Quintus Caecilius Metellus Celer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Quintus Caecilius Metellus Celer (seb. 103 SM atau skt. 100 SM – 59 SM) merupakan seorang konsul pada tahun 60 SM dan putra Quintus Caecilius Metellus Nepos, atau, menurut beberapa orang, putra Tribunus Quintus Caecilius Metellus Seled sementara yang terakhir adalah putra Quintus Caecilius Metellus Nepos. Sebelumnya ia memegang kantor Pretor dan Augur pada tahun 63 SM.[1]

Selama Perang Mithridates Ketiga (73-63 SM) melawan Mithridates VI dari Pontus dan Tigranes yang Agung dari Armenia, Metellus Celer adalah seorang letnan Pompeius. Pada musim dingin tahun 66 SM Oroeses, raja Albania Kaukasia menyerang pasukan Pompeius saat mereka merayakan festival Saturnalia di tempat peristirahatan musim dingin mereka di Armenia Hilir. Pompeius telah membagi pasukannya menjadi tiga divisi. Metellus Celer bertanggung jawab atas salah satu dari mereka dan kustodian Tigranes Muda dari Armenia. Metellus dengan gigih menolak Oroeses sementara Flaccus dan Pompeius, yang bertanggung jawab atas dua divisi lainnya, mengalahkan orang-orang Albania lainnya.[2]

Pada tahun 63 SM, ketika Konspirasi Catilinarian ditemukan Catiline, pemimpinnya, didakwa melakukan kekerasan. Dia pergi untuk tinggal di rumah Metellus Celer untuk menghilangkan kecurigaan karena Metellus adalah pretor, tapi tidak berhasil.[3] Metellus kemudian membawa beberapa konspirator ke pengadilan berdasarkan sebuah keputusan dari senat dan memenjarakan mereka.[4] Cicero mempercayakan hal-hal di luar Roma kepada Metellus Celer.[5] Ia dikirim ke distrik Pisa (di Etruria) dengan tiga legiun. Ketika mengetahui bahwa pemberontak maju ke Pistoia untuk melarikan diri ke Galia Cisalpina (di utara Italia), dia berkemah di kaki gunung tempat mereka harus turun untuk perjalanan mereka ke Galia Cisalpina, sementara konsul Antonius membawa pasukannya ke belakang mereka.[6] Dia mengepung Faesulae (Fiesole), basis Catiline, bersama dengan Antonius. Kedua pria itu berkemah di dua tempat yang berbeda. Catiline menyerang Antonius bukan Metellus, bahkan melalui bekas tentara yang lebih besar.[7] Referensi untuk Metellus Celer selama persekongkolan juga dilakukan oleh Cicero dan Valerius Maximus.[8][9]

Ketika dia menjadi konsul pada tahun 60 SM, Metellus Celer memihak optimates dan dengan penuh semangat menentang Pompeius dalam segala hal karena dia telah menceraikan saudarinya.[10] Bersama Cato Muda dia adalah lawan utama ratifikasi tindakan Pompeius yang dilakukan dengan kota-kota dan kerajaan di Asia sebagai akibat Perang Mithridates. Dia juga menentang undang-undang agraria yang diajukan oleh Flavius, sebuah tribunus plebis, yang disponsori oleh Pompeius dan yang dimaksudkan untuk memberikan hibah kepada tentara Pompeius yang telah mereka pekerjakan. Metellus memimpin oposisi terhadap RUU agraria. Dia memperebutkan setiap butir tagihan Flavius dan menyerangnya terus-terusan sehingga tribunus plebis memenjarakannya. Metellus ingin mengumpulkan senat di sana dan Flavius ​​duduk di pintu masuk sel untuk mencegah hal ini. Metellus memotong tembok itu untuk membiarkan mereka masuk. Ketika Pompeius mendengar ini, dia takut akan reaksi orang-orang dan menyuruh Flavius ​​berhenti. Metellus tidak setuju saat tribunus plebis lainnya ingin membebaskannya.[11]

