Serah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Serah (Serah binti Asyer; Serah bat Asyer; Serach bat Asher) adalah seorang putri dari Asyer, putra Yakub yang tercatat dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Dia adalah salah satu dari tujuh puluh anggota keluarga leluhur bangsa Israel yang beremigrasi dari Kanaan ke Mesir,[1] dan namanya muncul sehubungan dengan sensus yang dilakukan oleh Musa di padang gurun.[2] Dia disebutkan juga di antara keturunan Asyer pada Kitab 1 Tawarikh 7:30. Fakta bahwa ia satu-satunya perempuan yang disebutkan dalam daftar silsilah menurut para Rabi menunjukkan ada sesuatu yang luar biasa dengan riwayat hidupnya; dan dia menjadi pahlawan dalam beberapa legenda.

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

"Serah" disebutkan dua kali dalam Taurat. Pertama kali dalam Kejadian 46, pada suatu perikop yang dimulai dengan “Inilah nama-nama bani Israel yang datang ke Mesir, yakni Yakub beserta keturunannya,” (Kejadian 46:8) dan dilanjutkan dengan penyebutan semua putra Yakub, putrinya, Dina, cucu-cucu laki-lakinya, dan satu cucu perempuan — Serah. Ayat itu berbunyi “Anak-anak Asyer ialah Yimna, Yiswa, Yiswi dan Beria; Serah ialah saudara perempuan mereka” (Kejadian 46:17). Pernyataan ini diulangi lagi dalam 1 Tawarikh 7:30. Karena Taurat menyebutkan nama 53 cucu laki-laki dan hanya satu cucu perempuan Yakub, yaitu Serah, maka Serah dianggap seorang yang penting.

Kedua kali Serah disebutkan dalam Bilangan 26:46, dalam daftar nama orang Israel yang keluar dari Mesir, di mana hanya ditulis “Dan nama anak perempuan Asyer ialah Serah.” Karena Serah disebut sebagai cucu Yakub yang tiba ke Mesir dari Kanaan, dan juga sebagai salah seorang yang keluar dari Mesir 216 tahun kemudian, Serah dianggap sebagai perempuan berusia tertua yang tercatat dalam Taurat.

Dalam Sefer HaYashar[sunting | sunting sumber]

Menurut Kitab Jasher, Asyer menikah dengan Adon bat Aflal ben Hadad ben Ismael. Adon meninggal sebelum melahirkan anak.

Asyer kemudian menikah dengan Hadurah bat Abimael bin Heber bin Sem, janda Malkiel bin Elam bin Sem. Hadurah melahirkan satu anak perempuan untuk Malkiel, yang dinama Serah. Setelah Malkiel meninggal, ibu dan anak kembali ke rumah Abimael. Ketika Asyer menikahi Hadurah, ia mengadopsi Serach dan membawa mereka ke tanah Kanaan untuk tinggal di rumah Yakub. Teks ini memuji Serah karena kecantikan dan kecerdasannya, dan mencatat bahwa dia dibesarkan sebagai orang Israel.[3]

Dalam tradisi[sunting | sunting sumber]

Sejumlah midrashim telah ditulis tentang Serah. Menurut sebuah midras, Serah bukan putri Asyer, tapi putri tirinya. Dia berusia tiga tahun ketika Asyer menikah dengan ibunya, dan dia dibesarkan di rumah Yakub, yang kasih sayangnya diperolehnya berkat kesalehan dan kebajikannya yang luar biasa.[4] Yang paling dikenal dari midrashim tentang dia menceritakan bagaimana dia adalah yang pertama memberitahu Yakub bahwa Yusuf, anaknya, masih hidup. Takut bahwa berita itu akan menjadi terlalu banyak kejutan untuk orang yang sudah tua itu, dia memberitahu Yakub ketika Yakub sedang berdoa, dan bernyanyi dalam sajak bahwa Yusuf adalah "hidup dan tinggal di Mesir, dan memiliki dua putra, Menassah (Manasye) dan Efraim." (Mesir dalam bahasa Ibrani adalah Mitzrayim, yang berakhiran sama dengan Efraim.) Sebagai balasannya, Yakub memberkati dia, dengan mengatakan, "Semoga kau hidup selamanya dan tidak pernah mati." Menurut midras, Serah akhirnya diizinkan untuk masuk Surga dalam keadaan hidup, sesuatu yang hanya bisa dicapai oleh Henokh dan Elia dan segelintir orang lain.[4]

