Pedosfer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pedosfer adalah lapisan tanah yang menempati bagian paling atas lapisan dari litosfer. Pedosfer adalah lapisan paling atas dari permukaan bumi tempat berlangsungnya proses pembentukan tanah.[1] Konsep ini berkembang dari konsep ilmiah dasar tanah sebagai benda-benda spesifik di alam yang berkembang dalam ruang dan waktu in situ di permukaan tanah akibat proses-proses yang dihasilkan dari interaksi pembentuk faktor-faktor tanah. Faktor-faktor tersebut adalah bahan induk, iklim, organisme, dan waktu. Dengan cara ini, pedosfer mewakili persimpangan litosfer, atmosfer, hidrosfer dan biosfer.[2]

Tanah membentuk lapisan tipis, yang disebut pedosfer, yang banyak memutupi permukaan tanah di Bumi. Meskipun tanah hanya menyumbang sekitar 10% dari permukaan Bumi, itu adalah sumber daya alam yang berharga yang sangat mempengaruhi setiap bagian lain dari ekosistem.[3] Pedosfer telah memainkan peran penting dalam mempengaruhi komposisi gas atmosfer.[4]

Pembentukan tanah[sunting | sunting sumber]

Pedosfer memiliki struktur spesifiknya sendiri. Variabilitas vertikal adalah hasil dari proses internal yang mengubah bahan induk in situ menjadi fitur dan sifat pedogenik yang membentuk horizon dan profil tanah. Proses ini biasanya disebut proses pembentukan tanah, atau pedogenik spesifik. Banyak variasi yang mungkin terjadi karena berbagai kondisi lingkungan dan ruang lingkup faktor-faktor itu sendiri yang berinteraksi untuk membentuk dan mengembangkan tanah.[5]

Proses[sunting | sunting sumber]

Tanah terbentuk sebagai hasil pecahan batuan baik dari air, udara, atau faktor erosi lainnya. Batuan yang membentuk kerak bumi saat ini berumur jutaan tahun. Namun, beberapa partikel mineral yang ditemukan dalam tanah diperkirakan berumur 4.4 miliar tahun. Ini menunjukkan bahwa Bumi telah memiliki tanah yang kokoh setidaknya selama 4.4 miliar tahun. Perkembangan tanah ditentukan oleh komposisi kimia yang terdapat pada batuan yang pada akhirnya akan mengakibatkan terbentuknya tanah. Beberapa jenis batuan yang sering mendasari profil tanah adalah batuan sedimen, beku, dan vulkanik. Batuan ini tersingkap ke permukaan bumi sebagai akibat dari aktivitas tektonik.[6]

Aktivitas manusia[sunting | sunting sumber]

Selama antroposen, aktivitas manusia telah mengubah sebagian besar tanah, sehingga hanya sedikit tanah yang benar-benar alami (di zona tundra dan boreal taiga, pegunungan tinggi, hutan hujan tropis, dan gurun yang ekstrem).[5] Ketika dunia menjadi lebih terindustrialisasi, peran tanah menjadi lebih penting karena mereka adalah penyerap utama bagi banyak xenobiotik.[7]

Ketersediaan dan kelangsungan hidup tanah untuk memenuhi pangan global memiliki efek mendalam terhadap asupan baik makro dan mikro. Kontaminasi tanah dan transisi kimia adalah masalah yang tersebar luas.[8] Di daerah di mana terdapat kegiatan industri atau konstruksi, tanah cenderung mengandung sebagian besar bahan kimia yang melarutkan unsur hara di tanah, membuat tanah menjadi tandus dan tidak dapat digunakan untuk kegiatan pertanian. Kegiatan pertanian juga telah mempengaruhi struktur pedosfer, yang menyebabkan erosi besar-besaran di beberapa bagian Bumi.[6]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Abu Zamroh, M. Rifky (2020-12-12). "Pedosfer". GeoHepi. Diakses tanggal 2021-09-28. 
  2. ^ Targulian, Victor O.; Arnold, Richard W.; Miller, Bradley A.; Brevik, Eric C. (2019). Pedosphere. Elsevier. hlm. 162–168. 
  3. ^ "1A". Earth System Science (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-28. 
  4. ^ Lal, R.; Kimble, J.; Follett, R.F. (2018-02-06). Pedospheric Processes and the Carbon Cycle. CRC Press. hlm. 1–8. 
  5. ^ a b Targulian, V.O.; Arnold, R.W. (2008). Pedosphere. Elsevier. hlm. 2665–2670. 
  6. ^ a b Elisha Sawe, Benjamin (2018-08-10). "What Is the Pedosphere?". WorldAtlas (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-09-28. 
  7. ^ The pedosphere. PUBLISHED BY IMPERIAL COLLEGE PRESS AND DISTRIBUTED BY WORLD SCIENTIFIC PUBLISHING CO. 2005-07-01. hlm. 367–373. doi:10.1142/9781860949326_others04. ISBN 978-1-86094-474-1. 
  8. ^ Cook, A.; Ljung, K.; Watkins, R. (2011). Human Health and the State of the Pedosphere. Elsevier. hlm. 546–553.