Sumpah dalam al-Qur'an

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Sumpah (al-Qur'an))
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Sumpah (bahasa Arab: القسم, translit. al-qasam‎) dalam Al-Qur'an digunakan untuk menghilangkan keraguan, membatalkan syubhat, menegakkan argumentasi, menekankan berita, dan mengikrarkan hukum.[1] Pembahasan mengenai sumpah dalam Alquran disebut ilmu aqsām al-Qur’ān (أقسام القرآن).

Definisi[sunting | sunting sumber]

As-Suyuthi menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan sumpah adalah penetapan dan penguatan berita.[2] Definisi ini sangat umum sehingga yang semisal firman Allah: وَاللهُ يَشْهَدُ إِنَّ الْمُنَافِقِينَ لَكَاذِبُونَ[Qur'an Al-Munafiqun:1] juga termasuk sumpah, meskipun alat penekanan berita yang digunakan bukanlah alat sumpah, melainkan kata kerja شهد syahida (“bersaksi”). Sumpah dan persaksian adalah dua alat bukti yang bisa digunakan untuk memutuskan secara hukum dan Al-Qur'an menggunakan keduanya untuk menguatkan argumentasi.[2]

(19) Katakanlah (Muhammad), “Siapakah yang lebih kuat kesaksiannya?” Katakanlah, “Allah, Dia menjadi saksi antara aku dan kamu. Al-Qur'an ini diwahyukan kepadaku agar dengan itu aku memberi peringatan kepadamu dan kepada orang yang sampai (Al-Qur'an kepadanya). Dapatkah kamu benar-benar bersaksi bahwa ada tuhan-tuhan lain bersama Allah?” Katakanlah, “Aku tidak dapat bersaksi.” Katakanlah, “Sesungguhnya hanya Dialah Tuhan Yang Maha Esa dan aku berlepas diri dari apa yang kamu persekutukan (dengan Allah).” قُلْ أَيُّ شَيْءٍ أَكْبَرُ شَهَادَةً ۖ قُلِ اللَّهُ ۖ شَهِيدٌ بَيْنِي وَبَيْنَكُمْ ۚ وَأُوحِيَ إِلَيَّ هَٰذَا الْقُرْآنُ لِأُنذِرَكُم بِهِ وَمَن بَلَغَ ۚ أَئِنَّكُمْ لَتَشْهَدُونَ أَنَّ مَعَ اللَّهِ آلِهَةً أُخْرَىٰ ۚ قُل لَّا أَشْهَدُ ۚ قُلْ إِنَّمَا هُوَ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ وَإِنَّنِي بَرِيءٌ مِّمَّا تُشْرِكُونَ Aya-19.png
Qur'an Al-An'am:19
(53) Dan mereka menanyakan kepadamu (Muhammad), “Benarkah (azab yang dijanjikan) itu?” Katakanlah, “Ya, demi Tuhanku, sesungguhnya (azab) itu pasti benar dan kamu sekali-kali tidak dapat menghindar.” وَيَسْتَنبِئُونَكَ أَحَقٌّ هُوَ ۖ قُلْ إِي وَرَبِّي إِنَّهُ لَحَقٌّ ۖ وَمَا أَنتُم بِمُعْجِزِينَ Aya-53.png
Qur'an Yunus:53

Bentuk dan jenis sumpah[sunting | sunting sumber]

Sumpah zhahir[sunting | sunting sumber]

Sumpah zhāhir (الظاهر) adalah sumpah yang masih dengan bentuk aslinya atau dihapus bagian kata kerjanya.[3]

Bentuk asli sumpah memiliki tiga bagian: kata kerja yang mempergunakan obyek dengan huruf ba (الفعل الذي يتعدى بالباء), obyek sumpah (المُقسَم به), dan subyek sumpah atau jawaban sumpah (المقسَم عليه). Kata kerja yang digunakan adalah أحلف ahlafa atau أقسم aqsama (“bersumpah”). Misal, firman Allah: Ra bracket.png وَأَقْسَمُوا بِاللَّهِ جَهْدَ أَيْمَانِهِمْ ۙ لَا يَبْعَثُ اللَّهُ مَن يَمُوتُ ۚ بَلَىٰ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ Aya-38.png La bracket.png “Dan mereka bersumpah dengan (nama) Allah dengan sumpah yang sungguh-sungguh, “Allah tidak akan membangkitkan orang yang mati.” ... .”[Qur'an An-Nahl:38][4] Dalam contoh ini,

  • أَقْسَمُوا بِـ adalah kata kerjanya,
  • ـاللهِ adalah obyek sumpah, dan
  • لَا يَبْعَثُ اللهُ مَن يَمُوتُ adalah subyek sumpah atau jawaban sumpah.

