Poète maudit

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Seorang poète maudit Paul Verlaine (kiri jauh) dan Arthur Rimbaud (kedua dari kiri) dilukis tahun 1872 oleh Henri Fantin-Latour.

Seorang poète maudit (pengucapan bahasa Prancis: [p??t modi] penyair yang terkutuk) adalah seorang penyair yang menjalani kehidupan di luar atau melawan masyarakat.

Banyak poète maudit yang mati muda karena penyalahgunaan obat dan alkohol, kegilaan, kejahatan, kekerasan, dan dosa sosial lainnya.

Poète maudit yang pertama adalah François Villon (1431 - 1474), namun pada saat itu istilah poète maudit belum ada, sampai pada abad ke 19 oleh Alfred de Vigny pada tahun 1832 dalam drama Stello dimana dia menyebut puisinya sebagai "la race toujours maudite par les puissants de la terre" (Bangsa yang akan selalu dikutuk oleh oleh kekuatan bumi). Charles Baudelaire, Paul Verlaine dan Arthur Rimbaud bisa dianggap sebagai contoh poète maudit. Lautréamont atau Alice de Chambrier juga dianggap sebagai poète maudit.

Istilah ini mulai umum digunakan sejak antologi Verlaine. Awalnya Ia hanya menggunakannya pada tulisan di bukunya, namun akhirnya istilah ini menjadi sebuah nama bagi penulisnya (atau bahkan artis secara umum) yang hidup dan karyana di luar atau bertentangan dengan masyarakat sosialnya. Sebagai contoh, penyair dan penerbit Pierre Seghers menerbitkan antologi "Poètes maudits d'aujourd'hui: 1946-1970" (Para penyair terkutuk saat ini) di Paris tahun 1972, mengumpulkan penulis seperti Antonin Artaud, Jean-Pierre Duprey dan 10 lainnya, beberapa diantaranya menjadi sangat terkenal (seperti Artaud).

Istilah ini digunakan juga di luar Prancis. Contohnya termasuk penyair Ceko Karel Hynek Mácha, penyair Polandia Rafal Wojaczek dan penyair Italia Salvatore Toma; Wojaczek dan Toma melakukan bunuh diri pada usia muda.

Les poètes maudits[sunting | sunting sumber]

Les poètes maudits merupakan karya Paul Verlaine yang diterbitkan tahun 1884.

Ia membuat karya ini sebagai penghormatan kepada Tristan Corbière, Arthur Rimbaud, Stéphane Mallarmé, Marceline Desbordes-Valmore, Villiers de l'Isle-Adam dan Pauvre Lelian (Paul Verlaine dirinya sendiri.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]