Sistem saraf simpatis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Sistem saraf simpatis adalah salah satu dari dua divisi sistem saraf otonom bersama dengan sistem saraf parasimpatis. Sistem saraf simpatis bekerja secara tidak sadar dengan cara berlawanan. Respon yang dihasilkan dari pengaturan sistem saraf ini sering disebut dengan “lawan atau lari” berbeda dengan sistem saraf parasimpatik yang responnya disebut dengan “istirahat atau mencerna”. Sistem saraf simpatis dipersiapkan tubuh untuk aktivitas fisik dimana memengaruhi banyak sistem organ selama kegiatan fisik yang intens.[1] Peningkatan jumlah hormon akibat respon "lawan atau lari" meningkatkan kewaspadaan tubuh dan detak jantung, mengalirkan darah ekstra ke otot, meningkatkan pernapasan, mengantarkan oksigen ke otak, dan memindahkan glukosa ke dalam aliran darah untuk meningkatkan energi dengan cepat. [2]

Struktur[sunting | sunting sumber]

Sistem saraf simpatis terdiri dari banyak jalur dengan berbagai fungsi pada berbagai sistem organ. Neuron preganglionik sistem saraf simpatik muncul dari bagian torakal dan lumbal pada medula spinalis (T1 hingga L2) dengan badan sel terdistribusi di empat regio materi abu-abu di medula spinalis secara bilateral dan simetris. Berbeda dengan sistem saraf parasimpatik, neuron orde pertama sistem saraf simpatik berakhir sebelum bersinaps pada neuron postsinaptik yang ditemukan dalam ganglia simpatis. Mirip dengan sistem saraf parasimpatis, neurotransmitter yang digunakan di persimpangan ini adalah asetilkolin. Asetilkolin ini mengaktifkan reseptor nikotinik. Neuron postganglionik ini kemudian melakukan perjalanan ke situs efektor mereka dan melepaskan neurotransmitter epinefrin atau norepinefrin kecuali untuk persarafan simpatik kelenjar keringat dan otot arrectores pili, otot kecil yang melekat pada folikel rambut, yang menggunakan asetilkolin sebagai neurotransmitter postganglioniknya. Neurotransmitter ini bekerja pada reseptor adrenergik. Reseptor adrenergik terdiri dari alpha-1 (digabungkan ke Gq dan bekerja melalui jalur IP3/Ca2+), alpha-2 (digabungkan ke Gi dan bekerja melalui penurunan jalur cAMP), dan beta-1 dan beta-2 (digabungkan ke Gs dan bekerja melalui peningkatan jalur cAMP). Sifat rangsangan atau penghambatan beta-1 dan beta-2 tergantung pada jaringan di mana ia berada. Reseptor ini terletak di berbagai bagian tubuh dan mengatur tindakan sistem saraf pusat.[1]

Fungsi[sunting | sunting sumber]

Fungsi sistem saraf simpatis sangat luas dan melibatkan banyak sistem organ dan berbagai jenis reseptor adrenergik. Efek di mana sistem saraf simpatis bertindak berlawanan langsung dengan fungsi sistem sarah parasimpatis meliputi:[1]

  • Pada mata, aktivasi simpatis menyebabkan otot radial iris (alfa-1) berkontraksi, yang menyebabkan midriasis, yang memungkinkan lebih banyak cahaya masuk. Selanjutnya, otot siliaris (beta-2) berelaksasi, memungkinkan penglihatan jauh membaik.
  • Di jantung (beta-1, beta-2), aktivasi simpatis menyebabkan peningkatan denyut jantung, kekuatan kontraksi, dan kecepatan konduksi, memungkinkan peningkatan curah jantung untuk menyuplai tubuh dengan darah beroksigen.
  • Di paru-paru, terjadi bronkodilatasi (beta-2) dan penurunan sekresi paru (alfa-1, beta-2) untuk memungkinkan lebih banyak aliran udara melalui paru-paru.
  • Di lambung dan usus, penurunan motilitas (alfa-1, beta-2) dan kontraksi sfingter (alfa-1), serta kontraksi kandung empedu (beta-2), terjadi untuk memperlambat pencernaan untuk mengalihkan energi ke energi lain pada suatu bagian tubuh.
  • Pankreas eksokrin dan endokrin (alfa-1, alfa-2) menurunkan sekresi enzim dan insulin.
  • Pada kandung kemih, terjadi relaksasi otot detrusor dan kontraksi sfingter uretra (beta-22) untuk membantu menghentikan pengeluaran urin selama aktivasi simpatik.
  • Ginjal (beta-1) meningkatkan sekresi renin untuk meningkatkan volume intravaskular.
  • Kelenjar ludah (alfa-1, beta-2) bekerja melalui volume kecil kalium dan sekresi air.

Tindakan sistem saraf simpatis yang tidak bertentangan dengan tindakan sistem saraf parasimpatis antara lain sebagai berikut:

  • Adanya penyempitan yang kuat melalui reseptor alfa-1 di arteriol kulit, otot perut, dan ginjal, dan penyempitan yang lemah melalui reseptor alfa-1 dan beta-2 di otot rangka.
  • Di hati, terjadi peningkatan glikogenolisis dan glukoneogenesis (alfa-1, beta-2) untuk memungkinkan glukosa tersedia untuk energi di seluruh tubuh.
  • Pada limpa terjadi kontraksi (alfa-1).
  • Kelenjar keringat dan otot arrector pili (muskarinik) bekerja untuk meningkatkan keringat dan ereksi rambut untuk membantu mendinginkan tubuh.
  • Terakhir, medula adrenal (reseptor nikotinik) meningkatkan pelepasan epinefrin dan norepinefrin untuk bekerja di tempat lain di tubuh.

Kelainan[sunting | sunting sumber]

Pada gagal jantung, sistem saraf simpatis aktivitasnya meningkat sehingga menyebabkan peningkatan kekuatan kontraksi otot jantung serta vasokonstriksi perifer untuk mempertahankan tekanan darah. Namun, efek ini mempercepat perkembangan penyakit sehingga meningkatkan risiko kematian pada gagal jantung.[3]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Alshak, Mark N.; M Das, Joe (2021). Neuroanatomy, Sympathetic Nervous System. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. PMID 31194352. 
  2. ^ May 2019, Nicoletta Lanese 09 (2019-05-09). "Fight or Flight: The Sympathetic Nervous System". livescience.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-08-03. 
  3. ^ "The Sympathetic Nervous System in Heart Failure: Physiology, Pathophysiology, and Clinical Implications". Journal of the American College of Cardiology (dalam bahasa Inggris). 54 (19): 1747–1762. 2009-11-03. doi:10.1016/j.jacc.2009.05.015. ISSN 0735-1097.