Pertempuran Gibea

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pertempuran Gibea
Bagian dari Kitab Hakim-hakim
Maciejowski leaf Levite.gif
"Seorang Lewi dan istrinya diberi penginapan di kota Gibea"[1]
TanggalAntara tahun 1200–1000 SM, pada zaman Hakim-hakim Israel
LokasiGibea, Kanaan
Hasil Kemenangan besar suku-suku Israel
Suku Benyamin hampir dipunahkan
Perubahan
wilayah
Tidak ada
Pihak terlibat
Konfederasi suku-suku Israel Suku Benyamin (pemberontak)
Pasukan
Tidak dispesifikasi 700 pasukan khusus, pengumban batu. Hanya jenis khusus ini yang disebutkan.
Kekuatan
400.000 26.000
Korban
~40.060 ~25.100

Pertempuran Gibea adalah sebuah episode dalam Kitab Hakim-hakim di Alkitab Ibrani. Pertempuran itu dipicu dengan sebuah insiden di mana ada satu gundik seorang Lewi diperkosa dan dianiaya oleh orang-orang dari Suku Benyamin di kota Gibea dan kemudian meninggal. Orang Lewi itu telah menawarkan gundik itu kepada massa untuk menyelamatkan dirinya sendiri.Pada pagi hari ia menemukan gundik itu tidak responsif di depan pintu rumah tempat ia menginap. Ia kemudian memotong tubuh gundik itu menjadi dua belas potongan, dan mengirimkan potongan-potongan itu kepada seluruh suku-suku Israel. Suku-suku Israel menjadi marah serta bermaksud mencari keadilan, dan meminta agar para penjahat itu diserahkan untuk diadili. Orang-orang Benyamin menolak, sehingga suku-suku itu kemudian berusaha membalas dendam, dan dalam peperangan yang terjadi selanjutnya, hampir seluruh anggota Suku Benyamin dibunuh secara sistematis, termasuk perempuan dan anak-anak. Namun, ketika suku Benyamin hampir 'punah', diputuskan bahwa suku itu harus diizinkan untuk bertahan hidup, dan semua orang dari kota Yabesy Gilead, yang telah menolak untuk mengambil bagian dalam hukuman terhadap Suku Benyamin dibunuhi sehingga anak-anak perempuan mereka yang masih perawan bisa menikah dengan laki-laki yang masih hidup dari suku Benjamin.[2] Raja Israel pertama, Saul, adalah keturunan dari laki-laki yang masih hidup dari suku itu.[3] Karena perang ini, Suku Benyamin itu kemudian disebut sebagai "yang terkecil dari semua suku."[4]

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Kemarahan terhadap Gibea[sunting | sunting sumber]

Seorang Lewi dari pegunungan Efraim punya seorang gundik, yang meninggalkannya dan kembali ke rumah ayahnya di Betlehem di Yehuda.[5] Heidi M. Szpek mengamati bahwa cerita ini berfungsi untuk mendukung institusi monarki, dan pilihan lokasi Efraim (rumah leluhur Samuel, yang mengurapi raja pertama) dan Betlehem, (rumah Raja Daud), yang bukannya tidak disengaja.

Menurut Alkitab Versi Raja James dan New International Version, gundik itu tidak setia terhadap orang Lewi; menurut catatan dalam Septuaginta[6] dan di New Living Translation gundik itu "marah" terhadap suaminya.[7] Interpretasi Rabinik mengatakan bahwa wanita itu takut dan sekaligus marah terhadap suaminya dan pergi karena suami itu egois, menempatkan kenyamanannya sebelum istrinya dan hubungan pernikahan mereka,[8] dan Cambridge Bible for Schools and Colleges berpendapat bahwa terjemahan sebagai 'marah' "sesuai konteks, yang berarti bertengkar, tapi bukan ketidaksetiaan, di pihak wanita". Orang Lewi itu melakukan perjalanan ke Betlehem untuk mengambil gundiknya tersebut, dan selama lima hari ayahnya berhasil membujuknya untuk menunda keberangkatan mereka. Pada hari kelima, orang Lewi menolak untuk menunda perjalanan mereka lagi, dan mereka berangkat menjelang sore hari.

