Prefektur Hokkaido

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Hokkaido
北海道
Prefektur
Transkripsi Jepang
 • Jepang北海道
 • RomajiHokkaidō
Transkripsi Ainu
 • Ainuアィヌ・モシㇼ
 • Romanisasiaynu mosir
Bendera Hokkaido
Bendera
Logo resmi Hokkaido
Symbol
Lokasi Hokkaido
WilayahHokkaido
PulauHokkaido
Ibu kotaSapporo
Kota terluasSapporo
SubdivisiDistrik: 74, Munisipalitas: 179
Pemerintahan
 • GubernurNaomichi Suzuki
Luas
 • Total83,423.84 km2 (32,210.12 sq mi)
Peringkat luasPertama
Penduduk (31 Mei 2019)
 • Total5,281,297
 • PeringkatKe-8
 • Kepadatan63,3068/km2 (1,639,640/sq mi)
ISO 3166JP-01
Situs webwww.pref.hokkaido.lg.jp

Hokkaido (北海道, Hokkaidō, terj. har. "Sirkuit Laut Utara"; bahasa Jepang: [hokːaꜜidoː] ( simak), English /hɒˈkd/; Ainu: アィヌ・モシㇼ) adalah pulau utama terbesar kedua di Jepang, dan merupakan Prefektur terbesar dan paling utara di Jepang.[1] Selat Tsugaru memisahkan Hokkaido dari Honshū. Pulau ini sebelumnya dikenal sebagai Ezo, Yezo, Yeso, atau Yesso.[2] Kedua pulau dihubungkan oleh rel kereta bawah laut Terowongan Seikan. Kota terbesar di Hokkaido sekaligus ibukotanya, Sapporo merupakan satu-satunya kota yang ditunjuk oleh peraturan sebagai kota terpilih. Sekitar 43 kilometer utara Hokkaido terdapat Pulau Sakhalin, Rusia. Dan di sebelah timur dan timur lautnya adalah Kepulauan Kuril yang saat ini statusnya masih disengketakan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Populasi historis
Tahun Jumlah
Pend.
  
±% p.a.  
1890 414.430—    
1903 1.089.503+7.72%
1920 2.359.183+4.65%
1930 2.812.335+1.77%
1940 3.272.718+1.53%
1950 4.295.567+2.76%
1960 5.039.206+1.61%
1970 5.184.287+0.28%
1980 5.575.989+0.73%
1990 5.643.647+0.12%
2000 5.683.062+0.07%
2010 5.506.419−0.32%
2015 5.383.579−0.45%
source:[3]

Budaya Jomon dan gaya hidup pemburu-pengumpul yang terkait berkembang di Hokkaido, dimulai lebih dari 15.000 tahun yang lalu. Berbeda dengan Pulau Honshu, Hokkaido terlihat tidak terdapat konflik selama periode waktu ini. Keyakinan Jomon pada roh alami menjadi asal usul spiritualitas Ainu. Awal 2000 tahun yang lalu, pulau itu bergeser ke arah periode Yayoi dan banyak penduduk Pulau bergeser dari berburu dan meramu ke pertanian. [4]

Nihon Shoki, selesai ditulis pada 720 M, sering dikatakan sebagai buku yang pertama menyebutkan Hokkaido dalam sejarah. Menurut teks, Abe no Hirafu [5] memimpin angkatan laut dan pasukan besarnya ke wilayah utara dari 658 hingga 660 dan melakukan kontak dengan Mishihase dan Emishi. Salah satu tempat yang dikunjungi Hirafu adalah Watarishima (渡島), yang sering diyakini sebagai Hokkaido masa kini. Namun, ada banyak teori mengenai detail acara ini, termasuk lokasi Watarishima dan kepercayaan umum bahwa Emishi di Watarishima adalah nenek moyang orang-orang Ainu saat ini.

Selama periode Nara dan Heian (710–1185), orang-orang di Hokkaido melakukan perdagangan dengan Provinsi Dewa, salah satu pos terdepan dari pemerintah pusat Jepang saat itu. Dari Sejarah Jepang#Zaman feodal|Abad Pertengahan, orang-orang di Hokkaido mulai disebut Ezo. Hokkaido kemudian dikenal sebagai Ezochi (蝦夷地, lit. "Ezo-land") [6] atau Ezogashima (蝦夷ヶ島, lit. "Island of the Ezo"). Penduduk Ezo mengandalkan perburuan dan memancing dan memperoleh beras dan besi melalui perdagangan dengan Jepang.

Resepsi istana dekat Hakodate pada 1751.

Selama periode Muromachi (1336-1573), Jepang membangu pemukiman di selatan Semenanjung Oshima. Karena lebih banyak orang pindah ke pemukiman tersebut untuk menghindari pertempuran, timbul perselisihan antara Jepang dan Ainu. Perselisihan akhirnya berkembang menjadi perang. Takeda Nobuhiro membunuh pemimpin Ainu, Koshamain, [5] dan mengalahkan oposisi pada tahun 1457. Keturunan Nobuhiro menjadi penguasa Matsumae-han, yang diberikan hak perdagangan eksklusif dengan Ainu pada periode Azuchi-Momoyama dan Edo (1568–1868). Ekonomi keluarga Matsumae bergantung pada perdagangan dengan Ainu. Mereka memegang otoritas atas selatan Ezochi sampai akhir periode Edo pada tahun 1868.

