Ruby Hirose

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ruby Hirose
Ruby Hirose.jpg
Ruby Hirose di William S. Merrell Laboratories
Lahir1904-08-30
Meninggal1960-10-07 (Usia 56)
West Reading, PA, Amerika Serikat
KebangsaanAmerika
AlmamaterUniversity of Washington
PekerjaanFarmakologi

Ruby Sakae Hirose (1904 – 1960[1][2]) merupakan seorang biokimia dan bakteriologi Amerika. Dia melakukan penelitian tentang pembekuan darah dan Trombin, alergi, dan meneliti kanker menggunakan antimetabolitami.

Keluarga dan Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Ruby Hirose lahir dari Shiusaka (Ayahanda) Hirose dan Tome (née Kurai) di Kent, Washington pada 30 Agustus 1904. Dia adalah anak kedua dari tujuh bersaudara dalam keluarga, tetapi karena anak pertama meninggal sangat muda, tumbuh sebagai anak tertua dari enam di keluarga. Dia memiliki empat saudara perempuan dan satu saudara laki-laki, dan mereka tinggal di daerah White River (Shirakawa) di sekitar Seattle, WA. Anak kedua dalam keluarga adalah Fumiko, dua tahun lebih muda dari Ruby. Fumi, begitu dia dipanggil, tertular tuberkulosis seperti ibundanya. Fumi meninggal pada tahun 1925 dan ibundanya Tome meninggal pada tahun 1934.

Anak ketiga dalam keluarga adalah saudara Kimeo, yang dua tahun lebih muda dari Fumi dan unggul dalam olahraga di Sekolah Menengah Atas, dengan tiga olahraga, dan diberi nama kapten dan bendahara kelas. Dia hidup sampai tahun 1991. Mary, saudara kandung berikutnya, setahun lebih muda dari Kimeo. Dua anak terakhir adalah perempuan kembar: Toki dan Tomo, lahir pada tahun 1912, tiga tahun lebih muda dari Mary dan 9 tahun lebih muda dari Ruby.[3] Saudari Tomo meninggal sangat muda pada tahun 1928 pada usia 16.

Ayah Ruby lahir di pinggiran Tokyo, hanya sekolah menengah, dan menurut Ruby, ada beberapa jenis manufaktur di Jepang, tetapi gagal. Keluarga ibu Tome, Tome, adalah pedagang barang-barang kering. Setelah bisnis Shiusaka gagal, mereka memutuskan untuk datang ke Amerika, menetap di daerah Seattle, dan mencoba bertani untuk mencari nafkah. Karena Naturalization Act of 1870 hanya memperpanjang hak kewarganegaraan untuk Afrika Amerika, orang Asia dianggap "orang asing tidak memenuhi syarat untuk kewarganegaraan". Beberapa negara bagian, tetapi khususnya Washington, menggunakan status ini untuk menolak orang-orang Asia dari memiliki properti karena mereka "orang asing tidak memenuhi syarat untuk kewarganegaraan", yang merupakan cara untuk mendiskriminasi tanpa mengacu pada kategori ras tertentu. Ketentuan-ketentuan ini tidak diadakan inkonstitusional sampai 1952. Dengan demikian, sewa untuk tanah Hirose dan beberapa pembelian tanah kemudian berada di nama Ruby karena dia adalah seorang Amerika yang lahir alami.

Di Sekolah Menengah Atas, Ruby mengatakan bahwa dia tidak merasakan prasangka khusus, tetapi kemudian anak-anak Amerika Jepang itu melakukannya. Dia mengatakan bahwa para guru menunjukkan prasangka yang mendukung murid kulit putih. Namun, Ruby sangat populer dan mengambil bagian dalam atletik dan bernyanyi di klub gembira dan di operet. Ruby mengatakan preferensinya adalah untuk bergaul dengan siswa kulit putih di SMU dan juga perguruan tinggi, dibandingkan dengan bergaul dengan anak-anak Jepang.

