Sellapan Ramanathan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Yang Mulia
Sellapan Ramanathan
செல்லப்பன் ராமநாதன்
Cellappaṉ Rāmanātaṉ
塞拉潘 · 拉馬 · 纳丹
President of Singapore SR Nathan.jpg
Presiden Singapura ke–6
Masa jabatan
1 September 1999 – 31 Agustus 2011
Perdana MenteriGoh Chok Tong
Lee Hsien Loong
PendahuluOng Teng Cheong
PenggantiTony Tan Keng Yam
Informasi pribadi
Lahir3 Juli 1924
Singapura
Meninggal dunia22 Agustus 2016(2016-08-22) (umur 92)
Singapura
KebangsaanBendera Singapura Singapura
Partai politikIndependen
Afiliasi
politik lain
People's Action Party of Singapore logo.svg Partai Aksi Rakyat
PasanganUrmila Umi Nandey
ProfesiTeknisi Sipil

Sellapan Ramanathan, (lahir di Singapura, 3 Juli 1924 – meninggal di Singapura, 22 Agustus 2016 pada umur 92 tahun) adalah Presiden keenam Singapura. Ia mendapatkan pendidikan di Singapura. Ia mulai bekerja sebelum tamat belajar di sekolah. Selepas Perang Dunia II, sambil bekerja, ia belajar sendiri hingga ke tingkat menengah dan berhasil masuk ke Universitas Malaya (di Singapura). Di situ, ia berhasil meraih Sarjana dalam Ilmu Sosial.

Nathan mulai bekerja sebagai Pegawai Negeri Singapura pada tahun 1955 dan telah mengemban berbagai jabatan pemerintah sebelum ia dilantik sebagai Presiden.

Untuk menghargai sumbangannya kepada negara, pemerintah Singapura telah menganugerahkannya "Bintang Bakti Masyarakat" pada tahun 1964, "Pingat Pentadbiran Awam" (Perak) pada tahun 1967 dan "Pingat Jasa Gemilang" pada tahun 1974.

Ia terpilih sebagai Presiden Singapura pada 18 Agustus 1999, menggantikan Ong Teng Cheong, dan dilantik pada 1 September 1999. Pada 18 Agustus 2005, Nathan kembali dinyatakan sebagai Presiden untuk masa bakti kedua selama enam tahun. Dia terpilih tanpa saingan.

Nathan menikah dengan Urmila (Umi) Nandey dan dikaruniai seorang anak perempuan dan lelaki dan tiga orang cucu. Nathan terserang penyakit stroke pada 31 Juli 2016 pagi dan dimasukkan ke rumah sakit di Singapura. Beliau meninggal dunia pada 22 Augustus 2016 pada pukul 9:48 malam (UTC+8) pada usia 92 tahun di rumah sakit tersebut setelah berada dalam keadaan koma selama 3 minggu.

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Sellapan Ramanathan, keturunan India Tamil, lahir di Singapura pada 3 Juli 1924. Ia menghabiskan masa kecilnya dengan orang tuanya, V. Sellapan dan Abirami, dan dua kakak lelaki di Muar, Johor, di sebuah rumah yang menghadap ke laut. Nathan akhirnya akan menjadi salah satu dari tujuh bersaudara; tiga kakak laki-lakinya meninggal di masa kecil. Ayahnya telah diposkan ke kota Malaya sebagai pegawai pengacara untuk sebuah perusahaan yang melayani perkebunan karet, tetapi Depresi Hebat dan kemerosotan karet tahun 1930-an membuat kekayaan keluarga hancur. Ayah Nathan mengalami hutang dan akhirnya bunuh diri ketika Nathan berusia delapan tahun.

Kembali ke Singapura, Nathan menerima pendidikan dasar di Anglo-Chinese Primary School dan Rangoon Road Afternoon School, dan pendidikan menengahnya di Victoria School. Namun, ia dikeluarkan dari sekolah dua kali dan, setelah bertengkar dengan ibunya, melarikan diri dari rumah pada usia 16 tahun. Selama pendudukan Jepang di Singapura , Nathan belajar bahasa Jepang dan bekerja untuk polisi sipil Jepang sebagai penerjemah. Setelah perang, sambil bekerja, ia menyelesaikan pendidikan menengah melalui kursus korespondensi dengan Wolsey Hall, Oxford, dan masuk ke Universitas Malaya (saat itu di Singapura), di mana ia menjadi sekretaris University Socialist Club pada tahun kedua universitasnya. Ia lulus pada 1954 dengan Diploma Studi Sosial (Perbedaan). Ia memperoleh diploma dari Universitas Malaya di Singapura pada tahun 1954. Ini diikuti oleh karier panjang di Singapore Civil Service, yang ia ikuti pada tahun 1955. Antara tahun 1962 dan 1966 ia diperbantukan ke Kongres Serikat Buruh Nasional, dan kemudian bekerja di Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Dalam Negeri. Dia dengan Keamanan dan Intelijen Divisi dari Departemen Pertahanan ketika insiden Laju terjadi pada tahun 1974, dan berada di antara para pejabat pemerintah yang setuju untuk menemani para teroris yang telah mengebom tangki minyak ke Kuwait untuk menjamin pembebasan sandera-sandera sipil dan memastikan jalan yang aman bagi para teroris. Dia menjabat sebagai Sekretaris Tetap Pertama Kementerian Luar Negeri (1979–1982).