Ketika mereka mendekati Yebus (Yerusalem), hamba orang Lewi itu menyarankan agar mereka berhenti untuk bermalam, tetapi orang Lewi itu menolak untuk tinggal di kota orang Yebus, dan mereka melanjutkan perjalanan ke Gibea. J. P. Fokkelman berpendapat bahwa Hakim-hakim 19:11–14 adalah kiasma, yang bergantung pada orang Lewi mengacu Yebus sebagai "sebuah kota orang asing yang bukan bagian dari Israel." Dalam melakukan hal ini, narator adalah mengisyaratkan pada "rasa mementingkan diri sendiri dan egoisme kelompok yang busuk" pada diri orang Lewi itu. Namun,bukan orang "asing" di Yebus yang melakukan kejahatan keji, melainkan orang-orang suku Benyamin di Gibea.[9]

Orang Lewi itu berupaya untuk menemukan penginapan di Gibea – oleh Charles Joseph Staniland, sekitar tahun 1900

Mereka tiba di Gibea menjelang malam hari. Orang Lewi dan rombongannya menunggu di alun-alun kota, tetapi tidak ada yang menawarkan kebiasaan memberi tumpangan. Akhirnya, seorang pria tua datang dari bekerja di lapangan dan menanyakan kepada mereka mengenai situasinya. Dia juga berasal dari pegunungan Efraim, tetapi telah tinggal di antara orang-orang Benyamin untuk beberapa waktu lamanya. Dia mengundang mereka untuk bermalam di rumahnya daripada di alun-alun terbuka. Dia membawanya ke rumahnya, dan memberi makan kepada keledai; mereka membasuh kaki, makan dan minum.[10]

Orang Lewi itu menemukan gundiknya, mati di depan pintu rumah – oleh Gustave Doré, sekitar tahun 1880

Tiba-tiba beberapa orang laki-laki dari kota itu mengelilingi rumah dan memukuli pintunya. Mereka berbicara kepada tuan rumah, orang tua itu, dan mengatakan, "Bawa ke luar orang yang datang ke rumahmu, agar kita dapat mengenal dia." "Mengenal" di sini rupanya adalah sebuah eufemisme untuk melakukan hubungan seksual, seperti dalam teks-teks Alkitab dan dalam sejumlah terjemahan.[11]

Tuan rumah asal Efraim itu menawarkan putrinya sendiri yang masih perawan dan gundik orang Lewi tersebut. Ken Stone mengamati, "Rupanya pelanggaran seksual terhadap perempuan dianggap kurang memalukan daripada terhadap laki-laki, setidaknya di mata laki-laki lain. Sikap seperti itu mencerminkan baik sosial subordinasi perempuan dan fakta bahwa perkosaan homoseksual dipandang sebagai serangan sangat parah terhadap kehormatan laki-laki ."

Kemarahan di Gibea, orang Lewi itu membawa pergi tubuh gundiknya – oleh Gustave Doré, sekitar tahun 1890.

Ketika gerombolan laki-laki itu tidak lagi bisa dicegah, orang Lewi itu mendorong gundiknya keluar pintu. Mereka menyiksanya sepanjang malam, tidak membiarkan dia pergi sampai fajar, ketika perempuan itu roboh di luar pintu, di mana orang Lewi itu menemukannya pada keesokan harinya. Setelah ditemukan tidak responsif, tubuh gundik itu ditempatkan di atas keledai dan orang Lewi itu melanjutkan perjalanan pulang. Tidak disebutkan dalam cerita itu kapan atau di mana wanita itu meninggal. Setelah sampai di rumahnya, orang Lewi itu memotong-motong tubuh gunduknya menjadi dua belas potongan, yang masing-masing dikirimnya ke semua suku-suku Israel, dan menuntut balas dendam.[12]

Pertempuran Gibea (kota di wilayah Benyamin)[sunting | sunting sumber]