Ruby agak religius, menghadiri Sekolah Minggu di First Methodist Church dan juga mengambil bagian dalam Asosiasi Mahasiswa Kristen Jepang yang bertemu di Universitas YMCA. Dia juga membantu di Gereja Baptis Jepang di Seattle, tetapi lebih suka menghadiri gereja-gereja Amerika.

Pendidikan di University of Washington[sunting | sunting sumber]

Issei, atau generasi pertama, adalah orang pertama yang berimigrasi ke AS dari Jepang. Karena itu, mereka menginginkan anak-anak mereka, Nisei (Ruby adalah salah satunya), untuk belajar bahasa Jepang, budaya, dan tradisi agama. White River Buddhist Church adalah gereja Buddhis kedua di King County[4] Pada tahun 1912, White River Japanese Language School ("Nihongo Gakko") dibuka di dan di bawah naungan White River Buddhist Church. Wilayah White River disebut Shirakawa, yang secara harfiah berarti Sungai Putih dalam bahasa Jepang. Shirakawa termasuk wilayah Auburn, Thomas, dan Christopher.

Pada tahun 1929, ayah Ruby, Shiusaku Hirose adalah presiden Thomas Japanese Association. Di bawah kepemimpinannya, mereka membeli "Yank Hotel" dan memperbaruinya untuk menjadi Thomas Japanese Language School. Bangunan ini memiliki dua kali ruang untuk ruang kelas dan lebih dekat dengan Sekolah Kelas Thomas, yang sebagian besar siswa, termasuk Ruby hadir. Namun, setelah beberapa tahun, Shiusaku jatuh dengan orang lain di organisasi dan berhenti. Sayangnya, ia janda pada tahun 1934 dan pindah ke Los Angeles pada tahun 1936. Ketika perang pecah pada tahun 1941, ia bekerja di sebuah hotel di Los Angeles dan meminta izin untuk kembali ke Seattle untuk bergabung dengan putrinya Mary sebelum evakuasi dan proses interniran dimulai. Pada April 1942, setelah Executive Order 9066 diterbitkan, FBI mulai mengumpulkan orang-orang yang aktif dalam komunitas Amerika Jepang, termasuk Shiusaku. Dia ditahan oleh FBI dan diberi sidang di INS di Seattle pada bulan Mei dan dibebaskan, mungkin karena ada sedikit atau tidak ada bukti adanya spionase atau kejahatan.

Ruby menghadiri Thomas Grade school, dan akan berjalan untuk menghadiri Thomas Japanese Language School. Dia adalah orang Jepang pertama (generasi kedua) yang lulus dari Auburn High School di Auburn, WA pada tahun 1922. Ruby diterima di University of Washington dan akan masuk pada musim gugur 1922. Hirose meraih gelar sarjana pada tahun 1926 (di farmasi) dan gelar masternya dalam bidang farmakologi dari University of Washington pada tahun 1928.[5]

Penting untuk mengingat konteks saat ini. Perempuan baru saja mencapai hak untuk memilih pada tahun 1920 dan larangan baru saja berlaku pada tahun yang sama (dan tidak akan dicabut sampai 1933). Ketika dia mendapatkan gelar masternya di University of Washington, dia tinggal di Rumah Catherine P. Blaine di Seattle, yang disponsori oleh Woman's Home Missionary Society dari Methodist Episcopal Church. Rumah Blaine adalah bagian dari Jepang dan Korea di Seattle of Woman's Home Missionary Society.[6]

Masalah Generasi Kedua[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Desember 1925, Asosiasi Kristen Mahasiswa Jepang (JSCA) mengadakan konferensi di Asilomar, California. Ruby telah menjadi anggota aktif JSCA dan menghadiri konferensi. Topik utama pada konferensi ini adalah sesuatu yang disebut "Masalah Generasi Kedua", yang secara singkat menyatakan, menghasilkan perbedaan budaya antara Issei (generasi pertama) dari Jepang dan Nisei (generasi ke-2) dari dan dari Amerika. Meskipun kedua Issei dan Nisei memiliki warisan budaya yang sama, Nisei adalah penutur asli bahasa Inggris dan sebagian besar menjalani kehidupan sehari-hari mereka yang tenggelam dalam budaya Amerika, bukan Jepang. Konferensi ini menciptakan Komite Masalah Generasi Kedua, yang dipimpin oleh Roy Akagi, seorang mahasiswa PhD dan pemimpin JSCA yang termasuk Ruby Hirose, yang akan memasuki tahun seniornya di University of Washington, serta mahasiswa dari Stanford, Caltech, dan Occidental College, dan menghasilkan laporan tentang masalah ini.[7]