Ketika Musa menampakkan diri kepada para tua-tua Israel, mereka pergi ke Serah untuk mengkonfirmasi bahwa dia adalah sang pembebas. Serah mengenalinya dengan frasa kode "Allah mengindahkan" ("mengindahkan" atau "memperhatikan"; bahasa Ibrani: פקד, pā-qōḏ; Keluaran 3:16 dan 4:31) yang telah diturunkan, menurut Midrash, dari Abraham kepada Ishak, kepada Yakub dan anak-anaknya. Ini adalah kata-kata yang sama dengan perkataan Yusuf di ranjang kematiannya (Kejadian 50:24) .Yusuf membuat saudara-saudara bersumpah bahwa mereka akan membawa tulang-tulangnya keluar dari Mesir, untuk dikuburkan di tanah Kanaan (Kejadian 50:25). Midras menceritakan bahwa Musa sendiri menemui Serah ketika ingin mengetahui di mana jenazah Yusuf dimakamkan. Tanpa tulang-tulang Yusuf, orang-orang Israel tidak bisa meninggalkan Mesir, sehingga Firaun Mesir telah menempatkan dia dalam memimpin peti mati dari timah hitam dan membuangnya ke dalam sungai Nil. Hanya Serah yang ingat di mana orang dapat menemukan tulang-tulang Yusuf.[5] Menurut Midrash,[6] Serah adalah "wanita bijaksana" yang menyebabkan kematian Seba bin Bikri.[7]

Cerita lain dalam Talmud mengisahkan bahwa Rabbi Yochanan membahas tentang terbelahnya Laut Merah dan bertanya-tanya seperti apa penampakan dinding air itu. Pada saat itu, Serach bat Asher mengintip ke jendela ruang belajarnya dan bersaksi, "Aku ada di sana. Mereka (dinding air) seperti jendela yang diterangi cahaya." Menurut legenda lain, Serah hidup sampai suku Asyer diasingkan oleh Salmaneser V, pergi dengan mereka ke pengasingan, dan meninggal di sana, hampir berusia 1.000 tahun. Menurut legenda, makamnya terletak di Pir Bakran, sebuah kota kecil yang terletak sekitar 30 km sebelah tenggara dari Isfahan. Situs ini terdiri dari sebuah sinagoge kecil dan suatu makam besar yang mungkin berusia 2.000 tahun.

Beberapa menganggap dia sebagai penjaga ingatan komunal Israel.

Asosiasi budaya[sunting | sunting sumber]

  • Edward Einhorn dalam  komedi absurd The Living Methuselah (Metusalah yang hidup), yang muncul dalam buku dramanya berjudul The Golem, Methuselah, dan Shylock, memberikan perspektif lain mengenai Serah dan Metusalah. Dalam hal ini, Metusalah dan Serach telah hidup pada zaman modern, melalui semua bencana besar dalam sejarah manusia.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Kitab Kejadian 46:17
  2. ^ Kitab Bilangan 26:46.
  3. ^ Sefer HaYashar Pasal 45, ayat-ayat 12-17
  4. ^ a b Midrash Abot, p. 45.
  5. ^ Sotah 13a; Ulangan Rabba xi.
  6. ^ Ecclesiastes Rabba vii. 11
  7. ^ 2 Samuel 20

Pustaka[sunting | sunting sumber]