Sfinks

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sfinks yang dipotret pada bagian kanan depan Piramida.

Sfinks (/ˈsfɪŋks/ sfingks, bahasa Yunani Kuno: σφίγξ [spʰíŋks], Boeotian: φίξ [pʰíːks], adalah makhluk mitos bertubuh singa berkepala manusia dalam mitologi Mesir. Sfinks juga dikenal dalam mitologi Yunani sebagai makhluk yang mengajukan teka-teki.

Patung sfinks paling terkenal terdapat di Giza, Mesir yang diyakini merupakan kepala Khufu. Memiliki tinggi 3 meter dan panjang 20 meter. Melambangkan watak gagah laksana singa dan kepribadian lembut laksana manusia.

Mesir[sunting | sunting sumber]

Sfinks terbesar dan paling terkenal adalah Sphinx Agung Giza, terletak di Dataran Tinggi Giza yang berbatasan dengan Piramida Agung Giza di tepi barat Sungai Nil dan menghadap ke timur, koordinatnya yaitu: (29°58′31″N 31°08′15″E / 29.97528°N 31.13750°E / 29.97528; 31.13750). Sfinks terletak di tenggara piramida, Sementara tanggal konstruksinya tidak diketahui secara pasti, konsensus umum di antara para ahli egyptologi adalah bahwa kepala Sfinks Agung memiliki kemiripan dengan firaun Khafra, sementara sekelompok minoritas ahli geologi abad ke-20 mengklaim bukti erosi air di dalam dan sekitar selungkup Sfinks yang akan membuktikan bahwa Sfinks mendahului Khafra, tetapi yang memiliki sedikit dukungan di antara para ahli Mesir Kuno.[1]

Apa nama pembangun mereka untuk patung-patung ini tidak diketahui. Di situs Great Sphinx, 1400 SM. prasasti pada prasasti milik dinasti ke-18 firaun Thutmose IV mencantumkan nama-nama dari tiga aspek dewa matahari setempat pada periode itu, Khepera – Rê-Atum. Banyak firaun memahat kepala mereka di atas patung penjaga agar makam mereka menunjukkan hubungan dekat mereka dengan dewa matahari yang kuat, Sekhmet, seekor singa betina. Selain Sphinx Agung, sphinx Mesir terkenal lainnya termasuk satu yang membawa kepala firaun Hatshepsut, dengan rupa-rupanya diukir di granit, yang sekarang di Museum Seni Metropolitan di New York, dan sphinx pualam dari Memphis, Memphis, Mesir, saat ini terletak di dalam museum terbuka di situs itu. Tema ini diperluas untuk membentuk jalan besar sphinx penjaga yang melapisi pendekatan ke makam dan kuil serta melayani sebagai rincian di atas tiang tangga menuju kompleks yang sangat megah. Sembilan ratus sphinx dengan kepala domba jantan, mewakili Amon, dibangun di Thebes, dengan fondasi yang kuat.

Selatan dan tenggara asia[sunting | sunting sumber]

Makhluk mitologis gabungan dengan tubuh singa dan kepala manusia hadir dalam tradisi, mitologi, dan seni Asia Selatan dan Tenggara.[2] Bervariasi dikenal sebagai purushamriga (bahasa Sansekerta, "manusia-binatang"), purushamirugam (bahasa Tamil, "manusia-binatang"), naravirala (bahasa Sansekerta, "manusia-kucing") di India, atau sebagai nara-simha (bahasa Sansekerta, "manusia-singa" ") di Sri Lanka, manusiha atau manuthiha (Pali," man-lion ") di Myanmar, dan norasingh (dari Pali," man-lion ", variasi dari bahasa Sansekerta" nara-simha ") atau thep norasingh (" man " -lion dewa "), atau nora nair di Thailand. Meskipun, seperti "nara-simha", ia memiliki kepala singa dan tubuh manusia.

Berbeda dengan sphinx di Mesir, Mesopotamia, dan Yunani, di mana tradisi sebagian besar telah hilang karena diskontinuitas peradaban, [3] tradisi yang terkait dengan "sphinx Asia" sangat hidup hari ini. Penggambaran artistik paling awal dari "sphinx" dari anak benua Asia Selatan sedikit banyak dipengaruhi oleh seni dan tulisan Hellenistic. Ini berasal dari periode ketika seni Buddha mengalami fase pengaruh Helenistik. Banyak sphinx dapat dilihat di gateway stupa Bharhut, yang berasal dari abad ke-1 SM. [4]

Di India Selatan, "sphinx" dikenal sebagai purushamriga (Sansekerta) atau purushamirugam (Tamil), yang berarti "binatang buas". Ini ditemukan digambarkan dalam seni pahat di kuil dan istana di mana ia melayani tujuan apotropaic, sama seperti "sphinx" di bagian lain dunia kuno. [26] Dikatakan oleh tradisi, untuk menghapus dosa para penyembah ketika mereka memasuki sebuah kuil dan untuk menangkal kejahatan pada umumnya. Oleh karena itu sering ditemukan dalam posisi strategis di gopuram atau gerbang kuil, atau di dekat pintu masuk sanctum sanctorum.

