Peso Filipina

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Peso Filipina
Piso ng Pilipinas (Filipino)
Peso filipino (Spanyol)
Sisi depan uang kertas seribu peso (₱1000) (Mata Uang Generasi Baru). Sisi belakang terdapat gambar arti filipina
Sisi depan uang kertas seribu peso (₱1000) (Mata Uang Generasi Baru). Sisi belakang terdapat gambar arti filipina
ISO 4217 PHP
Negara  Filipina
Inflasi 2.6 % (pada Maret 2012)[1]
Satuan lebih kecil
1/100 sentimo (Filipino)
Céntimo atau centavo (Spanyol)
Simbol
Uang logam
Sering dipakai 1, 2, 5, 10 piso
Jarang dipakai 1, 5, 10 sentimo, 25 sentimo
Uang kertas
Sering dipakai 20, 50, 100, 500, 1000 piso
Jarang dipakai 200 piso
Bank Sentral Bangko Sentral ng Pilipinas
Pencetak Kompleks Pabrik Keamanan
Mint Kompleks Pabrik Keamanan


Peso Filipina (Inggris Filipina: / ˈpɛsoʊ /, / ˈpiː- /, peso jamak; Filipino: piso [ˈpiso, pɪˈso]; tanda: ₱; kode: PHP) adalah mata uang resmi di Filipina. Peso ini dibagi menjadi 100 centavo (Filipino: sentimo, Bisaya: sentabo). Sebagai bekas koloni Amerika Serikat, negara menggunakan bahasa Inggris pada mata uangnya, dengan kata "peso" muncul di catatan dan mata uang sampai 1967. Sejak adopsi penggunaan bahasa Filipina pada uang kertas dan koin, istilah "piso" "sekarang digunakan. Dari September 2017 hingga 2 Agustus 2018, standar ISO 4217 mengacu pada mata uang dengan istilah Filipina "piso".[2] Sejak itu telah diubah kembali menjadi "peso".[3]

Peso biasanya dilambangkan dengan simbol "₱". Cara lain untuk menulis tanda peso Filipina adalah "PHP", "PhP", "Php", atau hanya "P". Simbol "₱" ditambahkan ke standar Unicode dalam versi 3.2 dan diberi U + 20B1 (₱). Simbol dapat diakses melalui beberapa pengolah kata dengan mengetik "20b1" dan kemudian menekan tombol Alt dan X secara bersamaan. [4] Simbol ini unik untuk Filipina karena simbol yang digunakan untuk peso di negara-negara seperti Meksiko dan bekas koloni Spanyol lainnya di Amerika Latin adalah "$".

Uang kertas dan koin dari Filipina dicetak dan dicetak di Kompleks Pabrik Keamanan dari Bangko Sentral ng Pilipinas (Bank Sentral Filipina) di Quezon City. [5]

Uang Kertas[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1949, Bank Sentral Filipina mengambil alih masalah uang kertas. Catatan pertamanya adalah overprints pada Sertifikat Kemenangan Kemenangan. Ini diikuti pada tahun 1951 oleh isu-isu reguler dalam denominasi 5, 10, 20 dan 50 centavos, 1, 2, 5, 10, 20, 50, 100, 200 dan 500 peso. Catatan centavo (kecuali untuk catatan 50 centavo, yang kemudian dikenal sebagai not setengah peso) dihentikan pada 1958 ketika koin Seri Bahasa Inggris pertama kali dicetak.

Pada tahun 1967, CBP mengadopsi bahasa Filipina dalam mata uangnya, menggunakan nama Bangko Sentral ng Pilipinas, dan pada tahun 1969 memperkenalkan "Seri Pilipino" catatan dalam denominasi 1, 5, 10, 20, 50 dan 100 peso. The "Ang Bagong Lipunan Series" diperkenalkan pada tahun 1973 dan termasuk 2-peso notes. Perubahan radikal terjadi pada tahun 1985, ketika CBP mengeluarkan "Seri Desain Baru" dengan catatan 500 peso yang diperkenalkan pada tahun 1987, catatan 1.000 peso (untuk pertama kalinya) pada tahun 1991 dan 200-peso pada tahun 2002.