Penggunaan yang lebih banyak adalah dengan menghapus kata kerjanya dan cukup menggunakan huruf ba, atau bisa dengan huruf و wau untuk kata benda secara umum atau huruf ت ta khusus untuk kata ketuhanan الله Allah seperti dalam firman-Nya: Ra bracket.png وَتَاللَّهِ لَأَكِيدَنَّ أَصْنَامَكُم بَعْدَ أَن تُوَلُّوا مُدْبِرِينَ Aya-57.png La bracket.png.[Qur'an Al-Anbiya':57][4]

Sumpah muḍmar[sunting | sunting sumber]

Sumpah muḍmar (المضمر) adalah sumpah yang tidak menggunakan kata kerja dan obyek sumpah. Untuk menunjukkannya sebagai sumpah digunakan huruf ل lam yang dimasukkan pada subyek sumpah. Misal, firman Allah: Ra bracket.png لَتُبْلَوُنَّ فِي أَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ وَلَتَسْمَعُنَّ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ مِن قَبْلِكُمْ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا أَذًى كَثِيرًا ۚ وَإِن تَصْبِرُوا وَتَتَّقُوا فَإِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ Aya-186.png La bracket.png.[Qur'an Ali Imran:186][5]

Obyek sumpah[sunting | sunting sumber]

Kata benda yang digunakan sebagai obyek sumpah (atau المقسم به al-muqsam bihī) hanyalah kata benda yang diagungkan. Allah bersumpah dengan diri-Nya sendiri dalam Al-Qur'an di tujuh tempat: فَلَا وَرَبِّكَ (Qur'an An-Nisa’:65), قُلْ إِي وَرَبِّي ([Qur'an Yunus:53]), فَوَرَبِّكَ لَنَسْأَلَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ (Qur'an Al-Hijr:92), فَوَرَبِّكَ لَنَحْشُرَنَّهُمْ وَالشَّيَاطِينَ (Qur'an Maryam:68), فَوَرَبِّ السَّمَاءِ وَالْأَرْضِ إِنَّهُ لَحَقٌّ (Qur'an Az-Zariyat:23), قُلْ بَلَى وَرَبِّي لَتُبْعَثُنَّ (Qur'an At-Tagabun:7), dan فَلَا أُقْسِمُ بِرَبِّ الْمَشَارِقِ وَالْمَغَارِبِ (Qur'an Al-Ma’arij:40).[2]

Allah juga bersumpah dengan Nabi Muhammad dalam firman-Nya: Ra bracket.png لَعَمْرُكَ إِنَّهُمْ لَفِي سَكْرَتِهِمْ يَعْمَهُونَ Aya-72.png La bracket.png (Qur'an Al-Hijr:72).[6]

Selebihnya, Allah bersumpah dengan makhluk-makhluk. Seperti: وَالتِّينِ وَالزَّيْتُونِ (Qur'an At-Tin:1), وَالصَّافَّاتِ (Qur'an As-Saffat:1), وَالشَّمْسِ (Qur'an Asy-Syams:1), وَاللَّيْلِ (Qur'an Al-Lail:1), وَالضُّحَى (Qur'an Ad-Duha:1), dan فَلَا أُقْسِمُ بِالْخُنَّسِ (Qur'an At-Takwir:15).[2]

Subyek sumpah[sunting | sunting sumber]

Sumpah digunakan untuk menetapkan dan meyakinkan subyek sumpah. Hanyalah hal-hal gaib dan yang samar-samar yang perlu ditekankan dengan sumpah. Hal-hal yang jelas (fisik) seperti matahari, bulan, malam, siang, langit, dan bumi hanya digunakan sebagai obyek sumpah, tidak sebagai subyek sumpah. Subyek sumpah juga bisa menjadi obyek sumpah karena juga merupakan tanda-tanda kekuasaan-Nya, dan tidak terjadi sebaliknya.[7]

