata lebih menjanjikan. Tujuh puluh tiga persen dari populasi pedesaan tinggal di daerah dengan sumber daya angin "sedang hingga baik".[11]:18

Namun demikian, Thailand masih memiliki beberapa daerah dengan kecepatan angin yang dapat digunakan tidak kurang dari kelas 3, yaitu kecepatan angin rata-rata tahunan tidak lebih rendah dari 6,4 m/s.[12] Hal ini disebabkan oleh dua musim yang mempengaruhi Thailand setiap tahun, musim timur laut dan musim barat daya. Musim timur laut datang dari Laut Cina Selatan selama periode antara November dan Maret, menghasilkan angin kencang di Teluk Thailand dan wilayah pesisir Thailand selatan. Musim hujan barat daya datang dari Laut India antara Mei dan Oktober, menghasilkan angin kencang di puncak pegunungan di bagian barat selatan selatan dan utara Thailand bagian bawah.

Untuk angin lepas pantai, ada beberapa daerah dengan kecepatan angin tinggi di Bandon Bay di Provinsi Surat Thani, Teluk Pattani di Songkhla, dan Provinsi Pattani, dan Danau Songkhla (sebenarnya sebuah laguna) di Provinsi Songkhla.[13]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Thailand Alternative Energy Situation 2014 (PDF) (Laporan). Department of Alternative Energy Development and Efficiency. 2014. Diakses tanggal 13 November 2015. 
  2. ^ "Global Wind Energy Outlook 2012" (PDF). Greenpeace. November 2012. Diakses tanggal 13 November 2015. 
  3. ^ "ประวัติการพัฒนาพลังงานของประเทศไทย" [History of energy development of Thailand] (dalam bahasa Thai). Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-07-09. Diakses tanggal 19 Nov 2015. 
  4. ^ a b Chingulpitak, Sakkarin; Wongwises, Somchai (2014). "Critical review of the current status of wind energy in Thailand". Renewable and Sustainable Energy Reviews (Paywall). 31: 312–318. doi:10.1016/j.rser.2013.11.038. ISSN 1364-0321. 
  5. ^ Phupongpaibul, Somchai. "Wind Resource Assessment of Thailand" (dalam bahasa Thai). Diakses tanggal 15 November 2015. 
  6. ^ "Wind Energy Resource Atlas of Southeast Asia" (PDF). The World Bank Asia Alternative Energy Program. September 2001. Diakses tanggal 2016-09-29. 
  7. ^ Chingulpitak, Sakkarin; Wongwises, Somchai (2014). "Critical review of the current status of wind energy in Thailand". Renewable and Sustainable Energy Reviews (Paywall). 31: 312–318. doi:10.1016/j.rser.2013.11.038. ISSN 1364-0321. 
  8. ^ Promsen, Worrapass (2011). Development of Windmap for Thailand by Using Atmospheric Mesoscale Model (Thesis). Silpakorn University. http://www.thapra.lib.su.ac.th/objects/thesis/fulltext/snamcn/Worrapass_Promsen_Doctor/fulltext.pdf. Diakses pada 15 November 2015. 
  9. ^ a b Chingulpitak, Sakkarin; Wongwises, Somchai (2014). "Critical review of the current status of wind energy in Thailand". Renewable and Sustainable Energy Reviews (Paywall). 31: 312–318. doi:10.1016/j.rser.2013.11.038. ISSN 1364-0321. 
  10. ^ Chingulpitak, Sakkarin; Wongwises, Somchai (2014). "Critical review of the current status of wind energy in Thailand". Renewable and Sustainable Energy Reviews (Paywall). 31: 312–318. doi:10.1016/j.rser.2013.11.038. ISSN 1364-0321. 
  11. ^ a b "Wind Energy Resource Atlas of Southeast Asia" (PDF). The World Bank Asia Alternative Energy Program. September 2001. Diakses tanggal 2016-09-29. 
  12. ^ Chingulpitak, Sakkarin; Wongwises, Somchai (2014). "Critical review of the current status of wind energy in Thailand". Renewable and Sustainable Energy Reviews (Paywall). 31: 312–318. doi:10.1016/j.rser.2013.11.038. ISSN 1364-0321. 
  13. ^ Chingulpitak, Sakkarin; Wongwises, Somchai (2014). "Critical review of the current status of wind energy in Thailand". Renewable and Sustainable Energy Reviews (Paywall). 31: 312–318. doi:10.1016/j.rser.2013.11.038. ISSN 1364-0321.