Serigala Greenland

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Serigala Greenland
The Wolves of North America (1944) Greenland draught wolf.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kerajaan:
Filum:
Kelas:
Ordo:
Famili:
Genus:
Spesies:
C. l. orion
Nama binomial
Canis lupus orion
Pocock, 1935[1]
Dsfsd.JPG
C. l. orion range

Serigala Greenland (Canis lupus orion) adalah upaspesies serigala abu-abu yang berasal dari Greenland. Lebih dari 90% wilayah persebaran serigala ini berada dalam batas-batas Taman Nasional Northeast Greenland, di mana populasi mereka pada tahun 1998 diperkirakan hanya berjumlah 55 serigala karena kurangnya persediaan makanan.[1]

Taksonomi dan Evolusi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1935, ahli zoologi Inggris yaitu Reginald Pocock mengaitkan nama upaspesies Canis lupus orion dengan spesimen dari Cape York, barat laut Greenland. Ia juga menghubungkan nama Canis lupus arctos (serigala Arktik) dengan spesimen dari Pulau Melville di Kepulauan Ratu Elizabeth, Kanada.[1] Kedua serigala ini diakui sebagai upaspesies terpisah dari Canis lupus dalam otoritas taksonomi Mammal Species of the World (2005).[2]

Serigala tertua masih ada di Greenland hingga 7.600 tahun yang lalu, namun mereka kemungkinan telah berada di sana lebih awal karena mangsa utama mereka, karibu, berasal dari 8.900 tahun yang lalu.[3] Nowak mengusulkan bahwa selama Pleistosen Akhir, dua jenis serigala berevolusi di utara bebas es dari glasiasi Wisconsin, satu di refugium Peary Land di ujung utara Greenland, dan yang lain di Alaska. Setelah es mencair, serigala Peary Land menyebar di Greenland dan Kepulauan Ratu Elizabeth. Serigala Alaska menyebar menjadi kelompok serigala utara yang disebut sebagai Canis lupus arctos. Serigala lain dari selatan lapisan es akan bergerak ke utara untuk berinteraksi dengan serigala utara.[4][5] Penulis lain tidak sependapat bahwa serigala Greenland adalah upaspesies terpisah Canis lupus karena kedekatannya dengan jangkauan serigala Arktik. Seorang penulis mengusulkan bahwa serigala Greenland bermigrasi dari Kanada dengan melintasi es laut yang membeku di antara kedua wilayah, dan yang lainnya mendokumentasikan serigala di atas es ketika Selat Nares membeku.[5]

Pada tahun 2016, sebuah studi sekuens DNA mitokondria menunjukkan bahwa serigala Greenland termasuk satu haplotipe yang sebelumnya telah ditemukan di antara serigala Amerika Utara lainnya, yang menunjukkan asal mereka dari Amerika Utara.[6]

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Serigala Greenland telah digambarkan sebagai spesies berukuran kecil hingga sedang dengan panjang 155 cm (61 in) tetapi berat tubuhnya sangat ringan yaitu sekitar 26 kg (57 lb), namun karakteristik ini berasal dari hanya lima spesimen yang ditangkap di Greenland bagian barat laut selama musim dingin 1906 dan bisa jadi dikarenakan kekurangan gizi.[5] Kepadatan populasi rata-rata dari serigala adalah 3,3; empat atau lebih jarang dijumpai. Mereka terancam punah karena kepadatannya yang sangat rendah, rata-rata kepadatannya lebih kecil, reproduksi yang jarang, dan produksi keturunan yang lebih rendah.[7] Serigala-serigala di Greenland dan Pulau Ellesmere memangsa spesies yang mudah didapat, dengan kelinci menjadikannya sumber makanan penting. Serigala telah didokumentasikan memangsa anjing laut di Greenland dan Kepulauan Ratu Elizabeth, dan ada laporan saksi mata tentang pembunuhan kesturi dari pulau Ratu Elizabeth dan dari Greenland di mana dua ekor kesturi dibunuh oleh sepasang serigala.[5]

Populasi[sunting | sunting sumber]

Di Greenland, lebih dari 90% dari serigala berada dalam batas-batas Taman Nasional Greeneast Northeast, di mana populasi serigala diperkirakan pada tahun 1998 menjadi 55 serigala karena kurangnya jumlah mangsa.[8] Namun, pada tahun 1997, ada penurunan populasi serigala dan mangsanya, muskoxen (Ovibos moschatus) dan kelinci Kutub Utara (Lepus arcticus) di Kanada Arktik. Ini karena kondisi cuaca yang berbahaya selama musim panas selama empat tahun. Pemulihan populasi serigala terjadi setelah ketika kondisi cuaca musim panas kembali normal.[9]

Populasi di Greenland timur[sunting | sunting sumber]

Di Greenland timur antara tahun 1899 dan 1939, populasi kecil dari sekitar 38 serigala diracun hingga punah.[10]

