Punggung tengah Atlantik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Peta batimetri dari Punggung Tengah Atlantik.

Punggung tengah Atlantik (Inggris: Mid-Atlantic Ridge; MAR) adalah rangkaian pegunungan raksasa yang membelah hampir seluruh samudra Atlantik dan dari Samudra Arktik hingga Samudra Selatan dari utara hingga selatan, mungkin adalah contoh batas divergent yang paling terkenal dan banyak dipelajari; ditunjukkan oleh lempeng tektonik sebagai sumbu di mana Amerika Utara telah memisahkan diri dari Eurasia, dan di mana Amerika Selatan memisahkan diri dari Afrika.[1][2][3] Punggung tengah Atlantik membentang di tengah samudra Atlantik, perlahan menyebar dengan kecepatan 2 hingga 5 cm (0,8 hingga 2 inci) per tahun dan menciptakan lembah keretakan yang kira-kira sedalam dan lebar Grand Canyon, dengan kedalaman sekitar 1.700 hingga 4.200 meter di bawah permukaan laut (1 hingga 2,6 mil). Ini adalah titik panas untuk ventilasi hidrotermal, yang menyediakan habitat bagi spesies unik yang dapat memberikan wawasan tentang asal-usul kehidupan di Bumi.[4][5]

Penemuan[sunting | sunting sumber]

Animasi pemisajan Pangea.

Punggungan di bawah Samudra Atlantik peetama kali disimpulkan oleh Matthew Fontaine Maury pada tahun 1950. Punggungan itu ditemukan selama ekspedisi HMS Challenger pada tahun 1972. Sebuah tim ilmuwan di atas kapal, dipimpin oleh Charless Wyville Tomson, menemukan sebuah tanjakan besar di Samudra Atlantik sambil menyelidikan lokasi masa depan untuk kabel telegraf transatlantik. Keberadaan punggungan tersebut dikonfirmasi oleh sonarbpada tahun 1925 dan ditemukan membentang di sekitar Tanjung Harapan ke Samudra Hindia oleh ekspedisi Meteor Jerman.

Pada tahun 1950-an, pemetaan dasar Bumi oleh Bruce Heezen, Maurice Ewing, Marie Tharp dan lainnya mengungkapkan Punggung tengah Atlantik memiliki batimetri dan lembah yang aneh, dengan lembahnya yang aktif secara seismologis dan pusatnya banyak gempa. Ewing dan Heezen menemukan punggungan itu sebagai bagian dari sistem punggung tengan samudra yang pada dasarnya terus berlanjut di sepanjang samudra di Bumi. Penemuan seluruh sistem di seluruh ini menghasilkan teori penyebaran dasar laut dan penerimaan umum teori Wegener tentang pergeseran benua dan ekspansi sebagai lempeng tektonik.[6]

Geologi[sunting | sunting sumber]

Batuan basaltik MAR yang dikumpulkan oleh Hercules ROV selama Ekspedisi Kota hilang tahun 2005.

Punggung tengah Atlantik adalah cabang sistem punggungan tengah samudra yang mengelilingi dunia sejauh 65.000 km, ini adalah rangkaian pegunungan terpanjang dan terluas di dunia, tetapi terletak di bawah air, lebih dari 90 persen pegunungan ini tetap sembunyi dari pandangan. Hanya ada sedikit tempat di Bumi yang menjorok keluar dari permukaan lautan, berupa beberapa pulau, salah satunya Islandia. Lautan ini terbentuk sekitar 150 juta tahun yang lalu.[3][7]

Islandia merupakan bagian terbesar dari MAR yang terpapar di atas permukaan laut. Terbentuk dari letusan gunung berapi di Punggung tengah Atlantik, sekitar 24 juta tahun yang lalu. Ini membuat Islandia sangat istimewa dan tempat populer bagi ahli geologi dan ilmuwan. MAR sangat penting secara geologis karena menandai batas tempat lempeng tektonik Amerika Utara dan Eurasia bertemu dan berpisah. Letusan gunung berapi di perbatasan ini menciptakan dasar laut baru dan pada saat yang sama mendorong dua lempeng tektonik terpisah dengan kecepatan 1 cm hingga 20 cm per tahun, benua-benua terpisah sekitar 3.000 mil dan dasar laut yang menyebar telah mengikuti pemisahan mereka yang semakin besar untuk membuat bebatuan di bawah Samudra Atlantik – proses yang dikenal sebagai penyebaran dasar laut. Saat lempeng samudra bergerak berpisah, dasar laut menyebar, benua-benua perlahan berpisah, batuan mencair dan sumur naik dari kedalaman puluhan kilometer, menghasilkan letusan gunung berapi yang sangat besar dari basal, dan membangun rantai gunung berapi terpanjang di dunia. Penyebaran dasar laut adalah peoses yang sangat lama, selama jutaan tahun ini terus tumbuh. Di celah di tengah pegunungan tengah laut, gunung berapi, air panas yang bersikulasi, dan hewan yang sangat aneh semuanya terkumpul. Maisng-masing berkonstribusi dengan caranya sendiri dengan apa yang disebut sebagai "sistem hidrotermal".[3][7]

