Geografi Thailand

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Thailand map CIA.png
Peta rinci dari Thailand

Luas Thailand 514,000 kilometer persegi yang terletak di tengah daratan Asia Tenggara. Letaknya yang persis berada di posisi tengah mempengaruhi banyak aspek dari masyarakat dan budayanya - mengontrol satu-satunya rute darat dari Asia ke Malaysia dan Singapura.

Koordinat geografis[sunting | sunting sumber]

Dataran banjir yang subur dan iklim muson tropis, cocok untuk budidaya padi dan persawahan (tham na), menarik banyak pendatang ke daerah ini mulai dari pinggiran dataran tinggi sampai dengan dataran tinggi di wilayah utara atau Dataran tinggi Khorat ke timur laut.

Pada abad ke-11 Masehi, sejumlah kota/kerajaan kecil yang terhubung karena budidaya padi dan perdagangan berkembang di atas Chao Phraya Valley. Kerajaan ini memerdekakan diri dari dominasi Kekaisaran Khmer, tapi dari pertengahan abad ke-14 secara bertahap Kerajaan kecil ini disatukan dibawah kendali kerajaan Ayutthaya di bagian selatan ujung dari dataran banjir.

Kota-kota besar berturut-turut dibangun di berbagai titik di sepanjang sungai, menjadikan pusat-pusat perdagangan kerajaan-kerajaan Thailand yang besar yang berbasis pada budidaya padi dan perdagangan luar negeri. Tidak seperti tetangga Khmer dan Burma, Thailand terus memperluas hubungannya keluar ke seberang Teluk Thailand dan Laut Andaman menuju pelabuhan perdagangan asing.

Ketika imperialisme Eropa membawa fase baru perdagangan di Asia Tenggara di akhir tahun 1800-an, Thailand (kemudian dikenal sebagai Siam) mampu mempertahankan kemerdekaannya sebagai zona penyangga antara Burma yang dikuasai Inggris di barat dan dominasi Perancis Indochina di timur, tapi kehilangan lebih dari 50% wilayahnya dalam proses. Untungnya, sebagian besar wilayah yang hilang yang terkandung non-penduduk Thailand (Khmer, Lao atau Shan). Penduduk berbahasa Thai di jantung kerajaan tetap utuh.

Batas[sunting | sunting sumber]

Batas-batas tanah[sunting | sunting sumber]

Pantai[sunting | sunting sumber]

  • Total: 3,219 km

Klaim maritim[sunting | sunting sumber]

  • laut teritorial: 12 nm (22.2 km; 13.8 km)
  • zona ekonomi eksklusif: 200 nmi (370.4 km; 230.2 mi)
  • continental shelf: 20-m depth atau kedalaman dari eksploitasi

Topografi dan drainase[sunting | sunting sumber]

Peta topografi dari Thailand.

Geografis yang paling mencolok dari Thailand adalah dataran tinggi pegunungan, dataran tengah dan dataran tingginya. Pegunungan menutupi sebagian besar bagian utara Thailand dan memanjang sepanjang perbatasan Myanmar kemudian turun melalui tanah Genting Kra dan Semenanjung Melayu. Dataran tengahnya adalah daerah dataran rendah yang dialiri oleh sungai Chao Phraya dan anak-anak sungainya, sistem sungai utama negara ini, yang berakhir di delta kepala Teluk Bangkok. Sistem saluran air Chao Phraya sekitar sepertiga dari wilayah negara ini. Di bagian timur laut negara bagian adalah Dataran tinggi Khorat, wilayah yang bergulir lembut bukit-bukit rendah dan dangkal, danau, saluran air ke sungai Mekong melalui Mun River. Sistem Mekong bermuara ke Laut Cina Selatan dan termasuk didalamnya serangkaian kanal dan bendungan.

Bersama-sama, Chao Phraya dan Mekong mempertahankan sistem ekonomi pertanian di Thailand dengan mendukung budidaya padi basah dan menyediakan saluran air untuk transportasi barang dan orang. Sebaliknya, yang membedakan fitur alami dari semenanjung Thailand adalah panjang garis pantai, pulau-pulau lepas pantai, dan rawa-rawa bakau yang berkurang.

Daerah[sunting | sunting sumber]

  • Total: 513,120 kilometer persegi (198,120 sq mi)
    • Tanah: 510,890 kilometer persegi (197,260 sq mi)
    • Air: 2,230 kubik kilometer (540 cu mi)

Thailand menggunakan satuan lahan yang disebut Rai, yang luasnya 1;600 meter persegi (0,40 ekar).

