Speculaas

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Speculaas
Spekulatius four pieces of.jpg
Biskuit speculaas dengan berbagai corak
JenisBiskuit
Tempat asalBelgia/Belanda/Rheinland
Bahan utamaTepung, gula, mentega, kayu manis, jahe, cengkeh, kapulaga, merica, pala
Bumbu speculaas: merica, kayu manis, jahe, cengkeh, kapulaga dan pala
Schuddebuikjes: Olesan untuk roti yang terbuat dari speculaas, Belanda, 2019

Speculaas atau speculoos (bahasa Prancis: spéculoos, bahasa Jerman: Spekulatius) adalah sejenis biskuit berempah, yang menurut tradisi dipanggang untuk dimakan pada atau sebelum Hari Santo Nikolas di Belanda (5 Desember), Belgia (6 Desember),[1] dan Luksemburg (6 Desember), serta sekitar Hari Natal di Jerman dan Austria. Biskuit speculaas memiliki ciri-ciri tipis, sangat renyah, berkaramel, agak kecokelatan, dan yang paling penting, memiliki gambar atau bentuk tertentu (seringkali dari cerita tradisional tentang Santo Nikolas) dicetak di sisi depan senelum pemanggangan; bagian depannya rata. Di Indonesia, masakan ini bisa ditemukan dan biasanya disajikan saat Natal atau acara lainnya.[2][3]

Adonan speculaas tidak mengembang banyak. Versi Belanda dan Belgia dipanggang dengan gula cokelat muda (terkadang bit) dan soda kue. Spekulatius Jerman menggunakan amonium karbonat sebagai bahan pengembang. Rempah-rempah yang digunakan dalam speculaas antara lain kayu manis, pala, cengkeh, jahe, kapulaga, dan merica putih; hal ini umum terjadi pada tahun 1600–1700-an karena perdagangan rempah-rempah di Hindia Belanda. Resep keluarga mungkin juga memasukkan sedikit bumbu lain seperti adas manis, dll. Secara tradisional, speculaas dibuat dari tepung Frisia dan rempah-rempah. Nama speculoos diciptakan untuk kue tepung terigu Belgia dengan hampir tidak ada rempah-rempah. Saat ini kebanyakan versi speculaas terbuat dari tepung putih (gandum), gula merah, mentega dan rempah-rempah. Beberapa varietas menggunakan tepung badam dan memiliki potongan badam yang tertanam di bagian bawah.[1]

Adonan dibuat dengan mengocok mentega, gula dan rempah-rempah dan menggabungkannya. Tepung dan bahan ragi dicampur secara terpisah dan kemudian ditambahkan. Pembuat roti berhati-hati agar tidak membuat adonan terlalu banyak, karena akan sedikit mengembang. Adonan disimpan di tempat yang sejuk semalaman agar bumbu meresap ke dalam adonan dan menambah rasa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "What You Need to Know about Speculaas Cookies". About.com Food. Diakses tanggal 2016-01-14. 
  2. ^ "Resep Kue Zaman Penjajahan Belanda". i idntimes. Diakses tanggal 26 May 2020. 
  3. ^ Roti Legendaris Peninggalan Belanda yang Jadi Makanan Khas Indonesia || OMIYAGO

Pranala luar[sunting | sunting sumber]