Reformasi Skotlandia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Sumber dari : https://en.wikipedia.org/wiki/Scottish_Reformation

Reformasi Skotlandia adalah proses dimana Skotlandia pecah dengan Kepausan dan mengembangkan kirk nasional didominasi Calvinis, yang sangat Presbyterian di outlook. Itu bagian dari yang lebih luas Eropa Reformasi Protestan yang berlangsung dari abad keenam belas.

       Dari akhir abad kelima belas ide-ide humanisme Renaisans, kritis aspek Gereja Katolik yang didirikan, mulai mencapai Skotlandia, terutama melalui kontak dari Skotlandia dan benua ulama. Di bagian awal abad keenam belas, ajaran pertama Martin Luther mulai mempengaruhi Skotlandia. Pengaruh Inggris lebih langsung, penyediaan buku dan mendistribusikan Alkitab dan literatur Protestan di Dataran Rendah ketika mereka menyerbu di 1547. Terutama penting adalah karya Lutheran Scot Patrick Hamilton, yang dieksekusi pada 1528. James V dihindari perubahan struktural dan teologis besar gereja dan menggunakannya sebagai sumber pendapatan dan janji untuk anak-anak tidak sah dan favorit. Kematiannya pada 1542 meninggalkan bayi Mary, Queen of Scots sebagai ahli warisnya, yang memungkinkan serangkaian invasi Inggris yang kemudian dikenal sebagai Rough Membujuk. Pelaksanaan George Wishart Zwingli-dipengaruhi pada tahun 1546, yang dibakar di tiang atas perintah Kardinal David Beaton, merangsang pertumbuhan ide-ide ini dalam reaksi. Pendukung Wishart, yang termasuk sejumlah Fife lairds, dibunuh Beaton segera setelah dan menyita St. Andrews Castle, yang mereka miliki selama satu tahun sebelum mereka dikalahkan dengan bantuan pasukan Perancis. Selamat, termasuk pendeta John Knox, dikutuk untuk melayani sebagai budak dapur. Kemartiran mereka mengaduk kebencian para martir tambahan Perancis dan inspirasi untuk penyebab Protestan. Di 1549, Kekalahan Inggris dengan dukungan Perancis menyebabkan pernikahan Maria ke Dauphin Perancis dan Kabupaten untuk ibu ratu, Mary dari Guise.
       Toleransi terbatas dan pengaruh diasingkan Skotlandia dan Protestan di negara lain, menyebabkan perluasan Protestan, dengan sekelompok lairds menyatakan diri Lords Kongregasi di 1557 dan mewakili kepentingan mereka secara politik. Runtuhnya aliansi Prancis, kematian bupati, diikuti oleh intervensi Inggris di 1560, berarti bahwa kelompok yang relatif kecil tetapi sangat berpengaruh Protestan memiliki kekuatan untuk memaksakan reformasi di gereja Skotlandia. Skotlandia Reformasi Parlemen 1560 mengadopsi pengakuan iman Protestan, menolak jurisdiksi kepausan dan massa. Knox, setelah lolos dari kapal dan menghabiskan waktu di Jenewa, di mana ia menjadi pengikut Calvin, muncul sebagai tokoh yang paling signifikan. Calvinisme dari para reformis yang dipimpin oleh Knox menghasilkan penyelesaian yang mengadopsi sistem Presbyterian dan menolak sebagian besar ornamen rumit dari gereja Abad Pertengahan. Ketika suaminya Francis II meninggal pada 1560, Mary Katolik kembali ke Skotlandia untuk mengambil pemerintah. Enam tahun nya pemerintahan pribadi dirusak oleh serangkaian krisis, sebagian besar disebabkan oleh intrik dan persaingan dari para bangsawan terkemuka. Oposisi terhadap suami ketiganya Bothwell menyebabkan pembentukan koalisi bangsawan, yang ditangkap dan dipaksa turun tahta Mary nya mendukung anaknya, yang datang ke tahta sebagai James VI pada tahun 1567. James dibesarkan seorang Protestan, namun menolak Presbyterianism dan kemerdekaan kirk tersebut.
       Reformasi mengakibatkan perubahan besar dalam masyarakat Skotlandia. Ini termasuk keinginan untuk menanam sebuah sekolah di setiap paroki dan reformasi utama dari sistem universitas. Kirk yang berkecil banyak bentuk drama dan puisi yang tidak kebaktian di alam, namun angka itu muncul dramawan signifikan dan penyair, seperti George Buchanan dan Castalian Band pemerintahan James VI. Seni gerejawi Skotlandia membayar tol berat sebagai akibat dari Reformasi ikonoklasme. Pengrajin asli dan seniman beralih ke pelanggan sekuler, yang mengakibatkan berkembangnya Skotlandia Renaissance dicat langit-langit dan dinding. Reformasi merevolusi arsitektur gereja, dengan gereja-gereja baru dibangun dan gereja-gereja yang ada disesuaikan untuk layanan reformasi, terutama dengan menempatkan mimbar terpusat di gereja, seperti khotbah berada di pusat ibadah. Reformasi juga memiliki dampak yang parah pada musik gereja, dengan sekolah lagu ditutup, paduan suara dibubarkan, buku musik dan naskah hancur dan organ dihapus dari gereja. Ini digantikan oleh nyanyian jemaat mazmur, meskipun upaya dari James VI untuk mendirikan kembali sekolah lagu dan bernyanyi paduan suara. Kehidupan perempuan yang membuka kemungkinan-kemungkinan baru pendidikan dan agama memainkan peranan utama dalam kehidupan banyak wanita, tetapi ada upaya kriminalisasi perempuan melalui penuntutan untuk memarahi, prostitusi dan sihir. Skotlandia Protestan difokuskan pada Alkitab dan dari abad ketujuh belas kemudian ada akan upaya untuk membasmi kegiatan populer seperti yang ganti, api unggun, guising, sen pernikahan dan menari. Kirk menjadi subyek kebanggaan nasional dan banyak Skotlandia melihat negara mereka sebagai Israel baru.