Eropa[sunting | sunting sumber]

Mitologi Sfinks Mannerist yang dihidupkan kembali pada akhir abad ke-15 kadang-kadang dianggap sebagai "sfinks Prancis".Kepalanya yang tegak tegak dan memiliki payudara seorang wanita muda. Seringkali dia memakai tetes telinga dan mutiara sebagai ornamen. Tubuhnya secara alami dianggap sebagai singa betina telentang. Sphinx seperti itu dihidupkan kembali ketika dekorasi grottesche atau "aneh" dari Domus Aurea Nero yang digali ditemukan di Roma akhir abad ke-15, dan ia dimasukkan ke dalam kosakata klasik desain arab yang menyebar ke seluruh Eropa dalam ukiran pada abad ke-16. dan abad ke-17. Sphinx dimasukkan dalam dekorasi loggia Istana Vatikan oleh bengkel Raphael (1515–20), yang memperbarui perbendaharaan kata dari grottesche Romawi.

Penampilan pertama sphinx dalam seni Prancis berada di School of Fontainebleau pada tahun 1520-an dan 1530-an dan ia melanjutkan gaya Barok Akhir dari Perwakilan Prancis (1715-1723). Dari Perancis, ia menyebar ke seluruh Eropa, menjadi fitur biasa dari patung dekoratif luar ruangan dari taman istana abad ke-18, seperti di Istana Belvedere Atas di Wina, Taman Sanssouci di Potsdam, La Granja di Spanyol, Istana Branicki di Białystok, atau Almarhum contoh Rococo di halaman Istana Nasional Queluz Portugis (mungkin tahun 1760-an), dengan ruffs dan dada berbaju yang diakhiri dengan jubah kecil.

Disana Sfinks adalah fitur dekorasi interior neoklasik Robert Adam dan para pengikutnya, yang semakin mendekati gaya berpakaian grottesche. Mereka memiliki daya tarik yang sama bagi para seniman dan perancang Romantisisme dan gerakan Simbolisme berikutnya di abad ke-19. Sebagian besar sphinx ini mengacu pada sphinx Yunani dan mitos Oedipus, dan bukan orang Mesir, meskipun mereka mungkin tidak memiliki sayap.

Di fremasonry[sunting | sunting sumber]

Citra sfinks secara historis diadopsi ke dalam arsitektur dan simbologi Masonik. [5]

Di antara orang-orang Mesir, sfinks ditempatkan di pintu masuk kuil untuk menjaga misteri mereka, dengan memperingatkan mereka yang menembus di dalamnya bahwa mereka harus menyembunyikan pengetahuan tentang mereka dari yang belum tahu. Champollion mengatakan bahwa sphinx berturut-turut menjadi simbol dari masing-masing dewa. Penempatan sphinx mengungkapkan gagasan bahwa semua dewa disembunyikan dari orang-orang, dan bahwa pengetahuan mereka, yang dijaga di tempat-tempat suci, diungkapkan hanya kepada para inisiat.

Sebagai lambang Masonik, sfinks telah diadopsi sebagai simbol misteri, dan karena itu sering ditemukan sebagai hiasan yang dipahat di depan kuil-kuil Masonik, atau diukir di kepala dokumen-dokumen Masonik. [6]Namun, itu tidak bisa secara tepat disebut sebagai simbol ordo kuno yang dikenal. Pendahuluannya relatif baru mutakhir, dan lebih sebagai hiasan simbolis daripada sebagai simbol dogma tertentu

Galeri[sunting | sunting sumber]

Bacaan tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Stewart, Desmond. Pyramids and the Sphinx. [S.l.]: Newsweek, U.S., 72. Print.
  • Taheri, Sadreddin (2013). "Gopat (Sphinx) and Shirdal (Gryphon) in the Ancient Middle East". Tehran: Honarhay-e Ziba Journal, Vol. 17, No. 4. 
  • Kallich, Martin. "Oedipus and the Sphinx." Oedipus: Myth and Drama. N.p.: Western, 1968. N. pag. Print.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Age of the Sphinx". Skeptoid. Diakses tanggal 2020-01-18. 
  2. ^ "India Chidambaram Nataraja * Chidambaram Hidden Treasure". Chidambaram Hidden Treasure (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-18. 
  3. ^ Kosambi, Damodar Dharmanand (2002). Combined Methods in Indology and Other Writings (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 978-0-19-564239-1. 
  4. ^ Kosambi, Damodar Dharmanand (2002). Combined Methods in Indology and Other Writings (dalam bahasa Inggris). Oxford University Press. ISBN 978-0-19-564239-1. 
  5. ^ Freund, Charles Paul (1995-11-05). "FROM SATAN TO THE SPHINX: THE MASONIC MYSTERIES OF D.C.'S MAP". Washington Post (dalam bahasa Inggris). ISSN 0190-8286. Diakses tanggal 2020-01-18. 
  6. ^ Taylor, David A. "The Lost Symbol's Masonic Temple". Smithsonian Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-01-18.