Lompat ke isi

Sawo putih

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Sawo putih
Casimiroa edulis Edit nilai pada Wikidata
Status konservasi
Risiko rendah
IUCN150120517 Edit nilai pada Wikidata
Taksonomi
SuperkerajaanEukaryota
KerajaanPlantae
DivisiTracheophyta
OrdoSapindales
FamiliRutaceae
GenusCasimiroa
SpesiesCasimiroa edulis Edit nilai pada Wikidata
La Llave, 1825

Sawo putih, nama ilmiah Casimiroa edulis, juga disebut casimiroa dan apel Meksiko, dan dikenal sebagai cochitzapotl dalam bahasa Nahuatl (berarti "sleep-sapote") adalah spesies pohon berbuah tropis dalam keluarga Rutaceae, asli timur Meksiko dan Amerika Tengah selatan ke Kosta Rika . Genus ini dinamai "seorang Indian Otomi, Casimiro Gómez, dari kota Cardonal di Hidalgo, Meksiko, yang berjuang dan mati dalam perang kemerdekaan Meksiko ." [1]

Keterangan[sunting | sunting sumber]

Pohon C. edulis dewasa berkisar antara 5–16 m (16–52 ft) tinggi dan selalu hijau . Daunnya berseling, menjari majemuk dengan tiga sampai lima anak daun, anak daun 6–13 cm panjang dan 2,5-5 cm lebar dengan seluruh margin, dan tangkai daun 10-15 panjang cm.

Buahnya berbiji bulat telur, 5–10 cm, dengan kulit tipis yang tidak dapat dimakan berubah dari hijau menjadi kuning saat matang, dan daging buah yang dapat dimakan, yang rasanya bervariasi dari hambar hingga seperti pisang hingga buah persik hingga pir hingga <i id="mwKw">flan</i> vanila . foto 1 foto 2 foto 3 Daging buahnya bisa berwarna putih krem pada varietas kulit hijau atau krem-kuning pada varietas kulit kuning dan memiliki tekstur halus mirip dengan alpukat matang . Ini berisi dari satu hingga lima biji yang dikatakan memiliki sifat narkotika .

Konstituen kimia[sunting | sunting sumber]

Selama 40 tahun terakhir, percobaan yang dilakukan pada biji sawo putih telah mengidentifikasi banyak senyawa aktif farmakologi, termasuk: N -methylhistamine, N, N -dimethylhistamine, dan histamin . Ini juga mengandung 2′,5,6-trimetoksiflavon, 2′, 6′,5,6,-tetrametoksiflavon ( zapotin ), dan 5-hidroksi-2′,6,7-trimetoksiflavon (zapotinin). [2] [3]

Efek kesehatan[sunting | sunting sumber]

Beberapa penelitian in vitro menunjukkan bahwa zapotin memiliki potensi efek antikarsinogenik terhadap sel kanker usus besar yang terisolasi. [2] [4]

Buahnya telah lama dianggap menghasilkan rasa kantuk, seperti yang diklaim oleh Francisco Hernández de Toledo pada abad ke-16, [5] tetapi ini mungkin salah tafsir dari nama Nahuatl tanaman tersebut, cochitzapotl (artinya '"sawo penidur"), karena bijinya diproses untuk menghasilkan racun oleh suku Aztec, dan biji serta daunnya, tetapi bukan daging buah tanaman, mengandung senyawa pemicu tidur.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Plant Names C-F". www.calflora.net. 
  2. ^ a b Murillo G, Hirschelman WH, Ito A, et al. (2007). "Zapotin, a phytochemical present in a Mexican fruit, prevents colon carcinogenesis". Nutrition and Cancer. 57 (1): 28–37. doi:10.1080/01635580701268097. PMID 17516860. 
  3. ^ Sondheimer, F (1960). "Constituents of Casimiroa edulis Llave et Lex.—VI 2′,5,6-Trimethoxyflavone, 2′,5,6,7-tetramethoxyflavone (zapotin) and 5-hydroxy-2′,6,7-trimethoxyflavone (zapotinin)". Tetrahedron. 9 (3–4): 139–144. doi:10.1016/0040-4020(60)80001-4. 
  4. ^ Maiti A, Cuendet M, Kondratyuk T, Croy VL, Pezzuto JM, Cushman M (Jan 2007). "Synthesis and cancer chemopreventive activity of zapotin, a natural product from Casimiroa edulis". Journal of Medicinal Chemistry. American Chemical Society. 50 (2): 350–5. doi:10.1021/jm060915+. PMC 2523270alt=Dapat diakses gratis. PMID 17228877. 
  5. ^ Morton, J.; Julia F. Morton (1987). "White Sapote: Casimiroa edulus Llave". Fruits of warm climates. Miami, Florida. hlm. 191–196.