Dengan marah, konfederasi suku-suku dimobilisasi untuk menuntut keadilan dan mengumpulkan kekuatan gabungan dari sekitar 400.000 konfederasi orang-orang Israel di Mizpa.[13] Mereka mengirim orang kepada semua anggota suku Benyamin, menuntut bahwa mereka menyerahkan orang-orang yang melakukan kejahatan agar dieksekusi, tapi orang-orang Benyamin menolak dan memutuskan untuk berperang membela orang-orang Gibea sebagai gantinya. Mereka mengumpulkan tentara pemberontak Benyamin berkekuatan 26,000 orang untuk membela Gibea. Menurut Hakim-hakim 20:16, di antara semua tentara ini ada tujuh ratus pasukan pilihan yang kidal, yang masing-masing bisa mengumban batu tepat mengenai sehelai rambut dan tidak meleset. Ketika Suku Benyamin menolak untuk menyerahkan pihak yang bersalah, suku-suku sisanya berbaris di Gibea.

Pada hari pertama pertempuran, konfederasi suku-suku Israel mengalami kekalahan besar. Pada hari kedua orang Benyamin pergi lagi melawan mereka dari Gibea dan membunuh ribuan tentara konfederasi Israel dengan pedang.

Kemudian konfederasi orang-orang Israel pergi ke rumah Allah. Mereka duduk di sana di hadapan Tuhan dan berpuasa pada hari itu sampai sore, dan mereka mempersembahkan korban bakaran dan korban keselamatan di hadapan Tuhan (pada waktu itu ada di sana tabut perjanjian Allah, dan Pinehas anak Eleazar, anak Harun, berdiri di depan tabut sebagai imam Allah pada waktu itu.) Dan Tuhan berkata, "Pergilah, sebab besok Aku akan menyerahkan mereka ke dalam tanganmu."[14]

Pada hari ketiga konfederasi Israel mengatur pasukan penyergapan di sekeliling Gibea. Mereka membentuk formasi seperti sebelumnya dan pemberontak Benyamin pergi keluar untuk menemui mereka. Pasukan pemberontak Benyamin menewaskan sekitar tiga puluh orang di jalan raya dan di lapangan, mengantisipasi kemenangan seperti yang sudah-sudah, sehingga tidak menyadari perangkap yang telah disiapkan oleh konfederasi Israel yang kelihatannya memundurkan pasukan dan orang-orang Benyamin ditarik dari kota ke jalan-jalan raya untuk mengejar, salah satu naik ke Betel dan yang lain ke Gibea. Mereka yang mengepung kota mengirim asap besar sebagai sinyal, dan tentara Israel yang merupakan kekuatan utama berputar untuk menyerang. Ketika orang Benyamin melihat kota mereka terbakar api, dan tentara Israel yang mundur itu merupakan tipu muslihat, mereka panik dan diarahkan menuju gurun, dikejar oleh konfederasi Israel. Hanya 600 orang selamat dari serangan itu dan bersembunyi pada batu Rimon di mana mereka tinggal selama empat bulan. TentaraIsrael menarik diri dari wilayah suku Benyamin, setelah menghancurkan setiap kota yang mereka datangi untuk membunuh setiap penghuni dan semua ternak.[15]

Rekonsiliasi suku Benyamin[sunting | sunting sumber]

Menurut Alkitab Ibrani, orang-orang Israel telah bersumpah di Mizpa, mengatakan, "Tak satu pun dari kita akan memberikan putrinya untuk orang Benyamin sebagai istri."[16]

Kemudian orang-orang datang ke rumah Allah, dan tinggal di sana di hadapan Allah sampai malam. Mereka mengangkat suara mereka dan menangis dengan sedih, dan berkata, "O Tuhan, Allah Israel, mengapa ini terjadi di Israel, bahwa hari ini harus ada salah satu suku yang hilang di Israel?"