"Seri Desain Baru" adalah nama yang digunakan untuk merujuk pada uang kertas Filipina yang dikeluarkan dari 1985 hingga 1993. Kemudian berganti nama menjadi "Seri BSP" karena pembentukan kembali Bangko Sentral ng Pilipinas dari tahun 1993 hingga 2010. Ini berhasil oleh seri "Mata Uang Generasi Baru" yang dikeluarkan pada 16 Desember 2010.

Uang kertas Seri Desain Baru / BSP masih dicetak sampai tahun 2013. Uang kertas yang ada tetap merupakan alat pembayaran yang sah sampai dimulainya proses demonetisasi pada tanggal 1 Januari 2015. Tagihan tersebut awalnya didemonetisasi pada tanggal 1 Januari 2017 [6][7][8], tetapi batas waktu untuk pertukaran uang kertas lama diperpanjang dua kali, pada 30 Juni 2017 dan 29 Desember 2017. Setelah tanggal itu, semua uang kertas NDS / BSP dihapuskan dan tidak lagi menjadi kewajiban dari Bangko Sentral ng Pilipinas.[9][10]

Mata Uang Generasi Baru (saat ini)[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2009, Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) mengumumkan bahwa mereka telah meluncurkan desain ulang besar-besaran untuk uang kertas dan koin saat ini untuk lebih meningkatkan fitur keamanan dan meningkatkan daya tahan.[11] Anggota komite numismatik termasuk Deputi Gubernur BSP Diwa Guinigundo dan Ambeth Ocampo, Ketua National Historical Institute. Desain uang kertas yang baru menampilkan orang Filipina yang terkenal dan keajaiban alam yang ikonik. Simbol nasional Filipina akan digambarkan dengan koin. BSP mulai merilis batch awal uang kertas baru pada bulan Desember 2010.

Beberapa, meskipun diperdebatkan, kesalahan telah ditemukan pada uang kertas seri Generasi Baru dan telah menjadi bahan olok-olok di situs media sosial. Di antaranya adalah pengecualian Batanes dari peta Filipina di balik semua denominasi, salah tafsir dari Puerto Princesa Subterranean Underground River pada kebalikan dari 500-peso bill dan Tubbataha Reef pada tagihan 1000-peso, dan salah mewarnai paruh dan bulu burung beo biru-nabati pada tagihan 500-peso,[12] tetapi ini akhirnya disadari karena keterbatasan warna pencetakan intaglio.[13] Nama-nama ilmiah hewan yang ditampilkan di sisi belakang semua uang kertas juga salah.[14]

Pada Februari 2016, BSP mulai mengedarkan uang kertas 100-peso baru yang dimodifikasi untuk memiliki warna ungu muda yang lebih kuat. Ini adalah "dalam menanggapi saran dari masyarakat untuk membuatnya lebih mudah untuk membedakan dari catatan bank 1000-peso." Publik masih dapat menggunakan mata uang baru 100-peso dengan warna lebih redup karena mereka masih dapat diterima.[15]

Koin[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Amerika menganggap lebih ekonomis dan nyaman untuk mencetak koin perak di Filipina, karenanya, pembukaan kembali Manila Mint pada tahun 1920, yang menghasilkan koin sampai Era Persemakmuran.

Pada tahun 1937, desain koin diubah untuk mencerminkan pembentukan Persemakmuran. Selama Perang Dunia Kedua, tidak ada koin yang dicetak dari tahun 1942 hingga 1943 karena Pendudukan Jepang. Memulai kembali pada tahun 1944, termasuk produksi koin 50 sen cento. Karena banyaknya koin yang dikeluarkan antara tahun 1944 dan 1947, koin tidak dicetak lagi hingga tahun 1958.

