Pemisahan Polandia Pertama

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Persemakmuran Polandia-Lituania
Polish-Lithuanian Commonwealth 1773-1789.PNG
Peta pembagian partisi.
Perubahan penduduk
Prusia580.000 [1]
Austria2,650,000
Rusia1.300.000
Perubahan luas daerah
Prusia36.000 km²
Austria83.000 km²
Russia92.000 km²

Partisi Persemakmuran Polandia-Lituania Pertama merupakan pembagian kekuasaan pertama yang berlangsung pada tahun 1772 dari serangkaian partisi yang akhirnya mengakhiri Persemakmuran Polandia-Lituania pada tahun 1795. Pertumbuhan kekuatan Kekaisaran Rusia serta ancaman dari Kerajaan Prusia dan Monarki Habsburg di Kekaisaran Austria merupakan alasan utama di balik partisi ini. Frederick yang Agung menyusun partisi ini untuk mencegah Austria untuk perang karena iri teradap keberhasilan Rusia melawan Kesultanan Utsmaniyah. Darah Persemakmuran yang mengecil dibagi ke negara-negara tetangganya yaitu Austria, Rusia, dan Prusia, untuk mengembalikan keseimbangan kekuasaan antara ketiga negara tersebut di Eropa Tengah. Polandia tidak dapat mempertahankan dirinya sendiri sementara pasukan asing telah masuk ke dalam teritori negara. Parlemen Polandia (Sejm) pun lalu meratifikasi partisi ini pada tahun 1773 melalui Sejm Partisi yang dipengaruhi oleh ketiga negara tersebut.

Pembagian daerah[sunting | sunting sumber]

Le Gâteau des Rois, alegori tahun 1773 karya Jean-Michel Moreau le Jeune yang menggambarkan Partisi Polandia.

Perjanjian partisi diratifikasi pada 22 September 1772.[2] Partisi ini menjadi prestasi penting bagi Frederick II.[2][3] Meskipun daerah yang diterima Prusia merupakan yang terkecil, daerah tersebut relatif terbangun dan memiliki letak strategis.[4] Prusia mengambil sebagian besar Prusy Królewskie termasuk Ermland sehingga memungkinkan Frederick untuk menghubungkan Prusia Timur dengan Markgrafschaft Brandenburg. Prusia juga merebut wilayah utara di sepanjang Sungai Noteć (Distrik Netze) serta Kuyavia sebelah utara, namun tidak mengambil Kota Danzig (Gdańsk) dan Thorn (Toruń).[5] Daerah yang direbut Prusia kemudian dibuat sebagai provinsi pada tahun 1773 yang diberi nama Prusia Barat. Secara total, Prusia memperoleh 36.000 km2 daerah dan sekitar 600.000 penduduk. Menurut Jerzy Surdykowski, Frederick kemudian memasukkan migran-migran Jerman di daerah yang ia kuasai dan menjalankan Jermanisasi di wilayah Polandia.[6] Frederick II menempatkan sekitar 26.000 migran Jerman di Pomerania Polandia yang nantinya mempengaruhi keadaan etnis di wilayah tersebut yang kala itu dihuni oleh 300.000 penduduk, serta memaksa terjadinya Jermanisasi.[6][7]

Wenzel Anton Graf Kaunitz menilai meskipun menuai kritik dari beberapa kalangan bangsawan di negaranya, Kaisar Maria Theresa[4][8][9] berhasil mengamankan jatah yang cukup bagi Austria. Sebagai pihak yang kurang tertarik dengan partisi ini, Austria masih memperoleh perubahan penduduk yang paling banyak dan jatah daerah terluas kedua (83.000 km2 dan 2.650.000 penduduk). Austria merebut Zator dan Auschwitz (Oświęcim), sebagian dari Małopolska (beserta wilayah kaya garam di Bochnia dan Wieliczka), serta Galisia, minus kota Kraków.[5]

