Prinsip korespondensi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Dalam fisika, prinsip korespondensi menyatakan bahwa perilaku sistem yang dijelaskan oleh teori mekanika kuantum mereproduksi mekanika klasik dalam batas bilangan kuantum besar. Dengan kata lain, dikatakan bahwa untuk orbit besar dan energi besar, perhitungan kuantum harus sesuai dengan perhitungan klasik.[1]

Prinsip ini dirumuskan oleh Niels Bohr pada tahun 1920,[2] meskipun ia sebelumnya memanfaatkannya pada awal 1913 dalam mengembangkan model atomnya.[3]

Istilah ini mengkodifikasikan gagasan bahwa teori baru harus mereproduksi dalam beberapa kondisi hasil dari teori-teori lama yang sudah mapan dalam domain-domain di mana teori-teori lama bekerja. Konsep ini agak berbeda dari persyaratan batas formal di mana teori baru berkurang ke yang lama, berkat adanya parameter deformasi.

Kuantitas klasik muncul dalam mekanika kuantum dalam bentuk nilai-nilai yang diharapkan dari yang dapat diamati, dan dengan demikian teorema Ehrenfest (yang memprediksi evolusi waktu dari nilai-nilai yang diharapkan) memberikan dukungan kepada prinsip korespondensi.

  1. ^ Tipler, Paul; Llewellyn, Ralph (2008). Modern Physics (edisi ke-5). W. H. Freeman and Company. hlm. 160–161. ISBN 978-0-7167-7550-8. 
  2. ^ Bohr, N. (1920), "Über die Serienspektra der Elemente" [About the serial spectra of the elements] (PDF), Zeitschrift für Physik (dalam bahasa German), 2 (5): 423–478, Bibcode:1920ZPhy....2..423B, doi:10.1007/BF01329978  (English translation in (Bohr 1976, hlm. 241–282))
  3. ^ Jammer, Max (1989), The conceptual development of quantum mechanics, Los Angeles, CA: Tomash Publishers, American Institute of Physics, ISBN 0-88318-617-9 , Section 3.2