Titik ekstrim[sunting | sunting sumber]

Ketinggian ekstrem[sunting | sunting sumber]

Daerah[sunting | sunting sumber]

Dewan Riset Nasional membagi Thailand menjadi enam wilayah geografis, berdasarkan aspek-aspek alam seperti bentang alam dan drainase, serta manusia dan pola-pola kebudayaannya. Keenam wilayah itu yaitu: Wilayah Utara, Wilayah Timur laut, Wilayah Tengah, Wilayah Timur, Wilayah Barat dan Wilayah Selatan Thailand. Meskipun Bangkok yang secara geografis merupakan bagian dari dataran tengah, sebagai ibukota dan kota terbesar kota ini dapat dipertimbangkan dalam hal-hal lain sebagai wilayah terpisah. Masing-masing dari enam wilayah geografis tersebut berbeda dari yang lain dalam hal: populasi, sumber daya dasar, fitur alam, dan tingkat pembangunan sosial dan ekonomi. Keragaman daerah ini menjadi fakta paling menonjol dari setting fisik Thailand

Peta dari enam wilayah geografis Thailand

Thailand Utara[sunting | sunting sumber]

Thailand utara adalah daerah pegunungan. Pegunungan Paralel yang membentang dari Daen Lao Range (ทิวเขาแดนลาว), di wilayah selatan dari Bukit Shan, di utara/selatan arah, Dawna Range (ทิวเขาดอยมอนกุจู) membentuk perbatasan barat dari Thailand antara Mae Hong Son dan Sungai Salween,[1] yang Thanon Thong Chai Range (เทือกเขาถนนธงชัย), Khun Tan Range (ดอยขุนตาน), Phi Pan Nam Range (ทิวเขาผีปันน้ำ), serta bagian barat Luang Prabang Range (ทิวเขาหลวงพระบาง).[2]

Batas[sunting | sunting sumber]

Secara tradisional, alami ini memiliki dimungkinkan beberapa jenis yang berbeda dari pertanian, termasuk pertanian sawah di lembah dan pergeseran budidaya di dataran tinggi. Hutan pegunungan juga dipromosikan semangat kemandirian daerah. Hutan, termasuk stand dari kayu jati dan lainnya yang bermanfaat secara ekonomis kayu keras yang pernah mendominasi bagian utara dan bagian timur laut, telah berkurang pada tahun 1980-an hingga 130.000 km2. Pada tahun 1961 mereka ditutupi 56 persen dari negara, tetapi pada pertengahan 1980-an kawasan hutan telah berkurang menjadi kurang dari 30 persen dari Thailand total area.

Selama bulan-bulan musim dingin di pegunungan Thailand utara, suhu yang cukup dingin untuk budidaya buah-buahan seperti leci dan stroberi.

Pantai[sunting | sunting sumber]

Timur laut, dengan tanah yang miskin, tidak disukai pertanian. Namun, beras ketan, makanan pokok wilayah, yang membutuhkan banjir, buruk dikeringkan sawah, tumbuh subur dan di mana bidang-bidang yang dapat banjir dari sungai terdekat, sungai dan kolam, sering dua kali panen yang mungkin setiap tahun. Tanaman seperti tebu dan ubi kayu yang dibudidayakan pada skala yang luas, dan untuk tingkat yang lebih rendah, karet. Sutra produksi yang penting industri rumahan dan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap perekonomian.

  • laut teritorial: 12 nm (22.2 km; 13.8 km)
  • zona ekonomi eksklusif: 200 nmi (370.4 km; 230.2 mi)
  • continental shelf: 20-m depth atau kedalaman dari eksploitasi

Thailand Tengah[sunting | sunting sumber]

"Heartland", central, Thailand, alam mandiri basin sering disebut sebagai "mangkuk nasi di Asia." Kompleks sistem irigasi yang dikembangkan untuk sawah pertanian di wilayah ini disediakan diperlukan dukungan ekonomi untuk menopang pembangunan negara Thailand dari abad ke-13 Kerajaan Sukhothai kontemporer Bangkok. Di sini agak datar tidak berubah lanskap difasilitasi air darat dan angkutan jalan. Subur daerah itu mampu mempertahankan padat penduduk, 422 orang per kilometer persegi pada tahun 1987, dibandingkan dengan rata-rata 98 bagi negara secara keseluruhan. Medan wilayah ini didominasi oleh sungai Chao Phraya dan anak-anak sungainya dan budidaya sawah. Metropolitan Bangkok, titik fokus dari perdagangan, transportasi, dan kegiatan industri, di tepi selatan dari wilayah di kepala Teluk Thailand dan termasuk bagian dari Chao Phraya delta.

