Piperakuin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Piperakuin
Data klinis
Kat. kehamilan ?
Status hukum ?
Pengenal
Kode ATC ?
Data kimia
Rumus ?

Piperakuin adalah obat antiparasit yang digunakan bersama dihidroartemisinin untuk menangani malaria. Piperakuin dikembangkan dalam Program Eliminasi Malaria Nasional Tiongkok pada era 1960-an dan diangkat di seluruh Tiongkok sebagai pengganti klorokuin, obat antimalaria yang memiliki struktur serupa. Karena resistensi parasit terhadap piperakuin yang tersebar luas, obat ini tidak digunakan sebagai terapi tunggal; ia digunakan dalam dalam terapi kombinasi artemisinin. Piperakuin membunuh parasit dengan mengganggu detoksifikasi heme inang.

Penggunaan medis[sunting | sunting sumber]

Piperakuin dikombinasikan dengan dihidroartemisinin untuk penanganan malaria.[1] Kombinasi ini adalah salah satu terapi kombinasi artemisinin yang direkomendasikan oleh World Health Organization sebagai pengobatan malaria tanpa komplikasi.[1] Kombinasi ini juga direkomendasikan oleh World Health Organization untuk menangani malaria parah setelah pemberian artesunat.[1]

Piperakuin terdaftar penggunaannya di beberapa negara bersama arterolan.[1] Namun, kombinasi ini tidak disarankan oleh World Health Organization karena data yang kurang.[1].

Kontraindikasi[sunting | sunting sumber]

Seperti klorokuin, piperakuin dapat memperpanjang interval QT. Walaupun uji klinis acak besar tidak menemukan bukti kardiotoksisitas, World Health Organization menganjurkan tidak digunakannya piperakuin oleh pasien dengan pemanjangan QT turunan atau mereka yang mengonsumsi obat yang memperpanjang interval QT.[1]

Farmakologi[sunting | sunting sumber]

Mekanisme aksi[sunting | sunting sumber]

Seperti klorokuin, piperakuin diperkirakan bekerja dengan berakumulasi di vakuola pencernaan parasit dan mengganggu detoksifikasi heme menjadi hemozoin.[2]

Resistensi[sunting | sunting sumber]

Parasit yang selamat dari pengobatan dengan piperakuin mengalami peningkatan sejak 2010, khususnya di Asia Tenggara. Pusat resistensi piperakuin ternyata adalah Kamboja barat di mana pada 2014 lebih dari 40% penanganan dengan dihidroartemisinin-piperakuin gagal mengeliminasi parasit dari darah pasien.[3] Penggolongan parasit resisten piperakuin sulit secara teknis karena parasit yang selamat dari penanganan dengan piperakuin tetap peka terhadap piperakuin in vitro; yaitu piperakuine memilikiIC50 yang sama untuk parasit yang peka maupun parasit yang resisten.[3]

Mekanisme bagaimana parasit menjadi resisten terhadap piperakuin masih belum jelas. Amplifikasi protease plasmepsin 2 and plasmepsin 3 parasit, dua enzim dalam degradasi hemoglobin inang, dihubungkan dengan resistensi terhadap piperakuin.[4] Sama halnya, mutasi pada gena yang berkaitan dengan resistensi klorokuin, PfCRT, dihubungkan dengan resistensi piperakuin; tetapi, parasit yang resisten terhadap klorokuin tetap peka terhadap piperakuin.[4][3] Sebaliknya, amplifikasi gena transporter parasite PfMDR1, mekanisme resistensi parasit terhadap meflokuin, berkorelasi terbalik dengan resistensi piperakuin.[3]

Farmakokinetika[sunting | sunting sumber]

Piperakuin adalah obat lipofilik dan karenanya cepat terabsorbsi dan terdistribusi ke sebagian besar tubuh.[2] Obat mencapai konsentrasi maksimal mendekati 2 jam setelah pemberian.[2]

Kimia[sunting | sunting sumber]

Piperakuin tersedia sebagai basa dan garam tatrafosfat yang larut air.[5]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Piperakuin ditemukan pada era 1960-an oleh dua kelompok terpisah yang bekerja sendiri: Shanghai Pharmaceutical Industry Research Institute di Tiongkok dan Rhone Poulenc di Perancis.[5] Pada 1970-an dan 1980-an piperakuin menjadi obat antimalaria utama Program Kontrol Malaria Nasional Tiongkok karena meningkatnya resistensi parasit terhadap klorokuin.[2] Pada akhir 1980-an, penggunaan piperakuin sebagai terapi tunggal antimalaria berhenti karena peningkatan resistensi parasit terhadap piperakuin.[5] Dimulai pada 1990-an, piperakuin diuji dan diangkat sebagai komponen dalam terapi kombinasi artemisinin.[5]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f Guidelines for the Treatment of Malaria (PDF) (edisi ke-3). WHO. 2015. hlm. 33-34. Diakses tanggal 22 May 2018. 
  2. ^ a b c d "Artemisinin-based combination therapies: a vital tool in efforts to eliminate malaria". Nature Reviews Microbiology. 7: 864–874. 2009. doi:10.1038/nrmicro2239. PMC 2901398alt=Dapat diakses gratis. 
  3. ^ a b c d "Plasmodium falciparum resistance to artemisinin derivatives and piperaquine: a major challenge for malaria elimination in Cambodia". The American Journal of Tropical Medicine and Hygiene. 95 (6): 1228–1238. 2016. doi:10.4269/ajtmh.16-0234. PMC 5154433alt=Dapat diakses gratis. 
  4. ^ a b "Drug resistance in Plasmodium". Nature Reviews Microbiology. 16: 156–170. 2018. doi:10.1038/nrmicro.2017.161. 
  5. ^ a b c d "Piperaquine: a resurgent antimalarial drug". Drugs. 65 (1): 75–87. 2005. doi:10.2165/00003495-200565010-00004. PMID 15610051.