Para samurai dan orang Ainu, 1775

Klan Matsumae memerintah atas Ainu harus dipahami dalam konteks perluasan negara feodal Jepang. Para pemimpin militer Abad Pertengahan di Honshu utara (mis. Fujiwara Utara, klan Akita) hanya memelihara ikatan politik dan budaya untuk istana kekaisaran dan kekuasanya, Keshogunan Kamakura dan Keshogunan Ashikaga. Para pemimpin feodal kadang-kadang menempatkan diri mereka dalam tatanan kelembagaan abad pertengahan, mengambil gelar shogunal, sementara di waktu lain mereka mengambil gelar yang tampaknya memberi mereka identitas non-Jepang. Faktanya, banyak pemimpin feodal adalah keturunan dari pemimpin militer Emishi yang telah berasimilasi dengan masyarakat Jepang.[7] Klan Matsumae adalah keturunan Yamato seperti orang-orang etnis Jepang lainnya, sedangkan Emishi dari Honshu utara adalah kelompok khusus yang terkait dengan etnis Ainu. Emishi ditaklukkan dan dimasukan ke dalam negara Jepang sejak abad ke-8, dan sebagai hasilnya mereka mulai kehilangan budaya dan etnis mereka yang khas ketika mereka menjadi minoritas. Pada saat klan Matsumae berkuasa atas Ainu, sebagian besar Emishi bercampur etnis dan secara fisik lebih dekat ke Jepang daripada ke etnis Ainu. Hal ini cocok dengan teori "transformasi" bahwa penduduk asli Jōmon berubah secara bertahap dengan masuknya imigran Yayoi ke dalam Tōhoku daripada teori "penggantian" yang menyatakan bahwa satu populasi (Jōmon) digantikan oleh yang lain (Yayoi).[8]

Matsumae Takahiro, seorang penguasa Matsumae dari akhir periode Edo. 10 Desember 1829 - 9 Juni 1866

Ada banyak pemberontakan oleh Ainu terhadap kekuasaan feodal. Perlawanan skala besar terakhir adalah Pemberontakan Shakushain di tahun 1669–1672. Pada 1789, muncul gerakan yang lebih kecil, yaitu pemberontakan Menashi-Kunashir. Setelah pemberontakan itu, istilah "Jepang" dan "Ainu" merujuk pada kelompok-kelompok yang jelas berbeda. Pada tahun 1799–1821 dan 1855–1858, Keshogunan Edo mengambil kendali langsung atas Hokkaido sebagai tanggapan atas ancaman yang dirasakan dari Rusia.

Menjelang Restorasi Meiji, Keshogunan Tokugawa menyadari ada kebutuhan untuk mempersiapkan pertahanan di wilayah utara terhadap kemungkinan invasi Rusia dan mengambil alih kendali sebagian besar Ezochi. Keshogunan membuat keadaan Ainu sedikit lebih mudah, tetapi tidak mengubah bentuk aturan secara keseluruhan. [9]

Hokkaido dikenal sebagai Ezochi hingga Restorasi Meiji. Tak lama setelah Perang Boshin pada tahun 1868, sekelompok loyalis Tokugawa yang dipimpin oleh Enomoto Takeaki untuk sementara menduduki pulau itu, tetapi pemberontakan itu dihancurkan pada Mei 1869. Ezochi kemudian dimasukkan ke bawah kontrol Hakodate-fu (箱館府), Pemerintah Prefektur Hakodate. Ketika membentuk Komisi Pengembangan (開拓使, Kaitakushi), Pemerintah Meiji memperkenalkan nama baru. Setelah 1869, pulau Jepang utara dikenal sebagai Hokkaido; [2] dan subdivisi regional didirikan, termasuk provinsi Oshima, Shiribeshi, Iburi, Ishikari, Teshio, Kitami, Hidaka, Tokachi, Kushiro, Nemuro dan Chishima. [10]

Suku Ainu, penduduk asli Hokkaido

Tujuan utama dari pembentukan komisi pengembangan adalah untuk mengamankan Hokkaido sebelum Rusia memperluas kendali mereka atas Timur Jauh melampaui Vladivostok. Kuroda Kiyotaka ditugaskan untuk usaha ini. Langkah pertamanya adalah melakukan perjalanan ke Amerika Serikat dan merekrut Horace Capron, Komisaris Pertanian Presiden Grant. frustrasi dengan hambatan atas usahanya Capron kembali ke negaranya pada tahun 1875. Pada tahun 1876, William S. Clark tiba untuk mendirikan sebuah perguruan tinggi pertanian di Sapporo. Meskipun ia hanya tinggal satu tahun, Clark meninggalkan kesan abadi di Hokkaido, mengilhami orang Jepang dengan ajarannya tentang pertanian serta agama Kristen.[11] Kata-kata perpisahannya, "Boys, be ambitious!", Dapat ditemukan di gedung-gedung publik di Hokkaido hingga hari ini. Populasi Hokkaido meningkat pesat dari 58.000 menjadi 240.000 selama dekade itu.[12]