Jadi, pada pagi hari berikutnya, orang-orang bangun pagi-pagi dan membangun sebuah mezbah di sana dan mempersembahkan kurban bakaran dan kurban perdamaian. Bani Israel berkata, "Siapa di antara segala suku Israel yang tidak datang dalam perkumpulan untuk Tuhan?" Karena mereka sudah bersumpah mengenai siapa saja yang tidak datang kepada Tuhan di Mizpa, mengatakan, "Ia harus dihukum mati." Dan bani Israel berduka untuk orang-orang Benyamin saudara mereka, dan mengatakan, "salah satu suku akan dipotong dari Israel hari ini. Apa yang harus kita lakukan untuk istri-istri bagi orang-orang yang hidup, karena kita telah bersumpah kepada Tuhan bahwa kita tidak akan memberikan mereka anak-anak perempuan kita sebagai istri?" Dan mereka berkata, "Apa yang ada dari suku-suku Israel yang tidak datang ke Mizpa untuk Tuhan?" Dan, pada kenyataannya, tidak ada yang datang ke perkumpulan itu dari Yabesh Gilead. Ketika orang-orang itu dihitung, memang, tidak ada satupun penduduk Yabesh Gilead ada di sana. Jadi jemaat itu dikirim keluar, ada dua belas ribu dari mereka, laki-laki yang paling gagah berani, dan berpesan kepada mereka, "Pergilah menyerang penduduk Yabesh Gilead dengan mata pedang, termasuk perempuan dan anak-anak. Dan ini adalah hal yang harus kamu lakukan: Kamu akan benar-benar menumpaskan setiap laki-laki, dan semua perempuan yang telah pernah tidur dengan laki-laki harus kamu tumpas" Jadi mereka menemukan di antara penduduk Yabesh Gilead empat ratus orang anak gadis yang belum pernah tidur dengan orang laki-laki; dan mereka dibawa ke perkemahan di Silo, di tanah Kanaan. Maka seluruh jemaat mengirim kabar kepada bani Benyamin yang berada di batu Rimon, dan mengumumkan perdamaian untuk mereka. Jadi orang Benyamin datang kembali pada waktu itu, dan diberi para perawan yang telah diselamatkan hidup-hidup dari antara para wanita Yabesh Gilead untuk diambil sebagai istri; tetapi tidak menemukan cukup bagi mereka. Dan orang-orang berduka untuk suku Benyamin, karena Tuhan telah membuat suatu kekosongan di antara suku-suku Israel.

Ilustrasi dari Alkitab Morgan: orang-orang Benyamin mengambil perempuan dari Silo sebagai istri.

Kemudian para tua-tua jemaat berkata, "Apakah yang dapat kita lakukan kepada yang tinggal ini dalam hal mencarikan isteri? Sebab perempuan-perempuan telah punah dari antara suku Benyamin." Dan mereka berkata, "harus ada suatu warisan bagi orang-orang Benyamin, supaya jangan ada suku yang terhapus dari antara orang Israel. Namun, kita tidak memberikan kepada mereka istri-istri dari anak-anak perempuan kita, karena bani Israel telah bersumpah, dengan mengatakan, 'Terkutuklah orang yang memberikan seorang istri kepada orang Benyamin.'" Kemudian mereka mengatakan, "Pada kenyataannya, ada sebuah pesta tahunan Tuhan di Silo, yaitu di sebelah utara Betel, di sebelah timur jalan raya yang naik dari Betel ke Sikhem dan di sebelah selatan Lebona." Oleh karena itu, mereka memerintahkan bani Benyamin, mengatakan, "Pergi, berbaring di menunggu di kebun-kebun anggur, dan menonton; dan ketika anak-anak perempuan dari Silo keluar untuk melakukan tarian mereka, keluarlah dari kebun-kebun anggur, dan setiap orang menangkap seorang istri bagi dirinya di antara anak-anak perempuan dari Silo, kemudian pergi ke tanah Benyamin. Maka jika terjadi, ketika ayah mereka, atau saudara-saudara mereka yang datang ke kita untuk mengeluh, kita akan mengatakan kepada mereka, 'Serahkanlah mereka itu kepada kami dengan rela hati, sebab dalam pertempuran kita tidak dapat menangkap seorang perempuan untuk menjadi isteri mereka masing-masing. Memang kamu ini tidak memberikan anak-anak gadis itu kepada mereka; sebab seandainya demikian, kamu bersalah terhadap sumpahmu.'" Dan bani Benyamin itu melakukannya (pada Tu B'Av); mereka mengambil istri yang cukup untuk jumlah mereka dari para gadis yang menari-nari, siapa pun yang dapat mereka tangkap. Kemudian mereka pergi dan kembali ke tanah warisan mereka, dan mereka membangun kembali kota-kota dan berdiam di dalam mereka. Jadi anak-anak Israel berangkat dari sana pada waktu itu, setiap orang kepada sukunya dan keluarga; mereka keluar dari sana, setiap manusia untuk warisan-nya.

