Perang Williamite di Irlandia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Perang Williamite–Jacobite di Irlandia
Bagian dari Perang Aliansi Besar
BattleOfBoyne.png
Pertempuran Boyne digambarkan oleh Jan Wyck.
Tanggal12 Maret 1689 – 3 Oktober 1691
(2 tahun, 6 bulan dan 3 minggu)
LokasiIrlandia
Hasil Kemenangan Williamite, berujung pada Traktat Limerick
Pihak terlibat
Williamite:
 Inggris
 Skotlandia
 Republik Belanda
 Protestan Irlandia
dan bala bantuan dari negara lainnya
 Jacobite Inggris dan Irlandia
 Prancis
Tokoh dan pemimpin
Bendera Kerajaan Inggris Bendera Kerajaan Skotlandia Bendera Republik Belanda William III/II
Bendera Kerajaan Inggris Frederick Schomberg
Bendera Republik Belanda Godert de Ginkell
 Raja James II
 Richard Talbot
 Patrick Sarsfield
Bendera Kerajaan Prancis Duc de Lauzun
Kekuatan
~44,000[1] ~39,000[1]

Perang Williamite di Irlandia (1688–1691)—bahasa Irlandia: Cogadh an Dá Rí,[2][3][4] artinya "perang dua raja"—adalah sebuah konflik antara Jacobite (para pendukung Raja Katolik James II dari Inggris dan Irlandia, VII dari Skotlandia) dan Williamite (para pendukung Pangeran Protestan Belanda William dari Orange) atas kekuasaan Kerajaan Inggris, Kerajaan Skotlandia dan Kerajaan Irlandia. Perang tersebut juga disebut Perang Jacobite di Irlandia atau Perang Williamite–Jacobite di Irlandia.

Sebab perang tersebut adalah pelengseran James dari jabatan Raja Tiga Kerajaan dalam "Revolusi Glorious" tahun 1688. James didukung oleh sebagian besar "Jacobite" Katolik di Irlandia dan berharap agar menggunakan negara tersebut sebagai basis untuk merebut kembali Tiga Kerajaan-nya. Ia diberi dukungan militer oleh Prancis pada akhirnya. Untuk alasan ini, perang tersebut menjadi bagian dari konflik besar Eropa yang dikenal sebagai Perang Sembilan Tahun (atau Perang Aliansi Besar]]. Beberapa Protestan dari Gereja Irlandia juga berpihak pada Raja James.[5][6]

James ditentang di Irlandia oleh sebagian besar Protestan "Williamite", yang terkonsentrasi di utara negara tersebut. William mendaratkan pasukan multi-nasional di Irlandia, yang terdiri dari pasukan Inggris, Skotlandia, Belanda, Denmar, dan lain-lain, untuk meredam pemberontakan Jacobite. James meninggalkan Irlandia setelah membalasnya di Pertempuran Boyne pada 1690 dan Jacobit Irlandia akhirnya kalah setelah Pertempuran Aughrim pada 1691.

William mengalahkan Jacobitisme di Irlandia dan kemudian kebangkitan Jacobite terjadi di Skotlandia dan Inggris. Namun perang tersebut berdampak akhir di Irlandia, yang mengkonfirmasikan kekuasaan Inggris dan Protestan atas negara tersebut selama lebih dari dua abad. Kemenangan Williamite yang ikonik dari Pengepungan Derry dan Pertempuran Boyne masih dirayakan oleh (sebagian besar Protestan Ulster) unionis di Irlandia pada masa sekarang.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Chandler, Marlborough as Military Commander, p.35
  2. ^ Harris, Tim (2007). "10". Revolution: The Great Crisis of the British Monarchy, 1685-1720. Penguin UK. ISBN 9780141926711. 
  3. ^ "The 18th Century". www.askaboutireland.ie. Diakses tanggal 2016-05-22. 
  4. ^ "EM20 - James II (1685-1688/1691), Cogadh an Dá Rí or The War of the Two Kings (1689-91), Gunmoney Coinage, Large Size Halfcrown, May 1690, IACOBVS•II•DEI GRATIA , rev., Crown over scepters dividing JR, value XXX above, 1689 above, Feb below, MAG BRI FRA ET HIB REX, (S.6579KK), fine / almost very fine. $175". 
  5. ^ Harris, Tim. Revolution: The Great Crisis of the British Monarchy 1685–1720. Allen Lane (2006). pp. 435–436.
  6. ^ Hayton, David. Ruling Ireland, 1685–1742: Politics, Politicians and Parties. Boydell Press (2004). p. 22.

Referensi[sunting | sunting sumber]