Pada tahun 1882, Komisi Pembangunan dihapuskan. Transportasi di pulau itu masih tertinggal, sehingga prefektur dipecah menjadi beberapa "sub-prefektur" (支庁shichō), yaitu Prefektur Hakodate (函館県 Hakodate-ken), Prefektur Sapporo (札幌県 Sapporo-ken), dan Prefektur Nemuro (根室県 Nemuro-ken), yang dapat memenuhi tugas administrasi dari pemerintah prefektur dan menjaga kontrol ketat atas pulau yang sedang berkembang. Pada tahun 1886, ketiga prefektur tersebut diturunkan pangkatnya, dan Hokkaido ditempatkan di bawah Badan Hokkaido (北海道 庁 Hokkaidō-chō). Sub-prefektur ini masih ada sampai sekarang, walaupun mereka memiliki kekuatan yang jauh lebih sedikit daripada yang mereka miliki sebelum dan selama Perang Dunia II; mereka sekarang ada terutama untuk menangani dokumen dan fungsi birokrasi lainnya.

Pada pertengahan Juli 1945, berbagai pelabuhan pengiriman, kota dan fasilitas militer di Hokkaido diserang oleh Angkatan Laut Amerika Serikat Gugus Tugas 38. Pada tanggal 14 dan 15 Juli tahun itu, pesawat yang beroperasi dari kapal induk gugus tugas tenggelam dan merusak sebagian besar kapal. Selain itu, pada 15 Juli sebuah pasukan dengan tiga kapal tempur dan dua kapal penjelajah ringan membombardir kota Muroran.[13] Sebelum penyerahan Jepang dinyatakan secara formal, Uni Soviet membuat persiapan untuk invasi ke Hokkaido, tetapi Presiden Harry S. Truman menjelaskan bahwa penyerahan semua pulau asal Jepang akan dilakukan oleh Jenderal MacArthur sesuai Deklarasi Kairo 1943.[14]

Hokkaido menjadi setara dengan prefektur lain pada tahun 1947, ketika Undang-Undang Otonomi Daerah yang direvisi menjadi efektif. Pemerintah pusat Jepang mendirikan Badan Pengembangan Hokkaido (北海道開発庁, Hokkaidō Kaihatsuchō) sebagai agen Kantor Perdana Menteri pada tahun 1949 untuk mempertahankan kekuasaan eksekutifnya di Hokkaido. Badan tersebut kemudian diserap oleh Kementerian Pertanahan, Infrastruktur dan Transportasi pada tahun 2001. Biro Hokkaido (北海道局, Hokkaidō-kyoku) dan Biro Pengembangan Regional Hokkaido (北海道開発局, Hokkaidō Kaihatsukyoku) dari Kementerian masih memiliki pengaruh kuat pada proyek konstruksi publik di Hokkaido.

Penamaan Hokkaido[sunting | sunting sumber]

Bekas Kantor Pemerintahan Hokkaidō di Chūō-ku, Sapporo

Ketika membentuk Komisi Pengembangan (開拓使, Kaitakushi), Pemerintah Meiji memutuskan untuk mengubah nama Ezochi. Matsuura Takeshirō mengajukan enam proposal, termasuk nama-nama seperti Kaihokudō (海北道) dan Hokkaidō (北加伊道), kepada pemerintah. Pemerintah akhirnya memutuskan untuk menggunakan nama Hokkaidō, tetapi memutuskan untuk menuliskannya sebagai 北海道, sebagai kompromi antara 海北道 dan 北加伊道 karena kesamaan dengan nama-nama seperti Tōkaidō (東海道). Menurut Matsuura, nama itu dipikirkan karena suku Ainu memanggil wilayah tersebut Kai. Secara historis, banyak orang yang berinteraksi dengan nenek moyang bangsa Ainu memanggil mereka dan pulau mereka Kuyi, Kuye, Qoy, atau nama serupa, yang mungkin memiliki hubungan dengan bentuk modern awal Kai. Elemen Kai juga sangat menyerupai On'yomi, atau Sino-Jepang, pembacaan karakter 蝦夷 (on'yomi sebagai [ka.i, カイ], kun'yomi sebagai [e.mi.ɕi, えみし]) yang telah digunakan selama lebih dari seribu tahun di Cina dan Jepang sebagai bentuk ortografi standar yang digunakan ketika merujuk pada Ainu dan orang-orang terkait; ada kemungkinan bahwa Kai dari Matsuura sebenarnya adalah perubahan, dipengaruhi oleh pembacaan Sino-Jepang 蝦夷 Ka-i dari eksonim Nivkh untuk Ainu, yaitu Qoy or IPA: [kʰuɣɪ]. [15]

