Shakespeare and Company

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Shakespeare and Company adalah sebuah toko buku dan perpustakaan yang sekarang bertempat di rue de la Bucherie di La Rive Gauche (Bantaran Kiri atau Tepi Kiri) Sungai Seine, Paris. Nama ini mengacu pada dua tempat yang berbeda dan pada kurun waktu berbeda, tapi seringkali dianggap satu tempat karena memiliki semangat yang sama. Tempat ini dikenal memiliki hubungan baik dengan banyak tokoh sastra, seperti Ernest Hemingway, James Joyce, Allen Ginsberg, Lawrence Ferlinghetti, Gregory Corso, Jean Paul Sartre, dan Simone de Beauvoir.

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Sylvia Beach[sunting | sunting sumber]

Sylvia Beach, seorang ekspatriat Amerika,[1] mendirikan Shakespeare and Company di rue Dupuytren pada 1919 karena terilhami oleh toko buku Adrienne Monnier, Les Maison des Amis des Livres.[2] Dua tahun kemudian toko buku itu pindah ke rue de l’Odeon. Usaha Sylvia sempat nyaris bangkrut karena terkena imbas depresi ekonomi. Untuk mengatasi masalah itu, Andre Gide dan Jules Romains melakukan kegiatan penggalangan dana.[2] Pada tahun 1941 toko buku Sylvia tutup pada masa pendudukan Jerman di Prancis.

George Whitman[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1951 George Whitman, seorang veteran perang Amerika, mendirikan sebuah toko buku bernama Le Mistral di rue de la Bucherie.[3] Atas restu Sylvia Beach dan sebagai penghormatan kepadanya, pada tahun 1964 George mengganti nama toko bukunya menjadi Shakespeare and Company.[4] Dari tahun 1966 sampai 1968 toko ini sempat ditutup oleh Perfecture de Police karena masalah surat izin.[2] Tapi, banyak yang menduga hal ini disebabkan oleh pandangan politik George yang anti-Perang Dingin. Pada masa itu banyak pemuda Amerika yang menumpang di Shakespeare and Company untuk menghindari wajib militer ke Vietnam.[5]

Sylvia Whitman[sunting | sunting sumber]

Setelah kematian George Whitman pada tahun 2011, Sylvia Whitman, putrinya yang telah membantu mengurus manajemen toko buku itu sejak tahun 2003, menjabat sebagai kepala pengelola Shakespeare and Company.

Kegiatan[sunting | sunting sumber]

Penerbitan[sunting | sunting sumber]

Shakespeare and Company pernah menjadi kantor penerbitan buku dan majalah sastra. Sylvia Beach memperjuangkan penerbitan Ulysses karya James Joyce. Dia mencarikan juru ketik naskahnya, mempromosikan pesan-beli buku itu pada seluruh relasi Shakespeare and Company, dan menyelundupkan buku itu ke Amerika dengan bantuan koneksi Hemingway.[6] Pada era George Whitman terdapat dua majalah sastra yang alamat kantor redaksinya adalah Shakespeare and Company, yakni Merlin, The Paris Magazine, dan Two Cities.[7] Merlin dianggap menjadi tempat pertama kali Samuel Beckett menerbitkan karyanya. Two Cities disokong oleh Anaïs Nin dan Lawrence Durrell, dan menerbitkan karya Ted Hughes dan Octavio Paz. The Paris Magazine menerbitkan kontribusi dari Lawrence Ferlinghetti, Jean-Paul Sartre, dan Pablo Neruda.

Diskusi dan festival[sunting | sunting sumber]

Sejak era Sylvia Beach Shakespeare and Company sering mengadakan kegiatan sastra. Sylvia sering mengadakan jamuan di tokonya. Pada jamuan itu dia memperkenalkan satu sastrawan pada sastrawan lainnya. Oleh karena itu, ada yang berpendapat bahwa Shakespeare and Company memiliki konsep yang memadukan antara kafe dan literary salon.[1] Salah satu kalangan yang sering berdiskusi di Shakespeare and Company adalah para sastrawan Lost Generation.[8]

Pada era George terdapat acara mingguan yang bernama Sunday Tea Party, acara diskusi, yang pernah melibatkan Dave Eggers, Jonathan Safran Foer, dan Naomi Klein.[4]

Shakespeare and Company sering menggelar acara pembacaan karya. Joyce, Hemingway, Ginsberg, dan William S. Burroughs adalah beberapa sastrawan yang pernah melakukannya di sana.[2][5]

Pada tahun 2003 Sylvia Whitman memprakarsai FestivalandCo, sebuah festival sastra dua tahunan yang diselenggarakan di taman di dekat toko itu. Paul Auster dan Marjane Satrapi adalah beberapa orang partisipannya.[9]

Pada tahun 2010 Shakespeare and Company meresmikan The Paris Literary Prize bagi novel-novel yang belum pernah diterbitkan. Hadiah tertingginya adalah 10.000 euro yang ditajai oleh Yayasan de Groot.[10]

Tumbleweeds[sunting | sunting sumber]

George Whitman sering memperbolehkan orang-orang menumpang di Shakespeare and Company. Sebagai gantinya, mereka diminta untuk membantu menjaga dan memelihara toko, membaca setidaknya satu buku setiap hari, dan sebelum meninggalkan Shakespeare and Company mereka diminta untuk menuliskan otobiografinya selama menumpang di sana. Orang-orang yang menumpang di Shakespeare and Company ini dijuluki tumbleweeds.[11]

Dalam budaya populer[sunting | sunting sumber]

Shakespeare and Company pernah menjadi latar dalam film Before Sunset, Midnight in Paris, dan Julie & Julia.

Shakespeare and Company pernah menjadi subjek dalam dokumenter berjudul Potrait of a Bookstore as an Old Man pada tahun 2003.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "When James Joyce Met Sylvia Beach | Literary Hub". lithub.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-10-09. 
  2. ^ a b c d "Shakespeare & Company: The Story is on the Shelves". Literary Traveler (dalam bahasa Inggris). 2013-08-26. Diakses tanggal 2017-10-09. 
  3. ^ Sharkey, Alix (2002-03-03). "The Beats go on..." The Observer (dalam bahasa Inggris). ISSN 0029-7712. Diakses tanggal 2017-10-09. 
  4. ^ a b Simons, Marlise (2011-12-14). "George Whitman, Paris Bookseller and Cultural Beacon, Is Dead at 98". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2017-10-09. 
  5. ^ a b "Shakespeare and Company: a 'socialist utopia masquerading as a bookstore' – in pictures". the Guardian. 2016-10-14. Diakses tanggal 2017-10-09. 
  6. ^ "Sylvia Beach – Modernism Lab". modernism.coursepress.yale.edu (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-10-09. 
  7. ^ "The story of Shakespeare and Company, a purveyor and part of literary history". The Economist (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2017-10-09. 
  8. ^ A Moveable Feast. Ernest Hemingway. 1979. Panther Books.
  9. ^ Mulholland, Tara (2010-06-21). "Literary Luminaries Hold Forth at Storied Paris Bookshop". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2017-10-09. 
  10. ^ "Paris Literary Prize Celebrates Unique Art of the Novella - Publishing Perspectives". Publishing Perspectives (dalam bahasa Inggris). 2013-06-20. Diakses tanggal 2017-10-09. 
  11. ^ Potrait of a Bookstore as an Old Man. Sutradara: Benjamin Sutherland & Gonzague Pichelin. 2003. Sycomore Films.