Allah bersumpah untuk pokok-pokok keimanan: tauhid, kebenaran Al-Qur'an, kebenaran Nabi Muhammad, (hari) pembalasan beserta janji dan ancaman, dan (hakikat) keadaan manusia; yang harus diketahui oleh makhluk.[8]

  • Sumpah untuk tauhid, seperti: Ra bracket.png وَالصَّافَّاتِ صَفًّا Aya-1.png فَالزَّاجِرَاتِ زَجْرًا Aya-2.png فَالتَّالِيَاتِ ذِكْرًا Aya-3.png إِنَّ إِلَٰهَكُمْ لَوَاحِدٌ Aya-4.png La bracket.png “Demi (rombongan malaikat) yang berbaris bersaf-saf, demi (rombongan) yang mencegah dengan sungguh-sungguh, demi (rombongan) yang membacakan peringatan, sungguh, Tuhanmu benar-benar Esa” (Qur'an As-Saffat:1-4).[8]
  • Sumpah untuk kebenaran Al-Qur'an, seperti: Ra bracket.png فَلَا أُقْسِمُ بِمَوَاقِعِ النُّجُومِ Aya-75.png وَإِنَّهُ لَقَسَمٌ لَّوْ تَعْلَمُونَ عَظِيمٌ Aya-76.png إِنَّهُ لَقُرْآنٌ كَرِيمٌ Aya-77.png La bracket.png “Lalu Aku bersumpah dengan tempat beredarnya bintang-bintang. Dan sesungguhnya itu benar-benar sumpah yang besar sekiranya kamu mengetahui, dan (ini) sesungguhnya Al-Qur'an yang sangat mulia” (Qur'an Al-Waqi'ah:75-77).[8]
  • Sumpah untuk kebenaran Nabi Muhammad, seperti: Ra bracket.png يس Aya-1.png وَالْقُرْآنِ الْحَكِيمِ Aya-2.png إِنَّكَ لَمِنَ الْمُرْسَلِينَ Aya-3.png عَلَىٰ صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ Aya-4.png La bracket.png “Yasin. Demi Al-Qur'an yang penuh hikmah, sungguh, engkau (Muhammad) adalah salah seorang dari rasul-rasul, (yang berada) di atas jalan yang lurus” (Qur'an Yasin:1-4).[9]
  • Sumpah untuk (hari) pembalasan, janji, dan ancaman, seperti: Ra bracket.png وَالْمُرْسَلَاتِ عُرْفًا Aya-1.png ... إِنَّمَا تُوعَدُونَ لَوَاقِعٌ Aya-7.png La bracket.png “Demi (malaikat-malaikat) yang diutus untuk membawa kebaikan, ... Sungguh, apa yang dijanjikan kepadamu pasti terjadi” (Qur'an Al-Mursalat:1-7).[9]
  • Sumpah untuk (hakikat) keadaan manusia, seperti: Ra bracket.png وَاللَّيْلِ إِذَا يَغْشَىٰ Aya-1.png ... إِنَّ سَعْيَكُمْ لَشَتَّىٰ Aya-4.png La bracket.png “Demi malam apabila menutupi (cahaya siang), ... sungguh, usahamu memang beraneka macam” (Qur'an Al-Lail:1-4).[10]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki dan referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki dan kutipan

  1. ^ Al-Qaththan 2002, hlm. 285.
  2. ^ a b c d As-Suyuthi 2008, hlm. 675.
  3. ^ Al-Qaththan 2002, hlm. 287.
  4. ^ a b Al-Qaththan 2002, hlm. 283-4.
  5. ^ Al-Qaththan 2002, hlm. 287-8.
  6. ^ As-Suyuthi 2008, hlm. 676.
  7. ^ Ibnul Qayyim 1429 H, hlm. 5.
  8. ^ a b c Ibnul Qayyim 1429 H, hlm. 8.
  9. ^ a b Ibnul Qayyim 1429 H, hlm. 9.
  10. ^ Ibnul Qayyim 1429 H, hlm. 10.

Daftar pustaka