Tidak ada kata bahasa Ainu resmi yang dikenal untuk pulau Hokkaido. Namun, orang Ainu memang memiliki nama untuk semua wilayah mereka, yang meliputi Hokkaido bersama dengan Kepulauan Kuril, Sakhalin, dan bagian dari Honshu utara adalah Aynu Mosir (アィヌ・モシ), nama yang diambil oleh bahasa Ainu modern untuk lihat tanah air tradisional mereka. [16][17][18][19][20] "Ainu Mosir" secara harfiah diterjemahkan sebagai "Tanah Tempat Orang (Ainu) Hidup", dan secara tradisional digunakan untuk dikontraskan dengan Kamuy Mosir, "Tanah Kamuy (roh)".[21]

Pada tahun 1947, Hokkaido menjadi prefektur yang lengkap, tetapi sufiks -ken tidak pernah ditambahkan ke namanya, jadi sufiks -do dipahami sebagai "prefektur". "Hokkai-do-ken" (secara harfiah "Prefektur Provinsi Laut Utara"), oleh karena itu, secara teknis, istilah tersebut terkesan berlebihan, meskipun digunakan untuk membedakan pemerintah dari pulau itu sendiri. Pemerintah prefektur menyebut dirinya "Pemerintah Hokkaido" daripada "Pemerintah Prefektur Hokkaido".

Geografi[sunting | sunting sumber]

Hokkaido
Nama lokal:
北海道
Hokkaidomap-en.png
Geografi
LokasiAsia Timur
Koordinat43°N 142°E / 43°N 142°E / 43; 142
KepulauanKepulauan Jepang
Luas77.982 km2
Titik tertinggiGunung Asahi (2,290 m)
Pemerintahan
NegaraJapan
PrefekturHokkaido
Kota terbesarSapporo (1,890,561 jiwa)
Demografi
Penduduk5,281,297 jiwa (31 Mei 2019)
Kepadatan63,3068 jiwa/km2
Kelompok etnisAinu
Jepang
Sōunkyō, sebuah ngarai di Daerah Vulkanis Daisetsu-zan.
Citra satelit Hokkaido
Arus Oyashio bertabrakan dengan Arus Kuroshio di lepas pantai Hokkaido. Ketika dua arus bertabrakan, mereka menciptakan pusaran. Fitoplankton yang tumbuh di permukaan air menjadi terkonsentrasi di sepanjang batas pusaran ini, menelusuri pergerakan air.

Pulau Hokkaido terletak di ujung utara Jepang, dekat Rusia, dan memiliki garis pantai di Laut Jepang, Laut Okhotsk, dan Samudra Pasifik. Di tengah pulau ini terdapat sejumlah gunung dan dataran tinggi vulkanik, dan terdapat juga dataran pantai di segala arah. Kota-kota besarnya meliputi Sapporo dan Asahikawa di wilayah tengah dan pelabuhan Hakodate yang menghadap Honshū.

Yurisdiksi pemerintah Hokkaido mencakup beberapa pulau kecil, termasuk Pulau Rishiri, Pulau Okushiri, dan Pulau Rebun. (Menurut perhitungan Jepang, Hokkaido juga menggabungkan beberapa Kepulauan Kuril.) Karena status prefektur Hokkaido dilambangkan dengan nama do, maka namanya jarang disebut sebagai "Prefektur Hokkaido", kecuali bila diperlukan untuk membedakan entitas pemerintah dari Pulaunya.

Pulau ini menempati urutan ke-21 di dunia berdasarkan luas wilayahnya. Pulau ini 3,6% lebih kecil dari pulau Irlandia sedangkan Hispaniola 6,1% lebih kecil dari Hokkaido. Menurut jumlah penduduk, pulau hokkaido menempati peringkat ke-20 berada di antara Irlandia dan Sisilia. Populasi Hokkaido adalah 4,7% lebih rendah dari pulau Irlandia, dan Sisilia 12% lebih rendah dari Hokkaido.

Aktivitas seismik[sunting | sunting sumber]

Seperti banyak daerah di Jepang, Hokkaido aktif secara seismik. Selain dari banyaknya gempa bumi, gunung berapi berikut ini masih dianggap aktif (setidaknya satu letusan sejak 1850):

Pada tahun 1993, gempa bumi berkekuatan 7,7 magnitudo menghasilkan tsunami yang menghancurkan Okushiri, menewaskan 202 penduduk. Gempa bumi berkekuatan 8,3 melanda dekat pulau pada 26 September 2003.

Pada tanggal 6 September 2018, gempa bumi berkekuatan 6,6 mempengaruhi pulau itu; pusat gempa berada di dekat kota Tomakomai. [22]

Taman nasional[sunting | sunting sumber]

Lahan Basah Kushiro
Danau Akan dan Gunung Meakan
Pemandangan Danau Mashū
Danau Shikotsu

Masih terdapat banyak hutan yang tidak terjamah di Hokkaido, seperti:

Taman Nasional
Taman Nasional Shiretoko* 知床
Taman Nasional Akan 阿寒
Taman Nasional Kushiro-shitsugen 釧路湿原
Taman Nasional Daisetsuzan 大雪山
Taman Nasional Shikotsu-Tōya 支笏洞爺
Taman Nasional Rishiri-Rebun-Sarobetsu 利尻礼文サロベツ

* ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia oleh UNESCO pada 14 Juli 2005.

