Pertempuran Warsawa (1705)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pertempuran Warsawa (juga dikenal dengan Pertempuran Rakowitz atau Rakowiec)[Catatan 1] diperjuangkan pada tanggal 31 Juli 1705 (kalender Gregorian)[Catatan 2] dekat Warsawa, Polandia, selama Perang Utara Raya. Pertempuran ini merupakan bagian atas perebutan kekuasaan pada tahta Polandia-Lituania. Pertarungan antara Augustus II the Strong yang terlibat perang Utara sebagai raja atas Elektor dari Sachsen dan Persemakmuran Polandia-Lituania, bersama dengan Denmark-Norwegia dan Rusia, dan Stanisław Leszczyński, yang merebut tahta Polandia pada tahun 1704, atas dukungan tentara Swedia, di bawah Karl XII dari Swedia. Sebagai konsekuens, Daftar bangsawan Polandia szlachta harus berpihak; membentuk (Konfederasi Warsawa), dalam mendukung Leszczyński dan Swedia, dan Konfederasi Sandomierz dalam mendukung Augustus dan sekutunya, yang memicu Perang Sipil Polandia 1704-1706.

Pada tahun 1705 sebuah parlemen di Warsawa memulai perundingan damai antara Polandia dan Swedia, dan penahbisan Stanisław Leszczyński segera direncanakan. Sementara itu, sekutu-sekutunya mengembangkan sebuah strategi gabungan yang membangkitkan serangan gabungan dalam menghancurkan pasukan Swedia dan mengembalikan Augustus II ke tahta Polandia. Dengan demikian, tentara sekutu hingga 10.000 kavaleri di bawah komando Otto Arnold von Paykull dikirim ke Warsawa untuk mengganggu parlemen yang sedang berlangsung. Orang Swedia juga mengirim sebuah kontingen mereka sendiri, yang terdiri dari 2.000 kavaleri, di bawah komando Carl Nieroth, supaya melindunginya. Paykull, didorong oleh fakta bahwa dia yang berjumlah lebih besar dari pasukan Swedia, mengambil inisiatif dan menyerang. Dia berhasil menyeberangi Sungai Vistula bersama tentaranya pada tanggal 30 Juli, setelah pertahanannya oleh beberapa regu Skuadron Swedia, dan mencapai dataran di sebelah Rakowiec, tepat di sebelah barat Warsawa, di mana dua pasukan terlibat dalam pertempuran terbuka, pada tanggal 31 Juli.

Sekutu Sayap kiri roboh. Paykull berhasil mengumpulkan beberapa tentaranya beberapa kilometer jauhnya, di desa Odolany, di mana pertarungan tersebut diperbaharui. Orang Swedia, bagaimanapun, kembali unggul serta memenangkan pertarungan. Mereka menangkap Paykull bersama dengan surat-surat dan dokumen lainnya yang menginformasikan tentang maksud strategis Swedia atas sekutu. Penobatan Stanisław Leszczyński selesai di awal Oktober. Perdamaian antara Polandia dan Swedia didirikan pada bulan November 1705, yang memungkinkan raja Swedia supaya memusatkan perhatiannya pada ancaman Rusia di dekat Grodno. Kampanye tersebut menghasilkan Traktat Altranstädt (1706), di mana Augustus melepaskan kedua klaimnya ke tahta Polandia dan Aliansi dengan Pyotr I dari Rusia.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Kampanye Grodno, pandangan strategis akhir tahun 1705

Setelah mengalahkan Denmark di Humlebæk dan Rusia di Narva pada tahun 1700, Karl XII dari Swedia mengalihkan perhatiannya kepada musuh ketiganya, Augustus II the Strong dari Polandia dan Elektor dari Sachsen, sert mengalahkannya pada pertempuran sengit di persimpangan Düna pada tahun 1701.[3] Dia kemudian meluncurkan sebuah invasi Persemakmuran Polandia-Lituania dalam menumbangkan Augustus, serta memasang kandidat yang dapat diterima ke Swedia. Setelah sukses dengan perampasan Warsawa, Kraków dan Sandomierz[4] dan Pertempuran Kliszów, di mana Augustus sekali lagi mengalami kekalahan, dan semakin banyak tokoh Polandia-Lituania mulai beralih, mendukung Karl.[5]

