Sanxian

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Sanxian (Chinese: 三弦, harfiah "tiga senar") adalah alat musik petik fretless dengan gagang panjang, bersenar tiga dengan membran yang terbuat dari kulit yang direntangkan pada resonator atau soundbox, biasanya kulit yang digunakan adalah kulit ular ular phyton.Suara yang dihasilkan sangat khas dan jangkauan nada yang dihasilkan juga lebar.Sanxian banyak dimainkan sebagai pengiring, dalam orkestra maupun pertunjukan solo.

Sanxian sudah diciptakan sejak Dinasti Yuan ( abad 13 ), kemudian berkembang sampai ke Jepang dan dinamakan Samishen. Keunikannya adalah dengan memanfaatkan kulit ular Phyton untuk membran yang terpasang pada bagian yang menghasilkan suaranya. Pada awal abad ke 20, Sanxian dekembangkan menjadi senar 4 ( empat ).Nada yang di hasilkan kering agak perkusi dan volume keras mirip dengan banjo

Sanxian ini mempunyai ornamen ukiran yang cukup rumit, dengan panjang 85 cm, setang ( necked ) terbuat dari kayu Trembalu. Terdapat tiga ukuran dari alat musik ini, yaitu panjang, sedang dan pendek. Untuk daerah utara umumnya panjangnya dapat mencapai 122cm, tetapi untuk daerah selatan lebih pendek dan berkisar 95cm.Ukuran yang lebih besar memiliki kisaran tiga oktaf. Hal ini terutama digunakan sebagai instrumen yang menyertainya, serta dalam ansambel dan orkestra instrumen tradisional China, meskipun pasangan potongan dan concerto juga ada. The sanxian digunakan dalam Nanguan dan Sizhu Jiangnan ansambel, serta rakyat lainnya dan ansambel klasik.

Sebuah sanxian secara tradisional instrumen yang dipetik dengan, tipis plectrum keras yang terbuat dari tanduk hewan tapi hari ini sebagian besar pemain menggunakan plectrum plastik (mirip dengan pick gitar tapi ukurannya agak lebih besar sedikit dan tebalnya pick yang digunakan berkisar 0,73mm) atau, alternatif, kuku mereka. Ini menggunakan jari untuk memetik instrumen sering berbagi teknik dengan bahwa dari pipa dan paling sering digunakan dalam kinerja pengaturan sanxian dari bekerja secara tradisional ditulis untuk pipa. Hal ini memungkinkan untuk teknik pipa seperti tremolo yang akan digunakan. Teknik lain untuk sanxian termasuk penggunaan harmonik dan memukul kulit instrumen dengan plectra atau kuku (sebanding dengan teknik yang digunakan untuk memainkan Jepang utara Tsugaru-jamisen).

Sebuah alat musik berkaitan erat dengan san xian adalah shamisen Jepang, yang berasal dari sanxian Cina,tetapi yang umumnya menggunakan cat atau kulit anjing ketimbang ular untuk menutupi resonator nya. Bahkan lebih erat terkait adalah sanshin Okinawa, yang juga tercakup dalam kulit ular. Selain itu, sanshin dan sanxian berbagi bagian tubuh strukturnya sama terdiri dari bujur sangkar bermata kayu. Di Jepang shamisen, tubuh (sao) terbuat dari empat potong kayu, bukan satu. The tam Djan Vietnam juga sangat mirip dengan sanxian. Selain penggunaannya dalam musik tradisional Cina dan klasik, beberapa musisi populer dan batu telah menggunakan sanxian, terutama penyanyi Dia Yong.

Meskipun sanxian secara historis salah satu instrumen yang paling populer rakyat Cina (terutama untuk menyanyi terlampir), penurunan besar dalam jumlah pemain sanxian dalam konteks klasik telah menjadi penyebab keprihatinan besar di antara penggemar dari instrumen. Seperti orkestra Cina banyak mengecualikan sanxian, banyak orang yang tidak mau belajar instrumen ini. Bahkan di China, konservatori sangat sedikit menawarkan jurusan di sanxian, dan sejumlah kecil mahasiswa instrumen ini, dibandingkan dengan guzheng atau pipa, misalnya, telah menyebabkan keprihatinan lebih lanjut bahwa tradisi kaya instrumen bermain mungkin akan hilang selamanya. Salah satu alasan untuk ini adalah fakta bahwa, tidak seperti shamisen di Jepang, sanxian tidak memiliki sebuah repertoar solo asli sendiri, dengan sebagian sanxian potongan solo menjadi pengaturan melodi pipa, seperti dalam kasus "Big Waves Cuci Melawan Sands" . Untuk sebagian besar, penggunaan sanxian dalam orkestra China adalah sebagai penyedia garis bass de facto. Juga, sebagai leher sanxian da sangat lama, ada banyak pembatasan pada bagaimana virtuoso pemain sanxian dapat. Ini bukan masalah di saxian lebih kecil, yang lebih dekat dengan ukuran shamisen Jepang.

Seperti shamisen, sanxian merupakan instrumen sangat rentan terhadap kelembaban, meskipun kulit ular yang digunakan dalam sanxian agak lebih tahan lama dibandingkan membran shamisen. Dengan demikian, menyimpan sanxian di lingkungan yang kurang lembab dapat membantu dalam memperpanjang kehidupan dari kulit ular resonator. Banyak musisi menempatkan silica gel dalam kasus instrumen untuk membantu menjaga kasus dari menjadi terlalu lembab.