Seboro Pasar, Ngombol, Purworejo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Seboropasar
Desa
[[Berkas:map-bms:Seboro Pasar, Ngombol, Purworejo
Peta lokasi Desa Seboropasar|250px|Lokasi Seboropasar]]
Negara Indonesia
ProvinsiJawa Tengah
KabupatenPurworejo
KecamatanNgombol
Kodepos54172
Luas1,66 kilometer persegi
Jumlah penduduk-
Kepadatan-

Seboropasar merupakan sebuah desa yang mayoritas penduduknya adalah petani. Dari luas keseluruhan 166 hektare, sekitar 118 hektare adalah areal persawahan. Komoditas utama pertanian desa ini adalah padi, dengan total produksi rata-rata per tahun sekitar 1500 ton gabah kering. Selain padi pada musim kemarau biasanya petani menanam palawija seperti jagung, kacang hijau dan kacang tanah untuk penghasilan tambahan selain padi.

Secara geografis letak desa ini kurang lebih 11 km arah barat daya kota Purworejo dan 5 km arah barat laut Ngombol. Batas-batas wilayah desa ini dengan wilayah desa lain yaitu:

 sebelah utara: Pogungrejo dan Seborokrapyak
 sebelah timur: Seborokrapyak dan Wingkotinumpuk
 sebelah selatan: Piyono
 sebelah barat: Secang

Di desa ini terdapat peninggalan tempat bersejarah tepatnya di dusun Seborokarang yaitu:

1. Makam Ondomoi yang menurut cerita masyarakat sekitar merupakan Senopati dari Kerajaan Mataram yang gugur saat perang melawan Belanda;

2. Makam Tumenggung Setro Kumitir yang masih satu lokasi dengan makam Ondomoi. Dia merupakan salah satu kerabat kerajaan Mataram yang tinggal di dusun Seborokarang;

3. Sumur Windu yang terletak di pinggir jalan yang konon merupakan bekas tancapan tongkat Sunan Kalijaga. Dahulu sumur ini digunakan untuk istirahat dan minum orang yang lewat. Letak sumur ini tidak jauh dari komplek makam Ondomoi yaitu sekitar 100 m;

4. Sumur Bandung, letaknya di sebelah masjid Nurul Huda. Sumur tersebut merupakan sumur tua yang sampai sekarang masih digunakan. Bagian dinding bawah sumur ini terbuat dari balok kayu yang disusun segi empat. Menurut cerita sumur tersebut adalah peninggalan Sunan Geseng;

5. Bale Kanem yaitu sebuah bale yang mempunyai enam tiang yang terletak di belakang masjid yang pada zaman dahulu digunakan sebagai tepat mengaji dan dipercaya masyarakat merupakan tempat Sunan Geseng dan muridnya belajar mengaji. Tempat tersebut sampai sekarang masih terawat dan bahkan untuk mempertahankan keaslianya atapnya masih terbuat dari alang-alang dan dindingnya dari bambu.

Selain tempat tadi ada hal yang menarik dari pendopo balai desa di desa ini yang berbentuk joglo. Pendopo balai desa di desa ini merupakan bekas pendopo kabupaten Ngambal pada waktu zaman pemerintahan kolonial. Kabupaten Ngambal sekarang sudah tidak ada dan menjadi sebuah kecamatan yang masuk wilayah kabupaten Kebumen.

Setiap tanggal 27 Rajab di Dusun Seborokarang diadakan Merti Deso (bersih desa) dengan menanggap topeng yang dilanjutkan ketoprak dan menyembelih kambing yang setelah dimasak dibagikan kepada warga.

Selain peninggalan bersejarah dan tradisi, di desa ini juga terdapat sebuah usaha dagang beras yang dikelola oleh "UD SRI REJEKI". Usaha ini mempunyai omset ratusan hingga milyaran rupiah dalam sehari. Pemasaran berasnya hingga keluar provinsi seperti ke Bandung dan Jakarta. Selain itu "UD SRI REJEKI" juga bekerja sama dengan PERUM BULOG untuk pengadaan beras miskin (raskin) wilayah Kedhu.