Hak Augustus atas tahta Persemakmuran Polandia-Lituania menjadi sangat diperebutkan pada tahun 1704, setelah kesuksesan Swedia lebih lanjut dalam keterlibatannya di Pultusk dan Toruń, di mana Swedia memproklamirkan Stanisław Leszczyński sebagai raja atas dukungan Konfederasi Warsawa atas Bangsawan Polandia. Bertentangan dengan perkembangan ini, Konfederasi Sandomierz diciptakan oleh bangsawan lainnya, dalam mendukung Augustus, sehingga memicu perang saudara Polandia tahun 1704-1706.[6] Beberapa keterlibatan kecil di Poznań, Lwów, Warsawa dan Poniec yang diikuti pada tahun 1704 sebagai konsekuensi upaya Augustus untuk memulihkan situasi demi kebaikannya.[7]

Pada tahun 1705, merupakan peristiwa bagi penobatan Stanisław Leszczyński, serta negosiasi perdamaian antara Swedia dan Polandia. Selain itu, Swedia ingin meningkatkan dukungan bagi Leszczyński dalam memperkuat posisi mereka di Persemakmuran Polandia-Lituania. Pasukan koalisi, di bawah Pyotr I dari Rusia dan Augustus II, tidak akan duduk diam, dan merencanakan Kampanye Grodno#Rencana penyerangan atas strategi mereka sendiri, terutama berdasarkan gagasan Johann Patkul dan Otto Arnold von Paykull. Singkatnya, mereka mengumpulkan semua kekuatan yang ada dan menghancurkan Tentara Swedia di Polandia-Lituania dengan serangan gabungan.[6]

Awal mula[sunting | sunting sumber]

Setelah penaklukan Kraków di Swedia di awal tahun 1705, di mana 4.000 orang di bawah letnan Swedia Nils Stromberg yang menyerang antara 3.000[8] hingga 4,000[9] Sachsen dalam mengevakuasi kota tersebut dan mundur menuju Lublin, para bangsawan Kraków dan meninggalkan dukungan mereka untuk Augustus II dari Sachsen, serta mendukung Stanisław Leszczyński dan mulai berkumpul di Warsawa untuk sesi parlemen. Dukungan lebih lanjut dari Provinsi-Ibrani muncul dari Lemberg[8] bersama Józef Potocki dan 7,000 tentaranya.[10] Gerakan ini diamati oleh partai Sachsen yang memaksa mereka supaya sepenuhnya menarik diri dari tepi kiri Sungai Vistula, bersama dengan semua tentara Polandia, dan berbaris menuju Brest untuk mendapatkan komunikasi dengan tentara Rusia di Lituania. Hal ini berarti bahwa negosiasi perdamaian antara Polandia dan Swedia serta penahbisan Stanisław Leszczyński di Warsawa dapat dilanjutkan dengan aman. Sesi parlemen dijadwalkan mulai pada 11 Juli.[8]

Dengan berita yang akan datang, Karl XII dari Swedia, yang berkantor pusat di Rawicz, mengirim sebuah kontingen pasukan dari Gniezno pada tanggal 6 Juli[Catatan 3] yang terdiri dari 2.000 kavaleri di bawah Carl Nieroth dalam melayani perlindungannya.[11] Selain itu, 2,000 infanteri[8] di bawah Johan Valentin von Daldorff, dari Dala dan Resimen Uppland juga diperintahkan berangkat pada 29 Juli, dari Kaliszkowice Ołobockie[Catatan 4] sebagai bala bantuan, dan juga pendamping Stanisław Leszczyński; tetapi mereka tidak tiba di ibu kota Polandia hingga 11 Agustus, lebih dari seminggu setelah pertempuran.[12]

Nieroth tiba di Warsawa tepat sebelum 11 Juli dan membuka sidang parlemen sesuai jadwal.[13] Dia mendirikan kamp di sebelah selatan kota yang bersebelahan dengan Sungai Vistula.[14]

Sementara itu Sachsen telah dipaksa keluar dari Krakow dan kembali ke Brest yang berangkat ke Warsawa di awal Juli, yang menyatukan spanduk antara 5,000[15] dan 6,000 orang Polandia dan Lituania,[16] yang dipimpin oleh Stanisław Chomętowski dan Janusz Antoni Wiśniowiecki. Perintah keseluruhan pasukan tersebut diberikan kepada Otto Arnold von Paykull di mana perintah Augustus II mengganggu sesi parlemen. Pelopor paykull, di bawah komando Adam Śmigielski, akhirnya tiba di sekitar Praga, di sisi yang berlawanan dengan Vistula dari Warsawa, dan berusaha menyeberangi sungai di beberapa kesempatan.[9]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rakowiec kemudian menjadi bagian dari distrik Ochota, Warsaw.
  2. ^ Kecuali dinyatakan lain, di mana artikel ini menggunakan tanggal dari kalender Gregorian (gaya baru), sesuai dengan Swedia atau kalender Julian (gaya lama) yang digunakan secara bersamaan.
  3. ^ Peristiwa tersebut terjadi ketika Resimen Kavaleri Östergötland mendarat (Stenhammar 1918, hlm. 70–72).
  4. ^ Tanggal dan tempat di mana Resimen Dalarnapergi (Philström 1902, hlm. 147).