Aktivitas vulkanik terjadi karena celah terbuka. Saat melebar bahan panas Bumi, mantel yang teridiri dari batuan hijau cerah yang disebut Peridotit, naik untuk mengisi celah tersebut. Saat ia naik, ia mulai mencair sedikit, beberapa persen. Tetesan yang paling mudah meleleh bercampur dan membentuk aliran cairan yang bergerak ke atas menuju permukaan lebih cepat daripada bahan mantel tempat asalnya. Bahan cair panas (sekitar 1.400 °C atau 2.500 °F) baik karena kepadatannya jauh kebih kecil daripada bahan sekitarnya. Saat naik ke permukaan, ia dapst membentuk kolam besar yang disebut ruang magma tempat kristal tumbuh di dalalamnya saat mendingin. Saat retakan terbentuk di dasar laut di atasnya, magma bocor ke permukaan sebagai lava - bahan yang sama dengan yang keluar dengan gunung berapi di Islandia atau Hawaii. Air laut yang dingin di dasae laut mendinginkan lava dengan sangat ceoat dan membentuk gumpalan yang disebut basal bantal. Ini ditemukan sepanjang tengah samudra.[3][7]

Fitur[sunting | sunting sumber]

Wilayah perbatasan lempeng-lempeng tektonik di Islandia.
Punggungan tengah Atlantik yang melewati Taman Nasional Thingvellir di Islandia.

Tempat punggung tengah Atlantik paling terlihat adalah di Taman Nasional Thingvellir, si barat daya Islandia yang mencakup lembah retakan yang dalam yang membentang di sepanjang sumbu punggungan di sepanjang hanpir seluruh panjangnya. Penyimpangan benua antara lempeng Amerika Utara dan Eurasia dapat terlihat dengan jelas pada retakan atau patahan yang melintasi wilayah tersebut, yang terbesar – Amannagjá – merupakan ngarai yang sesungguhnya.[3][7]

Bagian punggung yang mencakup Islandia dikenal sebagai punggung tengah Reykjanes. Punggung itu menyebar dengan kecepatan rata-rata sekitar 2,5 cm per tahun. Selama 10.000 tahun terakhir, Lembah Celah Thingvellir telah melebar 230 kaki atau 70 meter dan tenggelam 131 kaki atau 40 meter. Punggung tengah samudra tidak hanya mengubah geografi Islandia, tetapi juga bertanggung jawab atas aktivitas vulkanik yang menciptakan pulau itu. Saat dua lempeng tektonik bergeser, celah secara berkala terbentuk di kerak bumi yang memungkinkan batuan cair dari bawah tanah ke permukaan sebagai lava dann menghasilkan material kerak baru untuk lempeng, menciptakan banyak gunung berapi di Islandia.[3][7]

Dekat khatulistiwa, Punggung tengah Atlantik dibagi menjadi Punggung tengah Atlantik Utara dan Punggung tengah Atlantik Selatan oleh Palung Romanche, palung bawah laut sempit dengan kedalaman maksimum 7.758 meter (25.453 kaki), salah satu lokasi terdalam di Atlantik. Palung ini, bagaimanapun, tidak dianggap sebagai batas antara lempeng Amerika Utara dan Selatan, maupun lempeng Eurasia dan Afrika.[7]

Pulau[sunting | sunting sumber]

Pulau-pulau yang berada di Punggung Tengah Samudra, dari utara ke selatan, dengan puncak dan lokasinya masing-masing, adalah:[7]

Belahan Bumi Utara (Punggung Tengah Atlantik Utara):[sunting | sunting sumber]

Belahan Bumi Selatan (Punggung Tengah Atlantik Selatan):[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Mid-Atlantic Ridge [This Dynamic Earth, USGS]". pubs.usgs.gov. Diakses tanggal 2020-09-29. 
  2. ^ "Definition of Mid-Atlantic Ridge | Dictionary.com". www.dictionary.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-29. 
  3. ^ a b c d e f "Mid-Atlantic Ridge in Iceland". Times of India Travel. Diakses tanggal 2020-09-29. 
  4. ^ US Department of Commerce, National Oceanic and Atmospheric Administration. "What is the mid-ocean ridge?: Ocean Exploration Facts: NOAA Office of Ocean Exploration and Research". oceanexplorer.noaa.gov (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-29. 
  5. ^ Waller, Rhian; Lin, Jian; German, Chris (2007). "Responsible Research of Deep-Sea Hydrothermal Vents Promoted by the InterRidge Program". 10th International Congress of the Brazilian Geophysical Society. European Association of Geoscientists & Engineers. doi:10.3997/2214-4609-pdb.172.sbgf0478_07. 
  6. ^ Page, Geology (2013-01-16). "Mid-Atlantic Ridge". Geology Page (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-09-29. 
  7. ^ a b c d e f g "Lost City Expedition: The Mid-Atlantic Ridge and Spreading". www.lostcity.washington.edu. Diakses tanggal 2020-09-29. 

Lihat pula[sunting | sunting sumber]