Sipinjur melayu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sipinjur melayu
Eupetes macrocerus Edit nilai pada Wikidata
Status konservasi
Hampir terancam
IUCN22705375 Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
KerajaanAnimalia
FilumChordata
KelasAves
OrdoPasseriformes
FamiliEupetidae
GenusEupetes
SpesiesEupetes macrocerus Edit nilai pada Wikidata
Temminck, 1831

Burung sipinjur atau sipinjur Melayu ( Eupetes macrocerus ) adalah burung yang hidup di darat yang aneh, mirip burung mandar, berwarna coklat dan belang. Ia adalah satu-satunya spesies dalam genus Eupetes dan keluarga Eupetidae . Ia hidup di dasar hutan primer di Semenanjung Malaya dan Sumatera (subspesies makrocerus yang mencalonkan), serta Kalimantan (ssp. borneensis ). Burung ini berkerabat jauh dengan burung yang miripgagak Afrika . Populasinya telah sangat menurun karena sebagian besar hutan primer dataran rendah telah ditebangi, dan hutan sekunder biasanya memiliki vegetasi dasar yang terlalu lebat atau tidak memberikan naungan yang cukup untuk mendukung spesies tersebut. Namun secara lokal, hewan ini masih umum ditemukan di hutan bekas tebangan atau di hutan perbukitan di lereng, dan mungkin tidak berada dalam bahaya kepunahan . Spesies ini kurang dikenal dan jarang terlihat, sebagian besar karena sifatnya yang pemalu.

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Ini adalah burung penyanyi berukuran sedang, cukup ramping, sekitar 28 hingga 30 cm (11–12 in) panjangnya, dan beratnya 66 hingga 72 g (2,3–2,5 oz) . [2] Ia memiliki leher panjang dan tipis, paruh hitam panjang, kaki panjang, dan ekor panjang. Bulunya sebagian besar berwarna coklat dengan dahi dan mahkota yang lebih kemerahan, dan bagian depan leher, dagu, dan tenggorokan berwarna kastanye. [3] Ia memiliki garis mata hitam panjang yang membentang dari paruh hingga sisi leher dan supercilium putih lebar di atasnya. Ada garis kulit biru telanjang di sisi leher yang dapat dilihat saat burung bersuara dan berkicau, dan mungkin memiliki arti penting pada spesies gelap yang hidup dalam cahaya redup di lantai hutan.[4] Kedua jenis kelamin itu sama. Burung remaja mirip dengan burung dewasa tetapi secara keseluruhan warnanya lebih kusam, tenggorokannya berwarna keputihan, dan perutnya berwarna abu-abu tua. [2] [5] [3] Subspesies borneensis mirip dengan ras nominasi, hanya saja warna kepalanya lebih coklat, bagian atas, termasuk ekor, lebih merah, dan bagian bawah lebih merah. [3]

Suaranya bersiul panjang dan monoton. Saat diagitasikan, ia mengeluarkan serangkaian nada seperti katak. [6] [7]

Distribusi dan habitat[sunting | sunting sumber]

Ia dijumpai di Semenanjung Malaya di selatan Thailand dan Semenanjung Malaysia dan di Sunda Besar di Sumatera, Kalimantan dan Kepulauan Natuna . [6] [7] Ini terutama terjadi di hutan dataran tinggi dan rendah serta di hutan rawa dan hutan panas . Kadang-kadang terjadi di hutan pegunungan rendah hingga sekitar 1.060 m (3.480 ft) di Semenanjung Malaysia dan 900 m (3.000 ft) di Sumatra dan Kalimantan. Jumlah spesies ini diyakini menurun karena hilangnya dan degradasi hutan dan diklasifikasikan sebagai hampir terancam . [8]

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Ini adalah burung pemalu dan tertutup, yang hidup di lantai hutan. Ia berjalan seperti rel, menyentakkan kepalanya seperti ayam, dan lebih memilih berlari daripada terbang saat diganggu. [6] [7] Makanan utamanya adalah serangga, termasuk jangkrik, dan kumbang; laba-laba dan cacing. Saat makan, ia akan berlari mengejar mangsanya. [6] [9]

Sedikit yang diketahui mengenai kebiasaan berkembang biaknya. Telur bertelur sekitar bulan Januari dan Februari dan anakan terlihat pada bulan Juni. Sarangnya digambarkan ditempatkan di dekat tanah di atas tumpukan daun mati di antara batang tanaman sekitar 30 cm (12 in) dari tanah. Itu terbuat dari serat tumbuhan dan berbentuk cangkir. Koplingnya adalah dua telur putih tanpa tanda; tidak ada hal lain yang diketahui. [9]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ BirdLife International (2016). "Eupetes macrocerus". 2016: e.T22705375A94015287. doi:10.2305/IUCN.UK.2016-3.RLTS.T22705375A94015287.en. 
  2. ^ a b Robson, Craig (2002) A Field Guide to the Birds of South-east Asia, New Holland, London.
  3. ^ a b c Boles, W. (2007) "Family Eupetidae (Jewel-babblers and allies) "in del Hoyo, J.; Elliot, A. & Christie D. (editors).
  4. ^ Yong, Ding Li; Foley, Con (2012). "A review of the occurrence and role of blue facial skin in South-East Asian birds" (PDF). Birding Asia. 17: 71–77. 
  5. ^ MacKinnon, John & Karen Phillipps (1993) A Field Guide to the Birds of Borneo, Sumatra, Java and Bali, Oxford University Press, Oxford.
  6. ^ a b c d Robson, Craig (2002) A Field Guide to the Birds of South-east Asia, New Holland, London.
  7. ^ a b c MacKinnon, John & Karen Phillipps (1993) A Field Guide to the Birds of Borneo, Sumatra, Java and Bali, Oxford University Press, Oxford.
  8. ^ BirdLife International (2009) Species factsheet: Eupetes macrocerus.
  9. ^ a b Boles, W. (2007) "Family Eupetidae (Jewel-babblers and allies) "in del Hoyo, J.; Elliot, A. & Christie D. (editors).