Topografi dan drainase[sunting | sunting sumber]

Peta topografi dari Thailand.

Geografis yang paling mencolok dari Thailand adalah dataran tinggi pegunungan, dataran tengah dan dataran tingginya. Pegunungan menutupi sebagian besar bagian utara Thailand dan memanjang sepanjang perbatasan Myanmar kemudian turun melalui tanah Genting Kra dan Semenanjung Melayu. Dataran tengahnya adalah daerah dataran rendah yang dialiri oleh sungai Chao Phraya dan anak-anak sungainya, sistem sungai utama negara ini, yang berakhir di delta kepala Teluk Bangkok. Sistem saluran air Chao Phraya sekitar sepertiga dari wilayah negara ini. Di bagian timur laut negara bagian adalah Dataran tinggi Khorat, wilayah yang bergulir lembut bukit-bukit rendah dan dangkal, danau, saluran air ke sungai Mekong melalui Mun River. Sistem Mekong bermuara ke Laut Cina Selatan dan termasuk didalamnya serangkaian kanal dan bendungan.

Barat Thailand[sunting | sunting sumber]

Thailand panjang pegunungan di perbatasan dengan Myanmar terus ke selatan dari utara ke barat Thailand dengan Tenasserim Hills, yang dikenal di Thailand sebagai Thio Khao Tanaosi (เทือกเขาตะนาวศรี). Geografi wilayah barat Thailand, seperti utara, dicirikan oleh gunung-gunung yang tinggi dan curam, lembah-lembah sungai.

Barat Thailand tuan rumah jauh dari Thailand yang kurang terganggu kawasan hutan. Air dan mineral juga penting sumber daya alam. Daerah ini adalah rumah bagi banyak negara utama bendungan, dan pertambangan merupakan industri penting di daerah.

Thailand Selatan[sunting | sunting sumber]

Bersama-sama, Chao Phraya dan Mekong mempertahankan sistem ekonomi pertanian di Thailand dengan mendukung budidaya padi basah dan menyediakan saluran air untuk transportasi barang dan orang. Sebaliknya, yang membedakan fitur alami dari semenanjung Thailand adalah panjang garis pantai, pulau-pulau lepas pantai, dan rawa-rawa bakau yang berkurang.

Provinsi[sunting | sunting sumber]

Thailand daerah dibagi secara politis menjadi total 76 provinsi plus Bangkok, yang merupakan khusus wilayah administratif.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Iklim tropis

Titik ekstrim[sunting | sunting sumber]

Banjir musiman di Thailand dan Kamboja.
Kebakaran di bukit-bukit dan lembah-lembah dari Myanmar, Thailand, Laos, dan Vietnam (diberi label dengan titik-titik merah).

Thailand iklim yang dipengaruhi oleh angin monsoon yang memiliki karakter musiman (barat daya dan monsun timur laut).[3]:2 muson barat daya, yang dimulai dari bulan Mei sampai oktober ini ditandai dengan pergerakan yang hangat, udara lembab dari Samudra Hindia ke Thailand, menyebabkan banyak curah hujan di sebagian besar negara.[3]:2 muson timur laut, mulai dari oktober sampai februari membawa udara dingin dan kering dari Cina atas sebagian besar dari Thailand.[3]:2 Di Thailand selatan, monsun timur laut membawa cuaca yang sejuk dan curah hujan yang melimpah di pantai timur dari wilayah itu.[3]:2 Sebagian besar dari Thailand, "tropis basah dan kering atau iklim sabana" jenis (Köppen's iklim sabana Tropis).[4] Bagian selatan dan ujung timur timur memiliki iklim muson tropis.

Thailand memiliki tiga musim.[3]:2 Yang pertama adalah hujan atau musim monsun barat daya (pertengahan Mei sampai pertengahan oktober) yang menang atas sebagian besar negara.[3]:2 musim Ini ditandai dengan hujan melimpah dengan bulan agustus dan September yang terbasah periode tahun.[3]:2 hal Ini dapat kadang-kadang menyebabkan banjir.[3]:4 selain curah hujan yang disebabkan oleh angin musim barat daya, Intertropical Convergence Zone (ITCZ) dan tropis siklon juga berkontribusi untuk menghasilkan hujan deras selama musim hujan.[3]:2 meskipun Demikian, mantra kering umumnya terjadi selama 1 sampai 2 minggu dari bulan juni sampai awal juli.[3]:4 Ini adalah karena pergerakan naik dari Intertropical Convergence Zone Cina selatan.[3]:4 , musim Dingin atau musim timur laut dimulai dari pertengahan november sampai pertengahan februari.[3]:2 Sebagian besar dari Thailand mengalami cuaca kering selama musim ini dengan suhu ringan.[3]:2:4 pengecualian adalah bagian selatan Thailand, di mana ia menerima curah hujan melimpah, terutama selama oktober hingga November.[3]:2 musim Panas atau pra–musim hujan berlangsung dari pertengahan februari sampai pertengahan Mei dan ditandai oleh cuaca yang lebih hangat.[3]:3

