Represi Stalinis di Mongolia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tengkorak korban yang ditembak di kepala, dipajang di museum yang mendokumentasikan peristiwa tersebut

Represi Stalinis di Mongolia (bahasa Mongolia: Их Хэлмэгдүүлэлт, Ikh Khelmegdüülelt, "Penindasan Hebat" ) mengacu pada periode meningkatnya kekerasan politik dan penganiayaan di Republik Rakyat Mongolia antara 1937 dan 1939.[1] Represi adalah bagian dari pembersihan Stalinis (juga dikenal sebagai Pembersihan Besar) yang berlangsung di seluruh Uni Soviet di sekitar waktu yang sama. Penasihat NKVD Soviet, di bawah arahan nominal pemimpin de facto Mongolia Khorloogiin Choibalsan, menganiaya individu dan organisasi yang dianggap sebagai ancaman terhadap revolusi Mongolia dan meningkatnya pengaruh Soviet di negara itu. Seperti di Uni Soviet, metode penindasan termasuk penyiksaan, pengadilan tontonan, eksekusi, dan pemenjaraan di kamp-kamp kerja paksa terpencil. Perkiraannya berbeda, tetapi antara 20.000 dan 35.000 "musuh revolusi" telah dieksekusi, sebuah angka yang mewakili tiga hingga lima persen dari total populasi Mongolia pada saat itu.[2] Para korban termasuk mereka yang dituduh menganut lamaisme, nasionalisme pan-Mongol, dan sentimen pro-Jepang. Pendeta Budha, bangsawan, inteligensia, oposisi politik, dan etnis Buryat dan Kazakh menderita kerugian terbesar.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pendahuluan, 1921-1934[sunting | sunting sumber]

Setelah Revolusi Mongolia tahun 1921, pertikaian di dalam Partai Revolusi Rakyat Mongolia (MPRP) menghasilkan beberapa gelombang pembersihan politik yang kejam, sering dihasut dan dibantu oleh agen-agen Komintern atau Soviet dan penasihat pemerintah. Pada bulan Agustus 1922, Dogsomyn Bodoo, perdana menteri pertama dari periode revolusioner, dan 14 lainnya dieksekusi tanpa pengadilan setelah mengaku di bawah siksaan oleh agen Soviet untuk berkonspirasi untuk menggulingkan pemerintah.[3] Dua tahun kemudian kepala penuduh Bodoo, Soliin Danzan, dieksekusi selama Kongres Pihak Ketiga karena mewakili "kepentingan borjuis".[4] Pada tahun 1928, beberapa anggota MPRP terkemuka termasuk Ajvaagiin Danzan, Jamsrangiin Tseveen, Tseren-Ochiryn Dambadorj, dan Navaandorjiin Jadambaa, dipenjara atau diasingkan dalam pembersihan berskala luas dari orang-orang yang dicurigai sebagai orang sayap kanan ketika negara itu meluncurkan "Periode Kiri" dengan pengambilalihan lahan yang lebih cepat, pengambilalihan lahan, dan penganiayaan terhadap Gereja Buddha. Setelah langkah-langkah drastis itu menghasilkan pemberontakan rakyat di seluruh negeri, beberapa kiri garis keras MPRP termasuk Zolbingiin Shijee, Ölziin Badrakh, dan Perdana Menteri Tsengeltiin Jigjidjav disalahkan dan secara resmi dikeluarkan dari partai.[5]

Pada 1933-1934, dalam apa yang dianggap sebagai gladi resik bagi penindasan 1937-1939, Sekretaris Jenderal MPRP Jambyn Lkhümbe dan elemen-elemen MPRP lainnya, khususnya Buryat-Mongol, dituduh melakukan konspirasi dengan mata-mata Jepang. Lebih dari 1.500 orang terlibat dan 56 dieksekusi.[6] Histeria publik atas Peristiwa Lkhümbe sebagian didorong oleh invasi Jepang terhadap Manchuria yang bertetangga pada 1931. Untuk mempertahankan kemungkinan ekspansi militer Jepang ke Timur Jauh Soviet, Stalin berusaha menstabilkan Mongolia secara politis dengan menghilangkan oposisi terhadap pemerintah yang didukung Soviet dan mengamankan perjanjian untuk mengizinkan penempatan pasukan Tentara Merah di negara itu.