Taman semi-nasional (国定公園)
Taman semi-nasional Abashiri 網走
Taman semi-nasional Hidaka-sanmyaku Erimo 日高山脈襟裳
Taman semi-nasional Niseko-Shakotan-Otaru Kaigan ニセコ積丹小樽海岸
Taman semi-nasional Ōnuma 大沼
Taman semi-nasional Shokanbetsu-Teuri-Yagishiri 暑寒別天売焼尻
  • Terdapat dua belas taman alam prefektural (道立自然公園), Sebagai berikut:[23]
    • Taman Alam Prefektural Akkeshi
    • Taman Alam Prefektural Esan
    • Taman Alam Prefektural Furano-Ashibetsu
    • Taman Alam Prefektural Hiyama
    • Taman Alam Prefektural Kariba-Motta
    • Taman Alam Prefektural Matsumae-Yagoshi
    • Taman Alam Prefektural Okhotsk Utara
    • Taman Alam Prefektural Nopporo Shinrin Kōen
    • Taman Alam Prefektural Notsuke-Füren
    • Taman Alam Prefektural Sharidake
    • Taman Alam Prefektural Shumarinai
    • Taman Alam Prefektural Teshiodake
Situs lahan basah Ramsar
sejak
Lahan Basah Kushiro 釧路湿原 1980-06-17
Danau Kutcharo クッチャロ湖 1989-07-06
Danau Utonai ウトナイ湖 1991-12-12
Lahan Basah Kiritappu 霧多布湿原 1993-06-10
Danau Akkeshi, Lahan Basah Bekkanbeushi 厚岸湖・別寒辺牛湿原 1993-06-10,
enlarged 2005-11-08
Rawa Miyajima 宮島沼 2002-11-18
Lahan Basah Uryūnuma 雨竜沼湿原 2005-11-08
Dataran Sarobetsu サロベツ原野
Danau Tōfutsu 濤沸湖
Danau Akan 阿寒湖
Semenanjung Notsuke, Teluk Notsuke Bay 野付半島野付湾
Danau Furen 風蓮湖春国岱

Subprefektur[sunting | sunting sumber]

Peta Hokkaido menunjukkan subprefektur dan kota-kota utamanya
1
a
2
3
b
4
c
5
d
6
7
8
9
e
(disputed)
(disputed)
Subprefektur Bahasa Japang Ibu kota Kota terbesar Populasi
(2009)
Area
(km2)
Munisipalitas
1 Sorachi 空知総合振興局 Iwamizawa Iwamizawa 338,485 5,791.19 10 cities 14 towns
a Ishikari 石狩振興局 Sapporo Sapporo 2,324,878 3,539.86 6 cities 1 town 1 desa
2 Shiribeshi 後志総合振興局 Kutchan Otaru 234,984 4,305.83 1 city 13 towns 6 desa
3 Iburi 胆振総合振興局 Muroran Tomakomai 419,115 3,698.00 4 cities 7 towns
b Hidaka 日高振興局 Urakawa Shinhidaka 76,084 4,811.97 7 towns
4 Oshima 渡島総合振興局 Hakodate Hakodate 433,475 3,936.46 2 cities 9 towns
c Hiyama 檜山振興局 Esashi Setana 43,210 2,629.94 7 towns
5 Kamikawa 上川総合振興局 Asahikawa Asahikawa 527,575 10,619.20 4 cities 17 towns 2 desa
d Rumoi 留萌振興局 Rumoi Rumoi 53,916 3,445.75 1 city 6 towns 1 desa
6 Sōya 宗谷総合振興局 Wakkanai Wakkanai 71,423 4,625.09 1 city 8 towns 1 desa
7 Okhotsk オホーツク総合振興局 Abashiri Kitami 309,487 10,690.62 3 cities 14 towns 1 desa
8 Tokachi 十勝総合振興局 Obihiro Obihiro 353,291 10,831.24 1 city 16 towns 2 desa
9 Kushiro 釧路総合振興局 Kushiro Kushiro 252,571 5,997.38 1 city 6 towns 1 desa
e Nemuro 根室振興局 Nemuro Nemuro 84,035 3,406.23 1 city 4 towns
*
* Jepang mengklaim bagian selatan Kepulauan Kuril (Wilayah Utara), yang saat ini dikelola oleh Rusia, milik Subprefektur Nemuro.

Antara 1869 dan waktu menjelang perpecahan politik saat ini, Hokkaido dibagi menjadi beberapa provinsi. Pada April 2010, Hokkaido memiliki 9 Biro Subprefectural Umum (総合振興局) dan 5 Biro Subprefectural (振興局). Hokkaido adalah salah satu dari delapan prefektur di Jepang yang memiliki Subprefektur di Jepang (支庁 shichō). Namun, merupakan satu-satunya dari delapan yang memiliki kantor untuk mencakup seluruh wilayahnya di luar kota-kota utama. Banyak bagian prefektur terlalu jauh untuk dikelola secara efektif oleh Sapporo. Kantor subprefectural di Hokkaido melakukan banyak tugas yang dipenuhi kantor prefektur di tempat lain di Jepang.

