Pulau Corvo

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Pulau Corvo
Nama lokal:
Ilha do Corvo
Geografi
LokasiSamudra Atlantik
Koordinat39°42′6.75″N 31°6′6″W / 39.7018750°N 31.10167°W / 39.7018750; -31.10167Koordinat: 39°42′6.75″N 31°6′6″W / 39.7018750°N 31.10167°W / 39.7018750; -31.10167
Luas17.11 km2
Panjang4 km
Lebar6.3 km
Pemerintahan
NegaraPortugal
RegionAzores
Kependudukan
DemonimCorvino; Corvense
Penduduk468 jiwa (2006)

Pulau Corvo adalah sebuah pulau di Portugal. Pulau ini adalah pulau terkecil dan paling utara dari kepulauan Azores dan paling utara di Macaronesia, memiliki populasi sekitar 468 jiwa (tahun 2006) yang merupakan kota tunggal terkecil di Azores dan di Portugal, dan terletak di dalam Lempeng Amerika Utara.

Pulau ini memiliki angka kepadatan penduduk sebesar 27 jiwa/km².

Geologi dan Geografi[sunting | sunting sumber]

Perspektif dari pulau Flores
Pemandangan padang rumput Zimbral

Pulau ini terletak di Lempeng Amerika Utara, sebelah barat Punggung tengah Atlantik di gunung laut yang berusia sekitar 1,5-1,0 juta tahun. Pulau Corvo dan Flores muncul dari gunung bawah laut yang berorientasi sepanjang garis utara-timur laut ke selatan-barat daya, sedangkan Corvo dikendalikan oleh sesar-sesar yang berorientasi utara ke selatan, sejajar dengan Mid-Atlantic Ridge, dan sesar-sesar bertransformasi dari barat ke timur yang memotong kerucut sekunder di lereng luar. Pulau ini terbentuk dari gunung berapi pusat berdiameter 5 km (Monte Gorde) yang muncul sekitar 730.000 tahun yang lalu, yang kerucut pusatnya sekitar 1.000 m (3.300 ft) di ketinggian. Kawah runtuh 430.000 tahun yang lalu selama erupsi Plinian, membentuk kaldera penurunan (2.000 m (7.000 ft) dengan diameter dan 300 m (1.000 ft) ), disebut sebagai Caldeiro. Di dalam kaldera ada beberapa kerucut cinder dan hujan rintik-rintik (tinggi 20–30 m (65–100 ft)) yang menghasilkan danau kecil, rawa gambut, dan pulau kecil (dua panjang dan lima bulat). Titik tertinggi di pulau itu, Morro dos Homens, memahkotai tepi selatan Caldeirão di 718 m (2.356 ft) di atas permukaan laut.

Dua kompleks vulkanik utama biasanya dikenali:

  • Kompleks Basal – struktur formatif tertua, yang meliputi kerucut tuf bawah laut piroklastik, di sekitar tebing laut barat daya dan utara. Di beberapa daerah, khususnya di sepanjang bagian barat, utara dan timur laut, pulau ini terpotong oleh patahan memanjang dari Kompleks Atas;
  • Kompleks Atas (Kompleks Superior 1 dan 2) – dibagi menjadi dua unit vulkanik episode pra dan pasca kaldera; Kompleks 1 (atau pra-kaldera) diwakili oleh vulkanisme sub-aerial, yang dicirikan oleh vulkanisme eksplosif dan efusif. Fase ini ditandai dengan suksesi lava basaltik di dasar, dan berkembang menjadi campuran lava basaltik dan Hawaii pada fase selanjutnya. Formasi sekunder (Kompleks 2) menempati 90% dari pulau, dan berkaitan dengan kaldera pusat, termasuk batu apung dan bahan peledak yang merupakan campuran lava escoria dari basaltik dan Hawaii di alam. Endapan terbaru sesuai dengan bahan piroklastik dan freatomagmatik yang terkait dengan kerucut sekunder.

Sementara fase awal didominasi oleh aliran lava basaltik dan endapan piroklastik, fase akhir dicirikan oleh batu apung, lonjakan, lahar, dan aliran piroklastik yang menjadi ciri letusan Plinian dan sub-Plinian.

Tebing terjal mendominasi wilayah pesisir, kecuali di sepanjang tepi selatan yang terdiri dari aliran lava purba. Tebing barat, dengan kemiringan hampir vertikal naik 700 m (2.300 ft) di atas permukaan laut; salah satu elevasi pantai utama di Atlantik. Sisa-sisa gunung berapi purba sebagian terawetkan di sisi selatan dan timur pulau (yang mempertahankan ketinggian antara 500 dan 700 m (1.600 dan 2.300 ft) di atas permukaan laut). Selain erosi laut, pulau ini terus terkikis oleh angin timur laut dan barat yang kuat. Di selatan, kerucut cinder sekunder, seperti Coroinha, Morro da Fonte, Grotão da Castelhana dan Coroa do Pico, tampak terawetkan dengan sedikit erosi, dan bertanggung jawab atas banyak aliran basaltik yang membentuk fajã lava selatan (10–60 m (30–200 ft) di atas permukaan laut). Letusan terakhir terjadi sekitar 80-100.000 tahun yang lalu di sekitar Vila Nova do Corvo.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • Dias, J. (2001). Geologia e tectónica da ilha do Corvo (Açores-Portugal): Contributos para o ordenamento do espaço físico (Tesis Masters). Universidade de Coimbra, Coimbra. 
  • França, Z.T.; Lago, M.; Nunes, J.C.; Galé, C.; Forjaz, V.H.; Pueyo, O.; E. Arranz (2003). "Estudo preliminar do vulcanismo da Ilha do Corvo, Açores". Proceedings da 3ª Assembleia Luso-Espanhola de Geodesia e Geofisica. Univ. Politécnica de Valencia. II: 727–730. 
  • França, Z.T. (2006). "Geochemistry of Alkaline Basalts of Corvo Island (Azores, Portugal): Preliminary Data" (PDF). Geogaceta. 40: 87–90. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 2020-02-02. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]