Lompat ke isi

Tempat Ziarah Bom Jesus do Monte

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Tempat Ziarah Bom Jesus do Monte
Tempat Ziarah Tuhan Yesus Mahabaik dari Gunung
bahasa Portugis: Santuário do Bom Jesus do Monte
Tempat Ziarah Bom Jesus do Monte
LokasiBraga
Negara Portugal
DenominasiGereja Katolik Roma
Sejarah
DedikasiTuhan Yesus
Arsitektur
StatusTempat ziarah nasional
Status fungsionalAktif
Administrasi
Keuskupan AgungKeuskupan Agung Braga

Tempat Ziarah Bom Jesus do Monte (bahasa Portugis: Santuário do Bom Jesus do Monte) adalah sebuah kompleks tempat ziarah dan basilika Katolik yang terletak di Tenões, di luar kota Braga, di utara Portugal. Namanya berarti Yesus yang baik dari Gunung.

Tempat suci ini adalah contoh penting dari situs peziarahan Kristen dengan tangga monumental Barok yang menjulang setinggi 116 meter (381 kaki). Tempat ziarah ini menjadi atraksi turis terpenting di Braga.

Pada tanggal 7 Juli 2019, Tempat Ziarah Bom Jesus do Monte di Braga ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO.[1]

Banyak puncak bukit di Portugal dan bagian lain Eropa telah menjadi tempat ibadah keagamaan sejak zaman kuno, dan ada kemungkinan bukit Bom Jesus adalah salah satunya. Namun, indikasi pertama adanya kapel di atas bukit berasal dari tahun 1373. Kapel ini - yang didedikasikan untuk Salib Suci - dibangun kembali pada abad ke-15 dan ke-16. Pada tahun 1629 sebuah gereja ziarah dibangun yang didedikasikan untuk Bom Jesus (Yesus yang Baik), dengan enam kapel yang didedikasikan untuk Kesengsaraan Yesus.

Tempat ziarah yang sekarang mulai dibangun pada tahun 1722, di bawah naungan Uskup Agung Braga, Mgr. Rodrigo de Moura Telles. Lambang miliknya terlihat di atas pintu gerbang, di awal tangga. Di bawah arahannya, deretan tangga pertama, dengan kapel yang didedikasikan untuk Via Crucis, telah selesai dibangun. Setiap kapel dihiasi dengan patung terra cotta yang menggambarkan Sengsara Kristus. Dia juga mensponsori segmen tangga berikutnya, yang berbentuk zigzag dan didedikasikan untuk Lima Indera. Setiap indera (Penglihatan, Penciuman, Pendengaran, Sentuhan, Rasa) diwakili oleh air mancur yang berbeda. Di ujung tangga ini, sebuah gereja Barok dibangun sekitar tahun 1725 oleh arsitek Manuel Pinto Vilalobos.

Pengerjaan kapel, tangga, dan gereja pertama berlangsung hingga abad ke-18. Di area belakang gereja (Terreiro dos Evangelistas), tiga kapel segi delapan dibangun pada tahun 1760-an dengan patung-patung yang menggambarkan episode yang terjadi setelah Penyaliban, seperti pertemuan Yesus dengan Maria Magdalena. Desain eksterior kapel yang indah ini dibuat oleh arsitek terkenal Braga André Soares. Di sekitar kapel ini terdapat empat air mancur Barok dengan patung Penginjil, yang juga berasal dari tahun 1760-an.

Sekitar tahun 1781, uskup agung Gaspar de Bragança memutuskan untuk melengkapi ansambel tersebut dengan menambahkan bagian tangga ketiga dan gereja baru. Tangga ketiga juga mengikuti pola zigzag dan didedikasikan untuk Tiga Kebajikan Teologis: Iman, Harapan dan Kasih, masing-masing dengan sumber airnya. Secara keseluruhan tangga tersebut memiliki 583 anak tangga. Gereja lama dirobohkan dan gereja baru dibangun mengikuti desain Neoklasik oleh arsitek Carlos Amarante. Gereja baru ini, dimulai pada tahun 1784, interiornya didekorasi pada awal abad ke-19 dan ditahbiskan pada tahun 1834. altarpiece utama didedikasikan untuk Penyaliban.

Pada abad ke-19, kawasan di sekitar gereja dan tangga diambil alih dan diubah menjadi taman. Pada tahun 1882, untuk memudahkan akses ke Tempat Suci, keseimbangan air Kereta kabel Bom Jesus dibangun yang menghubungkan kota Braga ke bukit. Ini adalah kereta kabel pertama yang dibangun di Semenanjung Iberia dan masih digunakan.

Suaka ini telah diklasifikasikan sebagai Properti untuk Kepentingan Umum sejak tahun 1970.[2]

Signifikansi

[sunting | sunting sumber]

Desain Tempat Suci Bom Jesus, dengan sifat Baroknya yang dipertegas dengan bentuk tangganya yang zigzag, memengaruhi banyak situs lain di Portugal (seperti Lamego) dan kolonial Brasil, seperti Tempat Suci Congonha. Saat para peziarah menaiki tangga, (menurut tradisi dianjurkan untuk melakukannya dengan berlutut) mereka menghadapi program teologis yang membedakan indera dunia material dengan kebajikan roh, pada saat yang sama mereka mengalami pemandangan Kesengsaraan Yesus. Puncak dari usaha tersebut adalah Bait Suci Tuhan, gereja di puncak bukit. Kehadiran beberapa air mancur di sepanjang tangga memberikan gagasan penyucian terhadap umat beriman.

Gereja baru (dibangun tahun 1784–1834) oleh Carlos Amarante adalah salah satu gereja Neoklasik pertama di Portugal.

Gereja ini ditingkatkan statusnya menjadi basilika minor pada tanggal 5 Juli 2015 oleh Paus Fransiskus.[3]

Lihat juga

[sunting | sunting sumber]

Referensi

[sunting | sunting sumber]
  1. ^ /en/news/2005/ "Enam situs budaya ditambahkan ke Daftar Warisan Dunia UNESCO" Periksa nilai |url= (bantuan). UNESCO. 7 Juli 2019. 
  2. ^ "Santuário do Bom Jesus do Monte". www.monumentos.gov.pt. 
  3. ^ Lobão, Pedro. "Bom Jesus elevado a Basilica". A Bola. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-07-06. Diakses tanggal 2015-07-05.