Kota besar[sunting | sunting sumber]

Kota terbesar di Hokkaido, Sapporo

Kota terbesar Hokkaido sekaligus ibu kotanya, Sapporo merupakan kota yang ditunjuk. Pulau ini memiliki dua kota inti: Hakodate di selatan dan Asahikawa di wilayah tengah. Pusat populasi penting lainnya termasuk Rumoi, Iwamizawa, Kushiro, Obihiro, Kitami, Abashiri, Wakkanai, and Nemuro.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Citra satelit dari Hokkaido pada saat musim dingin

Hokkaido merupakan wilayah terdingin di Jepang, namun memiliki musim panas yang relatif sejuk. Sebagian besar pulau ini berada di zona iklim benua basah dengan klasifikasi iklim Köppen Dfb (hemiboreal) di sebagian besar wilayah tetapi di Dfa (musim panas lembab benua) di beberapa wilayah di dataran rendah pedalaman. Suhu rata-rata pada bulan Agustus berkisar dari 17 hingga 22 °C (62,6 hingga 71,6 °F), sedangkan suhu rata-rata Januari berkisar antara −12 hingga −4 °C (10,4 hingga 24,8 °F), kedua kasus tersebut tergantung pada ketinggian dan jarak dari lautan, meskipun suhu di sisi barat pulau cenderung sedikit lebih hangat daripada di timur. Suhu tertinggi yang pernah dicatat adalah 39.5℃ pada 26 Mei 2019.[24]

Bagian utara Hokkaido berada di dalam kelompok bioma taiga [25] dengan salju yang signifikan. Salju turun sangat bervariasi mulai dari 11 meter (400 in) di sekitar pegunungan yang berdekatan dengan Laut Jepang sampai sekitar 1,8 meter (71 in) di sekitar pantai Pasifik. Total curah hujan juga bervariasi mulai dari 1600 milimeter (63 in) di pegunungan di sekitar Laut Jepang hingga sekitar 800 milimeter (31 in) (terendah di Jepang) di sekitar pantai Okhotsk.

Tidak seperti pulau-pulau besar lainnya di Jepang, Hokkaido biasanya tidak terpengaruh oleh musim hujan yang terjadi pada bulan Juni-Juli dan relatif tidak lembab dan pada musim panas hokkaido cenderung hangat, tidak panas, sehingga menjadi daya tarik bagi wisatawan dari bagian lain Jepang.

Di musim dingin, salju bubuk berkualitas tinggi dan banyak gunung di Hokkaido menjadikannya sebagai daerah yang populer untuk olahraga salju. Salju biasanya dimulai pada bulan November dan resor ski (seperti yang ada di Niseko, Furano, Teine dan Rusutsu) biasanya beroperasi antara Desember hingga April. Hokkaido merayakan cuaca musim dinginnya di Festival Salju Sapporo tiap tahunnya.

Selama musim dingin, perjalanan melalui Laut Okhotsk sering terhambat oleh gelombang besar es yang membeku. Dikombinasikan dengan angin kencang yang terjadi selama musim dingin, sehingga sering membuat perjalanan udara dan aktivitas maritim terhenti di luar pantai utara Hokkaido. Pelabuhan di Samudra Pasifik dan Laut Jepang terbuka umumnya bebas es sepanjang tahun, meskipun sebagian besar sungai membeku selama musim dingin.

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Peternakan di Dataran Tokachi

Meskipun terdapat beberapa industri ringan (terutama penggilingan kertas dan pembuatan bir) namun sebagian besar penduduk bekerjak di sektor jasa. Pada tahun 2001, sektor jasa dan industri tersier lainnya menghasilkan lebih dari tiga perempat dari produk domestik bruto. [26]

Namun, pertanian dan industri primer lainnya memainkan peran besar dalam perekonomian Hokkaido. Hokkaido memiliki hampir seperempat dari total lahan subur Jepang. Sehingga menempatkan hokkaido pada peringkat pertama di negara ini dalam produksi sejumlah produk pertanian, seperti gandum, kedelai, kentang, bit gula, bawang, labu, jagung, susu mentah, dan daging sapi. Hokkaido juga menyumbang 22% dari hutan Jepang dengan industri kayu yang cukup besar. Prefektur ini juga merupakan yang pertama di negara ini dalam hal produksi produk laut dan akuakultur.[26]

Sektor pariwisata adalah industri yang penting, terutama selama musim panas yang dingin ketika pengunjung tertarik ke ruang terbuka Hokkaido daripada bagian Jepang yang lebih panas dan lebih lembab dan negara-negara Asia lainnya. Selama musim dingin, bermain ski dan olahraga musim dingin lainnya membawa wisatawan banyak lain untuk datang ke pulau ini. [27]

Sektor penambangan batubara juga memainkan peran penting dalam perkembangan industri Hokkaido. Kota-kota seperti Muroran pada dasarnya dikembangkan untuk memasok batubara ke seluruh negeri. [4]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Terminal Internasional Bandara New Chitose (sisi Tenggara).