Mereka menguraikan situasi sebagai memiliki beberapa aspek dari sudut pandang Nisei: (1) Hubungan dengan Generasi Pertama, (2) Hubungan dengan Masyarakat Amerika, (3) Panduan Vokasional dan Ketenagakerjaan, (4) Standar Perilaku Sosial, dan (5) Kehidupan Beragama. Orang-orang muda ini memiliki masalah identitas, meskipun pada tahun 1925, mereka tidak menyebutnya demikian. Mereka khawatir tentang bagaimana menghormati dan meneruskan budaya mereka, tetapi juga ingin menjadi orang Amerika yang penuh dalam lingkungan yang berprasangka rasial dan memiliki kekurangan lapangan kerja. Orang Amerika Jepang dikeluarkan dari kepemilikan tanah, tetapi pertanian adalah bagian besar dari pengalaman Amerika Jepang pada masa itu. Itu akan berubah nanti ketika mereka dipenjara karena Perang Dunia II, banyak Issei dan Nisei yang berhasil kehilangan semua bisnis yang mereka bangun.

Salah satu strategi yang diusulkan untuk menangani masalah kejuruan adalah untuk menekankan pendidikan tinggi, yang tentu saja Ruby lakukan, menjadi salah satu PhD Amerika Jepang paling awal di Amerika Serikat. Strategi lain termasuk bekerja sama dengan organisasi Amerika lainnya seperti gereja, YMCA, dan YWCA.

PhD di University of Cincinnati[sunting | sunting sumber]

Hirose menerima beasiswa dan pindah ke Cincinnati dan University of Cincinnati di mana dia bekerja pada PhD dalam Biokimia. Sementara di Universitas Cincinnati, pada tahun 1931, Ruby menerima beasiswa Moos di Internal Medicine.[8] Dia terpilih untuk keanggotaan pada tahun 1931[9] dan aktif berpartisipasi dalam Sigma Xi, persaudaraan kehormatan untuk kemajuan penelitian. Ruby juga aktif dalam bab Cincinnati Iota Sigma Pi, persaudaraan kimia wanita kehormatan nasional, menjabat sebagai Wakil Presiden pada tahun 1931[10] Pada tahun 1932, ia lulus dengan gelar PhD dan tesisnya berjudul "Nature of Thrombin and Its Manner of Action ".[11] Sebuah makalah yang berdasarkan pada tesis ini kemudian diterbitkan dalam American Journal of Physiology pada tahun 1934 dengan judul "The Second Phase of Thrombin Action: Fibrin Resolution".[12]

Karier[sunting | sunting sumber]

Dia bekerja di University of Cincinnati[13] hingga dipekerjakan oleh divisi penelitian William S. Merrell Company di mana dia meneliti serum dan antitoksin.[14]

Pada tahun 1940, American Chemical Society mengadakan pertemuan di Cincinnati pada tanggal 8-12 April. Sebuah laporan ke pertemuan mengindikasikan bahwa ada peluang yang meningkat bagi wanita di industri. Ia mencatat bahwa di bagian Cincinnati American Chemical Society, dari 300 anggota, ada sepuluh anggota perempuan dan Dr. Ruby Hirose terdaftar sebagai salah satu dari sepuluh anggota.[15]

Selama Perang Dunia II, Ruby terhubung dengan Kettering Laboratory of Applied Physiology, Universitas Cincinnati. Dia juga mengajar mikrobiologi dan melakukan penelitian tentang kanker di Universitas Indiana dan melakukan penelitian kanker menggunakan antimetabolitami. Pada tahun 1946, ia menerbitkan sebuah makalah yang disebut "Difusi sulfonamida dari basis salep yang diemulsikan", yang berkaitan dengan karakteristik difusi obat sulfa dalam berbagai jenis basa. Pada tahun 1958, ia bergabung dengan Rumah Sakit Veteran Administrasi Lebanon (Pennsylvania) sebagai ahli bakteriologi. Sebelum ini, ia berafiliasi dengan Ft. Rumah Sakit Benjamin Harrison di Indianapolis dan Rumah Sakit VA di Dayton, OH.[16]