Karena lokasinya yang di tengah alam dan lintang, utara, timur laut, tengah, dan bagian timur dari Thailand mengalami periode panjang dari cuaca hangat.[3]:3 Selama waktu terpanas tahun (Maret sampai Mei), suhu biasanya mencapai hingga 40 °C (104 °F) atau lebih dengan pengecualian dari daerah pesisir di mana angin laut yang moderat sore hari suhu.[3]:3 sebaliknya, wabah udara dingin dari Cina dapat membawa suhu dingin; dalam beberapa kasus (terutama di utara dan timur laut) di dekat atau di bawah 0 °C (32 °F).[3]:3 Thailand Selatan ini ditandai dengan cuaca yang sejuk sepanjang tahun dengan kurang diurnal dan musiman variasi suhu karena maritim pengaruh.[3]:3

Sebagian besar negara menerima rata curah hujan tahunan 1;200 to 1;600 mm (47 to 63 in).[3]:4 Namun, daerah-daerah tertentu di sisi angin bertiup dari pegunungan seperti provinsi Ranong di pantai barat Thailand bagian selatan dan bagian timur dari Provinsi Trat menerima lebih dari 4;500 mm (180 in) curah hujan per tahun.[3]:4 daerah terkering di sisi bawah angin di tengah lembah dan paling utara di bagian selatan Thailand, di mana rata-rata curah hujan kurang dari 1;200 mm (47 in).[3]:4 Sebagian besar dari Thailand (utara, timur laut, tengah dan timur) ditandai dengan cuaca kering selama monsun timur laut dan curah hujan yang melimpah selama muson barat daya.[3]:4 Di bagian selatan Thailand, curah hujan melimpah terjadi di timur laut dan angin musim barat daya musim dengan puncak pada bulan September untuk pantai barat dan puncaknya pada November–januari di pantai timur.[3]:4

Timur laut mengalami musim kering yang panjang—meskipun kering 2007-2008 musim ini hanya berlangsung dari akhir November sampai pertengahan Maret. Merah, laterit, padat tanah liat menyimpan air dengan baik, yang membatasi mereka potensi pertanian untuk tanaman banyak, tetapi sangat ideal untuk menjaga air di sawah dan desa setempat waduk. Baik-dikeringkan, berpasir longgar aluvium sungai Mekong banjir polos ini sangat subur, tanaman utama yang tomat, tembakau, dan nanas, tumbuh pada skala industri.[butuh rujukan]

Sumber daya dan penggunaan lahan[sunting | sunting sumber]

Sumber daya alam[sunting | sunting sumber]

Penggunaan lahan[sunting | sunting sumber]

Karen suku di utara Thailand: dikendalikan membakar di latar depan dan teras pertanian.
  • Tanah yang subur: 30.7%
    • Tanaman permanen: 8,8 persen
    • Lainnya: 60.5 persen (2011)

Kepemilikan tanah[sunting | sunting sumber]

Pattamawadee Pochanukul, seorang dosen dari Fakultas Ekonomi di Thammasat University, memperkirakan bahwa sekitar 59 persen dari seluruh lahan pertanian di Thailand termasuk negara. Hingga 30 September 2015 the Treasury Department yang dimiliki 176,467 bidang tanah, yang terdiri dari sekitar 9,9 juta rai (15,769.6 km2).[5] Dalam Departemen Pertahanan memiliki sekitar 2,6 juta rai (4,230 km2) atau sekitar 21.2 persen dari total lahan publik. Informasi dari Kantor Komisi Anti Korupsi Nasional (NACC) menunjukkan bahwa anggota dpr ri pada tahun 2013 yang dimiliki total 35,786 rai lahan (sekitar 57.3 km2).[6]

Irigasi tanah[sunting | sunting sumber]

  • Total: 64,150 km2 (2007)

Total terbarukan sumber daya air[sunting | sunting sumber]

  • Total: 438.6 km3 (2011)

Masalah lingkungan[sunting | sunting sumber]

Angin meniup asap dan abu dari kebakaran hutan ke udara

Bencana alam[sunting | sunting sumber]

Penurunan muka tanah di Bangkok daerah yang dihasilkan dari menipisnya air tanah; kekeringan (lihat juga gempa bumi Samudra Hindia 2004 dan 2011 Thailand banjir).