Satu-satunya jalur darat Hokkaido ke seluruh Jepang adalah melalui Terowongan Seikan. Sebagian besar pelancong melakukan perjalanan ke pulau ini melalui jalur udara, bandara utama yang ada di pulau ini adalah Bandara New Chitose di Chitose, tepat di sebelah selatan Sapporo. Tokyo–Chitose berada di 10 besar rute penerbangan tersibuk di dunia, menangani lebih dari 40 perjalanan pulang-pergi di beberapa maskapai setiap hari. Salah satu maskapai, Air Do diberi nama berdasarkan Hokkaido. Hokkaido juga dapat dicapai dengan feri dari Sendai, Niigata dan beberapa kota lain, sedangkan feri dari Tokyo hanya melayani kargo. Hokkaido Shinkansen membawa penumpang dari Tokyo ke dekat Hakodate dalam waktu empat jam lebih sedikit.[1]

Di dalam Hokkaido, terdapat jaringan kereta api yang cukup berkembang (lihat Hokkaido Railway Company), tetapi banyak kota yang hanya dapat diakses melalui jalan raya. Jalur kereta api batubara dibangun di sekitar Sapporo dan Horonai selama akhir abad ke-19, seperti yang disarankan oleh insinyur Amerika Joseph Crawford. [4]

Hokkaido terdapat salah satu dari tiga Jalan Melodi di Jepang. [28][29]

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Salah satu gedung Universitas Hokkaido.

Dewan Pendidikan Prefektur Hokkaido mengawasi sekolah umum (kecuali perguruan tinggi dan universitas) di Hokkaido. Sekolah dasar negeri dan sekolah menengah pertama (kecuali Sekolah Menengah Noboribetsu Akebi Hokkaido dan sekolah-sekolah yang terhubung dengan Universitas Pendidikan Hokkaido) dioperasikan oleh pemerintah kota, dan sekolah menengah negeri dioperasikan oleh dewan prefektur atau kotamadya. Hokkaido memiliki 37 universitas (7 perguruan tinggi nasional, 5 negeri, dan 25 universitas swasta), 34 perguruan tinggi junior, dan 5 perguruan tinggi teknologi (4 perguruan tinggi nasional dan 1 negeri). Universitas nasional yang berlokasi di Hokkaido adalah sebagai berikut:

Pemerintah Hokkaido juga mengelola Universitas Kedokteran Sapporo, sebuah sekolah kedokteran di Sapporo.

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Sapporo Dome salah satu stadion yang ada di Hokkaido

Olimpiade Musim Dingin 1972 diselenggarakan di Sapporo Tim olahraga yang terdaftar di bawah ini berbasis di Hokkaido:

Sepak bola Amerika[sunting | sunting sumber]

  • Hokkaido American Football Association

Sepak bola[sunting | sunting sumber]

Baseball[sunting | sunting sumber]

Bola Basket[sunting | sunting sumber]

Hoki Es[sunting | sunting sumber]

Curling[sunting | sunting sumber]

Festival musim dingin[sunting | sunting sumber]

Festival Salju Sapporo pada tahun 2007

Hubungan Internasional[sunting | sunting sumber]

Hokkaido memiliki hubungan dengan beberapa provinsi, negara bagian, dan entitas lain di seluruh dunia. [31]

Pada Januari 2014, 74 kota di Hokkaido memiliki perjanjian kota kembar dengan 114 kota di 21 negara berbeda di seluruh dunia. [37]

