Penyebaran Islam di Sudan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pembagian geografis antara mayoritas pemeluk agama Islam dan Kristen di Afrika.
Bagian barat kerajaan-kerajaan Sahel pada abad ke-17.
Bagian tengah dan timur kerajaan-kerajaan Sahel pada abad ke-18.

Islamisasi di wilayah Sudan (Sahel)[1] dimulai sejak penaklukan militer dan konversi agama pada abad ke-8 sampai abad ke-16. Setelah itu, gesekan antar agama dan konflik sektarian terus terjadi dan menjadi sumber ketegangan yang berlangsung di seluruh negara-negara Sahel.[butuh rujukan]

Pada abad ke-8 Islam mulai menduduki Afrika Utara, saat itulah orang Arab Muslim mulai memimpin ekspedisi ke Sub-Sahara Afrika, dimulai dari sepanjang Lembah Nil menuju Nubia, dan melintasi Sahara ke Afrika Barat. Ekspedisi ini kebanyakan dimotivasi oleh kepentingan perdagangan trans-Sahara, khususnya perdagangan budak.

Penyebaran pengaruh Islam di Afrika, sebagian besar terjadi secara bertahap. Pada abad ke-7, kerajaan-kerajaan Kristen Nubia adalah yang pertama kali. Sufi memainkan peran penting dalam penyebaran Islam dari abad ke-9 hingga abad ke-14, dan mereka mengamankan rute perdagangan antara Afrika Utara dan sub-Sahara kerajaan Ghana dan Mali. Mereka juga bertanggung jawab untuk mendirikan zawiyah di tepi Sungai Niger.

Dinasti Sanusi sangat terlibat dalam kerja misionaris yang dilakukan selama abad ke-19, dengan misi mereka yang berfokus pada penyebaran Islam dan literasi tekstual di wilayah selatan sampai Danau Chad.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Wilayah Sudan mencakup tidak hanya sejarah Republik Sudan (dan perbatasan adalah orang-orang Anglo-Mesir Sudan, yang diambil pada tahun 1899), tetapi lebih luas juga termasuk Sahel, yang dalam bahasa arab dikenal sebagai bilad as-sudan, "tanah hitam".