Pada tahun 59 SM Metellus Celer dan Cato Muda untuk sementara waktu menolak untuk bersumpah mematuhi hukum agraria dari Julius Caesar, yang merupakan konsul pada tahun itu. Akhirnya mereka memenuhi.[12]

Selama pemutaran perdana Metellus Celer, Titus Labienus mendakwa Gaius Rabirius atas pembunuhan Lucius Appuleius Saturninus tiga puluh enam tahun yang lalu. Saturninus telah ditentang oleh konsul dari waktu ke arah senat. Dengan demikian, dengan sidang yang diajukan, senat akan kehilangan kewenangan untuk menegakkan keputusannya. Kisah yang telah mendapat persetujuan senat dan telah dilakukan bertahun-tahun sebelumnya cenderung memberi kekebalan kepada mereka yang mencoba mengulangi perilaku Saturninus dan membuat hukuman atas tindakan semacam itu tidak efektif. Senat itu marah karena seorang pria tua yang tidak berdosa dengan status senatorial diserang dan bahwa tribunus dipercayakan mengendalikan urusan-urusan. Ada faksi pro dan anti penuntutan. Mantan memenangkan dukungan dari Julius Caesar, yang adalah hakim bersama dengan Lucius Julius Caesar, dan Rabirius didakwa. Para hakim telah dipilih secara tidak sah oleh pretor, Metellus Celer, bukan orang-orangnya. Rabirius mengajukan banding dan akan terbukti bersalah oleh rakyat, namun ini dicegah oleh Metellus dengan menghalangi pertemuan majelis rakyat.[13]

Metellus Celer menikahi sepupunya Clodia Quadrantaria, sering disinggung dalam beasiswa sebagai Clodia Metelli ("Clodia istri Metellus"), putri Appius Claudius Pulcher. Mereka memiliki seorang putri bernama Caecilia Metella, seperti semua wanita dalam keluarga Caecilii Metelli.

Quintus Caecilius Metellus Celer meninggal tiba-tiba pada tahun 59 SM--menurut beberapa orang diracuni oleh istrinya, yang terkenal bejat, terkenal akan kekasih inses saudaranya Clodius, dari Caelius, kemungkinan besar penyair Catullus (yang paling berwenang mengidentifikasikannya sebagai subjek Lesbia), dan banyak lainnya.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Caecilia (gens)
  • Caecilia Metella (putri Metellus Seled)

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Cassius Dio, Roman History, 37.26.3
  2. ^ Cassius Dio, Roman History, 36.54
  3. ^ Cassius Dio, Roman History, 37.1-2
  4. ^ Sallust, The War with Catiline, 42.3 [1]
  5. ^ Plutarch, Parallel lives, The Life of Cicero, 16.1
  6. ^ Sallust, The War with Catiline, 30.4; 57.2 [2]
  7. ^ Cassius Dio, Roman History, 37.39.2 [3]
  8. ^ Cicero, Epistilae ad Familiares, 2.1; Against Catiline, 1.19, 2.5—6; Pro Sulla 65
  9. ^ Valerius Maximus, Nine Books of Memorable Deeds and Sayings,7.7
  10. ^ Cassius Dio, Roman History, 37.49.3
  11. ^ Cassius Dio, Roman History, 37.50.2-4
  12. ^ Cassius Dio, Roman History, 38.7.1
  13. ^ Cassius Dio, Roman History, 37.26

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sumber pertama
  • Cassius Dio, Roman Sejarah, Vol. 3, Buku 36-40, Loeb Klasik Perpustakaan, Loeb, 1989; ISBN 978-0674990593
  • Sallust, Catiline Konspirasi, Jugurthine War, Sejarah, Oxford world's Classics, Oxford University Press, 2010; ISBN 978-0192823458
Sumber kedua
  • T. P. Wiseman, "Seled dan Nepos", Klasik Quarterly vol. 1 (1971), hlm. 180-182