Rusia memperoleh daerah yang paling luas namun tidak begitu berkembang secara ekonomi, di wilayah timur laut.[4] Rusia kini menguasai derah di seberang Sungai Dvina, Drut, dan Dnieper, serta Belarus (Kabupaten Vitebsk, Polotsk, dan Mstislavl).[5] Rusia memasukkan daerah barunya ini ke dalam Kegubernuran Pskov (yang mencakup Kegubernuran Novgorod dan Kegubernuran Mogilev).[10] Zakhar Chernyshyov ditunjuk sebagai gubernur jenderal dearh tersebut pada 28 Mei 1772.[11]

Melalui partisi ini, Persemakmuran Polandia-Lituania kehilangan sekitar 211000 kilometer persegi (81000 sq mi) (sekitar 30% dari daerahnya sebelum partisi) dan empat hingga lima juta penduduk (sekitar sepertiga dari penduduknya sebelum partisi).[5][12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tim Blanning (2016). Frederick the Great: King of Prussia. Random House. hlm. 688 (316 untuk referensi). ISBN 1400068126. 
  2. ^ a b Edward Henry Lewinski Corwin, The Political History of Poland, 1917, p. 310-315
  3. ^ Norman Davies, God's Playground: A History of Poland in Two Volumes, Oxford University Press, 2005, ISBN 0-19-925339-0, p.392
  4. ^ a b c "Poland". Encyclopædia Britannica. Encyclopædia Britannica Online. 2008. Diakses tanggal 2008-05-05. 
  5. ^ a b c d "Poland, Partitions of". Encyclopædia Britannica. Encyclopædia Britannica Online. 2008. Diakses tanggal 2008-04-28. 
  6. ^ a b Duch Rzeczypospolitej Jerzy Surdykowski – 2001 Wydawn. Nauk. PWN, 2001, p.153
  7. ^ Polskie losy Pomorza Zachodniego, 1970, hlm. 149 Bogdan Dopierała
  8. ^ Norman Davies, God's Playground: A History of Poland in Two Volumes, Oxford University Press, 2005 p.390
  9. ^ Sharon Korman, The right of conquest: the acquisition of territory by force in international law and practice, Oxford University Press, 1996, ISBN 0-19-828007-6, p.74
  10. ^ Сергей А. Тархов. "Изменение административно-территориального деления за последние 300 лет".
  11. ^ Ю. В. Готье. "История областного управления в России от Петра I до Екатерины II", том II. Издательство Академии наук СССР, Москва/Ленинград 1941; p. 251.
  12. ^ Jerzy Lukowski, Hubert Zawadzki, A Concise History of Poland, Cambridge University Press, 2001, ISBN 0-521-55917-0, p.97

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Herbert H. Kaplan, The First Partition of Poland, Ams Pr Inc (1972), ISBN 0-404-03636-8
  • Tadeusz Cegielski, Łukasz Kądziela, Rozbiory Polski 1772-1793-1795, Warsawa 1990
  • Władysław Konopczyński Dzieje Polski nowożytnej, t. 2, Warsawa 1986
  • Tomasz Paluszyński, Czy Rosja uczestniczyła w pierwszym rozbiorze Polski czyli co zaborcy zabrali Polsce w trzech rozbiorach. Nowe określenie obszarów rozbiorowych Polski w kontekście analizy przynależności i tożsamości państwowej Księstw Inflanckiego i Kurlandzkiego, prawnopaństwowego stosunku Polski i Litwy oraz podmiotowości Rzeczypospolitej, Poznań 2006.
  • S. Salmonowicz, Fryderyk Wielki, Wrocław 2006
  • Maria Wawrykowa, Dzieje Niemiec 1648–1789, Warsawa 1976
  • Editor Samuel Fiszman, Constitution and Reform in Eighteenth-Century Poland, Indiana University Press 1997 ISBN 0-253-33317-2
  • Jerzy Lukowski Liberty's Folly The Polish–Lithuanian Commonwealth in the Eighteenth Century, Routledge 1991 ISBN 0-415-03228-8
  • Adam Zamoyski The Last King of Poland, Jonathan Cape 1992 ISBN 0-224-03548-7

Pranala luar[sunting | sunting sumber]