Nathan meninggalkan Layanan Sipil pada tahun 1982 untuk menjadi ketua eksekutif Straits Times Press ; dia juga memegang jabatan direktur di perusahaan lain. Antara tahun 1988 dan 1996 ia menjabat sebagai Komisaris Tinggi Singapura untuk Malaysia dan Duta Besar untuk Amerika Serikat, sebelum 12 tahun masa jabatannya sebagai Presiden Republik Singapura sejak tahun 1999 hingga 2011.

Setelah pensiun, Nathan beralih ke menulis dan juga menjadi Senior Fellow Distinguished di Sekolah Ilmu Sosial dari Singapore Management University (SMU), dan pada Institut Studi Asia Tenggara . Dia meninggal pada tahun 2016 dan diberikan pemakaman kenegaraan oleh Pemerintah.

Di antara penghargaan dan penghargaan yang diterima Nathan adalah berganti nama dari Sekolah Ilmu Sosial dan Layanan Sosial Universitas Singapura (SUSS) menjadi Sekolah Pengembangan Manusia (NSHD) SR Nathan pada tahun 2018, Bintang Bakti Masyarakat (Bintang Layanan Publik) pada tahun 1964, yang Pingat Pentadbiran Awam (Perak) (Administrasi Medal Umum, Silver) pada tahun 1967, yang Pingat Pentadbiran Awam (Meritorious Service Medal) pada tahun 1975, dan Darjah Utama Temasek (Order of Temasek) (Kelas satu) pada tahun 2013; dan gelar kehormatan dari Universitas Nasional Singapura dan SMU.

Masa kepresidenan[sunting | sunting sumber]

Foto resmi Presiden Sellapan Ramanathan

Selama pemilihan presiden 1999, karena dua kandidat lainnya ternyata secara konstitusional tidak memenuhi syarat, Nathan terpilih tanpa lawan sebagai Presiden pada 18 Agustus 1999 & juga Panglima Tertinggi. Pencalonannya didukung oleh Menteri Senior Lee Kuan Yew dan mantan Presiden Wee Kim Wee. Nathan menggantikan Presiden Singapura kelima, Ong Teng Cheong, dan dilantik pada tanggal 1 September 1999.

Sellapan Ramanathan menerima Sekretaris Pertahanan Amerika Serikat William Cohen di Istana selama kunjungannya di Singapura

Nathan meluncurkan inisiatif penggalangan dana amal Tantangan Presiden tahunan pada tahun 2000. Berlanjut pada tahun 2012 oleh penggantinya, Presiden Tony Tan Keng Yam, pada tahun 2016 sekitar S $ 160 juta telah dikumpulkan oleh G-30-S.

Untuk pemilihan presiden 2005, Komite Pemilihan Presiden (PEC) menyatakan Nathan sebagai satu-satunya kandidat yang memenuhi syarat pada 13 Agustus, menolak tiga aplikasi lain berdasarkan kriteria konstitusional. Dengan demikian, Nathan terpilih tanpa lawan untuk masa jabatan kedua pada 17 Agustus 2005. Ia dilantik untuk masa jabatan kedua pada 1 September 2005, dan pada 2016, adalah satu-satunya orang yang memiliki menjabat dua istilah sebagai Presiden.

Pada 21 Januari 2009, pada prinsipnya Nathan menyetujui permintaan Pemerintah untuk menarik $ 4,9 miliar dari cadangan keuangan negara masa lalu untuk mendanai Paket Ketahanan Pemerintah yang terdiri dari dua skema yang bertujuan untuk melestarikan pekerjaan dan bisnis selama krisis keuangan : skema Kredit Pekerjaan, yang menyediakan pengusaha dengan bantuan keuangan untuk membayar gaji karyawan; dan Inisiatif Pembagian Risiko Khusus, yang membantu perusahaan menengah mendapatkan kredit. Ini adalah pertama kalinya kekuasaan diskresioner Presiden dilaksanakan untuk tujuan ini. Persetujuan resmi Presiden atas penarikan tersebut kemudian ditandatangani dalam dua pemberitahuan bertanggal 13 Maret 2009

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Ong Teng Cheong
Presiden Singapura
1999–2011
Diteruskan oleh:
Tony Tan Keng Yam