Pembersihan Genden[sunting | sunting sumber]

Perdana Menteri Mongolia Peljidiin Genden, yang jemu dengan dominasi Soviet yang semakin besar, berupaya untuk menunda Perjanjian Gentlemen bilateral tahun 1934 di mana Uni Soviet menjanjikan perlindungan Soviet atas Mongolia dan "Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama" 1936 yang memungkinkan pasukan Soviet ditempatkan di negara itu. Genden juga menolak keras atas rekomendasi Stalin bahwa ia mengangkat komite urusan dalam negeri Mongolia, 26 persen dari stafnya adalah agen NKVD, menjadi kementerian yang sepenuhnya independen dan bahwa ia memperbesar militer Mongolia. Akhirnya, dia menolak tekanan Moskow untuk membasmi lebih dari 100.000 lama negara itu, yang disebut Stalin sebagai "musuh di dalam". Frustrasi oleh ketegaran Genden, Stalin mendukung promosi Khorloogiin Choibalsan sebagai Marshal dan kepala Departemen Dalam Negeri. Pada bulan Maret 1936, Choibalsan mengatur pemecatan Genden dari jabatannya karena menyabot hubungan Mongol-Soviet. Genden ditangkap dan dikirim ke Moskow, di mana ia dieksekusi setahun kemudian. Meskipun Anandyn Amar yang populer tetapi lemah secara politis menjadi Perdana Menteri, Choibalsan menjadi orang yang paling kuat secara de facto di negara ini.

Penindasan Hebat[sunting | sunting sumber]

Selama tiga tahun berikutnya, mentor Soviet di Kementerian Dalam Negeri membimbing Choibalsan dalam merencanakan dan melaksanakan pembersihan yang akan datang. Di bawah arahan pawangnya Soviet, Chopyak,[7] Choibalsan membuat aturan Komite Urusan Internal diubah pada Mei 1936 untuk memfasilitasi penahanan politisi berpangkat tinggi tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan atasan politik. Segera setelahnya 23 lama berpangkat tinggi ditangkap karena berpartisipasi dalam "pusat kontra revolusioner." Setelah persidangan selama setahun, mereka dieksekusi secara terbuka pada awal Oktober 1937. Ketika Jaksa Agung Mongolia memprotes penuntutan para lama, dia juga ditangkap dan kemudian ditembak.[8]

Wakil Ketua NKVD, Frinovsky

Pada bulan Agustus 1937, Marshal Demid yang berusia 36 tahun, yang popularitasnya selalu dibenci Choibalsan,[9] meninggal dalam keadaan yang mencurigakan yang mengakibatkan promosi Choibalsan menjadi peran ganda Panglima Tertinggi militer dan Menteri Pertahanan Mongolia. Hari berikutnya Choibalsan, sebagai Menteri Dalam Negeri, mengeluarkan Perintah 366 yang menyatakan bahwa banyak orang di Mongolia "telah jatuh di bawah pengaruh mata-mata dan provokator Jepang." Pada bulan yang sama Stalin, yang dikhawatirkan oleh gerakan militer Jepang di Manchuria[10] memerintahkan penempatan 30.000 pasukan Tentara Merah di Mongolia dan telah mengirim delegasi besar Soviet ke Ulaanbaatar di bawah Wakil Soviet NKVD Commissar Mikhail Frinovsky. Frinovsky ditugaskan menggerakkan pembersihan kejam yang telah dilakukannya dengan sangat efektif di Uni Soviet di bawah Kepala NKVD Nikolai Yezhov. Bekerja melalui penasihat Soviet yang telah tertanam di dalam Kementerian Dalam Negeri dan dengan Choibalsan yang patuh memberikan penutup simbolis, Frinovsky membangun kerangka pembersihan dari belakang layar; membuat daftar penangkapan dan menyusun "Komisi Darurat", sebuah gaya NKVD Troika (dipimpin oleh Choibalsan) untuk mengadili dan menghukum tersangka secara ekstra-yudisial.