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "離島とは(島の基礎知識) (what is a remote island?)". MLIT (Ministry of Land, Infrastructure, Transport and Tourism) (dalam bahasa Japanese). Ministry of Land, Infrastructure, Transport and Tourism. 22 August 2015. Diarsipkan dari versi asli (website) tanggal 2007-07-13. Diakses tanggal 9 August 2019. MILT classification 6,852 islands(main islands: 5 islands, remote islands: 6,847 islands) 
  2. ^ a b Nussbaum, Louis-Frédéric. (2005). "Hokkaido" in Japan Encyclopedia, p. 343, hlm. 343, di Google Books
  3. ^ Statistics Bureau of Japan
  4. ^ a b c ""A Journey into the culture and history of Hokkaido."" (PDF). https://www.hkd.mlit.go.jp/ky/ki/renkei/ud49g70000000mki-att/en_all.pdf.  Hapus pranala luar di parameter |website= (bantuan)
  5. ^ a b Japan Handbook, p. 760
  6. ^ McClain, James L. (2002). Japan, A Modern History (edisi ke-First). New York, N.Y.: W.W. Norton & Company. hlm. 285. ISBN 978-0-393-04156-9. 
  7. ^ Howell, David. "Ainu Ethnicity and the Boundaries of the Early Modern Japanese State", Past and Present 142 (February 1994), p. 142
  8. ^ Ossenberg, Nancy (see reference) has the best evidence of this relationship with the Jōmon. Also, a newer study, Ossenberg, et al., "Ethnogenesis and craniofacial change in Japan from the perspective of nonmetric traits" (Anthropological Science v.114:99–115) is an updated analysis published in 2006 which confirms this finding.
  9. ^ Nakamura, Akemi, "Japan's last frontier took time to tame, cultivate image", The Japan Times, 8 July 2008, p. 3.
  10. ^ Satow, Ernest. (1882). "The Geography of Japan" in Transactions of the Asiatic Society of Japan, Vols. 1–2, p. 88., hlm. 33, di Google Books
  11. ^ McDougall, Walter A. (1993). Let the Sea Make a Noise, pp. 355–356.
  12. ^ McDougall, p. 357.
  13. ^ "Chapter VII: 1945". The Official Chronology of the US Navy in World War II. Hyperwar. Diakses tanggal 20 September 2011. 
  14. ^ "Translation of Message from Harry S. Truman to Joseph Stalin", August 19, 1945, History and Public Policy Program Digital Archive, RGASPI Fond 558, Opis 11, Delo 372, Listy 112–113. Translated by Sergey Radchenko. http://digitalarchive.wilsoncenter.org/document/122333. Retrieved 2017 September 22.
  15. ^ "Chapter 3: Nivkh as an Aspiration Language," p. 53 RUG.nl Diarsipkan 2011-09-28 di Wayback Machine.
  16. ^ "Ainu Mosir. The land of human beings – Nanni Fontana – photographer". Nanni Fontana. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-04-11. Diakses tanggal 2012-09-14. 
  17. ^ July.04.2008 (2008-07-04). "ICU Students Support Indigenous Peoples Summit in Ainu Mosir 2008 « ICU BackNumbersite". Web.icu.ac.jp. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-24. Diakses tanggal 2012-09-14. 
  18. ^ "Indigenous Peoples Summit in Ainu Mosir 2008 * News". Win-ainu.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-11-07. Diakses tanggal 2012-09-14. 
  19. ^ Lewallen, Ann-Elise (November 30, 2008). "Indigenous at last! Ainu Grassroots Organizing and the Indigenous Peoples Summit in Ainu Mosir". The Asia-Pacific Journal: Japan Focus. 48-6-08. Diakses tanggal September 14, 2012. 
  20. ^ Okada, Mitsuharu Vincent (2012). "The Plight of Ainu, Indigenous People of Japan" (PDF). Journal of Indigenous Social Development. University of Hawaii. 1 (1): 1–14. Diakses tanggal September 14, 2012. 
  21. ^ "National Museum of Ethnology, Japan: Permanent Exhibitions". Diakses tanggal 2011-08-26. 
  22. ^ "M 6.6 - 27km E of Tomakomai, Japan". United States Geological Survey. Diakses tanggal 6 September 2018. 
  23. ^ "General overview of area figures for Natural Parks by prefecture" (PDF). Ministry of the Environment Japan. 31 March 2008. Diakses tanggal 2009-06-02. 
  24. ^ https://www.straitstimes.com/asia/east-asia/hokkaido-sizzling-in-temperatures-as-high-as-395-deg-c-as-unseasonal-heat-wave-grips
  25. ^ C.Michael Hogan. 2011. Taiga. eds. M.McGinley & C.Cleveland. Encyclopedia of Earth. National Council for Science and the Environment. Washington DC
  26. ^ a b "Hokkaido's Business Environment". Trade and Economic Exchange Group, Commerce and Economic Exchange Division, Department of Economic Affairs, Hokkaido Government. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-07-21. Diakses tanggal 2008-12-05. 
  27. ^ Takahara, Kanako (July 8, 2008). "Boom time for Hokkaido ski resort area". The Japan Times. The Japan Times Ltd. Diakses tanggal 2008-09-27. 
  28. ^ Johnson, Bobbie (13 November 2007). "Japan's melody roads play music as you drive". The Guardian. Farringdon Road, London, England: GMG. hlm. 19 (International section). Diakses tanggal 2008-10-20. 
  29. ^ "Your car as a musical instrument – Melody Roads". Noise Addicts. 29 September 2008. Diakses tanggal 20 October 2008. 
  30. ^ Nussbaum, "Hokkaido Daigaku" in p. 343, hlm. 343, di Google Books
  31. ^ "Exchange Affiliates" Diarsipkan 2015-05-24 di Wayback Machine.. Retrieved on 5 December 2008.
  32. ^ a b c d "Hokkaido – Alberta Relations" (PDF). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2010-12-04. Diakses tanggal 2010-05-30. 
  33. ^ "Alberta Sport, Recreation, Parks & Wildlife Foundation". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-28. Diakses tanggal 2010-05-30. 
  34. ^ "Massachusetts Hokkaido Association". Diakses tanggal 2010-05-30. 
  35. ^ "ソウル特別市との交流". Diakses tanggal 2013-11-03. 
  36. ^ "MOU of the Establishment of Friendship between Province of Chiang Mai and Prefecture of Hokkaido" (PDF). Diakses tanggal 2018-12-29. 
  37. ^ 市町村の姉妹友好提携 (Sister city partnerships) Diarsipkan 2017-12-28 di Wayback Machine.. Retrieved on 3 November 2013. (Jepang)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]


Koordinat: 43°N 142°E / 43°N 142°E / 43; 142