Percobaan Milgram

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Ilustrasi percobaan Milgram: E adalah penguji, T adalah guru atau peserta percobaan sedangkan L adalah murid yang sebenarnya adalah aktor.

Percobaan Milgram atau dikenal juga sebagai percobaan kepatuhan kepada otoritas adalah sebuah percobaan yang dilakukan oleh Stanley Milgram, seorang profesor psikologi dari Universitas Yale untuk mecari tahu sampai sejauh mana orang-orang akan mematuhi figur otoritas ketika disuruh untuk melakukan hal yang berlawanan dengan hati nurani dan berbahaya.[1] Percobaan ini dilakukan oleh Milgram pada 1961 setelah sidang terhadap kriminal Perang Dunia II, Adolf Eichmann diadakan.[2] Eichmann yang adalah seorang Nazi diadili karena perbuatannya yang telah membunuh banyak orang Yahudi.[3] Eichmann ketika itu berdalih bahwa ia hanya menuruti perintah atasannya.[2] Peristiwa ini menjadi dasar bagi Stanley Milgram untuk melakukan percobaannya.[2]

Metode percobaan[sunting | sunting sumber]

Peserta dari percobaan ini dicari melalui sebuah iklan di koran lokal yang mengumumkan bahwa dibutuhkan orang untuk berpartisipasi dalam sebuah studi tentang memori.[1] Sebagai kompensasi, setiap peserta menerima uang sebesar $4.50.[1] Iklan tersebut juga menyebutkan profesi-profesi apa saja yang diharapkan untuk berpartisipasi.[1] Percobaan pun berjalan setelah didapatkan total 40 partisipan.[2] Setiap partisipan mengambil undian yang tanpa mereka ketahui selalu bertuliskan "guru" dan partisipan lainnya, yang sebenarnya adalah aktor, bertindak sebagai "murid".[2] Kemudian "guru" dan "murid" masuk ke ruangan yang berbeda.[1] Tugas dari guru adalah membacakan rangkaian soal dan murid menjawabnya dengan menekan tombol pada mesin yang disediakan.[1] Apabila jawaban yang diberikan salah maka guru harus memberikan tegangan listrik kepada murid.[1] Tegangan listrik tersebut bertahap mulai dari 15 volt hingga 450 volt dan diberikan label mulai dari "tegangan rendah", "tegangan sedang" hingga "bahaya: tegangan listrik fatal" sedangkan dua volt tertinggi bertuliskan "XXX".[2]

Ketika mencapai level 300 volt, murid akan mengetuk-ngetuk dinding memohon agar percobaan dihentikan.[2] Diatas 300 volt, murid akan diam dan menolak untuk menjawab pertanyaan yang lalu oleh penguji akan dianggap sebagai jawaban salah sehingga tegangang listrik harus diberikan.[2] Sampai tingkat tegangan listrik mana partisipan berhenti menjadi ukuran dari kepatuhannya terhadap otoritas. Dari 40 orang yang menjadi peserta percobaan ini sebanyak 26 orang memberikan tegangan tingkat tertinggi sementara 14 orang berhenti sebelum mencapai tingkat paling tinggi.[2]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g Milgram, Stanley (1963). "Behavioral Study of Obedience". Jurnal Abnormal dan Psikologi Sosial 67 (4): 371–8. PMID 14049516.  dalam PDF.
  2. ^ a b c d e f g h i (Inggris) The Perils of Obedience, About.com.Diakses pada 19 Juli 2011.
  3. ^ (Inggris) Adolf Eichmann, World War II Database.Diakses pada 19 Juli 2011.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]