Kamp Konsentrasi Amerika Jepang[sunting | sunting sumber]

Dari keluarga Ruby, hanya tiga dari mereka yang dipenjara di Kamp Konsentrasi Pemerintah AS untuk orang Amerika Jepang. Ibunda Tome dan saudara perempuan Fumi sudah meninggal pada saat Perang Dunia II dimulai dan Roosevelt mengeluarkan Executive Order 9066. Saudari Toki tinggal di Hawaii dan tidak diinternir. Ruby tinggal di Cincinnati dan karena itu juga tidak diinternir. Saudara Kimeo diinternir di Poston War Relocation Center, sementara saudara perempuan Mary dan ayahandanya Shiusaku dikirim ke yang sekarang Minidoka National Historic Site.

Ruby meninggal karena leukemia myeloid akut di West Reading, Pennsylvania pada tanggal 7 Oktober 1960,[17][18] dan mendahului saudara perempuannya Mary dan Toki, dan saudara Kimeo. Keluarganya yang masih hidup memakamkannya di Auburn Pioneer Cemetery, Auburn, Washington.[19]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Ruby S. Hirose (1904-1960) Grave Site - BillionGraves". BillionGraves. 
  2. ^ "Hirose, Shiusaku & Tome Kurei biography; plus Kimeo, Ruby and others". www.auburnpioneercemetery.net. 
  3. ^ "Interview with Ruby Hirose, 1924, Stanford Survey on Race Relations 1924-1927, Box 27, Item 159" (PDF). 
  4. ^ Flewelling, Stan (2002). Shirakawa - Stories from a Pacific Northwest Japanese American Community. Seattle, WA: U. of Washington Press. ISBN 0-295-98199-7. 
  5. ^ Yoo, David (2000). Growing Up Nisei: Race, Generation, and Culture Among Japanese Americans of California, 1924-49. University of Illinois Press. hlm. 61–. ISBN 9780252068225. Diakses tanggal 14 July 2012. 
  6. ^ Woman's Home Missionary Society of the Methodist Episcopal Church - 45th Annual Report for 1925-1926. Cincinnati, OH: The Woman's Home Missionary Society. 1926. 
  7. ^ Akagi, Roy Hidemichi (1926). The Second Generation Problem - Some Suggestions Toward Its Solution. New York: Japanese Students' Christian Association of North America. 
  8. ^ University of Cincinnati Commencement Program. 1931. hlm. 42. 
  9. ^ "Science Honors Bestowed". Cincinnati Enquirer. 31 March 1931. 
  10. ^ "Untitled". Cincinnati Enquirer. 19 October 1931. 
  11. ^ University of Cincinnati Commencement Program. 1932. hlm. 44. 
  12. ^ Hirose, Ruby (1934). "The Second Phase of Thrombin Action: Fibrin Resolution". American Journal of Physiology. 
  13. ^ Hirose, Ruby (1933). "The Second Phase of the Thrombin Action" (PDF). Diakses tanggal 14 July 2012. 
  14. ^ "Ruby Hirose". Diakses tanggal 28 April 2015. 
  15. ^ The Cincinnati Enquirer (newspaper), "Increasing Need Seen for Women Chemists", 18 March 1940, page 11
  16. ^ The Cincinnati Enquirer, "Joins Staff", 13 October 1958
  17. ^ Ruby Hirose, Certificate of Death, File #091494-60, Commonwealth of Pennsylvania, Department of Health
  18. ^ "Ruby Hirose Death Certificate". 
  19. ^ Lommen, Kristy (2013). "An American-born Japanese Girl Scientist". The Auburn Pioneer Cemetery Blog. The Auburn Pioneer Cemetery. Diakses tanggal 21 March 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]