Songkran (Thailand)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Songkran
Songkran in Wat Kungthapao 03.jpg
Perayaan Tahun Baru, Rot Nam Dam Hua, sebuah cara tradisional untuk merayakannya dengan orangtua. Kebanyakan orang Thai kembali ke kampung halaman mereka untuk bertemu dengan orangtua mereka.
Nama resmi Perayaan Songkran (สงกรานต์)
Dirayakan oleh Thai
Makna Menandai Tahun Baru Thai
Mulai 13 April
Berakhir 15 April
Tanggal 13 April
Frekuensi tahunan
Terkait dengan Thingyan, Tahun Baru Laos, Tahun Baru Kamboja
Sebuah truk dipenuhi orang-orang setelah sebuah "serangan", Chiang Mai, Thailand

Perayaan Songkran (Thai: สงกรานต์, pengucapan [sǒŋ.krāːn], listen; berasal dari kata Sansekerta [saṃkrānti] error: {{transl}}: unrecognized language / script code: iast (help),[1]) adalah sebuah perayaan yang dirayakan di Thailand sebagai Hari Tahun Baru tradisional dari 13 sampai 15 April. Hari tersebut bertepatan dengan Tahun Baru pada beberapa kalender Asia Selatan dan Tenggara.

Songkran di Wat Thai di Los Angeles
Siraman air di Chiang Mai, Thailand
Orang di sebuah tuk tuk diguyur air pada saat Songkran di Chiang Mai
Penggunaan kapur (Thai: ดินสอพอง) juga secara umum berasal dari kapur yang digunakan oleh para biksu untuk menandai pemberkatan.
Beberapa anak bersenang-senang di Kebun Binatang Bangkok pada saat Songkran.

Songkran di tempat lain[sunting | sunting sumber]

Songkran dirayakan dengan nama Sangken di bagian timur laut India, sebagai Hari Tahun Baru tradisional oleh Masyarakat Buddha. Perayaan Sangken dirayakan oleh orang-orang dari suku Khampti. Perayaan tersebut juga dirayakan oleh masyarakat Singpho, Khamyang, Tikhaks (Tangsa) dan Phakyal di Arunachal Pradesh, dan masyarakat Tai Phake di Assam. Sangken secara umum jatuh pada bulan 'Naun Ha', bulan kelima dari tahun kalender Bulan Khampti yang bertepatan dengan bulan April. Perayaan tersebut dirayakan pada hari-hari terakhir tahun lama dan Tahun Baru Bulan dimulai pada hari tepat setelah akhir perayaan tersebut.

Kontroversi[sunting | sunting sumber]

"Celebrate Singapore"[sunting | sunting sumber]

Pada 2014 "Celebrate Singapore", sebuah perayaan air bergaya Songkran selama dua hari, direncanakan di Singapura dan perayaan tersebut dipromosikan sebagai "pesta perayaan air terbesar di Singapura". Namun, kontroversi terjadi ketika Otoritas Pariwisata Thailand (TAT) Deputi Gubernur Produk-Produk Pariwisata, Vilaiwan Twichasri, mengklaim bahwa Thailand memegang hak-hak eksklusif untuk merayakan Songkran.[2]

Ketelanjangan publik[sunting | sunting sumber]

Dua orang Thai ditahan pada saat perayaan 2014, karena mereka mengumbar aurat mereka di depan publik di provinsi Phitsanulok.

Di kalender lainnya[sunting | sunting sumber]

Songkran terjadi pada waktu yang sama seperti yang diberikan oleh Bede untuk perayaan Eostre—dan minggu Paskah yang bertepatan dengan Songkran (paling terbaru 1979, 1990, dan 2001, namun tidak lagi sampai 2085.[3])

Kecelakaan[sunting | sunting sumber]

Statistik polisi memperlihatkan bahwa kematian dari kecelakaan jalanan ganda terjadi pada saat hari libur Songkran tahunan. Menurut para figur, antara 2009 dan 2013 terdapat sekitar 27 kematian jalanan per hari pada saat periode non-hari libur dan rata-rata 52 kematian jalanan per hari pada saat Songkran. Thailand mendapatkan peringkat lalu lintas terfatal tertinggi kedua di dunia, dengan 44 kematian per 100,000 penduduk, menurut para peneliti di Institut Riset Transportasi Universitas Michigan. Sekitar 70% dari kecelakaan yang terjadi pada saat hari libur panjang adalah kecelakaan sepeda motor. Sekitar 10,000 orang per tahun tewas dalam kecelakaan sepeda motor—baik pengendara maupun penumpangnya.[4]

Pada perayaan Songkran 2014, 204 kematian dan 2,142 luka-luka terjadi pada akhir hari ketiga. Berkendara sambil mabuk dan kebut-kebutan adalah penyebab paling signifikan dari kecelakaan tersebut, dengan sepeda motor dan trus pickup yang kebanyakan terlibat.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Saṃkrānti, Monier Williams Sanskrit-English Dictionary
  2. ^ "Suit eyed for Singapore Songkran". Bangkok Post. 18 Maret 2014. Diakses tanggal 16 April 2014. 
  3. ^ Ronald M. Mallen (April 2002). "Easter Dating Method". Astronomical Society of South Australia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 Maret 2012. Diakses tanggal 20 Maret 2012. List of Easter Sunday Dates 2000–2099 
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama bpstlawless
  5. ^ "Forty three more die on third day". Thai PBS. 15 April 2014. Diakses tanggal 16 April 2014. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

Buku elektronik