Penangkapan 65 pejabat tinggi pemerintah dan intelejen pada malam 10 September 1937 menandakan peluncuran pembersihan dengan sungguh-sungguh. Semua dituduh memata-matai untuk Jepang sebagai bagian dari komplotan Genden-Demid dan sebagian besar mengaku di bawah siksaan hebat.[11] Persidangan pertunjukan pertama diadakan di Teater Pusat Ulaanbaatar dari 18 hingga 20 Oktober 1937. 13 dari 14 orang yang dituduh dijatuhi hukuman mati.

Dalam ajang kekerasan yang berlangsung hampir 18 bulan, troika Choibalsan menyetujui dan melaksanakan eksekusi lebih dari 18.000 lama kontra-revolusioner. Para bhikkhu yang tidak dieksekusi diwajibkan masuk ke dalam angkatan bersenjata Mongolia [12] sementara 746 biara di negara itu dilikuidasi. Ribuan lebih intelektual oposisi, pejabat politik dan pemerintah berlabel "musuh revolusi," serta etnis Buryat dan Kazakh juga ditangkap dan dibunuh. 25 orang dari posisi teratas dalam partai dan pemerintah dieksekusi, 187 dari kepemimpinan militer, 36 dari 51 anggota Komite Sentral.[13] Mengikuti model Rusia, Choibalsan membuka gulag di pedesaan untuk memenjarakan para oposisi.[14] Sementara NKVD secara efektif mengelola pembersihan dengan mengadakan uji coba pertunjukan dan melaksanakan eksekusi,[15][16] Choibalsan sering mabuk [16] kadang-kadang hadir selama penyiksaan [16] dan interogasi terhadap orang-orang yang dicurigai kontrarevolusioner, termasuk teman-teman lama dan kawan-kawannya. Perintah eksekusi NKVD Choibalsan yang dicap karet dan terkadang eksekusi yang diarahkan secara pribadi.[13] Dia juga menambahkan nama-nama musuh politik ke daftar penangkapan NKVD hanya untuk menyelesaikan masalah lama.[15][16] Namun demikian, bahkan ketika ia berusaha untuk menyelamatkan korban dengan merekomendasikan keringanan hukuman dalam kasus-kasus tertentu, petugas NKVD sering mengesampingkan keputusannya.[17]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Christopher, Kaplonski. "Encyclopedia of Mongolia and the Mongol Empire". Inner Asia (dalam bahasa Inggris). 7: 209. ISSN 1464-8172. 
  2. ^ Kuromiya, Hiroaki (July 2014). "Stalin's Great Terror and the Asian Nexus". Europe-Asia Studies. 66 (5): 787. doi:10.1080/09668136.2014.910940. 
  3. ^ Sanders, Alan J. K. (2010). Historical Dictionary of Mongolia. Lanham: Scarecrow Press. hlm. 113. ISBN 978-0-8108-7452-7. 
  4. ^ Atwood, Christopher (2004). Encyclopedia of Mongolia and the Mongol Empire. New York: Facts on File inc. hlm. 130. ISBN 978-0-8160-4671-3. 
  5. ^ Bawden; Bawden, C. R. (1989). Modern History of Mongolia (dalam bahasa English) (edisi ke-2nd). Routledge. hlm. 326. ISBN 978-0-7103-0800-9. 
  6. ^ Baabar, B. (1999-01-01). History of Mongolia (dalam bahasa English). Ulaanbaatar: Monsudar Pub. hlm. 329. ISBN 9789992900383. 
  7. ^ Baabar 1999, p. 353
  8. ^ Baabar 1999, p. 355
  9. ^ Baabar 1999, p. 355
  10. ^ Baabar 1999, p. 359
  11. ^ Baabar 1999, p. 361: quoting N. Erdene-Ochir, "Extra-Special Commission", Ardyn Erh, No. 153, 1991
  12. ^ Palmer, James (2008). The Bloody White Baron. London: Faber and Faber. hlm. 237. ISBN 978-0-571-23023-5. 
  13. ^ a b Baabar 1999, p. 362
  14. ^ Sandag, Shagdariin (2000). Poisoned arrows: The Stalin-Choibalsan Mongolian massacres, 1921-1941Perlu mendaftar (gratis). University of Michigan. hlm. 70. ISBN 978-0-8133-3710-4. 
  15. ^ a b Baabar 1999, p. 358
  16. ^ a b c d Becker 1992, p. 95
  17. ^ BBC Films. "Secrets of the Steppe".