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Kling & Sjöström 2015, hlm. 200.
  2. ^ a b Taylor 1705, hlm. 298.
  3. ^ Dorrell 2009, hlm. 11–12.
  4. ^ Kling & Sjöström 2015, hlm. 198-199.
  5. ^ Dorrell 2009, hlm. 15.
  6. ^ a b Kling & Sjöström 2015, hlm. 198–199.
  7. ^ Sundberg 2010, hlm. 226–227.
  8. ^ a b c d Svensson 2001, hlm. 83.
  9. ^ a b Sjögren 1881, hlm. 144.
  10. ^ Sjöström 2009, hlm. 60.
  11. ^ Stenhammar 1918, hlm. 70–72.
  12. ^ Philström 1902, hlm. 147.
  13. ^ Nordberg 1745, hlm. 424.
  14. ^ Stenhammar 1918, hlm. 70.
  15. ^ Imhof & Schönleben 1719, hlm. 212.
  16. ^ Adlerfelt 1740, hlm. 144.

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Adlerfelt, Gustavus (1740), The Military History of Charles XII, King of Sweden, Volume 2, J. and P. Knapton 
  • Dorrell, Nicholas (2009), The Dawn of the Tsarist Empire: Poltava & the Russian Campaigns of 1708–1709, Partizan Press, ISBN 978-1-85818-594-1 
  • (Swedia) Fant, Eric Michael (1804), Utkast til föreläsningar öfver svenska historien, Volume 5, H. A. Nordström 
  • (Swedia) Fryxell, Anders (1868), Berättelser ur Svenska Historien, Volume 21 (andra upplagan), L. J. Hiertas Förlag 
  • (Swedia) Grimberg, Carl; Uddgren, Hugo (1914), Svenska krigarbragder, Norstedts Förlag 
  • (Jerman) Imhof, Andreas Lazarus von; Schönleben, Conrad (1719), Neu-eröffneter Historischer Bilder-Saal. Volume 7, Felsecker 
  • Kling, Steve; Sjöström, Oskar (2015), Great Northern War Compendium (volume one), THGC Publishing, ISBN 978-0-9964557-0-1 
  • (Swedia) Nordberg, Jöran Andersson (1745), Ett kort dock tydeligit utdrag utur then öfwer konung Carl den Tolftes lefwerne och konglida dater, P.J. Nyström 
  • (Swedia) Philström, Anton (1902), Kungl. Dalregementets Historia III, P. A. Norstedt & Söner 
  • (Swedia) Sjögren, Otto (1881), Otto Arnold Paykull, P. A. Norstedt & Söner,  in a chapter of Historisk Tidskrift, Första Årgången, edited by Emil Hildeberg
  • (Swedia) Sjöström, Oskar (2009), Fraustadt 1706, ett fält färgat rött, Historiska Media, ISBN 978-91-85507-90-0 
  • (Swedia) Stålhammar, Jon (1912), Karolinska Krigares Dagböcker, VII, Glreerupska univ. Bokhandeln 
  • (Swedia) Stenhammar, Waldemar (1918), Östgöta Kavalleriregemente i Karl XII:s Krig, Östgöta Correspondentens Boktryckeri 
  • (Swedia) Sundberg, Ulf (2010), Sveriges krig, Del 3: 1630–1814, Svenskt Militärhistoriskt Biblioteks Förlag, ISBN 978-91-85789-63-4 
  • (Swedia) Svensson, Axel (2001), Karl XII som fältherre, Svenskt Militärhistoriskt Bibliotek, ISBN 91-974056-1-2 
  • Taylor, Randal (1705), The present state of Europe, or, The historical and political mercury, Volume 16, London: Randal Taylor, 1690- 
  • (Jerman) Visocki-Hochmuths, L. (1903), Karolinska Krigares Dagböcker, II, Glreerupska univ. Bokhandeln