Tempe bongkrèk

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Tempe bongkrèk adalah salah satu jenis tempe dari Jawa Tengah, atau lebih populer lagi dari daerah Banyumas, yang dibuat dari kacang kedelai dan ampas kelapa. Tempe ini sering kali menyebabkan keracunan karena terkontaminasi oleh bakteri Burkholderia galdioli yang menghasilkan racun berupa asam bongkrek dan toxoflavin, serta memusnahkan jamur Rhizopus karena efek antibiotik dari asam bongkrek.

Dengan seringnya terjadi keracunan yang bisa menyebabkan korban jiwa, pemerintah melarang penjualan tempe ini. Namun pembuatan secara diam-diam terus dilakukan karena rasanya yang digemari. Biasanya penanda amannya tempe bongkrek adalah bau, tekstur, dan rasa yang baik. Tempe bongkrek yang berwarna kekuningan biasanya menjadi tanda keberadaan racun toxoflavin. Namun tempe bongkrek dengan warna yang normal masih menyimpan kemungkinan adanya bahaya.

Keracunan bongkrek[sunting | sunting sumber]

Gejala keracunan tempe bongkrek timbul 12-48 jam setelah konsumsi. Penderitanya akan merasakan badan lemah, pusing, mual, sesak napas, sulit menelan, sulit bicara hingga akhirnya meninggal. Pertolongan pertama yang dapat dilakukan adalah dengan langsung membawa ke rumah sakit. Dokter akan berupaya mengeluarkan kembali tempe bongkrek yang sudah terlanjur masuk ke lambung dengan obat pencahar. Serta pemberian anti toxin, atau bila perawatan masih tak memberi respon, bisa dilakukan pemberian glukosa dan garam fisiologis.

Nutrisi[sunting | sunting sumber]

Dari kandungan nutrisi, tiap 100 gram tempe bongkrek bernilai 119 kalori, kandungan proteinnya 4,4 gram, lemak 3,5 gram, karbohidrat 18,3 gram, kalsium 27 milligram, fosfor 100 milligram, zat besi 2,6 milligram, vitamin B1 0,08 milligram.

Budaya populer[sunting | sunting sumber]

Novel Ronggeng Dukuh Paruk merupakan novel yang menceritakan bagaimana kehidupan masyarakat di Dukuh Paruk yang hidup dalam kemiskinan, salah satunya adalah mengonsumsi tempe bongkrek sebagai makanan mereka. kemudian ada peristiwa di mana warga Dukuh Paruk mengalami keracunan massal akibat tempe bongkrek yang dibuat oleh orang tua Srintil, salah satu cikal bakal ronggeng di Dukuh Paruk.[1] Novel tersebut kemudian dialihwahanakan ke dalam bentuk film yang berjudul Sang Penari[2]. Kasus tempe bongkrek yang terjadi di Dukuh Paruk membuat Srintil merasa bertanggung jawab untuk menebus aib keluarganya saat dewasa dengan menjadi ronggeng.

Bahan bacaan terkait[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tohari, Ahmad (2020-06-15). Ronggeng Dukuh Paruk. Gramedia Pustaka Utama. ISBN 978-602-06-1377-2. 
  2. ^ Gunawan, Debi; Hayati, Yenni; Nasution, Muhammad Ismail (2019). "ALIH WAHANA NOVEL RONGGENG DUKUH PARUK KARYA AHMAD TOHARI KE FILM SANG PENARI KARYA SUTRADARA IFA ISFANSYAH: DITINJAU DARI EPISODE CERITA". Jurnal Bahasa dan Sastra (dalam bahasa Inggris). 6 (4): 525–534. doi:10.24036/81046000. ISSN 2302-3538.