Populasi serigala Greenland tidak diburu oleh orang Eropa sebelum tahun 1899. Penurunan dan pemusnahan populasi serigala diketahui di Greenland timur antara tahun 1899 dan 1939. Di sana populasi serigala berada terutama di bagian tengah jajaran, yang membuat mereka menjadi rentan terhadap pemburu Denmark dan Norwegia yang memusnahkan populasi mereka dengan racun.[7] Serigala Arktik dianggap kurang dalam hal nilai ekonomi oleh para pemburu karena jumlah populasi mereka yang rendah, dengan para pemburu menjebak rubah Arktik untuk perdagangan bulu sehingga mereka menyortirnya untuk memaksimalkan keuntungan dengan membunuh sebanyak mungkin serigala. Antara 1899 dan 1939, ada 252 penampakan serigala atau jejak mereka. Dari 112 serigala yang terlihat pada awal musim dingin, 31,3% adalah serigala tunggal, 23,2% berpasangan, dan sisanya tinggal bersama dalam kelompok yang lebih besar. Antara 1920 dan 1932, 35 serigala terbunuh dalam jajaran serigala inti, memaksa populasi menurun dengan cepat hingga punah.[10]

Serigala tidak dapat memulihkan diri selama bertahun-tahun antara 1939-1978 di Greenland timur karena faktor-faktor seperti geografi dan sumber daya yang terbatas. Ketersediaan makanan tidak mencukupi dan koridor penyebaran tersembunyi di 79 derajat utara, sehingga membatasi akses mereka ke Greenland timur.[7] Pada tahun 1979, sepasang serigala telah tiba di wilayah bersejarah bagi serigala dan selama 1980 beberapa serigala dilaporkan di seluruh Greenland bagian timur oleh patroli militer.[7][9] Serigala yang bermigrasi mulai mengisi kembali daerah itu dan telah membentuk populasi baru serigala.[11] Serigala sekarang dilindungi di Greenland, dan pada 2011 mereka telah membentuk kembali populasi 23 serigala melalui satu dan beberapa serigala mengikuti patroli kereta luncur anjing militer dari timur laut dengan jarak hingga 560 kilometer ke Greenland bagian timur.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Pocock, R. I (1935). "The Races of Canis lupus". Proceedings of the Zoological Society of London. 105 (3): 647–686. doi:10.1111/j.1096-3642.1935.tb01687.x. 
  2. ^ Wozencraft, W. C. (2005-11-16). Wilson, D. E., and Reeder, D. M. (eds), ed. Mammal Species of the World (edisi ke-3rd edition). Johns Hopkins University Press. hlm. 575–577. ISBN 0-8018-8221-4.  url=https://books.google.com/books?id=JgAMbNSt8ikC&pg=PA576
  3. ^ Early Holocene Plant and Animal Remains from North-East Greenland, Ole Bennike, Svante Bjorck, Jens Bocher, Louise Hansen, Jan Heinemeier and Barbara Wohlfarth. Journal of Biogeography Vol. 26, No. 3 (May, 1999), pp. 667-677.
  4. ^ Nowak, R.M. 1983. A perspective on the taxonomy of wolves in North America. In: Carbyn, L.N., ed. Wolves in Canada and Alaska. Canadian Wildlife Service, Report Series 45:lO-19.
  5. ^ a b c d Peter R. Dawes; Magnus Elander; Mats Ericson (1986). "The Wolf (Canis lupus) in Greenland: A Historical Review and Present Status". Arctic. 39 (2): 119–132. doi:10.14430/arctic2059. 
  6. ^ Ersmark, Erik; Klütsch, Cornelya F. C.; Chan, Yvonne L.; Sinding, Mikkel-Holger S.; Fain, Steven R.; Illarionova, Natalia A.; Oskarsson, Mattias; Uhlén, Mathias; Zhang, Ya-Ping; Dalén, Love; Savolainen, Peter (2016). "From the Past to the Present: Wolf Phylogeography and Demographic History Based on the Mitochondrial Control Region". Frontiers in Ecology and Evolution. 4. doi:10.3389/fevo.2016.00134. 
  7. ^ a b c d e Marquard-Petersen, Ulf (2011). "Invasion of eastern Greenland by the high arctic wolf Canis lupus arctos". Wildlife Biology. 17 (4): 383–388. doi:10.2981/11-032. 
  8. ^ Marquard-Petersen, Ulf (2009). "Abundance, social organization, and population trend of the arctic wolf in north and east Greenland during 1978–1998". Canadian Journal of Zoology. 87 (10): 895–901. doi:10.1139/Z09-078. 
  9. ^ a b Mech, David. L (2005). "Decline and Recovery of a High Arctic Wolf-Prey System". Arctic. 58 (3): 305–307. doi:10.14430/arctic432. JSTOR 40512716. 
  10. ^ a b Marquard-Petersen, Ulf (2012). "Decline and Extermination of an Arctic Wolf Population in East Greenland, 1899 – 1939". Arctic. 65 (2): 155–166. doi:10.14430/arctic4197. 
  11. ^ Marquard-Petersen, Ulf (2012). "Decline and Extermination of an Arctic Wolf Population in East Greenland, 1899-1939". Arctic. 65 (2): 155–166. doi:10.14430/arctic4197. JSTOR 41638588.