Pada tahun 1958, mata uang baru seluruhnya dari logam tidak mulia diperkenalkan, terdiri dari perunggu 1 centavo, kuningan 5 centavos dan nikel-kuningan 10, 25 dan 50 centavos. Pada tahun 1967, mata uang diubah untuk mencerminkan penggunaan nama Filipina untuk unit mata uang. Satu-peso koin diperkenalkan pada tahun 1972. Pada tahun 1975, Ang Bagong Lipunan Series diperkenalkan dengan koin 5-peso baru yang disertakan. Aluminium diganti perunggu, dan cupro-nikel diganti nikel-kuningan tahun itu. Seri Flora dan Fauna diperkenalkan pada tahun 1983 yang termasuk koin 2-peso. Ukuran koin berkurang pada tahun 1991, dengan produksi 50-centavo dan koin 2-peso berhenti pada tahun 1994. Seri koin saat ini diperkenalkan pada tahun 1995, dengan koin 10-peso ditambahkan pada tahun 2000.

Denominasi di bawah 1 peso masih diterbitkan tetapi tidak digunakan secara luas. Pada bulan Desember 2008, House Resolution No. 898 diusulkan untuk menyerukan pensiun dan demonetisasi semua koin kurang dari satu peso dalam nilai karena tingginya biaya pembuatan koin-koin ini. [16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Inflation Rates". Bangko Sentral ng Pilipinas. Diakses tanggal 21 Mei 2013. 
  2. ^ https://www.currency-iso.org/dam/isocy/downloads/dl_currency_iso_amendment_164.pdf
  3. ^ https://www.currency-iso.org/dam/downloads/dl_currency_iso_amendment_168.pdf
  4. ^ "[How-To] Type the Philippine Peso Currency Sign". Laboratory sandbox. Retrieved on 2013-10-01.
  5. ^ "Overview of the BSP". Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) Official Website. Retrieved on 2013-10-01.
  6. ^ BSP Announces the Replacement Process of Old Banknotes (New Design Series, NDS) with New Generation Currency Banknotes Bangko Sentral ng Pilipinas (bsp.gov.ph). December 29, 2014. Retrieved on 2014-12-30.
  7. ^ Poster for the demonetization of the New Design/BSP series (English) Bangko Sentral ng Pilipinas (bsp.gov.ph). Retrieved on 2016-01-21.
  8. ^ Poster for the demonetization of the New Design/BSP series (Filipino) Bangko Sentral ng Pilipinas (bsp.gov.ph). Retrieved on 2016-01-21.
  9. ^ BSP Extends the Period for the Exchange or Replacement of New Design Series Banknotes at Par with the New Generation Currency Banknotes, Bangko Sentral ng Pilipinas press release, December 28, 2016
  10. ^ BSP extends deadline for the exchange/replacement of old note series (NDS) at par with the new note series (NGC) until 30 June 2017 Bangko Sentral ng Pilipinas (www.bsp.gov.ph). Retrieved on 2017-03-26.
  11. ^ "The New Generation Currency Program of the Philippines". Bangko Sentral ng Pilipinas. March 26, 2010. Diakses tanggal February 6, 2015. 
  12. ^ "Error-filled peso bills spark uproar". Philippine Daily Inquirer. December 20, 2010. Diakses tanggal February 6, 2015. 
  13. ^ Lucas, Daxim (January 1, 2011). "The peso's makeover from an insider's view". Philippine Daily Inquirer. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 6, 2015. Diakses tanggal February 6, 2015. 
  14. ^ "Philippine Money - Peso Coins and Banknotes: Error in Scientific Names on New Generation Banknotes". Diakses tanggal February 6, 2015. 
  15. ^ Vera, Ben O. de. "BSP releases new P100 bills". business.inquirer.net. Diakses tanggal 2016-02-04. 
  16. ^ Giedroyc, Richard (January 27, 2009). "Coins or Bank Notes in the Philippines?". F+W Publications, Inc. Diakses tanggal February 6, 2015. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]