Senapan gajah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Theodore Roosevelt dengan senapan kaliber besar dan gajah yang mati

Senapan gajah (elephant gun) adalah senapan kaliber besar, baik berulir maupun berlaras halus, awalnya dikembangkan untuk digunakan oleh pemburu hewan besar untuk gajah dan hewan besar lainnya. Awalnya, senapan gajah adalah senapan isian depan dengan bubuk mesiu, lalu senapan black powder express, yang pada kemudiannya menggunakan patrun bubuk tanpa asap.

Penggunaan awal[sunting | sunting sumber]

Ketika orang-orang Eropa memasuki Afrika pada awal abad ke-19, senapan dikembangkan untuk menangani hewan yang sangat besar yang dihadapi. Senapan ini untuk perlindungan diri, pengumpulan makanan, dan belakangan lebih umum, olahraga. Senapan pertama adalah desain senapan isian moncong sederhana yang sudah digunakan untuk menembak burung dan diisi dengan bola timah yang pejal untuk digunakan pada hewan besar. Karena ketidakefektifan mereka pada hewan terbesar (hingga 35 tembakan direkam oleh beberapa penulis untuk satu gajah), mereka segera berkembang menjadi senapan smoothbore mesiu dengan kaliber yang lebih besar. Kaliber masih diukur dalam bore atau gauge — 10, 8, 6, 4 bore, dan 2 bore — atau senjata diberi nama dengan jumlah proyektil per pon. Proyektilnya adalah bola timah bundar atau slug kerucut pendek, terkadang dikeraskan dengan antimon.[1]

Senjata api yang sangat besar dan sangat berat ini adalah yang pertama dikenal sebagai senapan gajah era serbuk hitam (1850-1890), meskipun penggunaannya juga untuk semua hewan berbahaya berkulit tebal seperti badak, kuda nil, dan kerbau afrika. Karena keterbatasan kecepatan mesiu dan timah — biasanya sekitar 1500 kaki/detik (460 m/detik) — satu-satunya cara untuk meningkatkan penetrasi adalah dengan membuat senjata yang lebih besar. Kaliber senapan terbesar yang umum digunakan (dan senapan bore dengan munculnya isian belakang dan rifling pada akhir abad ke-19) termasuk senapan 4 bore, menggunakan slug 2000-butir (130 g; 4,6 oz) dengan kecepatan hingga 1400 kaki/detik (430 m/detik). Terlepas dari kekuatannya yang besar, slug berkecepatan rendah yang pendek masih mengalami masalah penetrasi yang menjadi masalah senjata pada zaman ini, khususnya untuk tembakan terberat dari semuanya: mengalahkan tulang untuk tembakan otak depan pada gajah. Dengan demikian, perburuan berbahaya di abad ke-19 merupakan ujian bagi kemampuan pembawa senjata untuk menyampaikan senjata kepada pemburu, dan kemampuan menunggang kuda untuk menghindari serangan hewan yang cukup lama untuk dimuat kembali.[1]

Menyusul senapan bore adalah peluru "express" patrun kuningan, yang menggabungkan bubuk hitam dengan balistik modern dengan membuat proyektil yang relatif lebih kecil berjalan lebih cepat. Peluru untuk hewan berbahaya sering berupa paduan timah yang dikeraskan. Peluru 0.577 Black Powder Express adalah kaliber hewan berbahaya dari tahun 1870 hingga 1900. Ini menghasilkan peluru 0.577 Express sekitar tahun 1890, yang menggunakan cordite tanpa asap alih-alih bubuk hitam, dan kemudian 0.577 Nitro Express pada tahun 1900, yang menggunakan jaket logam modern dan peluru padat yang didorong oleh bubuk tanpa asap yang lebih modern.

Tidak sampai perkembangan paralel dari proyektil berjaket, diikuti oleh bubuk tanpa asap pada akhir abad ke-19, hewan berbahaya dapat dibunuh dengan kepastian hampir 100%.[2]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Tidak peduli senapan ganda, senapan tembakan tunggal, atau senapan bolt action, konsep senapan gajah adalah sama: untuk memberikan daya henti yang cukup untuk mencegah bahaya bagi pemburu dalam kasus hewan yang menyerang. Senjatanya tidak hanya membutuhkan daya ekstrem, yang akan diberikan oleh senapan .50 BMG atau meriam 20 mm, tetapi juga dapat dibawa dalam waktu lama, ditembak dari posisi atau sudut apa pun, dan cukup seimbang untuk diarahkan pada binatang yang bergerak cepat. Pada dasarnya itu tidak lebih dari senapan berburu yang sangat besar dengan kemampuan penggunaan yang sama seperti senapan berburu.

Penggunaan di perang[sunting | sunting sumber]

Selama Perang Dunia I, baik Inggris dan Jerman mengerahkan senapan gajah yang diperoleh dari koloni Afrika mereka dalam upaya untuk memecahkan kebuntuan di parit. Inggris menggunakan senapan gajah sebagai alat untuk melawan taktik Jerman yang berupa membuat penembak jitu mereka maju menuju garis Sekutu di bawah pelindung pelat baja tebal berukuran 6-10 milimeter (0,24-0,4 inci). Meskipun senapan kecil normal tidak efektif terhadap pelindung ini, senapan gajah pada zaman itu memiliki kekuatan yang cukup untuk menembusnya. Selain itu, untuk menembus celah pelat baja, senjata api kaliber besar, seperti senapan gajah, dikerahkan untuk mengalahkan penembak jitu.[3]

Selama kampanye Afrika Perang Dunia II pada tahun 1941, Italia di Afrika Timur menghadapi Inggris. Komandan Italia, Duke dari Aosta, memberikan senapan gajah koleksi pribadinya kepada tentara Italia untuk membantu menembus pelat besi mobil lapis baja Inggris, karena pasokan senapan anti tank Italia sedang dalam kekurangan.

Senapan anti-tank Finlandia kaliber 20 mm, Lahti L-39, mendapat julukan Norsupyssy (Elephant Gun) selama Perang Berkelanjutan karena kekuatan penembusannya, seperti yang dilakukan senapan anti tank Boys Inggris dari Perang Dunia II. Namun, mereka bukan senapan gajah sejati, karena dirancang murni sebagai senjata militer.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Fadala, Sam (17 November 2006). "They were after ivory". The Complete Blackpowder Handbook. Iola, Wisconsin: Gun Digest Books. hlm. 404–412. ISBN 0-89689-390-1. 
  2. ^ Whitney, Caspar; Britt, Albert (1903). Outing: Sport, Adventure, Travel, Fiction. W. B. Holland. hlm. 116–117. 
  3. ^ Great War Sniper School