Isu-isu lingkungan Saat ini[sunting | sunting sumber]

  • Udara polusi
  • Polusi air dari organik dan limbah pabrik
  • Deforestasi
  • Erosi tanah
  • Populasi satwa liar yang terancam oleh kegiatan ilegal berburu

Perjanjian lingkungan internasional[sunting | sunting sumber]

Sengketa teritorial[sunting | sunting sumber]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Thailand saham-batas dengan Kamboja, Laos, Malaysia, dan Myanmar. Meskipun baik China maupun Vietnam perbatasan Thailand, wilayah mereka berbohong berjarak 100 km dari wilayah Thailand.

Banyak bagian dari Thailand mengikuti batas-batas alam, seperti sungai Mekong. Paling perbatasan yang stabil dan batas-batasnya pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 sesuai dengan perjanjian dipaksa di Thailand dan tetangganya oleh Inggris dan Perancis. Di beberapa daerah, namun, tepat batas-batas, terutama di sepanjang Thailand timur berbatasan dengan Laos dan Kamboja, yang masih disengketakan. [kutipan diperlukan]

Menambahkan untuk umum ketegangan perbatasan adalah kegiatan komunis yang dipimpin pemberontak, dan operasi yang penting menjadi perhatian pemerintah Thailand dan pasukan keamanan selama beberapa dekade. Masalah komunis pemberontakan itu diperparah oleh aktivitas apa yang pemerintah Thailand yang berlabel "antistate unsur-unsur". Sering sebenarnya sumber masalah perbatasan adalah penjahat biasa atau pedagang lokal yang terlibat dalam kegiatan ilegal mining, logging, penyelundupan, dan narkotika produksi dan perdagangan. [kutipan diperlukan]

Kamboja[sunting | sunting sumber]

Kamboja perselisihan dengan Thailand setelah tahun 1951 muncul dalam bagian dari sakit-batas-batas yang ditetapkan dan perubahan kolonial Perancis kekayaan. Baru-baru ini, yang paling menonjol adalah kasus telah sengketa Prasat Preah Vihear diserahkan ke International Court of Justice, yang memerintah dalam mendukung Kamboja pada tahun 1962. Selama bertahun-tahun bahwa ibukota Kamboja, Phnom Penh, dikuasai oleh Khmer Rouge rezim Pol Pot (1975-1979), sengketa perbatasan terus. [kutipan diperlukan]

Laos[sunting | sunting sumber]

Demarkasi adalah lengkap kecuali untuk beberapa Mekong, dari pulau-pulau kecil. Perbatasan ditandai dengan Mekong: pada air yang tinggi selama musim hujan, garis tengah saat ini adalah perbatasan, sementara air rendah selama periode, semua pulau-pulau, mudbanks, gumuk pasir, dan batu-batu yang mengungkapkan milik Laos.

Malaysia[sunting | sunting sumber]

Berbeda dengan hubungan dengan Kamboja, yang menarik perhatian internasional, sengketa batas dengan Malaysia yang biasanya ditangani lebih kooperatif. Melanjutkan eksplorasi mineral dan memancing, namun, sumber-sumber potensi konflik. Satu kilometer segmen di mulut Sungai Kolok tetap dalam sengketa dengan Malaysia pada tahun 2004.[butuh rujukan]

Myanmar[sunting | sunting sumber]

Perbedaan yang signifikan tetap dengan Myanmar di atas batas keselarasan dan penanganan etnis pemberontak, pengungsi, dan perdagangan narkoba, selain untuk eksplorasi mineral dan memancing hak. Kelompok-kelompok di kedua negara telah menyatakan keprihatinan atas the Peoples Republic of China's pembangunan 13 bendungan hidroelektrik di Sungai Salween di Yunnan. [kutipan diperlukan]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Northern Thailand Archived January 28, 2012, at the Wayback Machine.
  2. ^ ดร.กระมล ทองธรรมชาติ และคณะ, สังคมศึกษา ศาสนาและวัฒนธรรม ม.1, สำนักพิมพ์ อักษรเจริญทัศน์ อจท. จำกัด, 2548, หน้า 24-25
  3. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x "The Climate of Thailand" (PDF).
  4. ^ Dr. Susan L. Woodward (1997–2014).
  5. ^ "จำนวนที่ดินและอาคารราชพัสดุ ข้อมูล ณ วันที่ ๓๐ กันยายน ๒๕๕๘".
  6. ^ "Thai landlord in green uniform".