Subprefektur (Jepang)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pembagian administratif
Jepang
Tingkat Prefektur
Tingkat subprefektur
Tingkat Kotamadya
Tingkat Sub-kotamadya

Subprefektur (支庁, shichō) adalah bentuk pemerintahan mandiri Jepang yang berfokus pada masalah lokal di bawah tingkat prefektur. Ia bertindak sebagai bagian dari administrasi negara yang lebih besar dan sebagai bagian dari sistem pemerintahan sendiri.[1]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Subprefektur terbentuk mulai tahun 1878 (11 Meiji).[2]

Pemerintah Meiji meresmikan sub-prefektur (, -gun) sebagai unit administratif.[1]

Pada 1888 (21 Meiji), sub-prefektur sebagai bentuk pemerintahan sendiri yang mencakup beberapa kota, kota kecil, dan desa.[2]

Subprefektur diciptakan untuk memberikan pelayanan administratif prefektur di daerah yang cukup jauh dari ibu kota prefektur, dan karena itu biasanya tidak dimasukkan dalam penulisan alamat.

Subprefektur yang masih ada[sunting | sunting sumber]

Subprefektur historis[sunting | sunting sumber]

  • Prefektur Hyōgo pernah dibagi menjadi 10 subprefektur yang kini dikenal sebagai kantor pelayanan masyarakat (県民局, kenmin-kyoku).
  • Prefektur Chiba pernah dibagi menjadi 5 subprefektur hingga tahun 2003, kemudian kantor cabang diubah namanya menjadi pusat pelayanan penduduk (県民センター, kenmin-sentā).
  • Prefektur Nagasaki memiliki tiga subprefektur yang menyediakan layanan ke pulau-pulau terpencil (Tsushima, Iki dan Gotō). Mereka digantikan oleh Kantor Regional dan kemudian oleh Kantor Distrik.
  • Prefektur Okinawa memiliki 2 subprefektur, Miyako dan Yaeyama, yang masing-masing terletak di kepulauan Miyakojima dan Ishigaki. Kantor-kantor cabang tersebut memberikan pelayanan administratif untuk gugusan pulau terpisah yang mengelilingi kedua pulau tersebut. Kedua subprefektur tersebut dihapus pada bulan Maret 2009 dan kemudian diambil alih oleh pemerintah Kota Miyakojima, Distrik Miyako, Kota Ishigaki, dan Distrik Yaeyama.

Selain itu, pada tahun 1907 Jepang membentuk Prefektur Karafuto untuk memerintah pulau Sakhalin. Karafuto dibagi menjadi empat subprefektur: Toyohara (kini Yuzhno-Sakhalinsk), Maoka (kini Kholmsk), Esutoru (kini Uglegorsk) dan Shikuka (kini Makarov).

Sejumlah pulau yang diperoleh Jepang dalam Perjanjian Versailles ditempatkan di bawah arahan Prefektur Pasifik Selatan (南洋庁, Nan'yōchō) dari 1922 hingga 1945 dan dibagi menjadi enam subprefektur, yaitu Saipan, Yap, Palau, Truk, Pohnpei dan Jaluit. Pada bulan November 1943, keenam subprefektur digabung menjadi subprefektur "timur", "barat", dan "utara", yang tetap ada sampai menyerahnya Jepang pada tahun 1945.

Taiwan selama pendudukan Jepang awalnya memiliki prefektur – ken (), kemudian diganti shū () dan chō () – yang dibagi ke dalam shichō. Sebagian besar subprefektur kemudian diberi nama gun (, "distrik"). Beberapa teks bahasa Inggris menerjemahkan "subprefektur" secara berbeda, alih-alih menggunakannya untuk chō Taiwan, yang merupakan prefektur terpencil yang jauh lebih sedikit penduduknya, penambahan awalan "sub-" pernah dipertimbangkan. Hōko (the Pescadores), Karenkō (Hualian) dan Taitō (Taitung).[7][8] Hōko lepas pantai adalah rumah bagi dua subprefektur tersisa yang tersisa yang bernama shichō: Makō (馬公支廳) dan Mōan (望安支廳).
(Lihat: Pembagian politik Taiwan (1895–1945))

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Imperial Japanese Commission to the Louisiana Purchase Exposition. (1903). Japan in the beginning of the 20th century, p. 80.
  2. ^ a b Imperial Japanese Commission, p. 81.
  3. ^ Favro, S. (2010). Island Sustainability, p. 195 citing Tokyo Metropolitan Government, Outline of Hachijo Subprefecture, 2009.
  4. ^ Favro, p. 195 citing Tokyo Metropolitan Government, Outline of Miyake Subprefecture, 2009.
  5. ^ Yong Hong, Seoung. (2009). Maritime Boundary Disputes, Settlement Processes, and the Law of the Sea, p. 148.
  6. ^ Favro, p. 195 citing Tokyo Metropolitan Government, Outline of Oshima Subprefecture, 2009.
  7. ^ Kratoska, Paul H. (2006). Asian Labor in the Wartime Japanese Empire, p. 102.
  8. ^ Morris, Andrew. (2010). Colonial Project, National Game: A History of Baseball in Taiwan, p. 17.