Menurut Kitab Hakim-hakim 20:15-18, kekuatan pasukan berjumlah 26.000 pria pada pihak suku Benyamin (di antaranya hanya 700 orang dari Gibea), dan 400.000 orang di pihak suku-suku Israel yang lain.[17]

Interpretasi para rabi[sunting | sunting sumber]

R. Ebiathar dan R. Yonatan menjelaskan bahwa kejadian ini menunjukkan bahwa seseorang harus tidak pernah menyalahgunakan rumah tangganya, karena dalam cerita ini itu mengakibatkan kematian puluhan ribu orang Israel dalam perang berikutnya. Apa yang terjadi di dalam unit keluarga kecil adalah reflektif dari masyarakat secara keseluruhan, dan kedamaian dalam perkawinan adalah dasar untuk setiap masyarakat berfungsi baik.

Pandangan kesarjanaan[sunting | sunting sumber]

Secara tradisional kisah Gundik seorang Lewi dan cerita sebelumnya mengenai patung sembahan Mikha telah dilihat sebagai bahan tambahan yang dilampirkan pada Kitab Hakim-hakim dalam rangka menggambarkan kekacauan dan kerusakan pada Israel yang telah merosot pada akhir periode Hakim-hakim, dan dengan demikian membenarkan pembentukan monarki. Kurangnya lembaga ini ("Pada waktu itu, tidak ada raja di antara orang Israel") diulang beberapa kali, yaitu pada Hakim-hakim 17:6; 18:1; 19:1; 21:25.[18]

Yairah Amit dalam The Book of Judges: The Art of Editing, menyimpulkan bahwa bab 19-21 ditulis oleh para penulis pasca-pembuangan yang tujuannya adalah untuk membuat pernyataan politik agar Israel bekerja bersama-sama.

Menurut para sarjana, teks Alkitab yang menggambarkan pertempuran dan peristiwa-peristiwa di sekitarnya itu bertarikh jauh di kemudian hari, yang berasal dekat dengan waktu kompilasi Deuteronomis untuk kitab Hakim-hakim dari berbagai sumber bahan, dan jelas memiliki beberapa hal yang berlebihan baik dari jumlah pasukan dan cara berperang.[19] Selain itu, ketidakramahan yang memicu pertempuran mengingatkan pada catatan Taurat mengenai Sodom dan Gomora. Ada sarjana Alkitab mengusulkan bahwa catatan tersebut adalah bagian dari politik yang berputar, yang telah dimaksudkan untuk menyamarkan kekejaman yang dilakukan oleh suku Yehuda terhadap suku Benyamin, mungkin pada zaman Raja Daud sebagai tindakan balas dendam atau dengki oleh Daud terhadap anak buah Raja Saul, dengan menayangkan cerita mereka di masa lampau, dan ditambahkan untuk lebih membenarkan motif perbuatan mereka. Baru-baru ini, para ahli telah menyarankan bahwa lebih mungkin narasi itu didasarkan pada suatu inti kebenaran, terutama karena narasi itu terlihat kontras dibandingkan narasi Alkitab maupun karakter suku itu sebelum kejadian dan sesudahnya.

Sarjana Kristen Dr. Barry Webb menulis bahwa catatan ini menggambarkan Tuhan sebagai 'hakim dan pemelihara umat-Nya yang tidak patuh.'[20]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]